Currently set to Index
Currently set to Follow

Apa itu Impairment Asset?

DEFINISI

Impairment asset adalah penurunan permanen dalam nilai aset yang mewakili perbedaan antara nilai buku aset dan nilai wajarnya.

Memahami Impairment

Impairment asset adalah penurunan permanen dalam nilai aset. Impairment asset terjadi karena aset memiliki nilai buku yang tidak berubah, sementara nilai sebenarnya dapat meningkat atau menurun seiring waktu. Ketika nilai pasar suatu aset secara permanen turun di bawah nilai bukunya, terjadi impairment asset – Perusahaan harus mengurangi nilai aset di neraca mereka untuk mencerminkan situasi baru. Aset yang paling sering mengalami impairment asset adalah aset tetap dan aset tidak berwujud. Adapun aset tetap seperti properti, pabrik, dan peralatan, sering mengalami impairment. Aset tidak berwujud, seperti kekayaan intelektual (seperti paten atau merek dagang), juga mengalami impairment.

CONTOH

Bayangkan perang dagang pecah antara dua negara. Perusahaan hipotetis yang memproduksi mobil di satu negara dan mengimpornya ke negara lain melihat harga impor mobil-mobil itu naik. Akibatnya, profitabilitas pabrik turun. Karena tidak menghasilkan banyak laba, nilainya lebih kecil. Akibatnya, ada perbedaan antara nilai buku dan nilai pasarnya, yang menyebabkan impairment.

Kesimpulan

Impairment asset seperti gerobak es krim yang dipindahkan dari gurun ke Antartika …

Es krim mungkin sama baiknya dengan yang ada di padang pasir, tetapi karena lokasi yang baru, gerobak tidak akan menjual es krim sebanyak-banyaknya, dan nilainya akan jauh lebih rendah.

Ketahui Lebih Lanjut …

Apakah kerugian impairment merupakan beban?

Bagaimana cara menghitung kerugian impairment?

Bagaimana perbedaan impairment dengan penyusutan?

Apa itu impairment piutang?

Apakah yang dimaksud dengan impairment goodwill?

Apakah Kerugian Impairment merupakan Beban?

Ketika impairment dicatat, dua entri dibuat: 1. Entri kredit pada neraca untuk mengurangi nilai aset. 2. Entri debit pada laporan laba rugi untuk mencatat pengeluaran.

Dalam hal ini, kerugian impairment adalah beban. Namun, biaya impairment tidak berarti bahwa perusahaan kehilangan uang dalam periode tersebut – Ini hanya mencerminkan bahwa nilai perusahaan telah menurun karena salah satu asetnya tidak lagi bernilai seperti dulu.

Aset tidak berwujud seperti hak cipta atau paten juga dapat mengalami impairment. Jika kekayaan intelektual pindah ke domain publik atau kehilangan statusnya yang dilindungi sebagai akibat dari tuntutan hukum, maka properti tersebut menjadi terganggu. Perusahaan akan mengakui beban untuk ini dalam laporan laba rugi, meskipun itu tidak terkait dengan biaya langsung.

Penting untuk dicatat bahwa, di bawah aturan Prinsip-prinsip Akuntansi yang Diterima Secara Umum AS (the US Generally Accepted Accounting Principles – GAAP). Setelah aset mengalami impairment, nilainya nanti tidak dapat dinaikkan. Itu berarti perusahaan harus yakin bahwa impairment suatu aset bersifat permanen sebelum mereka menurunkan nilai aset.

Bagaimana Cara Menghitung Kerugian Impairment?

Kerugian impairment dihitung dengan mengambil nilai buku aset dan mengurangkannya dari nilai pasar wajar aset. Nilai buku juga terkadang disebut nilai tercatat, sedangkan nilai pasar wajar aset disebut nilai pasar.

Kerugian Impairment = Nilai Pasar – Nilai Buku

Nilai pasar biasanya adalah nilai yang akan dibayarkan seseorang untuk aset tersebut. Dalam situasi lain, nilai pasar mungkin merupakan nilai yang dapat dipulihkan dari suatu aset – Jika suatu aset rusak tetapi masih dapat dijual, nilai yang dapat dipulihkan harus digunakan.

Misalnya, kendaraan perusahaan yang mengalami kecelakaan total masih dapat dijual untuk memo. Dalam hal itu, kerugian impairment adalah selisih antara nilai buku dan nilai penjualan kendaraan.

Dalam beberapa situasi, impairment dapat mewakili aset yang kehilangan nilainya sepenuhnya.

Perusahaan yang berbeda menggunakan metode yang berbeda dalam mengatur laporan keuangan mereka. Di bidang keuangan, ini disebut dasar akuntansi. Salah satu basis akuntansi yang paling umum di Amerika Serikat adalah GAAP (Generally Accepted Accounting Principles – Prinsip Akuntansi yang Diterima Secara Umum). Semua perusahaan yang diperdagangkan dan diatur secara publik di AS diharuskan oleh SEC (Securities and Exchange Commission) untuk mengikuti GAAP.

Baca Juga: Apa itu Loss Ratio?

GAAP menampilkan proses tiga langkah untuk menghitung impairment:

Langkah 1: Perusahaan harus secara teratur menguji semua aset untuk indikator impairment, seperti penurunan signifikan dalam nilai pasar aset.

Langkah 2: Jika penurunan signifikan dalam nilai pasar ada, perusahaan harus menghitung nilai aset yang dapat dipulihkan. Angka ini dihitung dengan menentukan arus kas yang tidak didiskontokan yang akan berasal dari penggunaan berkelanjutan aset. Jika nilai yang diberikan oleh arus kas lebih rendah dari nilai buku, maka perusahaan harus melaporkan kerugian impairment.

Langkah 3: Perusahaan harus menentukan nilai kerugian impairment dengan mengidentifikasi nilai pasar aset. Nilai ini ditentukan dengan memperkirakan berapa nilai aset jika akan segera dijual dalam kondisi saat ini kepada pembeli yang tidak tertekan. Nilai pasar yang diperkirakan dalam langkah ini digunakan untuk menghitung kerugian impairment.

Bagaimana Perbedaan Impairment dengan Penyusutan?

Impairment dan depresiasi serupa, karena keduanya berhubungan dengan aset yang kehilangan nilai. Namun, depresiasi berbeda karena berkaitan dengan kerugian nilai yang dapat diprediksi dan diperkirakan dari waktu ke waktu. Sebagai contoh, mesin pabrik mengalami kerusakan seiring waktu, menjadi kurang efisien. Depresiasi mencerminkan bagaimana mesin-mesin itu kehilangan nilai seiring waktu.

Impairment biasanya tiba-tiba dan tidak terduga relatif terhadap depresiasi. Misalnya, sebuah pabrik kehilangan nilai karena peralatannya yang menua akan menjadi usang. Hilangnya laba yang dipermasalahkan itu  lambat dan diharapkan.

Pabrik yang sama kehilangan nilainya karena terbakar akan mengalami impairment. Tidak seperti contoh sebelumnya, kebakaran pabrik akan menjadi situasi yang relatif tiba-tiba dan tidak terduga.

Perbedaan signifikan yang perlu diperhatikan adalah bahwa penghentian biasanya dihitung dari awal kehidupan aset. Perusahaan memproyeksikan berapa lama mereka akan menggunakan aset dan menentukan berapa banyak mereka akan dapat menjualnya ketika telah mencapai akhir dari umur yang dihitung. Hilangnya nilai itu kemudian dicatat sepanjang umur aset yang diharapkan.

Salah satu cara menentukan penyusutan disebut “metode garis lurus.” Misalnya, mesin yang bernilai $ 100K saat dibeli diharapkan bernilai $ 20K setelah lima tahun. Perusahaan pertama-tama akan menghitung total penyusutan dengan mengurangi harga di mana mereka menjual peralatan bekas dari harga yang mereka bayarkan ($ 100K – $ 20K = $ 80K). Ini kemudian membagi bahwa selama lima tahun ($ 80K / 5 tahun) untuk menentukan bahwa mesin harus didepresiasi pada $ 16K per tahun – Biaya ini kemudian dicatat setiap tahun selama lima tahun.

Apa itu Impairment Piutang?

Piutang usaha adalah istilah terselubung untuk pembayaran karena suatu perusahaan telah menyediakan barang atau jasa tetapi yang belum dibayar. Aspek penting dari piutang adalah bahwa perusahaan mengharapkan dibayar untuk produk atau layanannya di masa depan.

Karena harapan ini, piutang dicatat sebagai aset pada neraca. Namun, perusahaan belum memiliki uang yang menjadi kewajibannya.

Orang dan perusahaan tidak selalu membayar dengan uang yang mereka miliki. Itu berarti bahwa nilai dalam piutang tidak dijamin. Perusahaan menangani masalah ini, sampai batas tertentu, dengan membuat penyisihan di neraca mereka untuk “utang buruk (bad debt)” atau “piutang ragu-ragu (bad debt).” Berdasarkan tren pembayaran dan non-pembayaran di masa lalu, perusahaan dapat memproyeksikan berapa banyak uang yang pada akhirnya akan mereka terima.

Perusahaan akhirnya harus menghapus utang macet yang tidak dapat dipulihkan. Dalam situasi ini, sering disebut impairment piutang.

Perusahaan yang berbeda menggunakan standar yang berbeda untuk menentukan kapan mereka harus menghapus utang macet. Banyak perusahaan meminta pelanggan mereka membayar dalam waktu 30, 90, atau 120 hari dari tagihan yang dikirim. Standar umum untuk menentukan apakah utang buruk atau tidak didasarkan pada lamanya waktu yang diberikan untuk pembayaran.

Umumnya, jika hutang terutang lebih dari dua kali panjang periode pembayaran standar, itu dianggap utang buruk (bad debt). Misalnya, jika tagihan memungkinkan pembayaran selama 30 hari, dan pembayaran belum dilakukan 60 hari sejak tagihan dikirim, maka utang dianggap “buruk.”

Situasi lain di mana utang dianggap “buruk” adalah ketika perusahaan dengan kewajibannya bangkrut. Sementara perusahaan mengalami kebangkrutan, secara hukum terlindung dari membayar banyak utangnya. Terkadang sebuah perusahaan dapat memulihkan sebagian atau seluruh utangnya dari perusahaan yang bangkrut – dan terkadang tidak.

Satu skenario terakhir di mana utang bisa salah adalah ketika klien memperdebatkan kualitas barang atau jasa yang dikirimkannya. Meskipun ini kadang-kadang dapat diselesaikan secara damai, perselisihan ini terkadang berakhir di pengadilan dan dapat membutuhkan waktu lama untuk diselesaikan.

Apakah yang Dimaksud dengan Impairment goodwill?

Goodwill sering dicatat ketika satu perusahaan membeli yang lain lebih dari yang menurut pasar layak – Ini mewakili perbedaan antara nilai pasar wajar dan harga pembelian perusahaan.

Kamu dapat menghitung nilai wajar perusahaan dengan mengurangi kewajibannya dari asetnya. Perbedaan antara ini dan harga beli kemudian dicatat di neraca sebagai goodwill (aset tidak berwujud).

Nilai perusahaan berfluktuasi berdasarkan faktor intrinsik, seperti pendapatan dan faktor ekstrinsik seperti kondisi pasar – Perusahaan yang dibeli oleh orang lain tidak mungkin tetap pada nilai yang sama selamanya.

Jika nilai perusahaan yang dibeli turun secara permanen di bawah nilai bukunya, maka nilai goodwill pada neraca adalah yang pertama kali terpengaruh. Jadi, ketika nilai perusahaan yang dibeli turun secara permanen, penurunan nilai goodwill dicatat

Diversifikasikan Portofoliomu dengan Investasi Emas Aman di Pluang!

Download aplikasi Pluang di sini untuk membeli emas digital dengan harga paling kompetitif di pasaran! Selisih harga jual-beli terendah dan tanpa biaya tersembunyi apapun. Emas yang kamu beli aman karena disimpan di Kliring Berjangka Indonesia (BUMN), produk emas Pluang dikelola oleh PT PG Berjangka yang sudah terlisensi dan diawasi oleh BAPPEBTI. Kamu juga bisa menarik fisik emasnya dalam bentuk logam mulia Antam dengan kadar 999.9 mulai dari kepingan 1 gram hingga 100 gram!

Baca Selengkapnya:

Apa itu Net Asset Value?

Apa Itu Return on Asset?

Baru Belajar Investasi? Ketahui 5 Contoh Kelas Aset dan Cara Mengelolanya

spot_img

Artikel Terbaru

spot_img