Currently set to Index
Currently set to Follow

Apa Itu Bull dan Bear Market?

DEFINISI

Pasar naik (bull) menggambarkan periode pertumbuhan untuk saham, industri, seluruh pasar, sementara pasar turun atau bearish market adalah mencerminkan penurunan.

Memahami Pasar Bull dan / atau Bearish market adalah 

Apakah investor menghargai maskot hewan yang bagus? Sepertinya begitu. Pasar banteng (bull) dan beruang (bear) adalah istilah kunci investasi dan simbol, menangkap perasaan positif (bull) atau yang negatif (bear). Tidak ada aturan resmi, tetapi pasar bull cenderung merujuk pada kenaikan 20% di pasar dari waktu ke waktu, sementara bear mewakili penurunan 20% dari atasnya.

Secara umum, kepositifan “bull” atau negatif “bear” dapat merujuk pada gerakan naik atau turun dari hampir semua hal, seperti saham individu. Dan kamu bahkan akan melihat investor mengatakan mereka “bullish” pada industri dengan potensi pertumbuhan atau “bearish” pada saham yang mereka pikir akan turun.

CONTOH

Didorong oleh gelombang pertama booming internet, 1990-an menjadi pasar bull yang terkenal – Indeks saham S&P 500 naik 418% dari Oktober 1990 hingga Maret 2000 sebelum jatuh. Saat itulah segalanya menjadi bearish, dengan S&P 500 jatuh 40% hingga September 2002.

Kesimpulan

Pasar banteng dan beruang seperti emoji investasi …

Bull and bear adalah label yang disederhanakan untuk menggambarkan pergerakan pasar naik atau turun dari waktu ke waktu. Kamu akan melihat makna kata-kata tersebut telah berkembang untuk menangkap sentimen umum saham, pasar, industri, atau bahkan hanya perasaan optimisme atau pesimisme investor.

Ketahui lebih lanjut…

Dari mana nama-nama itu berasal?

Apakah ada aturan untuk mendefinisikan pasar bull dan bear?

Contoh pasar bull / bear dalam sejarah

Apa yang menyebabkan pasar naik dan turun?

Apa yang harus kamu lakukan sebagai investor?

Bearish market adalah – Dari Mana Nama-nama Itu Berasal?

Ada banyak perdebatan di sini, dan banyak perspektif tentang bagaimana pergerakan pasar positif dan negatif menghasilkan maskot visual seperti itu. Alasan yang paling umum diterima adalah alam dan sejarah manusia.

Argumen “Alam” Kami bukan ahli zoologi, tetapi banteng cenderung menggunakan tanduknya untuk mendorong ke atas, sementara beruang ditekan ke bawah dengan kaki mereka. Citra itu telah menjadi simbol pergerakan pasar – Sekarang kamu bisa membayangkan seekor banteng agung menerjang ketika sebuah saham naik, atau beruang yang kuat memukul ketika pasar jatuh seiring waktu.

Argumen “Sejarah” Yang ini dimulai dengan kulit beruang – Kami berbicara tentang kulit beruang yang sebenarnya adalah perdagangan yang ramai di era kolonial bersama dengan banyak kulit binatang lainnya. Pedagang kadang-kadang akan menjual kulit beruang yang belum dibeli untuk memenuhi permintaan.

Akibatnya, mereka kemudian berharap harga kulit beruang akan jatuh karena mereka harus membelinya untuk memenuhi pesanan. Keinginan untuk penurunan harga kulit beruang menyebabkan pedagang mendapatkan julukan “beruang.” Setiap “ying” membutuhkan “yang,” jadi sapi jantan menjadi rekanan beruang yang positif.

Beberapa orang bahkan berpikir bahwa nama tersebut memiliki asal yang lebih berfokus pada keuangan daripada yang di luar ruangan. Alih-alih merujuk hewan, istilah “banteng” mungkin berasal dari London Stock Exchange. Salah satu bursa efek yang diakui secara resmi pertama di dunia modern, bursa London abad ke-17 menampilkan papan buletin yang dapat memberi sinyal ketika pasar membaik – dan “banteng” menjadi pintasan yang cepat untuk konsep tersebut.

Apakah Ada Aturan untuk Mendefinisikan Pasar Bull dan Bear?

Tidak pasti. Tidak ada buku aturan khusus, yang diterima secara global, dan diperhitungkan dengan sempurna pada angka apa yang secara tepat menentukan pasar yang naik atau turun. Tetapi ada beberapa definisi kuantitatif yang diterima secara umum.

Pengukuran pasar bull atau bear yang paling umum digunakan adalah aturan 20%: Pasar bull terjadi jika ada kenaikan 20% di pasar dari titik rendah (alias palung). Untuk pasar beruang, ini merupakan penurunan 20% untuk pasar dari titik tinggi (alias puncak).

Itu berarti kamu harus melihat kembali pada perubahan harga saham atau historis pasar untuk menentukan apakah itu dalam mode bull atau bear. Untuk memulai, kamu harus mengidentifikasi saham atau titik terendah pasar dan kemudian menemukan perubahan persentase.

Jika itu di atas 20%, maka periode itu adalah pasar bull. Jika kamu mengidentifikasi titik tertinggi pasar dan kemudian melihat penurunan persentase perubahannya dari sana dan itu lebih dari 20%, maka itu adalah periode pasar bear.

Sebagai contoh, mari kita lihat S&P 500. Kami sering menggunakan indeks saham ini sebagai contoh karena ini menangkap pergerakan 500 saham. Jadi ini merupakan refleksi yang bermanfaat tentang bagaimana pasar yang lebih luas bergerak.

  •  Dari 2007 hingga 2009, S&P 500 turun sekitar 50%, jadi kami menyebutnya pasar bearish.
  •  Kemudian untuk 9 tahun ke depan dari 2009 hingga 2018, S&P 500 naik lebih dari 300%, jadi kami menyebutnya pasar bullish.

Kedua periode menghasilkan combo maskot banteng / beruang karena mereka tumbuh atau turun lebih dari 20%.

Contoh Pasar Bull / Bearish Market adalah dalam Sejarah

Sejarah pasar saham modern didefinisikan oleh periode bull dan bear yang sedang berlangsung. Era boom dan bust di mana saham secara umum naik lebih dari 20%. Dan kemudian periode di mana mereka jatuh lebih dari 20%.

Meskipun kamu akan melihat bahwa saham umumnya bergerak lebih tinggi selama sejarah perdagangan saham AS. Ada siklus non-stop antara periode naik atau turun. Investor telah menikmati 11 pasar bull sejak akhir Perang Dunia II, masing-masing disertai dengan respon pasar yang akhirnya akan ditanggung.

Pasar banteng dan beruang baru-baru ini, ketika pasar banteng dan beruang mengikuti jejak selama beberapa dekade. Kami telah mengalami beberapa yang penting di abad ke-20.

Sebagai contoh, krisis keuangan 2008 sebagian besar didorong oleh spekulasi dan utang yang tidak berkelanjutan di pasar real estat. Ini menyebabkan pasar saham turun dengan cepat. S&P 500 kehilangan lebih dari setengah nilainya hanya dalam waktu satu tahun – Itu cukup untuk mengubah periode waktu singkat dalam sejarah pasar saham menjadi beruang. 

Ketika krisis memudar, pemerintah menyelamatkan lembaga keuangan, dan bisnis pulih. Pemulihan ekonomi dimulai pada Maret 2009 dari titik terendah pasar (alias palung). Dalam lebih dari 100 bulan sejak itu, S&P 500 nilainya tiga kali lipat. Jadi pada awal 2019 – satu dekade setelah dasar kehancuran – AS telah mengalami pasar bullish yang signifikan. Bahkan, ini telah menjadi periode pasar bull terpanjang sejak Perang Dunia II.

Pasar banteng dan beruang lainnya yang perlu diketahui Berikut adalah beberapa pasar banteng dan beruang besar lainnya yang perlu diingat (kami akan melanjutkan dengan contoh S&P 500 kami) dan beberapa kekuatan pendorong yang mendukung mereka:

  • “Peacetime Boom” (Bull) Pasca Perang Dunia II: S&P 500 naik 85% selama hampir 50 bulan hingga akhir 1950-an, didukung oleh industrialisasi pasca-perang.
  • Awal tahun 60an (Beruang): S&P 500 turun hampir 30% dalam waktu kurang dari setahun karena pasar menjadi dingin – Investor hanya berpikir pasar telah tumbuh terlalu cepat selama dekade sebelumnya.
  • Tindakan Korporat (Bull) 1980-an: S&P 500 lebih dari dua kali lipat ketika deregulasi menyebabkan merger, akuisisi, dan kesibukan aktivitas pasar yang memperkuat laba perusahaan.
  • 1987 Jatuh (Bear): Kekhawatiran tentang inflasi dan perdagangan terkomputerisasi berkontribusi pada kehancuran Black Monday yang terkenal. S&P 500 akhirnya kehilangan sepertiga nilainya hanya dalam beberapa bulan sebelum pulih.

Baca juga: Apa Itu EPS (Laba per Saham)?

  • 1990-an Internet 1.0 (Bull): Yang paling terkenal dan salah satu yang paling lama berjalan sebelum yang sekarang, investasi di perusahaan digital pertama yang berfokus pada konsumen dengan adopsi internet menyebabkan S&P 500 naik hampir 417% selama dekade ini.
  • 2000 Internet Bubble Burst (Bear): Arus uang tunai ke dalam bisnis tanpa rencana bisnis yang lengkap mengakibatkan kontraksi pasar yang tiba-tiba. Gelombang pertama dari startup internet yang memiliki IPO tidak dapat memberikan keuntungan yang tercermin dari harga saham mereka, menyebabkan S&P 500 kehilangan 37% dari nilainya dalam waktu kurang dari dua tahun.

Apa yang Menyebabkan Pasar Naik (Bull) dan Turun (Bearish market adalah)?

Hampir semuanya. Pasar bull dan bear hanyalah cerminan dari bagaimana saham bergerak secara umum, naik atau turun. Jadi, apa pun yang mempengaruhi saham juga memengaruhi apakah pasar itu banteng atau beruang. Berikut adalah beberapa kekuatan penggerak pasar umum yang dapat menyebabkan atau hanya mencerminkan pasar bull atau bear:

  • Pekerjaan: Cenderung lebih tinggi selama pasar bullish karena perusahaan mempekerjakan lebih banyak, tetapi lebih rendah di pasar beruang karena perusahaan melepaskan pekerja untuk memangkas biaya.
  • Suku Bunga:Cadangan Federal mungkin mempertahankan suku bunga pinjaman rendah untuk mendorong pasar naik. Atau The Fed dapat menaikkan suku bunga untuk membuat uang pinjaman lebih mahal, yang dapat memperlambat ekonomi.
  • Investasi Internasional: Lonjakan investasi asing atau permintaan barang dari negara asing dapat menumbuhkan ekonomi. Tetapi pengurangan investasi dari negara lain dapat merusak bisnis dan memengaruhi saham mereka.
  • Keyakinan: Pemikiran atas materi – Antusiasme investor dapat menjadi pendorong utama untuk membeli atau menjual saham, yang mendorong pergerakan pasar. Jika investor memiliki uang tunai dan berpikir ekonomi bergerak ke arah yang benar atau salah. Mereka akan membuat langkah yang dapat memperkuat tren itu.

Apa yang Harus Kamu Lakukan Sebagai Investor? 

Sebagai seorang investor, pasar bull dan bear terjadi. Dan ada siklus bolak-balik yang berkelanjutan, saling melengkapi, saling terkait, dan sepenuhnya terkait. (Kamu mungkin telah memperhatikan di sini bahwa pasar bull cenderung diikuti oleh pasar bear, dan sebaliknya).

Pasar bull dan bear adalah emoji investasi karena investor menjadi emosional. Dan harus melakukan yang terbaik untuk mengenali kapan itu terjadi. Memahami bagaimana pasar bull dan bear mencerminkan tren positif dan negatif adalah kunci untuk mempertahankan kosakatamu saat kamu menavigasi jalan melalui pasar saham. Salah satu sumber daya bermanfaat ketika kamu mengalami pergerakan pasar yang intens adalah fundamental “investor.gov” Komisi Sekuritas & Bursa untuk berinvestasi agar tetap di atas. 

Pemberitahuan: Tidak mungkin untuk berinvestasi secara langsung dalam indeks pasar. Indeks tidak dikenakan biaya atau pengeluaran apa pun.

spot_img

Artikel Terbaru

spot_img