Currently set to Index
Currently set to Follow

Keberhasilan Penjualan Tesla Mendorong Kebangkitan Penggunaan Baterai

Keberhasilan Tesla dalam menjual hampir 500.000 kendaraan listrik (electric vehicles atau EV) pada 2020 menyalakan kembali minat investor. Terutama minat investor pada perusahaan yang memproduksi logam pembuat baterai, seperti lithium.

Beberapa penambang mulai mengungguli pembuat mobil di pasar saham. Apa yang terjadi dengan penambang logam-baterai tampak seperti kembali berjalannya kondisi boom pada 2017 ketika harga saham meroket meski penjualan EV lesu.

Kali ini, permintaan EV benar-benar meningkat seperti yang terlihat pada peningkatan 36% tahun lalu dalam penjualan Tesla. 

Meski, tentu tetap ada pengaruh pandemi COVID-19 bagi mobilitas global dan permintaan kendaraan secara keseluruhan.

Baca juga: Apa Itu Enterprise Value?

Banner Blog Pluang

Sementara Ini, Tesla Mengungguli EV

Lonjakan permintaan pertama untuk perusahaan pertambangan dan eksplorasi yang terpapar lithium, grafit, kobalt, dan nikel berakhir spektakuler. Pasokan logam secara signifikan melebihi permintaan untuk EV.

Tingginya permintaan akan logam baterai, yang berlangsung hingga awal tahun ini, adalah demonstrasi klasik karena datang terlalu dini.

Tesla adalah pemimpin EV saat ini. Ia sedang bersaing untuk menyalip mesin pembakaran internal oleh pemimpin kendaraan tradisional, seperti Mercedes Benz, Toyota, Ford, dan Audi.

Meningkatnya persaingan untuk penjualan mobil listrik terutama karena kendala seperti stasiun pengisian yang terbatas didorong oleh insentif pemerintah bagi pengemudi.

Dalam dua bulan sejak pemilu AS dan fokus masyarakat dunia tertuju pada Joe Biden, peralihan ke kendaraan listrik di balik layar telah dipercepat. Ini dapat dilihat dari kenaikan harga saham Tesla 76% sejak awal November dari US$ 400 per saham menjadi US$ 705.

Namun, kenaikan Tesla telah diimbangi dan dalam beberapa kasus dipukuli oleh perusahaan logam baterai karena mereka ditemukan kembali oleh investor.

Baca juga: Apa Itu Free Cash Flow?

Penambang Lithium Kembali Menambang Lebih

Pilbara Minerals, produsen lithium Australia, naik 137% sejak awal November. Meski tampaknya lebih mudah bagi perusahaan yang relatif kecil senilai US$ 1,8 M untuk naik lebih cepat daripada Tesla dengan nilai pasar saham US$ 670 M.

Penambang lithium lainnya juga menjadi pemasok muatan logam baterai. Albemarle Corporation yang berbasis di AS telah menikmati kenaikan harga saham 58% sejak 4 November. Angka ini naik dari US$ 93,43 di Bursa Efek New York menjadi US$ 147,52 pada penutupan Jumat.

Penjelajah dan produsen grafit telah berbagi kembali kepercayaan pada keunggulan logam baterai dengan Talga Group. Tagla Group adalah pengembang produk grafit yang berbasis di Australia dan Swedia, naik 65% sejak awal November.

Bank investasi telah membersihkan penelitian logam baterai mereka. Goldman Sachs, akhir bulan lalu, menaikkan perkiraannya untuk lithium. Spodumene (bijih utama logam) diperkirakan naik dari US$ 395 per ton menjadi US$ 536/t tahun ini.

Litium hidroksida (bentuk olahan logam) diperkirakan akan naik dari US$ 10.882/t menjadi US$ 11.800 dan kemudian naik menjadi US$ 13.000/t pada 2023.

Kunci revitalisasi sektor logam baterai terletak pada pertumbuhan pesat dalam permintaan konsumen untuk EV. Hal ini adalah sebuah mata rantai yang hilang dalam antusiasme awal pengembangan EV. Dan sementara Tesla memimpin, pembuat kendaraan lain meningkatkan pertumbuhan permintaan dan berpotensi mengekspos kekurangan beberapa logam kritis.

Jika kekurangan ini berlanjut, harga logam baterai dapat melonjak lebih tinggi dengan efek yang sesuai pada harga saham.

Nikmati Keuntungan dengan Investasi Aman di Pluang!

Download aplikasi Pluang di sini untuk investasi emas, S&P 500 index futures, serta aset kripto Bitcoin dan Ethereum! Harga kompetitif di pasaran, selisih harga jual-beli terendah, dan tanpa biaya tersembunyi!

Untuk investasi emas, kamu bisa melakukan tarik fisik dalam bentuk emas Antam mulai dari 1 gram hingga 100 gram. Sementara dengan Pluang S&P 500, kamu bisa berinvestasi di kontrak berjangka saham perusahaan besar di AS! Mulai dari Apple, Facebook, Google, Netflix, Nike, dan lainnya! Segera download aplikasi Pluang!

Sumber: Forbes

Simak juga:

spot_img

Artikel Terbaru

spot_img