Currently set to Index
Currently set to Follow

Apa Itu Aset Likuid?

DEFINISI

Aset Likuid tidak ada hubungannya dengan air: adalah aset yang dapat dengan cepat dan mudah berubah menjadi uang tunai.

Memahami Aset Likuid (Cair)

Seperti kamu atau saya, perusahaan harus membayar tagihan. Tagihan mereka mungkin lebih besar atau lebih kompleks, tetapi mereka masih membutuhkan uang tunai untuk membayarnya. Aset yang likuid adalah aset yang mudah dijual perusahaan untuk membayar tagihannya. Tidak termasuk hal-hal yang membutuhkan waktu lama untuk dijual, atau yang akan kehilangan banyak nilai jika dijual dengan cepat.

CONTOH

Mari kita lihat Apple, semua uang tunai yang ada di rekening banknya, ditambah hal lain yang dapat dijual dengan cepat dan mudah untuk mendapatkan uang tunai. Ini termasuk hal-hal seperti saham yang baru dibeli perusahaan dari pemegang saham atau iPhone yang dimiliki perusahaan di rak-rak di tokonya.

Sebaliknya, hal-hal yang tidak dapat dijual dengan cepat oleh Apple dan tidak mudah berubah menjadi uang tunai, seperti paten untuk beberapa produknya, tidak dihitung sebagai aset yang likuid.

Kesimpulan

Bayangkan sebuah kolam renang kosong yang ingin kamu isi dengan koin dan uang dolar …

Kamu ingin mengisi kolam di hari berikutnya atau hari kedua. Koin dan tagihan apa pun yang sudah kamu miliki dapat langsung masuk ke kolam. Aset kamu yang likuid termasuk semua uang tunai yang sudah ada di kolam, ditambah apa pun yang akan dijual dengan cepat sehingga kamu dapat mengisi lebih banyak lagi di kolam itu.

Ketahui Lebih Lanjut …

Bagaimana aset dianggap sebagai aset likuid?

Apa aset yang paling likuid?

Formula untuk aset likuid

Memahami rasio solvabilitas

Apa itu aset non-likuid?

Mengapa aset likuid penting? 

Bagaimana Aset Dianggap Likuid?

Seperti halnya likuid, aset likuid adalah aset yang dapat dengan mudah mengalir, baik itu dari pemilik ke pemilik lain atau dari tempat ke tempat lain. 

Apa pun yang dapat digunakan perusahaan untuk membayar tagihannya, seperti uang tunai, atau yang dapat dengan cepat dan mudah dikonversi ke penghitungan uang tunai dianggap sebagai aset yang likuid. 

  • Beberapa contoh aset yang likuid adalah :
  • Uang Tunai
  • Saldo dalam rekening giro, tabungan, atau pasar uang
  • Saham reksadana
  • Stok
  • Obligasi

Perusahaan juga memasukkan hal-hal yang mungkin kamu temukan pada laporan laba rugi, seperti piutang mereka (uang yang berasal dari pelanggan / klien), dan biaya dibayar di muka (tagihan yang telah mereka bayarkan sebelum tanggal jatuh tempo) sebagai bagian dari aset likuid mereka.

Apa Aset yang Paling Likuid?

Aset yang berbeda memiliki tingkat likuiditas yang berbeda pula. Meskipun semua aset yang likuid relatif mudah dikonversi menjadi uang tunai, beberapa di antaranya lebih mudah dikonversi daripada yang lain. 

Tentu saja, uang tunai adalah aset yang paling likuid – itu adalah definisi likuid. Kamu dapat memberikan uang kepada seseorang untuk membayar layanan atau barang yang mereka berikan kepada mu, dan tidak ada waktu untuk memproses transaksi. 

Setara kas, seperti saldo rekening giro dan tabungan atau hal-hal seperti kertas komersial (seperti IOU jangka pendek dari suatu perusahaan), juga sangat likuid. Semuanya mudah dikonversi menjadi uang tunai dengan sedikit waktu dan usaha.

Saham dan obligasi jangka panjang juga merupakan aset yang likuid tetapi kurang likuid dibandingkan uang tunai dan setara kas. Mereka dianggap likuid karena ada pasar yang luas untuk sekuritas ini, sehingga kemungkinan menjualnya akan memakan waktu sangat sedikit. Namun, memproses transaksi dan mengubah sekuritas itu menjadi uang tunai dapat menjadi masalah, karena dapat membuat uang tunai berkurang nilainya daripada opsi lain yang kita bahas. 

Formula untuk Aset yang Likuid

Tidak ada formula khusus untuk menentukan apakah suatu aset itu likuid, tetapi ada rumus yang dapat kamu gunakan untuk mengetahui nilai aset yang likuid perusahaan. Cukup tambahkan nilai semua aset yang likuid perusahaan untuk menemukan jumlah total. 

Artinya kamu ingin menemukan jumlah kepemilikan kas perusahaan, setara kas, piutang, inventaris, biaya dibayar di muka, dan kepemilikan efek.

Jika kamu ingin menemukan aset likuid bersih perusahaan, yang merupakan aset likuid perusahaan dikurangi kewajiban apa pun saat ini, kamu akan mengurangi hal-hal berikut dari aset likuid perusahaan. 

  • Akun hutang
  • Porsi hutang jangka panjang yang saat ini terhutang
  • Pajak harus dibayar
  • Kewajiban lancar lainnya

Memahami Rasio Solvabilitas

Rasio solvabilitas adalah cara populer bagi investor untuk mendapatkan gambaran singkat mengenai situasi keuangan perusahaan. Sama seperti rasio PE perusahaan membandingkan harga dan pendapatan saham, rasio solvabilitas membandingkan aset dan liabilitas / kewajiban perusahaan.

Rasio solvabilitas adalah rasio cepat : rasio cepat perusahaan mengukur kemampuan perusahaan dalam memenuhi kebutuhan keuangan langsungnya hanya dengan asetnya yang paling likuid. Termasuk hal-hal seperti uang tunai, rekening giro, piutang, dan surat berharga. 

Kamu dapat menghitung rasio cepat perusahaan menggunakan rumus ini:

Rasio Cepat (Quick Ratio) = (Uang Tunai dan Setara + Surat Berharga + Piutang Usaha) / Kewajiban Lancar

Semakin tinggi rasio cepat perusahaan, semakin banyak uang yang tersedia untuk menutup biaya langsungnya. Jika rasio cepat perusahaan di bawah 1, berarti perusahaan tidak memiliki cukup uang yang dapat segera diakses untuk menutupi kewajiban lancarnya (current liabilities). 

Rasio lancar (current ratio) perusahaan adalah bentuk rasio cepat yang tidak terlalu rumit. (sederhana). Rasio ini membandingkan semua aset perusahaan yang diharapkan akan dilikuidasi dalam satu tahun dengan semua kewajiban yang harus dibayar perusahaan pada tahun berikutnya.

Formula untuk rasio lancar adalah: 

Rasio Lancar / Rasio saat ini (current ratio) = Aktiva Lancar / Kewajiban Lancar

Investor dapat menggunakan rasio ini untuk melihat dengan cepat kemampuan perusahaan dalam membayar hutangnya. Seperti halnya semua indikator, rasio solvabilitas tidak menerangkan keseluruhan sejarah perusahaan tetapi merupakan tempat yang baik untuk memulai ketika meneliti sebuah perusahaan. 

Apa Itu Aset Non Likuid?

Aset non likuid adalah aset yang tidak dapat dengan cepat dan mudah dikonversi menjadi uang tunai untuk membayar tagihan perusahaan. 

Hal-hal seperti peralatan pabrik, real estat, atau paten teknologi semuanya adalah aset. Namun, proses untuk menjualnya akan memakan waktu lama. Misalnya, menjual real estat dapat dengan mudah memakan waktu berbulan-bulan, yang berarti bahwa perusahaan tidak dapat dengan mudah menjual tanah untuk membayar tagihan. Kurangnya kemampuan dalam menjual aset untuk menutupi biaya langsung adalah apa yang membuat aset menjadi tidak likuid.

Apakah Aset yang Likuid Muncul Di Neraca?

Perusahaan memasukkan aset yang likuidnya di neraca. Biasanya, perusahaan akan mencantumkan aset pada neraca dengan aset paling likuid, seperti uang tunai, di bagian paing atas dan lebih sedikit aset likuid di bagian bawah.

Apakah Kartu Kredit Termasuk Aset Likuid?

Meskipun kreditmu dapat meningkatkan likuiditas mu, itu bukan aset yang likuid.

Aset likuid hanyalah : aset. Mereka bernilai sesuatu dan dapat dijual jika kamu membutuhkan uang tunai untuk tujuan lain. 

Kartu kredit tidak memiliki nilai intrinsik. Kamu tidak dapat menjual kartu kredit untuk membeli sesuatu yang lain, yang berarti itu bukan aset. Cara kartu kredit bekerja adalah dengan memudahkan kamu dalam mengakses jalur kredit atau hutang. Kamu secara efektif meminjam uang dari penyedia kartu kredit, yang kemudian harus kamu bayar kembali di kemudian hari. Artinya kamu memiliki lebih banyak kekuatan belanja yang tersedia untukmu, tetapi itu tidak menjadikannya sebagai aset itu sendiri.

Mengapa Aset yang Likuid Penting?

Karena mewakili kemampuan perusahaan untuk membayar tagihannya tanpa harus menjual sebagian besar bisnisnya.

Sebagai contoh dalam rumah tangga, bayangkan kamu baru saja mendapat tagihan rumah sakit sebesar $ 10K. Kamu memiliki $ 5K dalam rekening giro, memiliki rumah senilai $ 250K dan tidak memiliki aset berharga lainnya. Untuk menutupi tagihan, kamu harus menjual rumahmu, dan mungkin akan kesulitan menjualnya sebelum tanggal jatuh tempo tagihan.

Semakin banyak aset yang likuid yang dimiliki perusahaan, semakin sedikit kesulitan yang harus dihadapi untuk membayar biaya operasional dan tagihannya. Ini juga membuat perusahaan lebih fleksibel, membuatnya lebih mudah bagi mereka untuk cepat menginvestasikan dana dalam proyek-proyek baru.

Diversifikasikan Portofoliomu dengan Investasi Emas Aman di Pluang!

Download aplikasi Pluang di sini untuk membeli emas digital dengan harga paling kompetitif di pasaran! Selisih harga jual-beli terendah dan tanpa biaya tersembunyi apapun. Emas yang kamu beli aman karena disimpan di Kliring Berjangka Indonesia (BUMN), produk emas Pluang dikelola oleh PT PG Berjangka yang sudah terlisensi dan diawasi oleh BAPPEBTI. Kamu juga bisa menarik fisik emasnya dalam bentuk logam mulia Antam dengan kadar 999.9 mulai dari kepingan 1 gram hingga 100 gram!

Sumber: Robinhood

Simak juga:

Apa Itu Likuiditas?

Pilih Menabung atau Investasi?

Apa Itu Balance Sheet (Neraca Keuangan)?

spot_img

Artikel Terbaru

spot_img