Currently set to Index
Currently set to Follow

Apa Itu Hukum Permintaan dan Penawaran?

Teori permintaan dan penawaran menjelaskan hubungan antara pembeli dan penjual:
Secara umum, ketika pasokan tinggi dan permintaan rendah, harga turun; ketika
permintaan tinggi dan penawaran rendah, harga-harga naik.

Memahami Hukum Permintaan dan Penawaran

Tingkat permintaan dan penawaran akan barang atau jasa itu saling mempengaruhi. Mereka juga mempengaruhi harga barang atau jasa. Karena konsumen menuntut lebih banyak barang, harganya naik dan lebih banyak produsen bekerja untuk menyediakan barang itu.

Semakin banyak produsen menawarkan barang, pasokannya meningkat, menyebabkan
harganya jatuh. Dalam skenario sebaliknya, harga turun karena permintaan untuk suatu
produk menurun, menyebabkan lebih sedikit perusahaan untuk menghasilkan barang itu.
Ketika produksi turun, pasokan menurun, dan harga naik kembali ke ekuilibrium.

Teori permintaan dan penawaran itu seperti jungkat-jungkit. Ketika produksi naik dan permintaan tetap sama, harga barang akan turun. Demikian pula, jika jumlah pesanan naik dan persediaan tetap sama, biaya barang akan naik.

Hukum permintaan dan penawaran berarti bahwa jungkat-jungkit akan menemukan keseimbangan  dari waktu ke waktu. Ketika ada perubahan permintaan atau penawaran ini akan mengubah harga, perubahan harga mempengaruhi permintaan dan penawaran, menciptakan keseimbangan dari waktu ke waktu.

Teori permintaan dan penawaran dapat dipecah menjadi bagian-bagian yang terpisah.

Baca juga: Cara Investasi Emas yang Menguntungkan, Bagaimana Caranya?

Contoh

Bayangkan sebuah kota kecil fiksi hanya memiliki satu kafe. Kafe ini adalah satu-satunya pemasok minuman kopi di daerah tersebut. Itu berarti dengan permintaan yang cukup, pasokan kopi mungkin rendah, yang meyebabkan harganya menjadi tinggi.

Harga tinggi ini dapat menjadikan pembukaan coffee shop baru sebagai peluang bisnis yang menarik. Kafe kedua dibuka beberapa blok jauhnya dari kafe pertama. Pasokan kopi di kota meningkat. Ketika pemasok bersaing, mereka mengurangi harga untuk menarik pelanggan – tetapi tidak sampai sejauh kehilangan uang atau terpaksa ditutup.

Pasokan telah meningkat untuk memenuhi permintaan kopi di kota, dan harganya telah
mencapai titik keseimbangan. Pasar untuk kopi di kota kecil ini telah mengikuti hukum
permintaan dan penawaran.

Apa Itu Hukum Permintaan dan Penawaran?, Pluang

Apa Itu Teori Permintaan dan Penawaran?

Hukum permintaan dan penawaran menjelaskan hubungan antara ketersediaan dan
keinginan untuk barang atau jasa. Ini juga menggambarkan harga barang atau jasa itu. Ini
juga menjelaskan bagaimana permintaan, penawaran, dan harga bereaksi terhadap
perubahan faktor-faktor lainnya.

Tingkat permintaan dan penawaran mempengaruhi harga barang atau jasa. Biasanya, ketika produksi tinggi dan permintaan rendah, harga akan turun karena produsen mencoba
meningkatkan penjualan. Ketika pasokan kecil, dan jumlah pesanan tinggi, harga cenderung naik karena produsen berupaya memaksimalkan keuntungan mereka.

Harga, permintaan, dan penawaran, semuanya saling mempengaruhi.

Ketika permintaan turun, produsen akan mengurangi produksi mereka karena permintaan
yang lebih rendah mengarah pada potensi keuntungan yang lebih rendah. Ketika permintaan meningkat, produsen meningkatkan produksi untuk mencoba membuat penjualan tambahan. Ini menyebabkan tingkat pasokan menyesuaikan untuk memenuhi permintaan.

Dengan cara ini, hukum permintaan dan penawaran menciptakan keseimbangan.

Apa Itu Hukum Permintaan?

Hukum permintaan menyatakan bahwa harga suatu barang memainkan peran penting dalam menentukan permintaan konsumen untuk barang tersebut. Semuanya sama, semakin tinggi harganya, semakin sedikit konsumen akan membeli barang itu. Semakin rendah harga barang, semakin tinggi pembelian untuk barang itu.

Ketika harga naik, konsumen perlu melupakan pembelian lain untuk membeli barang yang diinginkan. Jika harga suatu produk naik ke titik di mana konsumen harus berhenti membeli terlalu banyak hal lain, mereka akan berhenti membeli produk itu.

Jika harga turun ke titik di mana konsumen harus mengurangi pembelian, lebih banyak orang akan dapat melakukan pembelian.

Kamu dapat berpikir tentang hukum permintaan sebagai kurva miring ke bawah. Harga ada di sumbu Y, dan permintaan ada di sumbu X.

Baca juga: Investasi 101: Pahami Hukum Permintaan dan Penawaran dalam Investasi

Apa Itu Hukum Penawaran?

Hukum penawaran mengatakan bahwa harga suatu barang menentukan penawaran suatu barang. Karena harga yang bersedia dibayar oleh konsumen meningkat, jumlah unit yang diproduksi oleh bisnis meningkat. Pikirkan tentang daerah yang mengalami salju lebat selama beberapa bulan setiap tahun.

Selama musim panas, orang tidak membutuhkan sekop, jadi pengecer menjual sekop dengan harga murah. Produsen tidak akan membuat banyak sekop karena ada sedikit keuntungan yang bisa mereka dapatkan.

Saat musim dingin semakin dekat, harga sekop meningkat untuk mengantisipasi peningkatan salju. Karena sekop bernilai lebih tinggi, bisnis akan menghasilkan lebih banyak sekop untuk mencoba menangkap keuntungan yang tersedia.

Kamu dapat berpikir tentang hukum penawaran sebagai kurva miring ke atas dengan harga pada sumbu Y dan penawaran pada sumbu X.

Apa Saja Contoh Riil dari Hukum Permintaan
dan Penawaran?

Salah satu contoh riil dari hukum permintaan dan penawaran adalah mode fidget-spinner. Fidget-spinner adalah mainan yang relatif tidak dikenal, hanya dibawa oleh beberapa pengecer. Permintaan untuk fidget-spinner melonjak setelah serangkaian video online memicu minat pada mainan.

Ketika pabrik-pabrik memperhatikan permintaan meningkat, mereka mulai membuat lebih banyak fidget-spinner, memungkinkan lebih banyak pengecer untuk menjualnya kepada konsumen. Ketika tren mulai sekarat, permintaan turun. Pabrik memproduksi lebih sedikit fidget-spinner, dan bisnis mulai mengurangi inventaris mereka untuk dijual melalui fidget-spinner yang tersisa.

Contoh lain dari hukum permintaan dan penawaran adalah buah musiman. Sebagian besar buah hanya tumbuh selama bulan tertentu di tahun ini. Misalnya, semangka adalah buah musim panas, jadi mayoritas semangka dipanen selama bulan-bulan musim panas. Selama musim panas, persediaan tinggi, sehingga mudah untuk membeli semangka dengan harga yang wajar.

Jika kamu ingin membeli semangka di luar musim, opsinya lebih langka, dan cenderung membayar lebih karena berkurangnya pasokan.

Baca juga: Faktor Ekonomi yang Dapat Mempengaruhi S&P500, Apa Saja?

Apakah Hukum Permintaan dan Penawaran Itu Terbukti?

Hukum Permintaan dan Penawaran adalah teori ekonomi. Dalam banyak skenario, argumennya benar, tetapi ada beberapa situasi di mana itu tidak berlaku. Barang mewah dapat menentang hukum permintaan dan penawaran. Ketika harga naik, barang-barang mewah menjadi lebih premium, meningkatkan keinginan mereka kepada konsumen, yang dapat mendorong permintaan alih-alih membatasi.

Untuk beberapa barang, penurunan harga dapat menurunkan permintaan dengan membuat konsumen percaya bahwa suatu produk berkualitas rendah. Konsumen dapat menghindari barang berkualitas rendah dengan harga lebih tinggi.

Apa yand Dimaksud dengan Kurva Permintaan dan Penawaran?

Saat melihat permintaan dan penawaran pada grafik, kamu dapat berpikir tentang hukum penawaran sebagai kurva miring ke atas dan hukum permintaan sebagai kurva miring ke bawah. Harga adalah sumbu Y, dan jumlah yang disediakan/diminta adalah sumbu X.

Secara teori, dengan memplot kurva ini pada grafik yang sama, kamu dapat menggunakannya untuk menemukan permintaan, penawaran, atau harga barang atau jasa. Misalnya, jika kamu tahu harga barang atau jasa, kamu dapat menentukan bagaimana itu akan mempengaruhi permintaan dan penawaran.

Biasanya, pada kurva permintaan dan penawaran, tingkat kuantitas yang berbeda dilabeli sebagai q0, q1, q2, dan seterusnya, dan tingkat harga adalah p0, p1, p2, dan seterusnya.

Kurva permintaan dan penawaran memungkinkan kamu memvisualisasikan bagaimana perubahan dalam faktor apa pun mempengaruhi elemen lainnya. Jika kuantitas yang disediakan berkurang dari q1 ke q0, maka kamu dapat melihat kurva permintaan untuk melihat bahwa permintaan harus menurun agar harga tetap sama.

Titik di mana permintaan dan penawaran bertemu pada kurva permintaan dan penawaran adalah harga keseimbangan untuk barang atau jasa – Tidak ada kelebihan pasokan atau keinginan untuk barang atau jasa. Produsen memenuhi semua permintaan, dan tidak ada yang menghasilkan unit tambahan barang atau jasa.

Apakah Pergeseran Permintaan dan Penawaran?

Pergeseran permintaan atau penawaran terjadi ketika permintaan atau penawaran berubah
karena alasan non-harga. Jenis-jenis pergeseran ini biasanya terjadi ketika faktor-faktor luar mengubah tingkat permintaan akan suatu barang.

Misalnya, jika toko kelontong berhenti membawa produk daging sapi, kebutuhan akan daging lain kemungkinan akan meningkat karena konsumen mengalihkan konsumsi daging mereka ke daging lain. Pemasok akan meningkatkan pasokan daging lain untuk mengimbangi tingkat permintaan yang lebih tinggi.

Pergeseran pasokan dapat terjadi jika sesuatu seperti bencana alam menghancurkan sebagian persediaan barang. Misalnya, jika kekeringan membunuh sebagian besar tanaman jagung, pasokan jagung akan berkurang. Konsumen harus membeli makanan lain.

Ketika permintaan atau penawaran bergeser, faktor-faktor lain, termasuk harga, harus mengikuti. Jika pasokan turun, permintaan harus turun, atau harga akan naik. Jika permintaan turun, penawaran harus turun, atau harga akan turun. Demikian pula, jika penawaran meningkat, harga akan turun kecuali permintaan juga naik, dan kenaikan permintaan harus dipenuhi dengan kenaikan pasokan untuk menghindari kenaikan harga.

Apa yang Bergerak dalam Permintaan dan Penawaran?

Pergerakan dalam permintaan atau penawaran mengacu pada perubahan berbasis harga
dalam permintaan atau penawaran barang atau jasa.

Seiring kenaikan harga, permintaan dan penawaran bergerak di sepanjang kurva mereka. Kenaikan harga menyebabkan penawaran meningkat, dan permintaan menurun. Sementara penurunan harga menyebabkan penurunan penawaran, dan permintaan meningkat.

Jika permintaan dan penawaran berada pada ekuilibrium, maka jika terjadi pergerakan permintaan atau penawaran dapat diartikan bahwa permintaan dan penawaran tersebut tidak akan seimbang. Ini berarti akan ada surplus produksi atau permintaan surplus. Entah bisnis menghasilkan terlalu banyak unit barang atau jasa, atau tidak setiap konsumen yang ingin membeli barang atau jasa dapat membelinya.

Agar permintaan dan penawaran bisa kembali ke ekuilibrium, maka sebuah perubahan yang terjadi pada salah satunya harus dipenuhi oleh perubahan yang lain.

Faktor-faktor Apa Saja yang Mempengaruhi Permintaan dan Penawaran?

Penawaran dipengaruhi oleh faktor-faktor seperti cuaca, upah karyawan, dan biaya bahan baku. Untuk barang, seperti tanaman, di mana cuaca memainkan peran penting dalam produksi, cuaca yang baik dapat menyebabkan tingkat penawaran yang tinggi, sementara cuaca yang buruk dapat mengurangi penawaran di bawah tingkat normal.

Misalnya, kekeringan yang memengaruhi daerah penanam jagung akan menyebabkan penawaran jagung lebih rendah hingga musim tanam berikutnya. Cuaca juga dapat memengaruhi penawaran dengan menyulitkan pengiriman barang ke pasar. Jika cuaca buruk, seperti salju lebat, akan menyebabkan pengiriman tidak tiba tepat waktu, penawaran di pasar lokal akan rendah sampai cuaca membaik.

Jika biaya input untuk suatu barang (termasuk upah karyawan atau harga bahan baku) meningkat, penawaran cenderung turun. Semakin sedikit produsen akan membuat barang tersebut karena semakin tinggi biaya input menghasilkan laba yang lebih rendah.

Hal-hal seperti pendapatan konsumen, harga barang-barang lain yang serupa, atau
perubahan dalam preferensi konsumen dapat memengaruhi permintaan akan barang atau
jasa.

Baca juga: Apa Itu Korelasi?

Biasanya, ketika ekonomi baik, dan pendapatan konsumen naik, permintaan barang dan jasa juga meningkat. Konsumen memiliki lebih banyak uang yang tersedia untuk dibelanjakan – jadi, rata-rata, mereka membelanjakannya, yang mengarah pada peningkatan jumlah setiap barang dan layanan yang mereka beli.

Harga barang serupa berdampak pada permintaan konsumen dengan mengalihkan pembelian mereka antara produk dan jasa. Konsumen memiliki jumlah uang yang terbatas untuk dibelanjakan. Jika seorang pembelanja kelontong memperhatikan bahwa harga daging sapi telah naik, mereka dapat mengalihkan sebagian pengeluaran belanjaan mereka ke daging lain, seperti babi atau ayam. Jika harga daging sapi turun, konsumen dapat membeli lebih banyak dan mengurangi daging lainnya.

Konsumen juga mengubah preferensi mereka dari waktu ke waktu, yang dapat menyebabkan perubahan permintaan barang. Sebagai contoh, kepemilikan hewan peliharaan telah meningkat di antara orang Amerika, yang menunjukkan peningkatan preferensi untuk memiliki hewan peliharaan. Karena lebih banyak orang Amerika yang lebih suka memiliki hewan peliharaan, permintaan untuk barang-barang yang berhubungan dengan hewan peliharaan, seperti makanan dan mainan, harus meningkat.

Nikmati Keuntungan dengan Investasi Aman di Pluang!

Download aplikasi Pluang di sini untuk investasi emasS&P 500 index futures, serta aset kripto dan reksa dana! Harga kompetitif di pasaran, selisih harga jual-beli terendah, dan tanpa biaya tersembunyi!

Untuk investasi emas, kamu bisa melakukan tarik fisik dalam bentuk emas Antam mulai dari 1 gram hingga 100 gram. Sementara dengan Pluang S&P 500, kamu bisa berinvestasi di kontrak berjangka saham perusahaan besar di AS! Mulai dari Apple, Facebook, Google, Netflix, Nike, dan lainnya! Segera download aplikasi Pluang!

spot_img

Artikel Terbaru

spot_img