Currently set to Index
Currently set to Follow

Apa Itu Komunisme?

DEFINISI

Komunisme adalah ideologi politik yang berfokus pada penciptaan masyarakat tanpa kelas, menghilangkan kepemilikan pribadi atas properti, dan mempromosikan kepemilikan komunal atas alat-alat produksi. 

Memahami Komunisme

Komunisme adalah ideologi politik yang didirikan atas dasar keyakinan bahwa masyarakat dapat mencapai kesetaraan dengan menghilangkan kepemilikan pribadi atas alat-alat produksi (sumber daya yang dibutuhkan untuk menghasilkan barang). Mereka sebaliknya dikendalikan oleh negara, dan setiap individu menerima bagian dari manfaat yang diperoleh dari kerja bersama, berdasarkan kebutuhan mereka. Gagasan ini pertama kali diungkapkan oleh filosofi Jerman Karl Marx dan Friedrich Engels dalam Manifesto Partai Komunis  pada tahun 1848.

Mereka berpendapat bahwa konflik kelas melekat dalam kapitalisme dan mendorong kelas pekerja untuk bangkit melawan kaum borjuis, yang memiliki alat-alat produksi dan mengambil semua keuntungan. Tujuannya adalah untuk menciptakan masyarakat tanpa kelas di mana setiap orang akan berkontribusi berdasarkan kemampuan mereka dan menerima sesuai dengan kebutuhan mereka.

CONTOH

Setelah pasukan Fidel Castro menggulingkan seorang diktator militer yang didukung AS pada tahun 1959, Kuba menjadi negara komunis pertama di Belahan Barat. Castro menasionalisasi bisnis dan industri swasta, mengawasi reformasi tanah besar-besaran, dan mengambil kendali atas bisnis dan perkebunan Amerika. Partai Komunis melakukan kontrol atas semua aspek kehidupan Kuba, dan perbedaan pendapat secara brutal diatasi.

Pada saat yang sama, pemerintah menjamin pekerjaan dan menawarkan pendidikan dan layanan kesehatan gratis untuk semua warga negara. Pada 2008, saudara laki-laki Castro, Raul, mengambil alih sebagai pemimpin Kuba, dan enam puluh tahun kemudian, ia tetap menjadi negara komunis.

Kesimpulan

Komunisme seperti meja bundar yang berputar, memberikan setiap orang bagian dari panen

Dalam masyarakat komunis yang ideal, tidak masalah siapa yang menanam tanaman, karena tidak ada yang bisa mengklaim memiliki tanah. Kamu memberikan hasil panenmu kepada negara, yang kemudian membagikannya di antara semua orang. Semua orang makan karena itu adalah hak mereka, bahkan jika mereka tidak bekerja untuk itu.

Ketahui Lebih Lanjut

Apa itu komunisme?

Ideologi politik di balik komunisme

Ciri-ciri pemerintahan komunis

Mengapa komunisme gagal?

Apa Itu Komunisme?

Komunisme adalah ideologi politik yang mengadvokasi kepemilikan publik atas semua alat produksi – semua yang diperlukan untuk menghasilkan barang, dari modal hingga pabrik hingga bahan mentah. Komunisme berupaya menghapuskan sistem kelas yang bermula dari kapitalisme, di mana satu kelompok (proletariat) melakukan semua pekerjaan dan yang lain (borjuasi) mendapatkan semua keuntungan, karena ia memiliki alat-alat produksi.

Teori politik ini, yang didasarkan pada karya Karl Marx, berpendapat untuk perang kelas yang akan menghilangkan kepemilikan pribadi atas properti, dan bersamaan dengan itu, ketidaksetaraan dan penderitaan yang melekat dalam kapitalisme. Setiap orang akan bekerja sesuai dengan kemampuannya dan dibayar berdasarkan kebutuhan mereka.

Bagaimana Komunisme Berbeda dari Sosialisme dan Kapitalisme?

Komunisme dan sosialisme sering digunakan sebagai sinonim. Keduanya merujuk pada filosofi politik dan ekonomi yang memperdebatkan kepemilikan publik daripada kepemilikan pribadi, terutama cara-cara utama untuk menciptakan, mendistribusikan, dan memperdagangkan barang. Keduanya seharusnya memperbaiki masalah yang dikaitkan dengan kapitalisme pasar bebas, seperti ketidaksetaraan dan eksploitasi yang luas. 

Marx tidak secara jelas membedakan antara sosialisme dan komunisme, tetapi beberapa orang melihat sosialisme sebagai fase pertama di jalan menuju komunisme. Dalam komunisme murni, kepemilikan pribadi tidak ada. Setiap orang memiliki semua kesamaan dan mendapat bagian berdasarkan kebutuhan mereka. Negara menyediakan warga negara dengan layanan dasar, seperti perumahan, perawatan kesehatan, dan pendidikan, dan mengendalikan semua produksi. Revolusi kekerasan dipandang sebagai kunci untuk menciptakan negara komunis.

Sosialisme, di sisi lain, memungkinkan individu untuk memiliki properti. Namun, cara utama untuk menghasilkan kekayaan, seperti industri, dimiliki bersama dan dikelola oleh pemerintah yang dipilih secara demokratis. Reformasi dapat terjadi melalui proses yang demokratis, tidak harus dengan kekerasan menggulingkan. Dalam demokrasi sosial, reformasi dan redistribusi kekayaan dapat terjadi melalui pemerintahan yang demokratis dan sejalan dengan kapitalisme pasar bebas. 

Ideologi Politik di Balik Komunisme

Para filosofi Jerman Karl Marx dan Friedrich Engels pertama kali menguraikan dasar bagi ideologi komunis dalam karya mani mereka, Manifesto Partai Komunis , pada tahun 1848.

Menurut Marx, masyarakat dibagi menjadi dua kelas: borjuasi dan proletariat. Kaum borjuis memiliki semua alat produksi dan menggunakannya untuk menghasilkan kekayaan. Proletariat adalah kelas pekerja yang bekerja untuk borjuis demi pengembalian yang kecil. Hasilnya adalah perjuangan kelas yang tak terhindarkan bermain dalam peristiwa-peristiwa bersejarah seperti Revolusi Perancis.

Marx menganjurkan untuk sistem politik tanpa kelas baru di mana kaum proletar akan mendominasi. Masyarakat yang sempurna ini akan dicapai dengan memberontak dan mengganti sistem yang lama. Komite perencanaan pusat kemudian akan dibentuk untuk membantu kelancaran proses transformasi. Negara kemudian akan layu ketika masyarakat komunis tanpa kelas terbentuk. Secara teori, ini akan menciptakan masyarakat komunis di mana kesetaraan berlaku. 

Ciri-ciri Pemerintahan Komunis

Dalam Manifesto Komunis, Karl Marx membayangkan sistem komunis berjalan sesuai dengan prinsip-prinsip berikut:

  • Perpajakan progresif yang besar atas pendapatan.
  • Tidak ada kepemilikan pribadi atas aset atau hak atas warisan.
  • Setiap orang dituntut bekerja sesuai kemampuannya. Namun, pekerja anak dihapuskan, dan semua anak menerima pendidikan gratis di sekolah umum.
  • Negara mengelola semua modal dan mengatur harga. Ia juga mengelola semua alat transportasi dan komunikasi.
  • Akhirnya, ketika cita-cita komunisme diwujudkan, negara kondisi memburuk.

Marx tidak jelas tentang jenis sistem politik yang akan dibangun setelah pemberontakan yang berhasil. Upaya membangun komunisme di dunia nyata akhirnya menciptakan pemerintahan otoriter yang menguntungkan elit politik. Berikut ini dua contoh: 

Uni Soviet 

Selama Revolusi Rusia pada tahun 1917, Bolshevik – sekelompok intelektual yang dimotivasi oleh ideologi komunis dan dipimpin oleh Vladimir Lenin – menggulingkan raja Rusia terakhir, Czar Nicholas II. Pemerintah sementara mengambil kendali Rusia, tetapi menjadi tidak populer karena sebagian besar terdiri dari orang kaya dan menentang reformasi sosial. Lenin mengambil kesempatan ini untuk mengatur kelas pekerja menjadi pasukan paramiliter sukarela, yang dikenal sebagai Pengawal Merah. Bersama-sama dengan kaum Bolshevik, mereka merebut kekuasaan dari pemerintah sementara dalam kudeta tak berdarah yang menjadikan Lenin pemimpin Uni Soviet, negara komunis pertama di dunia.

Setelah perang saudara yang menghancurkan, pasukan Tsar dikalahkan pada tahun 1920, dan Uni Republik Sosialis Soviet (Uni Soviet) didirikan dua tahun kemudian. Lenin menasionalisasi semua industri dan mengambil biji-bijian dari petani. Produksi industri dan pertanian jatuh, dan sekitar lima juta orang meninggal karena kelaparan pada tahun 1921. Lenin membungkam perbedaan pendapat dengan pasukan polisi rahasia baru. 

Baca juga: Apa Itu Diversifikasi?

Setelah Lenin meninggal pada tahun 1924, Joseph Stalin naik ke tampuk kekuasaan. Dia menerapkan serangkaian rencana lima tahun yang dimaksudkan untuk mengubah Uni Soviet dari masyarakat pertanian menjadi masyarakat industri. Pemerintah mengendalikan alat-alat produksi dan memutuskan apa yang harus diproduksi dan di mana. Harga biasanya ditentukan oleh kontrol, bukan kekuatan pasar.

Dan pemerintah mengambil alih pertanian melalui proses kolektivisasi paksa. Meskipun ekonomi membaik selama masa pemerintahan Stalin, yang berlangsung hingga tahun 1953, beberapa memperkirakan bahwa diktator bertanggung jawab atas 20 juta kematian, ditambah jutaan orang dikirim ke kamp kerja paksa.

Setelah Stalin meninggal, Partai Komunis tetap berkuasa. Para pemimpin fokus pada Perang Dingin, bersaing dalam “perlombaan senjata” dengan AS dan memperluas pengaruh di Eropa Timur dan sekitarnya. Setelah Mikhail Gorbachev mengambil kendali pada tahun 1985, ia mempromosikan glasnost (keterbukaan politik) dan perestroika (restrukturisasi ekonomi) untuk mencoba mendorong pertumbuhan ekonomi. Itu tidak cukup untuk mencegah Uni Soviet runtuh pada tahun 1991. 

Cina Komunis

Setelah perang saudara, pemimpin Komunis Mao Zedong mendirikan Republik Rakyat Tiongkok pada tahun 1949. Negara mengambil kepemilikan pabrik, dan petani Cina dipaksa menjadi kolektif. Selama “Lompatan Jauh Ke Depan” mulai tahun 1958, Mao memobilisasi pekerja dengan tujuan meningkatkan produksi pertanian dan industri. Sebaliknya, kebijakan itu menyebabkan kelaparan, dan jutaan orang meninggal.

Pada tahun 1966, Mao meluncurkan “Revolusi Kebudayaan” dalam upaya untuk memperkuat kekuasaannya dan membasmi oposisi. Upaya ini menekankan kemurnian ideologis dan semangat revolusioner, dan penindasan yang terkait menyebabkan kematian 1,5 juta orang. 

Ketika Mao meninggal pada tahun 1976, ia digantikan oleh Deng Xiaoping. Dia memprakarsai reformasi pasar yang melihat Cina bergerak dari ekonomi yang direncanakan secara terpusat ke ekonomi yang lebih berorientasi pasar dan membuka negara itu untuk perdagangan dan investasi asing. 

Meskipun Partai Komunis masih memerintah Tiongkok hari ini, sektor swasta dapat memulai dan mengoperasikan bisnis. Negara ini juga memiliki Zona Ekonomi Khusus (KEK) yang menawarkan pajak dan insentif bisnis kepada investor asing dan di mana perdagangan luar negeri dan dalam negeri dapat terjadi tanpa campur tangan pemerintah Tiongkok. Tiongkok tidak memiliki demokrasi elektoral, dan kebebasan berbicara terbatas. Namun, ekonomi China telah menjadi yang terbesar (berdasarkan paritas daya beli) dan merupakan salah satu yang paling cepat berkembang di dunia.

Mengapa Komunisme Gagal?

Komunisme dalam beberapa bentuk masih ada di negara-negara seperti Cina, Kuba, Korea Utara, dan Vietnam. Namun, goyangannya sebagai filsafat politik telah berkurang, terutama setelah runtuhnya Uni Soviet.

Komunisme gagal di Uni Soviet karena beberapa alasan. Di bawah Mikahil Gorbachev, salah kelola ekonomi dan ekonomi komando berarti kekurangan kronis barang-barang konsumen, stagnasi, dan kerentanan terhadap penurunan harga minyak.

Glasnost Gorbachev membuka pintu bagi kecaman luas terhadap pemerintah dan membuat warga negara mendapat lebih banyak ide dari kapitalisme Barat. Pendudukan Soviet di Afghanistan melemahkan militer. Dan bencana nuklir di Chernobyl menghancurkan kepercayaan pada pemerintah. 

Baca juga: Apa Itu Demografi?

Ini terjadi setelah puluhan tahun tragedi dan penindasan brutal di negara-negara komunis, dari kelaparan di Ukraina dan Cina hingga kematian jutaan orang di bawah Stalin dan Mao. Pada akhirnya, orang kehilangan kepercayaan pada ideologi komunis karena itu tidak memberikan apa yang telah dijanjikan. 

Korea Utara, yang masih menyebut dirinya negara komunis, telah mempertahankan sistem politiknya melalui pemerintahan totaliter dan isolasi. Di Cina dan Vietnam, Partai Komunis mengakui perlunya menempatkan reformasi ekonomi sebelum politik. Di Cina, misalnya, 800 juta orang diangkat keluar dari kemiskinan berkat reformasi pasar bebas.

Diversifikasikan Portofoliomu dengan Investasi Emas Aman di Pluang!

Download aplikasi Pluang di sini untuk membeli emas digital dengan harga paling kompetitif di pasaran! Selisih harga jual-beli terendah dan tanpa biaya tersembunyi apapun. Emas yang kamu beli aman karena disimpan di Kliring Berjangka Indonesia (BUMN), produk emas Pluang dikelola oleh PT PG Berjangka yang sudah terlisensi dan diawasi oleh BAPPEBTI. Kamu juga bisa menarik fisik emasnya dalam bentuk logam mulia Antam dengan kadar 999.9 mulai dari kepingan 1 gram hingga 100 gram!

Sumber: Robinhood

Simak juga:

Apa Itu Venture Capital?

Apa Itu Pasar Saham?

Tren Borong Saham Anak Muda, Incar Saham Undervalued Saat Ekonomi Rebound

spot_img

Artikel Terbaru

spot_img