Currently set to Index
Currently set to Follow

Harga Emas Meroket Setelah Bos The Fed Lontarkan Sikap ‘Dovish’

Harga emas di pasar spot pada hari ini, Kamis (15/7) pukul 08.45 WIB, menguat 0,03% ke US$1.828,13 per ons. Sementara itu, harga emas di pasar COMEX juga melemah 0,22% ke US$1.829,1 per ons di waktu yang sama.

Penguatan harga emas pagi ini disebabkan oleh longsornya kinerja dua musuh bebuyutan emas, yakni nilai dolar AS dan tingkat imbal hasil obligasi AS.

Pagi hari ini, nilai indeks dolar AS melorot ke posisi 92,4 dari posisi 92,77. Melemahnya nilai dolar AS seharusnya membuat harga emas relatif lebih murah bagi investor yang jarang bertransaksi menggunakan mata uang tersebut. Sehingga, permintaan emas pun akan menguat dan mendorong laju harga emas.

Di sisi lain, yield obligasi AS bertenor 10 tahun berada di level 1,33% atau terjun dari posisi kemarin 1,4%.

Kondisi ini pun seharusnya bikin investor berpaling dari obligasi dan mulai kembali menggenggam emas. Sebab, opportunity cost menggenggam obligasi menjadi meningkat di saat yield menguat.

Baca juga: Harga Emas Stagnan Meski Inflasi AS Capai Rekor Tertinggi dalam 13 Tahun

Harga Emas Meroket Setelah Bos The Fed Lontarkan Sikap ‘Dovish’, Pluang

Sentimen Utama Harga Emas Hari ini

Meroketnya harga sang mulia disebabkan oleh reaksi investor yang mulai memborong emas setelah ketua The Fed Jerome Powell menekankan bahwa bank sentral AS tengah di posisi dovish.

Dalam rapat dengar pendapat dengan Kongres AS pada Rabu (14/7), Powell berujar bahwa tingkat inflasi diperkirakan akan bergerak ke arah yang moderat dalam beberapa bulan mendatang. Meski memang, tingkat inflasi AS dalam jangka pendek masih meledak-ledak, seperti yang terjadi tiga bulan belakangan.

Komentar ini ia lontarkan tepat sehari setelah Biro Statistik dan Ketenagakerjaan AS merilis data inflasi Juni. Selasa lalu, lembaga tersebut mencatat bahwa Indeks Harga Konsumen (IHK) secara bulanan (month-to-month) Juni tercatat 0,9% atau melesat melebihi prakiraan ekonom yakni 0,5%.

Namun, jika dilihat secara tahunan (year-on-year), tingkat inflasi AS di Juni tercatat di 5,4%, atau 40 basis poin lebih tinggi dibanding Mei yakni 5%. Tingkat inflasi ini merupakan yang tertinggi dalam 13 tahun terakhir.

Alhasil, menurut Powell, The Fed masih belum akan mengetatkan kebijakan moneternya melalui kenaikan suku bunga acuan. Bahkan, ia mengatakan bahwa saat ini adalah periode yang “terlalu cepat” untuk mengetatkan kebijakan moneter.

Sikap dovish The Fed tentu akan menjadi angin segar bagi harga emas. Sebab, investor tentu bisa mengandalkan emas sebagai aset safe haven kala inflasi tinggi.

Baca juga: Harga Emas Hari Ini Menguat Menjelang Rilis Inflasi AS Bulan Juni

Nikmati Keuntungan dengan Investasi Aman di Pluang!

Download aplikasi Pluang di sini untuk investasi emasS&P 500 index futures, serta aset kripto dan reksa dana! Harga kompetitif di pasaran, selisih harga jual-beli terendah, dan tanpa biaya tersembunyi!

Untuk investasi emas, kamu bisa melakukan tarik fisik dalam bentuk emas Antam mulai dari 1 gram hingga 100 gram. Sementara dengan Pluang S&P 500, kamu bisa berinvestasi di kontrak berjangka saham perusahaan besar di AS! Mulai dari Apple, Facebook, Google, Netflix, Nike, dan lainnya! Segera download aplikasi Pluang!

Sumber: ReutersBloombergCNBC

spot_img

Artikel Terbaru

spot_img