Currently set to Index
Currently set to Follow

Ampun Bang Jago! Ini 7 Aset Kripto Yang Berani Nantang Dominasi Bitcoin!

Sobat Cuan mungkin sudah sering mendengar peringatan bahwa spekulasi harga aset kripto kian menggila. Bitcoin misalnya, berbagai analisis dan prediksi harga pionir token kripto ini membuat kepercayaan kita naik turun bak roller coaster. Lalu bagaimana aset kripto selain Bitcoin?

Pada akhirnya, ini semua tentang penawaran dan permintaan. Saat ini, untuk alasan apa pun, orang percaya bahwa Bitcoin seharga US$60.000 itu sudah sesuai. Tentu saja tidak kaget, karena sebelumnya sudah ada bahasan soal harga Bitcoin yang bisa mencapai US$100.000.

Nah, jika Sobat Cuan memang percaya pada mata uang virtual, kamu mungkin ingin melihat token atau altcoin alternatif. Kamu bisa menyimpan mata uang ini sebagai strategi diversifikasi investasi Bitcoin.

Mereka lebih berisiko daripada Bitcoin, pastinya. Tapi, kembali lagi. Jika kamu sudah yakin tentang aset ini, bersiaplah untuk potensi cuan yang jauh lebih tinggi. Berikut adalah tujuh alternatif aset kripto selain Bitcoin untuk dipertimbangkan.

Ampun Bang Jago! Ini 7 Aset Kripto Yang Berani Nantang Dominasi Bitcoin!, Pluang

Ethereum (ETH)

Token ini merupakan alternatif aset kripto yang paling populer untuk Bitcoin. Ethereum ‘wajib’ dipertimbangkan jika kamu serius berinvestasi dalam aset kripto. Jarang menemukan investor Bitcoin yang tidak memiliki koin ETH. Pada dasarnya, keduanya cocok seperti ‘burger dan kentang goreng’.

Lebih penting lagi, Ethereum mewakili evolusi alami ekosistem kripto. Bitcoin datang dan memberikan bukti konsep bahwa ekonomi yang terdiri dari mata uang virtual dapat eksis tanpa perantara terpusat (seperti bank sentral). Sementara Ethereum mendemonstrasikan bahwa kamu dapat menggunakan model “tanpa perantara terpusat” ini dan menerapkannya pada transaksi lain, seperti kontrak legal atau profesional. Maka itu muncullah istilah smart contract.

Baca juga: Lagi Rame Prediksi Aset Kripto Bakal Bubble, Benarkah?

Lebih baik lagi, pengembang di balik Ethereum merancang konsep radikal yang disebut proof of stake atau bukti kepemilikan. Ini menggantikan protokol penambangan kripto intensif energi dan menggantinya dengan proses validasi. Singkat cerita, bukti kepemilikan secara teoritis menghilangkan insentif untuk membeli banyak peralatan penambangan dan sebaliknya berfokus pada blockchain atau keterlibatan komunitas.

Kesimpulannya adalah Ethereum berpotensi mendemokratisasi mata uang virtual. Dan dengan begitu banyak aplikasi potensial, token ETH yang mendasarinya dapat dengan mudah mengalahkan cuan Bitcoin dalam jangka panjang.

Litecoin (LTC)

Ketika sektor crypto masih dalam masa pertumbuhan, Litecoin adalah alternatif Bitcoin. Sama seperti saat ini, token LTC memiliki volatilitas harga yang liar, sering terjerembab dalam penilaian yang ekstrem. Namun, karena LTC adalah token kelas dua dengan label harga hanya tiga digit, risiko volatilitasnya masih bisa ditanggulangi.

Namun, karena setiap unit LTC hanya sebagian kecil dari harga Bitcoin, spekulan memiliki ruang untuk kenaikan yang signifikan. Pada dasarnya, yang membuat Litecoin menarik adalah fokusnya sebagai sistem pembayaran peer-to-peer yang borderless dan frictionless.

Cardano (ADA)

Sementara Bitcoin dan Ethereum telah lama menjadi sorotan, altcoin lain telah naik peringkat. Cardano memiliki debut luar biasa yang akhirnya menyebabkan ADA menembus US$1 pada awal Januari 2018. Namun token ini sempat merosot menjadi sekitar 2 atau 3 sen di level terendah. Dengan kembalinya harga kini di level US$1, investor berpikir masih ada keajaiban di masa depan.

Baca juga: Meski Naik Turun, Sampai Kapan Tren Harga Bitcoin yang Bullish Akan Berakhir?

Pada dasarnya, mungkin ada masa depan cerah bagi aset kripto selain Bitcoin ini. Meskipun Cardano mungkin terlihat sebagai “koin sampah” ia sebenarnya didukung oleh inovasi sejati.

Sementara Ethereum dan proyek blockchain lainnya sedang dalam proses transisi ke bukti kepemilikan, Cardano benar-benar melakukannya. Oleh karena itu, di satu sisi, kamudapat menganggap ADA sebagai token ramah lingkungan, sosial dan tata kelola (ESG) karena arsitekturnya yang berkelanjutan.

Polkadot (DOT)

Mungkin namanya lucu, tapi Polkadot adalah proyek yang cukup serius untuk aset kripto selain Bitcoin. Sebagai permulaan, token ini diluncurkan dari level ketidakjelasan, hingga meroket ke peringkat keenam dalam hal kapitalisasi pasar. Saat ini nilai kapitalisasi pasarnya sekitar US$30 miliar. Token DOT memulai debutnya pada Agustus 2020.

Seperti altcoin lainnya, Polkadot mewakili evolusi dalam ekosistem blockchain. Sementara Ethereum mengambil konsep Bitcoin dan diterapkan ke format transaksional lainnya, Polkadot melakukan ini juga tetapi dengan cara yang lebih efisien. Ia meluncurkan jaringan multichain yang dipecah, yang berarti memiliki kemampuan untuk memproses banyak transaksi di beberapa rantai secara paralel.

Bitcoin Cash (BCH)

Mungkin ini adalah bayangan dari pikiran pengemudi Cadillac tentang pemilik Chevrolet. Di pasar aset kripto, ada kesan superior ketika kerumunan yang hanya menggunakan Bitcoin mendengar orang yang memiliki token ‘anak tiri’ yaitu Bitcoin Cash.

Baca juga: Kenapa IPO Coinbase Memberi Petunjuk Soal Harga Aset Kripto di Masa Depan?

Namun, BCH mungkin adalah hardfork paling populer dari arsitektur Bitcoin, pada dasarnya versi kripto dari istilah spin-off. Poin penting tentang Bitcoin Cash adalah secara teknis, ini adalah platform fenomenal untuk transaksi pembayaran, yang terjadi dengan sangat cepat dan efisien. Benar, ini bersaing dengan banyak blockchain yang berpusat pada pembayaran lainnya.

Uniswap (UNI)

Ini mungkin salah satu dari proyek aset kripto selain Bitcoin yang tampaknya tiba-tiba terwujud begitu saja. Uniswap saat ini memiliki nilai kapitalisasi pasar sekitar US$31 miliar. Terus terang, satu-satunya hal yang awalnya menarik tentang UNI adalah harganya yang relatif murah, sekitar US$30.

Namun demikian, jika Anda melihat hal di baliknya, perinciannya sangat menarik. Singkatnya, Uniswap sedang mencoba mengubah paradigma di bidang keuangan dengan membangun pangatur pasar atau market maker otomatis. Seperti yang kamu ketahui, market maker “asli” menyediakan likuiditas ke pasar saham, memfasilitasi solusi pembelian dan penjualan. Sebagai imbalan atas risiko memegang aset di bursa perantara ini, mereka mendapat untung dari spread margin.

Nah, proses market maker ini terdesentralisasi di bawah arsitektur Uniswap, yang memiliki implikasi besar bagi keuangan terdesentralisasi atau DeFi dalam bahasa kripto. Ini adalah salah satu inovasi terbesar dalam ekosistem blockchain, yang layak mendapatkan pertimbangan ekstra.

Decentraland (MANA)

Menurut deskripsi di Coinmarketcap.com, Decentraland adalah “platform realitas virtual yang didukung oleh blockchain Ethereum yang memungkinkan pengguna untuk membuat, mengalami, dan memonetisasi konten dan aplikasi.”

Jika kamu membuka situs resminya, maka akan menemukan bahwa perbedaan utama Decentraland adalah dunia virtual yang sepenuhnya dimiliki oleh penggunanya. Jika saya dapat menggunakan analogi sepak bola, MANA seperti Manchester United yang dimiliki oleh pemegang sahamnya.

Baca juga: Tips Berdamai dengan FOMO Agar Tak Panic Selling & Buying Aset Kripto

Kembali ke Decentraland, kamu mungkin berpikir bahwa ini adalah konsep crypto yang gila di industri yang penuh dengan kejutan. Kamu benar. Namun, perlu diingat bahwa investor aset kripto saat ini bisa dikatakan sudah ‘terlepas dari kenyataan’.

Dengan kata lain, ini adalah dunia yang gila, dan kamu mungkin juga mendapat untung beberapa aset kripto selain Bitcoin ini.

Mau Cari Penantang Bitcoin? Cek Nilai Kapitalisasi Pasar!

Banyak analis mengatakan bahwa nilai kapitalisasi pasar masing-masing aset kripto bisa memberi petunjuk ihwal koin-koin apa saja yang populer. Saat ini, Bitcoin bertengger di puncak atas kerajaan aset kripto, menandakan level popularitasnya yang mumpuni.

Namun, siapa sajakah yang paling “berani” menantang popularitas Bitcoin di dunia kripto? Berikut daftarnya

Nikmati Keuntungan dengan Investasi Aman di Pluang!

Download aplikasi Pluang di sini untuk investasi emas, S&P 500 index futures, serta aset kripto Bitcoin dan Ethereum! Harga kompetitif di pasaran, selisih harga jual-beli terendah, dan tanpa biaya tersembunyi!

Untuk investasi emas, kamu bisa melakukan tarik fisik dalam bentuk emas Antam mulai dari 1 gram hingga 100 gram. Sementara dengan Pluang S&P 500, kamu bisa berinvestasi di kontrak berjangka saham perusahaan besar di AS! Mulai dari Apple, Facebook, Google, Netflix, Nike, dan lainnya! Segera download aplikasi Pluang!

Sumber: Investor Place

spot_img

Artikel Terbaru

spot_img