Currently set to Index
Currently set to Follow
#CerdasCuan Apa Itu Agunan (Collateral)?

Apa Itu Agunan (Collateral)?

DEFINISI

Jaminan atau agunan adalah aset yang dimiliki oleh peminjam yang telah mereka setujui untuk diberikan kepada lembaga pemberi pinjaman jika peminjam gagal membayar pinjamannya.

Memahami Jaminan

Meminjamkan uang selalu berisiko bagi lembaga keuangan. Banyak pemberi pinjaman menginginkan jaminan karena jika peminjam berhenti melakukan pembayaran pinjaman, maka pemberi pinjaman akan dapat memulihkan keuangan mereka.

Pinjaman dengan agunan adalah pinjaman yang dijamin (karena menawarkan keamanan bagi pemberi pinjaman). Beberapa pinjaman dilengkapi dengan jaminan built-in. Jika kamu mengambil pinjaman untuk membeli mobil atau rumah, maka aset tersebut (mobil atau rumah) menjadi jaminannya. Dalam situasi lain, seperti pinjaman pribadi, pemberi pinjaman mungkin memintamu untuk memberikan jaminan agar dapat disetujui atau menerima suku bunga yang lebih rendah.

CONTOH AGUNAN ADALAH..

Seandainya Tom mengambil pinjaman mobil dari koperasi lokal. Sebagai imbalan atas uang untuk membeli mobil, koperasi meminta agar Tom menggunakan mobil barunya sebagai jaminan. Hal itu berarti jika Tom berhenti melakukan pembayaran atas mobilnya di masa depan, bank dapat mengambil mobilnya untuk mendapatkan kembali uang yang telah dipinjamkan kepada Tom.

Kesimpulan

Jaminan atau agunan adalah ibarat sebuah polis asuransi bagi pemberi pinjaman …

Di dunia yang sempurna, semua peminjam akan melakukan pembayaran bulanan tepat waktu. Dan sama seperti halnya kamu berharap tidak perlu menggunakan asuransimu dalam keadaan darurat, pemberi pinjaman juga berharap mereka tidak harus mengambil jaminanmu.

Tetapi, setidaknya mereka (pemberi pinjaman) tahu ada jaminan yang dapat membantu mengurangi kerugian  jika dibutuhkan.

Ketahui Lebih Lanjut…

Bagaimana cara kerja pinjaman dengan agunan?

Apa sajakah contoh agunan?

Yang bisa digunakan sebagai agunan

Apa pro dan kontra dari agunan?

Bagaimana Cara Kerja Pinjaman dengan Jaminan?

Kapan pun bank atau lembaga keuangan meminjamkan uang kepada seseorang, mereka mengambil risiko bahwa peminjam mungkin berhenti membayar pinjaman tersebut. Untuk membantu mengurangi liabilitas, pemberi pinjaman mungkin memintamu memberikan beberapa bentuk jaminan untuk meminjam uang.

Ketika kamu memiliki pinjaman yang didukung oleh jaminan/agunan, pemberi pinjaman memiliki klaim atas asetmu. Jika, pada titik tertentu, kamu berhenti melakukan pembayaran atas pinjaman, kreditur memiliki hak kontraktual untuk mengambil aset. Jaminan berfungsi baik sebagai cara pemberi pinjaman untuk melakukan lindung nilai atas risiko yang dihadapi, dan seperti semacam insentif bagi peminjam supaya dapat terus melakukan pembayarannya.

Ada juga situasi di mana pemberi pinjaman tidak memintamu untuk memberikan jaminan, tetapi kamu mungkin bisa mendapatkan pinjaman yang lebih baik jika mengajukan penawaran. Pertimbangkan contoh pinjaman tanpa agunan seperti banyak pinjaman pribadi, pinjaman mahasiswa, dan pinjaman usaha kecil. Jika peminjam berhenti membayar pinjaman, tidak ada jaminan dalam perjanjian untuk disita oleh pemberi pinjaman. Lagi pula, pemberi pinjaman tidak dapat mengambil gelar sarjanamu jika kamu berhenti membayar pinjaman mahasiswa.

Untuk pinjaman yang tidak selalu memerlukan jaminan/agunan, pemberi pinjaman mungkin menawarkan suku bunga yang lebih rendah, jangka waktu yang lebih lama, atau jumlah yang lebih tinggi jika kamu setuju untuk menempatkan aset yang setara dengan nilai pinjaman.

Apa sajakah Contoh Agunan?

Ada beberapa contoh pinjaman yang secara inheren dijamin pinjaman (artinya didukung oleh agunan). Salah satu contoh dari jenis pinjaman ini adalah hipotek. Pinjaman ini hampir selalu merupakan pinjaman yang dijamin. Ketika kamu meminjam uang untuk membeli rumah, kamu setuju untuk menjadikan rumah itu sebagai jaminan. Jika kamu berhenti membayar pinjaman, kreditur dapat menyita rumahmu melalui proses penyitaan.

Contoh lain dari pinjaman dengan agunan adalah pinjaman otomatis, yang biasanya didukung oleh mobil yang kamu beli. Jika kamu berhenti melakukan pembayaran mobil, kreditur dapat memiliki mobilmu.

Ada pinjaman yang kurang umum yang juga didukung agunan. Beberapa pemilik rumah memilih untuk mengambil jalur kredit ekuitas rumah (HELOC). Hal ini memungkinkanmu menggunakan nilai rumah sebagai jaminan untuk meminjam uang. Pinjaman dengan HELOC adalah bahwa jika kamu telah memiliki hipotek di rumah, kamu hanya dapat meminjam terhadap bagian dari rumah yang telah kamu bangun dalam ekuitas. Jadi, jika rumahmu bernilai $ 200.000, tetapi kamu hanya memiliki $ 50.000 dalam ekuitas (berarti kamu masih memiliki utang di bank $ 150.000 pada rumah), maka kamu hanya dapat mengambil pinjaman ekuitas rumah hingga $ 50.000.

Pada akhirnya, agunan berperan dalam dunia investasi dalam bentuk perdagangan margin. Pada saat itulah seorang investor meminjam uang dari broker untuk membeli sekuritas (membeli dengan margin). Untuk membeli dengan margin, Investor harus memiliki saldo di akun broker mereka yang digunakan sebagai jaminan. Keuntungan meminjam dari broker adalah investor dapat membeli lebih banyak saham. Tetapi jika harga saham menurun dan investor kehilangan uang yang mereka pinjam, mereka harus mengumpulkan dana entah bagaimana untuk membayar kembali pinjaman mereka.

Yang Bisa Digunakan Sebagai Agunan

Kamu dapat menggunakan apa saja yang bernilai sebagai jaminan untuk pinjaman. Untuk beberapa jenis pinjaman, seperti hipotek, pinjaman mobil, atau pinjaman ekuitas rumah, jaminan sudah diputuskan. Tetapi dengan jenis pinjaman lain (seperti pinjaman pribadi), kamu dapat memasang sesuatu yang lebih bernilai untuk menutupi biaya pinjaman.

Beberapa contoh jaminan yang mungkin dapat digunakan adalah rumah, mobil, investasi (seperti saham dan obligasi), atau bahkan perhiasan berhargamu. Pemberi pinjaman cenderung lebih menyukai jaminan yang likuid, artinya hal-hal yang dapat diubah menjadi uang tunai dengan lebih mudah. 

Tetapi ada sedikit masalah. Kamu hanya dapat menggunakan barang-barang yang kamu miliki sebagai jaminan. Jadi, jika kamu memiliki mobil sendiri, kamu dapat menggunakannya sebagai jaminan untuk pinjaman pribadi. Tetapi jika kamu masih memiliki pinjaman otomatis yang menggunakan mobilmu sebagai jaminan, kamu tidak dapat menggunakan mobil yang sama sebagai jaminan untuk pinjaman yang berbeda. Pemberi pinjaman ingin tahu bahwa jika kamu gagal dalam membayar semua pinjaman, mereka masih memiliki peluang bagus untuk mendapatkan kembali uang mereka.

Apa Pro dan Kontra dari Agunan?

Sebagai seorang peminjam, mungkin terlihat tidak nyaman dan menakutkan memberikan jaminan untuk pinjaman. Lagi pula, bagaimana jika kamu tidak mampu melakukan pembayaran bulanan, dan pemberi pinjaman mengambil jaminanmu? Meskipun hal itu hanya kemungkinan, namun ada juga beberapa keuntungan yang bisa didapatkan.

Pinjaman dengan jaminan seringkali memiliki tingkat bunga yang lebih rendah daripada pinjaman tanpa jaminan (pinjaman tanpa agunan). Kamu dapat mengasumsikan bahwa semakin besar risiko yang diambil pemberi pinjaman dengan meminjamkan uang kepadamu, semakin tinggi tingkat bunga. Jadi, ketika kamu menawarkan jaminan sebagai bentuk keamanan, mereka cenderung memberimu suku bunga yang lebih rendah.

Pertimbangkan perbedaan tingkat bunga rata-rata antara dua jenis pinjaman yang populer saat ini. Pinjaman otomatis biasanya merupakan pinjaman yang dijamin karena mobil yang kamu beli adalah jaminannya. 

Keuntungan lain dari pinjaman dengan jaminan adalah memberikan kesempatan kredit bagi orang-orang yang biasanya tidak memenuhi syarat untuk pinjaman reguler atau kartu kredit. Salah satu cara yang dilakukan lembaga keuangan adalah dengan menawarkan kartu kredit aman. Tidak seperti kartu kredit biasa yang tanpa jaminan, kartu kredit aman mengharuskanmu untuk menyetor uang sebelum mulai menggunakannya.

Kamu melakukan pembayaran bulanan seperti pada kartu kredit biasa, tetapi perusahaan memegang uang tunaimu seandainya kamu tidak mampu membayarnya kembali. Setelah jangka waktu tertentu, kamu mungkin dapat meningkatkan ke kartu kredit tanpa jaminan dan mendapatkan uang kembali. Tujuan dari kartu kredit aman adalah untuk membantu mereka yang memiliki kredit buruk membangun kelayakan kredit mereka sehingga mereka dapat memenuhi syarat untuk jenis pinjaman dan kredit lainnya di masa depan.

Terlepas dari potensi penghematan yang diberikan, pinjaman dengan jaminan memang memiliki beberapa risiko yang melekat. Jika kamu tidak mampu melakukan pembayaran pada titik tertentu, kamu berisiko kehilangan aset terkait seperti mobil atau bahkan rumah. Pikirkan baik-baik sebelum menggunakan sesuatu sebagai jaminan, jika kamu tidak bisa kehilangan.

Masalah potensial lainnya dengan pinjaman yang didukung oleh agunan adalah bahwa pinjaman tersebut hanya tersedia bagi mereka yang memiliki aset berharga untuk digunakan. Untuk seseorang dengan pendapatan rendah dan memiliki sedikit aset, mendapatkan pinjaman dalam bentuk apa pun mungkin merupakan perjuangan besar.

Artikel Terbaru