Currently set to Index
Currently set to Follow

Apa Itu Penerima Manfaat (Beneficiary)?

DEFINISI

Penerima manfaat atau beneficiary adalah orang yang mendapat manfaat, untung, atau mendapat keuntungan dari sesuatu – di bidang keuangan, biasanya polis asuransi, surat wasiat, atau dana perwalian yang didirikan oleh pemberi hibah.

Memahami Penerima Manfaat

Penerima manfaat adalah orang yang mendapat manfaat dari sesuatu. Dalam dunia keuangan, kamu bisa menjadi penerima manfaat banyak hal. Penerima manfaat tidak selalu tunggal. Kamu dapat menyebutkan beberapa penerima manfaat.

Misalnya, masing-masing ahli waris wasiat biasanya mewarisi sebagian dari warisan almarhum. Penerima manfaat dana perwalian mendapatkan manfaat dari aset dalam perwalian. Penerima manfaat polis asuransi jiwa menerima pembayaran ketika tertanggung meninggal dunia. Biasanya, orang menetapkan penerima manfaat untuk hal-hal seperti surat wasiat atau asuransi ketika menulis dokumen-dokumen tersebut.

CONTOH Beneficiary adalah

Misalnya Rebecca adalah pencari nafkah bagi keluarganya yang terdiri dari tiga orang. Untuk memenuhi kebutuhan keluarganya jika dia meninggal dunia, dia mendaftar polis asuransi jiwa yang membayar tiga tahun dari pendapatan tahunannya ketika dia meninggal. Dalam dokumen asuransi jiwa, dia menyebut suaminya sebagai penerima polis. Jika Rebecca meninggal saat asuransi aktif, perusahaan asuransi akan melakukan pembayaran asuransi kepada suaminya.

Kesimpulan

Penerima manfaat atau beneficiary adalah ibarat tamu kehormatan di sebuah pesta …

Ketika seseorang merencanakan pesta untuk orang lain, mereka berharap orang itu, tamu kehormatan, akan menikmati acara tersebut. Tamu-tamu lain mungkin membawakan mereka hadiah, dan tamu kehormatan biasanya akan mendapat manfaat dari menjadi pusat perhatian.

Demikian pula, penerima manfaat dari sesuatu seperti perwalian atau polis asuransi akan menerima manfaat dari orang-orang yang menetapkan polis atau perwalian tersebut dan menamainya sebagai penerima manfaat.

Ketahui Lebih Lanjut …

Apa itu penerima manfaat atau beneficiary?

Jenis penerima manfaat

Siapa yang memenuhi syarat sebagai penerima manfaat?

Bagaimana menunjuk penerima manfaat?

Apa peran penerima manfaat atau beneficiary?

Apa Itu Penerima Manfaat atau Beneficiary?

Pada tingkat paling dasar, penerima manfaat adalah setiap orang yang mendapat manfaat dari sesuatu. Dalam dunia keuangan, penerima manfaat adalah istilah hukum yang merujuk pada orang yang mendapat manfaat dari sesuatu seperti kepercayaan, kemauan, atau polis asuransi.

Ketika seseorang mendirikan dana perwalian, mereka menamai wali amanat, yang mengelola aset perwalian, dan penerima manfaat untuk dana tersebut. Perwalian harus mengelola dana perwalian dan mendistribusikan uang dan asetnya kepada penerima manfaat sesuai dengan aturan perwalian. Meskipun mereka mengendalikan uang dalam dana perwalian, wali amanat tidak mendapatkan manfaat dari aset perwalian. Sebaliknya, penerima manfaat menerima uang dari dana tersebut.

Ketika seseorang mendaftar untuk polis asuransi jiwa, mereka perlu menyebutkan nama penerima manfaat. Polis asuransi jiwa membayar santunan kematian ketika tertanggung meninggal dunia, sehingga tertanggung tidak akan menggunakan uang itu sendiri. Sebaliknya, mereka harus menunjuk kerabat, dana perwalian, atau organisasi sebagai penerima. Ketika mereka meninggal, perusahaan asuransi membayar manfaat asuransi kepada orang atau kelompok yang disebutkan.

Jenis Penerima Manfaat?

Saat memberi nama penerima manfaat untuk polis asuransi jiwa, kepercayaan, atau hal lain, kamu biasanya dapat menunjuk berbagai jenis penerima manfaat.

Penerima Manfaat Utama (Primary  Beneficiary)

Penerima manfaat utama adalah orang yang kamu tunjuk untuk menerima manfaat yang memiliki prioritas di atas orang lain. Misalnya, jika kamu membeli polis asuransi jiwa, mungkin menyebut pasanganmu sebagai penerima manfaat utama. Pasanganmu menjadi orang pertama yang menerima pembayaran dari perusahaan asuransi ketika kamu meninggal dunia.

Saat memilih penerima manfaat, penerima manfaat utama adalah yang paling penting. Selama penerima manfaat utama masih hidup dan kompeten secara hukum, mereka dapat menerima manfaat. Jika penerima utama tidak dapat menerima pembayaran, baik karena mereka juga telah meninggal dunia atau tidak kompeten secara hukum, penetapan penerima manfaat lainnya menjadi penting.

Kamu dapat menyebutkan lebih dari satu penerima manfaat utama untuk polis kepercayaan atau asuransi. Jika kamu memilih untuk menunjuk lebih dari satu, kamu harus menunjukkan apa yang harus diterima setiap orang. Misalnya, kamu dapat memilih dua penerima manfaat utama untuk polis asuransi jiwa dan menentukan bahwa masing-masing harus mendapatkan bagian yang sama dari manfaat kematian.

Penerima Manfaat Kontinjensi (Contingent Beneficiary)

Penerima manfaat kontinjensi, kadang-kadang disebut sebagai penerima manfaat sekunder, seperti cadangan bagi penerima manfaat primer. Jika penerima utama tidak dapat menerima pembayaran asuransi jiwa, penerima manfaat kontinjensi dapat menggantikannya

Memberi nama penerima manfaat kontinjensi memungkinkanmu mempersiapkan diri untuk acara yang tidak terduga. Misalnya, jika kamu membeli polis asuransi jiwa untuk menutup biaya hidup keluarga, kamu mungkin ingin menyebut pasangan sebagai penerima manfaat utama. Kamu dapat menunjuk anak tertua sebagai penerima manfaat kontinjensi.

Jika kamu dan pasangan meninggal karena kecelakaan, polis asuransimu akan dibayarkan kepada anak alih-alih harta warisan. Hal ini berarti bahwa anakmu memiliki hak untuk mengakses dana tanpa uang melalui proses pengesahan hakim.

Penerima manfaat kontinjensi juga dapat menerima manfaat jika penerima manfaat utama tidak dapat ditemukan atau menolak untuk menerima manfaat dengan alasan apapun.

Penerima Manfaat yang Dapat Dibatalkan (Revocable Beneficiary)

Ketika kamu menyebutkan nama penerima polis asuransi jiwa, kamu dapat memilih untuk menjadikannya penerima manfaat yang dapat dibatalkan atau tidak dapat dibatalkan.

Jika kamu menyebut seseorang sebagai penerima manfaat yang dapat dibatalkan, kamu bebas mengubah penerima manfaat pada polis asuransi jiwa kapan saja. Penerima tidak perlu setuju; kamu dapat menghapusnya dari daftar dan menggantinya dengan nama orang lain.

Penerima manfaat yang dapat dibatalkan merupakan hal biasa karena situasi kehidupan orang berubah secara teratur. Jika kamu menyebutkan pasangan dan kemudian bercerai, kemungkinan besar kamu ingin mengganti penerima manfaat kepada orang lain. Jika mereka dapat dibatalkan, kamu juga dapat mengubah penerima manfaat karena alasan lainnya.

Ketika sampai pada trust, kamu dapat membangun trust yang dapat dibatalkan dan tidak dapat dibatalkan. Menyiapkan perwalian yang dapat dibatalkan sama saja dengan memilih penerima manfaat yang dapat ditarik kembali. Hal ini memberimu opsi untuk mengubah persyaratan atau penerima manfaat kapan saja. Membuat penerima manfaat dapat ditarik kembali memberimu lebih banyak fleksibilitas untuk membuat perubahan pada rencana seiring waktu.

Penerima yang Tidak Dapat Dibatalkan (Irrevocable Beneficiary)

Penerima manfaat atau beneficiary adalah yang tidak dapat dibatalkan adalah kebalikan dari penerima manfaat yang dapat dibatalkan. Saat kamu menyebut seseorang sebagai penerima manfaat polis asuransi yang tidak dapat dibatalkan, kamu sudah berkomitmen. Kamu tidak dapat menghapusnya dari daftar penerima manfaat atau membuat perubahan lain pada daftar. Satu-satunya cara untuk mengubah penerima manfaat yang tidak dapat dibatalkan adalah dengan persetujuan mereka.

Penerima manfaat yang tidak dapat dibatalkan jauh lebih fleksibel daripada yang dapat dibatalkan. Mungkin sulit untuk mendapatkan penerima manfaat yang tidak dapat dibatalkan untuk menyetujui perubahan karena memberikan manfaat finansial jika mereka setuju.

Dalam dunia perwalian, membangun kepercayaan yang tidak dapat dibatalkan menyebabkan aset yang kamu kontribusikan ke perwalian segera menjadi milik penerima manfaat. Kamu tidak dapat mengambil uang kembali atau mengubah penerima manfaat tanpa persetujuan mereka.

Siapa yang Memenuhi Syarat Sebagai Penerima Manfaat?

Kamu dapat menyebut hampir semua orang atau organisasi mana pun sebagai penerima manfaat dari suatu kepercayaan atau polis asuransi. Bisa menyebut pasangan, anak, teman, amal, dana perwalian, atau harta warisanmu sebagai penerima manfaat.

Beberapa negara bagian, yang dikenal sebagai negara bagian properti, tidak akan membiarkanmu menyebut non-pasangan sebagai penerima asuransi jiwa tanpa persetujuan pasangan. Di negara-negara ini, semua properti yang dimiliki oleh salah satu pasangan dianggap sebagai milik bersama, sehingga nilai polis asuransi secara hukum menjadi milik pasanganmu. Pembatasan ini tidak ada di negara bagian properti non-komunitas.

Ada beberapa batasan pada kemampuan penerima manfaat untuk menerima manfaat dari kepercayaan atau polis asuransi.

Misalnya, jika kamu menyebut anak sebagai penerima polis asuransi, mereka mungkin akan mengalami masalah jika kamu meninggal ketika mereka masih di bawah umur. Perusahaan asuransi tidak akan membayar asuransi kepada anak di bawah umur. Sebaliknya, pengadilan harus menunjuk wali untuk pembayaran asuransi anak. Hal ini membutuhkan waktu dan biaya yang tidak sedikit, serta dapat mengurangi nilai pembayaran asuransi.

Jika penerima manfaat yang disebutkan secara hukum tidak mampu menerima manfaat, hal itu juga dapat menyebabkan masalah. Ini dapat terjadi jika dokter mengatakan bahwa penerima manfaat secara mental tidak kompeten.

Bagaimana Menunjuk Penerima Manfaat?

Kamu biasanya menunjuk penerima manfaat ketika mendaftar untuk polis asuransi jiwa atau memberikan wasiat atau kepercayaan. Dokumen-dokumen yang kamu tanda tangani saat mendaftar untuk asuransi mencakup bagian di mana kamu menyebutkan penerima manfaat. Biasanya, kamu perlu memberikan nama dan informasi pengenal, seperti hubungannya denganmu, alamat, atau bahkan nomor Jaminan Sosial. 

Ketika kamu memberikan wasiat atau kepercayaan, kamu menyebutkan penerima manfaat atau beneficiary dalam dokumen. Dokumen perwalian juga menguraikan persyaratan perwalian, pembatasan tentang bagaimana penerima manfaat dapat menggunakan asetnya, dan wali amanat yang akan mengelola kepercayaan tersebut.

Jika kamu telah menetapkan penerima manfaat yang dapat dibatalkan, kamu dapat mengubah atau menghapus penerima manfaat kapan saja. Proses untuk mengubah penerima manfaat akan bervariasi dari satu perusahaan asuransi ke perusahaan asuransi lainnya.

Apa Peran Penerima Manfaat atau Beneficiary?

Peran penerima manfaat atau beneficiary adalah menerima manfaat dari kepercayaan, kehendak, atau polis asuransi. Hal itu berarti menerima pembayaran dari perusahaan asuransi atau mengambil kepemilikan atas aset yang diserahkan kepada mereka melalui surat wasiat atau kepercayaan.

Penerima manfaat atau beneficiary adalah mungkin memiliki beberapa tanggung jawab tambahan berdasarkan pada aset yang mereka terima. Misalnya, penerima harus menangani pajak apapun termasuk hutang berdasarkan apa yang telah diterima. Jadi, jika penerima manfaat menerima real estate, mereka harus membayar pajak real estate.

Penerima trust harus memenuhi persyaratan yang ditetapkan dalam dokumen trust jika mereka ingin menerima uang dari trust. Misalnya, pemberi dapat membangun kepercayaan dengan tujuan mendanai pendidikan penerima manfaat. Untuk memastikan dana digunakan dengan benar, mereka mungkin mengharuskan penerima untuk berangkat kuliah sebelum mengakses dana.

Diversifikasikan Portofoliomu dengan Investasi Emas Aman di Pluang!

Download aplikasi Pluang di sini untuk membeli emas digital dengan harga paling kompetitif di pasaran! Selisih harga jual-beli terendah dan tanpa biaya tersembunyi apapun. Emas yang kamu beli aman karena disimpan di Kliring Berjangka Indonesia (BUMN), produk emas Pluang dikelola oleh PT PG Berjangka yang sudah terlisensi dan diawasi oleh BAPPEBTI. Kamu juga bisa menarik fisik emasnya dalam bentuk logam mulia Antam dengan kadar 999.9 mulai dari kepingan 1 gram hingga 100 gram!

spot_img

Artikel Terbaru

spot_img