Gaji Ahok sebagai Komisaris Pertamina Rp3,2 M, Benarkah?

Basuki Tjahaja Purnama resmi didapuk Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir sebagai Komisaris Utama PT Pertamina (Persero). Bersamaan dengan pemberitaan ini, muncul kabar tentang gaji Ahok yang capai Rp3,2 M per bulan dan gaji dirut Pertamina serta jajaran direksi lainnya.

gaji ahok
http://pertamina.com

Merujuk laporan keuangan Pertamina pada 2018, tertera dalam “Kompensasi Manajemen Kunci dan Dewan Komisaris”, total kompensasi direksi dan komisaris sebesar USD 47,23 juta atau setara Rp671 M.

Sementara, pada 2018, terdapat 11 orang direksi dan 6 orang komisaris. Kisaran gaji Dirut Pertamina Rp3,2 M per bulan atau sekitar Rp38 M per tahun. Dengan begitu, gaji Ahok memungkinkan berkisar pada angka itu. 

Akan tetapi, Direktur Pemasaran Korporat Pertamina, Basuki Trikora Putra, jelaskan bahwa hal tersebut semata-mata hoaks.

Dalam rapat bersama komisi V DPR RI di Jakarta, Basuki sebut angka itu tidak dapat dipertanggungjawabkan.

Jadi, berapa tepatnya gaji direksi dan komisaris Pertamina?

Baca juga: Harga Batubara Dinamis, November Ini Emiten Batubara Menguat 0,5%

Laporan keuangan sindikasi seputar angka 3,2 M untuk gaji direksi dan komisaris

Dari dokumen laporan keuangan tahunan Pertamina untuk kinerja 2018 yang dirilis media pada Juni lalu, memang dijelaskan bahwa imbalan atau kompensasi manajemen setara Rp671 M per tahun.

Namun, laporan keuangan tersebut bisa saja merupakan laporan keuangan sindikasi. Ini berarti, gaji tersebut merupakan gabungan dari seluruh gaji direksi dan komisaris termasuk untuk anak-anak usaha Pertamina seperti Pertamina EP, Pertamina Hulu Energi, Pertagas, dll.

Selain itu, besaran gaji direksi dan komisaris berbeda. Gaji dirut Pertamina ditetapkan berdasarkan pedoman internal yang ditetapkan Menteri BUMN selaku RUPS PT Pertamina.

Sementara itu, gaji anggota direksi lainnya berdasarkan komposisi Faktor Jabatan, sebesar 85% dari gaji Direktur Utama. Honorarium komisaris utama sebesar 45% gaji direktur utama. Sementara itu, honorarium wakil komisaris utama 42,5% dari direktur utama. Dan, honorarium anggota dewan komisaris 90% dari honorarium komisaris utama.

Meski Basuki membantah, masih belum dijelaskan berapa gaji pastinya dari jajaran direksi Pertamina ini.

Baca juga: Apa Pengaruh Pelemahan Ekonomi Global dengan Turunnya Harga Minyak Dunia?

Gaji Ahok di Pertamina dibandingkan gaji gubernur DKI Jakarta

Keputusan Presiden (Keppres) Republik Indonesia No. 68 Tahun 2001 tentang Perubahan atas Keppres No. 168 Tahun 2000 tentang Tunjangan Jabatan bagi Pejabat Negara Tertentu, gubernur dapat gaji pokok Rp3 juta dan tunjangan jabatan Rp5,4 juta.

Jadi, gubernur diperkirakan memperoleh gaji sebesar Rp8,4 juta per bulan. Terkesan sangat jauh dari gaji Dirut Pertamina?

Tunggu dulu. Di luar itu, mereka berhak mendapatkan biaya penunjang operasional (BPO) sebesar 0,13% dari Pendapatan Asli Daerah (PAD). Ini diatur sesuai Peraturan Pemerintah (PP) No. 109 Tahun 2000.

Sementara, PAD DKI Jakarta tahun lalu Rp43,33 T, jadi gubernur dan wakil gubernur DKI Jakarta dapat memperoleh BPO hingga Rp56,33 M per tahun dengan rasio bagi berdua 60:40. Gubernur DKI Jakarta, dengan demikian, dimungkinkan mengantongi Rp2,82 M per bulan.

Dibandingkan dengan “kabar burung” tentang gaji Ahok sebesar Rp3,2 M per bulan, angka ini tentu lebih kecil. Namun, di Pertamina, Ahok tidak hanya akan berhadapan dengan urusan DPRD semata selayaknya ketika ia menjadi gubernur DKI Jakarta.

Gaji Ahok di Pertamina akan menjadi ganjaran bagi kerja-kerjanya dalam menghadapi DPR, politisi, trader minyak dan pebisnis migas dengan lobi-lobi besar. Tentu, ini akan menjadi “pekerjaan yang lebih menantang” dari segi politik.

Sumber: Kompas, CNBC, CNBC Indonesia

Simak juga:

10 Daftar Orang Terkaya di Dunia, Siapa Sih yang Paling Menginspirasi?

Hemat Waktu, Simak Tahapan Cara Registrasi SKCK Online di Sini!

27 Kata-kata Motivasi dari Tokoh Sukses Dunia Ini Jamin Bikin Kamu Semangat Lagi!

spot_img

Artikel Terbaru

spot_img