Currently set to Index
Currently set to Follow

Apa Itu Pasar Saham?

DEFINISI

Pasar saham adalah tempat pembeli dan penjual saham berkumpul untuk memperdagangkan saham perusahaan.

Memahami Pasar Saham

Saham dibeli dan dijual di pasar saham, yang menyatukan pembeli dan penjual saham perusahaan publik. Pasar saham adalah mengoperasikan semacam lelang, di mana calon pembeli menyebutkan harga tertinggi mereka (“tawaran”) dan penjual potensial menyebutkan harga terendah mereka (“permintaan”). Harga aktual perdagangan dieksekusi di suatu tempat antara penawaran dan permintaan.

Perdagangan dapat dilakukan oleh pialang saham, biasanya atas nama manajer portofolio atau investor individu sepertimu. Pasar saham di AS terdiri dari 13 bursa, yang paling terkenal adalah Bursa Efek New York dan Nasdaq. 

CONTOH

Pemilik Snapchat, Snap Inc., mencatatkan sahamnya di pasar saham dengan IPO 2016. Sahamnya sekarang diperdagangkan di Bursa Efek New York dengan simbol ticker “SNAP,” dan mereka tersedia untuk dibeli dan dijual di pasar saham oleh investor sehari-hari sepertimu.

Kesimpulan

Pasar saham dunia sangat kompleks, tetapi semua didasarkan pada satu konsep sederhana …

Menghubungkan pembeli saham dengan penjual saham untuk berdagang di bawah seperangkat aturan yang disepakati. Ini adalah peran kunci dari setiap pasar saham, dari New York sampai Hong Kong. 

Ketahui Lebih Lanjut …

Fungsi utama pasar saham

Apakah ada risiko terhadap pasar saham?

Apa artinya pasar saham ‘naik’?

Bagaimana cara kerja pasar saham?

Siapa peserta pasar saham?

Bagaimana cara berinvestasi di pasar saham?

Siapa yang menghasilkan uang di pasar saham?

Yang mengatur pasar saham

Aturan pasar saham

Contoh pasar saham

Sejarah pasar saham

Fungsi Utama Pasar Saham

Pasar saham adalah tempat masyarakat umum dapat mengakses saham perusahaan publik. Mereka berfungsi seperti pasar petani, dengan pembeli dan penjual bertemu di satu tempat untuk bertukar barang. Tetapi pasar saham jauh lebih kompleks dan diatur, dengan harga yang dapat berubah dengan cepat. Berikut adalah tiga kegiatan utama yang akan kamu temukan di pasar saham:

  • Pembelian saham: Baik investor ritel sehari-hari maupun investor institusional yang canggih dapat membeli saham perusahaan.
  • Penjualan saham: Setiap kali saham dibeli, seseorang harus menjualnya. Penjualan saham dan pembelian saham adalah sisi yang berbeda dari transaksi yang sama.
  • Penerbitan saham: Jika sebuah perusahaan ingin mengumpulkan uang baru, ia dapat membuat saham baru untuk dijual di pasar saham. Inilah yang terjadi selama penawaran umum perdana (“IPO”) atau penawaran publik sekunder. Setelah suatu saham diterbitkan, ia dapat dibeli atau dijual secara bebas (lihat dua poin pertama di atas).

Saham bukan satu-satunya hal yang dapat dibeli atau dijual di pasar saham. “Sekuritas” lainnya, seperti reksa dana yang diperdagangkan atau reksa dana, juga diperdagangkan di pasar saham (beberapa perincian tentang bagaimana mereka dihargai atau diperdagangkan dengan cara berbeda). 

Apakah Ada Risiko terhadap Pasar Saham?

Iya. Setelah kamu memilih strategi dan kemudian berinvestasi di pasar saham, penting untuk diingat baik risiko jangka pendek dan jangka panjang. Sama seperti harga saham bisa naik, mereka juga bisa jatuh. Terkadang dengan banyak. Harga sebuah saham dapat turun hingga $ 0 di pasar saham, kehilangan semua uang yang kamu investasikan. Mengingat risiko ini, investor harus memiliki strategi yang matang sebelum berinvestasi untuk memandu keputusan mereka.

Apa Artinya Pasar Saham ‘Naik’?

Saham dari ribuan perusahaan diperdagangkan di pasar saham. Untuk memahami apa yang terjadi pada saham secara umum pada waktu tertentu, kamu akan melihat orang-orang sering melihat indeks pasar saham, seperti “Dow Jones Industrial Average” atau “S&P 500.” S&P 500 adalah 500 perusahaan publik berbobot terbesar yang terdaftar di AS berdasarkan nilai kapitalisasi pasar mereka.

Ketika S&P 500 meningkat, kamu akan mendengar investor umumnya mengatakan bahwa “pasar saham naik.” Ketika S&P 500 menurun, kamu malah akan mendengar investor mengatakan “pasar saham jatuh.” 

Bagaimana Cara Kerja Pasar Saham?

Peran utama pasar saham adalah mempertemukan pembeli dan penjual untuk menegosiasikan perdagangan saham. Untuk menentukan harga, pasar saham beroperasi seperti lelang. 

  • Pembeli ingin membayar harga terendah. Pialang saham yang ingin membeli (atau yang mewakili pelanggan yang ingin membeli) dapat menawar harga yang mereka bayarkan untuk sebuah saham. Harga tertinggi menjadi “Penawaran Terbaik.”
  • Penjual ingin menjual dengan harga tertinggi. Pemilik saham atau pialang saham mereka dapat menunjukkan kesediaan mereka untuk menjual dengan menempatkan permintaan, yang merupakan harga yang mereka inginkan untuk menjual saham. Harga terendah menjadi “Best Ask.”

Perbedaan antara Penawaran Terbaik dan Permintaan Terbaik disebut “Spread.” Kedua belah pihak bernegosiasi untuk bertemu di tengah, dan perantara yang mengeksekusi perdagangan mengambil perbedaan sebagai biaya mereka.

Saat kamu mengikuti saham, kamu akan melihat pergerakan harga saham. Harga saham sering dapat berubah berdasarkan jumlah investor yang ingin membeli atau menjual saham dan jumlah perdagangan yang sedang terjadi.

Saham diperdagangkan secara individual melalui negosiasi antara harga penawaran dan permintaan. Harga-harga tersebut dapat bergerak bersama dengan saham perusahaan lain karena berita ekonomi, politik, dan berita spesifik mempengaruhi pergerakan pasar secara umum.

Siapa Peserta Pasar Saham?

Berikut adalah beberapa pemain kunci di pasar saham yang harus kamu ketahui:

  • Investor ritel seperti kamu dapat membeli atau menjual saham individual melalui akun pialangmu. Saat kamu melakukan pemesanan, itu dikirim ke bursa tempat perdagangan dilakukan.
  • Pialang saham adalah “perwakilan terdaftar” yang telah menjalani pelatihan dan lulus ujian lisensi. Mereka dapat membeli dan menjual sekuritas atas nama investor. Pialang saham bekerja untuk broker (seperti Robinhood Financial LLC), yang dapat bertindak sebagai prinsipal atau agen dalam transaksi, menghasilkan uang melalui markup / markdown (sebagai prinsipal) atau komisi (sebagai agen) pada perdagangan. Banyak pialang membebankan biaya ini kepada pelanggan mereka yang menggunakan pialang untuk melakukan pemesanan dan melaksanakan perdagangan saham.
  • Manajer portofolio bertindak serupa dengan pemilik restoran – mereka akan memesan satu ton makanan karena mereka memberi makan banyak orang. Manajer portofolio membuat pesanan besar untuk membeli dan menjual saham karena mereka mengelola dana saham yang relatif besar, yang dapat dimiliki oleh investor lain sepertimu. Jika kamu memiliki saham dalam jenis dana apa pun (reksa dana, dana pensiun, dana pensiun, dll), seorang manajer portofolio menangani bundel dari saham yang mendasarinya dalam portofolio dana saham.
  • Bankir investasi membantu perusahaan membuat daftar saham di bursa saham dan mereka dibayar untuk melakukan itu.

Bagaimana Cara Berinvestasi di Pasar Saham?

Investor individu seperti kamu dapat membeli dan menjual saham melalui akun pialang. Beberapa perusahaan pialang terbesar dengan jumlah aset pelanggan pada Q1 2019 adalah Fidelity Investments, Charles Schwab, Wells Fargo, dan TD Ameritrade. Robinhood Financial LLC juga merupakan perusahaan pialang.

Perusahaan pialangmu diharuskan oleh hukum untuk berdagang untukmu dengan harga terbaik yang tersedia dan dengan jelas menunjukkan kepadamu komisi atau markup / markdown yang mereka kenakan.

Siapa yang Menghasilkan Uang di Pasar Saham?

Investor adalah kekuatan pendorong pasar saham – mereka adalah orang-orang yang ingin membeli atau menjual saham. Tetapi antara pembeli dan penjual saham itu adalah perantara, dan mereka menghasilkan uang dengan memberikan layanan kepada investor. Inilah yang utama:

  • Pelaku utama: Ini adalah perusahaan pialang / dealer yang memiliki portofolio saham yang bersedia mereka jual kepada investor. Ia juga bersedia membeli saham dari investor yang mencoba menjual. Pialang / dealer yang bertindak sebagai pelaku menghasilkan uang dengan menambahkan markup ke saham yang mereka jual dan markdown ke saham yang mereka beli, seperti bagaimana dealer mobil akan menandai harga mobil yang dijual kepada pelanggannya.
  • Agen: Mereka ada di tengah. Agen membantu menghubungkan permintaan beli atau jual satu investor dengan sisi lain transaksi. Untuk layanan perjodohan itu, mereka sering mengambil komisi.
  • Bursa saham: New York Stock Exchange dan Nasdaq adalah dua bursa saham paling terkenal di AS, tetapi total sebenarnya ada 13. Mereka mengambil sedikit biaya untuk setiap transaksi yang terjadi pada pertukaran mereka sebagai imbalan atas layanan mereka. Mereka juga membebankan biaya pendaftaran kepada perusahaan yang menawarkan saham mereka di bursa.
  • Kustodian: Mereka menyimpan sahammu – kebanyakan dalam bentuk elektronik sehingga risiko kehilangan, pencurian, atau salah penempatan lebih kecil. Rumah pialang sering membayar penjaga untuk layanan penyimpanan ini.
  • Investor ritel sepertimu biasanya membayar komisi atau kenaikan harga ketika berhadapan dengan sebagian besar pialang saham atau perusahaan pialang-dealer. Jika biaya itu dibebankan kepadamu, pelanggan, hal itu harus secara jelas dinyatakan pada konfirmasi perdagangan. Dan ketika kamu membuka akun brokermu, hal itu juga harus dikomunikasikan dengan jelas kepadamu. Investor ritel juga secara tidak langsung membayar biaya pencatatan bursa dan biaya penahanan, tetapi kadang-kadang dimasukkan ke dalam komisi atau markup / markdown.

Yang Mengatur Pasar Saham

Dengan kekuatan besar datang tanggung jawab besar. Pasar saham adalah tempat orang dapat menginvestasikan gaji mereka, tabungan mereka, warisan mereka, atau hanya uang makan siang mereka. Jadi Kongres telah memberikan wewenang untuk mengatur pasar saham di AS kepada Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC).

Negara-negara lain memiliki badan pengatur dan penegakan hukum yang serupa, dan AS memiliki peraturan tingkat negara bagian yang serupa. Regulator ini memiliki mandat luas, dan berfokus pada pelanggan seperti kamu:

  •   Lindungi masyarakat umum yang berinvestasi
  •   Promosikan keadilan
  •   Pertahankan pasar yang efisien

Aturan Pasar Saham

SEC menetapkan aturan dan persyaratan yang memengaruhi setiap orang yang berpartisipasi dalam perdagangan saham. Meskipun aturan ini dapat berbeda dalam hal spesifik untuk pasar saham yang berbeda di negara yang berbeda, hal itu dimaksudkan untuk melindungi publik yang berinvestasi melalui transparansi, konsistensi, dan akurasi.

  • Transparansi harga: Pasar saham harus memastikan bahwa “tawaran” terbaik (harga yang ingin dibayar oleh pembeli) dan “permintaan” terbaik (harga di mana penjual ingin menjual) ditampilkan kepada peserta untuk menjaga keadilan.
  • Konfirmasi: Jika kamu memperdagangkan saham di pasar saham, kamu berhak atas konfirmasi perdagangan yang menunjukkan detail utama dari perdagangan tersebut. Ini dapat mencakup waktu perdagangan dilakukan, harga akhir yang kamu bayarkan, dan (jika brokermu mengenakan biaya), komisi khusus atau markup / markdown yang dibebankan kepadamu.
  • Ujian kualifikasi: Pedagang saham dilisensikan oleh FINRA, organisasi yang mengatur dirinya sendiri yang anggotanya adalah pertukaran dan lembaga keuangan. Proses perizinan melibatkan mengambil beberapa ujian serius yang mencakup bagaimana pasar bekerja, antara lain. Ujian Seri 7 yang legendaris, misalnya, diberikan untuk membantu memastikan para profesional yang menjalankan pasar saham cukup siap dan berpengetahuan luas tentang aturan industri keuangan umum.

Baca juga: Apa Itu Anuitas?

  • Menghentikan: Jika memperdagangkan saham atau seluruh pasar merosot dalam jangka waktu tertentu, bursa dapat menghentikan perdagangannya sementara atau selama sehari penuh. Ini langkah langka, tetapi serius untuk membantu melindungi investor dari penjualan yang panik. Mungkin SEC ada alasan penting lainnya atau pertukaran dapat menghentikan perdagangan juga.
  • Berita Utama Terkini : Pasar saham juga dapat menghentikan perdagangan di saham ketika berita penting akan diperkenalkan, memungkinkan investor akses yang lebih adil untuk berdagang berdasarkan informasi yang didistribusikan secara publik, seperti akuisisi besar atau pengajuan kebangkrutan. Ini mencegah investor tertentu dari memiliki keuntungan informasi yang tidak adil.

Ini adalah beberapa dari banyak aturan terperinci yang dirancang untuk membuat pasar saham lebih transparan, konsisten, dan akurat bagi investor. Aturan perlindungan investor dari regulator dan organisasi pengaturan diri bertujuan untuk memberikan fondasi yang stabil untuk pasar saham agar berfungsi lebih baik dan membantu mendapatkan kepercayaan pelanggan.

Fitur utama dari pasar saham modern adalah adanya data real-time mengenai harga. Karena keputusan investasi harus didasarkan pada informasi yang paling mutakhir, bursa saham semakin terfokus pada informasi harga yang lebih cepat dan lebih akurat.

Contoh Pasar Saham

Dua pasar saham terbesar dunia berdasarkan nilainya berdasarkan kapitalisasi pasar ada di AS: New York Stock Exchange dan Nasdaq. Berbagai bursa efek terkemuka lainnya ada di seluruh dunia, termasuk Euronext (dengan pasar di Amsterdam, Brussels, Dublin, Lisbon, dan Paris), Bursa Efek Bombay di Mumbai, Grup TMX di Toronto, Deutsche Boerse di Frankfurt, Bursa Efek Shenzhen, dan Bursa Efek Shanghai.

Pasar-pasar saham ini adalah pertukaran di mana perusahaan-perusahaan dalam wilayah tertentu cenderung mencatatkan saham mereka. Pasar regional ini juga dapat diakses oleh pedagang secara global, dan saham yang terdaftar di satu bursa terkadang juga dapat diperdagangkan di bursa di wilayah lain.

Sejarah Pasar Saham

Pasar saham ada di seluruh dunia, menghubungkan pembeli dan penjual saham di berbagai perusahaan. Konsep perusahaan yang membagi kepemilikan (juga dikenal sebagai “ekuitas”) dari dirinya sendiri untuk dibagikan kepada investor dan diperdagangkan sejak ratusan tahun yang lalu. Selama 1600-an, penjelajah Eropa akan mengumpulkan uang dengan menjual saham di perusahaan mereka.

Investor akan membeli saham untuk mendapatkan keuntungan dari misi penjelajah, seperti pengejaran rempah-rempah asing oleh perusahaan untuk dibawa kembali dan dijual di Eropa. Dutch East India Company adalah yang pertama melakukan ini, menawarkan sahamnya sendiri dengan imbalan keuntungan di masa depan di pasar saham Amsterdam. Perdagangan saham ini membentuk beberapa pasar saham pertama.

Bagaimana Sejarah Pasar Saham Modern?

Pasar saham modern pertama adalah di London. Kombinasi dari kurangnya pengawasan regulasi, meningkatnya antusiasme konsumen terhadap saham, dan minimnya informasi yang tersedia untuk umum tentang perusahaan mengakibatkan volatilitas, risiko, dan potensi penipuan yang signifikan. Kekuatan-kekuatan tersebut mengarah pada pembentukan Bursa Efek London pada tahun 1773 untuk menyediakan tempat bagi perdagangan saham yang lebih konsisten dan lebih adil.

Di Amerika Serikat, bursa saham modern pertama didirikan di Philadelphia pada tahun 1790. Dua tahun kemudian, Bursa Efek New York (NYSE) didirikan sebagai hasil Perjanjian Buttonwood, yang ditandatangani oleh 24 dealer saham di luar Wall Street pada tahun Manhattan (di bawah pohon kancing). Hari ini, NYSE menampilkan kombinasi perdagangan elektronik dan lantai perdagangan fisik dengan pedagang manusia yang berlokasi di Wall Street. Lantai perdagangan NYSE sekarang menjadi Landmark Bersejarah Nasional. Dikenal karena bel berbunyi nyaring setiap pagi (pukul 9.30 pagi waktu setempat) dan sore (pukul 16.00) untuk menandai awal dan penutupan hari perdagangan.

Baca juga: Mengenal Standard and Poor, Perusahaan Pemeringkat Indeks Saham Global

Pada tahun 1971, Nasdaq (Asosiasi Kutipan Pedagang Efek Nasional) mulai berdagang sebagai pasar saham elektronik pertama di dunia. Merangkul teknologi, Nasdaq juga menjadi pasar saham pertama di AS yang melakukan perdagangan online. Berbeda dengan NYSE, itu tidak memiliki lantai perdagangan pusat dengan pedagang manusia. Nasdaq sekarang menjadi tempat populer bagi perusahaan teknologi untuk mendaftarkan saham mereka. 

NYSE (di pusat kota Manhattan di New York) dan Nasdaq (di tengah kota Manhattan) bukan hanya dua pasar saham terbesar di dunia berdasarkan pada nilai saham yang diperdagangkan pada mereka – mereka juga saingan crosstown yang sengit yang bersaing untuk perusahaan yang memilih tempat untuk mendaftarkan saham mereka untuk IPO. Apakah sebuah perusahaan memberikan kenaikannya ke NYSE atau Nasdaq memiliki dampak kecil padamu sebagai pembeli atau penjual saham. Investor ritel umumnya dapat membeli saham melalui akun pialang mereka terlepas dari bursa apa yang mereka daftarkan.

Diversifikasikan Portofoliomu dengan Investasi Emas Aman di Pluang!

Download aplikasi Pluang di sini untuk membeli emas digital dengan harga paling kompetitif di pasaran! Selisih harga jual-beli terendah dan tanpa biaya tersembunyi apapun. Emas yang kamu beli aman karena disimpan di Kliring Berjangka Indonesia (BUMN), produk emas Pluang dikelola oleh PT PG Berjangka yang sudah terlisensi dan diawasi oleh BAPPEBTI. Kamu juga bisa menarik fisik emasnya dalam bentuk logam mulia Antam dengan kadar 999.9 mulai dari kepingan 1 gram hingga 100 gram!

Sumber: Robinhood

Simak juga:

Apa Itu Compound Interest?

Rencana Penghapusan “Saham Gocap” pada 2020, Kalian Setuju Nggak Sih?

Apa Itu Diversifikasi?

spot_img

Artikel Terbaru

spot_img