Currently set to Index
Currently set to Follow

Apa Itu Blockchain?

Jika kamu mengikuti dunia bisnis perbankan, investasi, atau cryptocurrency selama sepuluh tahun terakhir, kamu mungkin akrab dengan istilah “blockchain”. Blockchain adalah teknologi pencatatan di balik jaringan Bitcoin. Dalam mencoba mempelajari lebih lanjut tentang istilah ini, mungkin menemukan definisi seperti ini: “blockchain adalah sebuah buku besar publik yang terdistribusi dan tersentralisasi.”

Kabar baiknya adalah bahwa blockchain sebenarnya lebih mudah dipahami daripada definisi yang baku itu.

Apa itu Blockchain?

Teknologi begitu kompleks, dan mengapa menyebutnya “blockchain?” Pada tingkat paling dasar, ini merupakan rangkaian blok tetapi jangan ditranslasi mentah-mentah, ya. Melainkan tentang informasi digital yang disimpan dalam database publik.

“Blok” pada kata blockchain terdiri dari potongan informasi digital. Secara khusus, mereka memiliki tiga bagian:

1. Blok menyimpan informasi tentang transaksi seperti tanggal, waktu, dan jumlah dolar dari pembelian terakhir kamu secara online. (Contoh: Amazon sebagai ilustrasi).

2. Blok menyimpan informasi tentang siapa yang berpartisipasi dalam transaksi. Alih-alih menggunakan nama sebenarnya, pembelianmu dicatat tanpa informasi pengenal apa pun menggunakan “tanda tangan digital” yang unik, seperti nama pengguna.

3. Blok menyimpan informasi yang membedakannya dari blok lain. Sama seperti kamu memiliki nama untuk membedakan dari orang lain, setiap blok menyimpan kode unik yang disebut “hash” yang memungkinkan kita membedakannya dari setiap blok lainnya. Hash adalah kode kriptografi yang dibuat oleh algoritme khusus.

Katakanlah kamu melakukan pembelian secara online di Amazon, tetapi saat transit, kamu memutuskan tidak bisa menolak dan akan melakukan transaksi yang kedua. Meskipun detail transaksi barumu akan terlihat hampir sama dengan pembelian sebelumnya, dan masih dapat membedakan blok karena kode uniknya.

Meskipun blok pada contoh di atas digunakan untuk menyimpan satu pembelian dari Amazon, kenyataannya sedikit berbeda. Satu blok di blockchain Bitcoin sebenarnya dapat menyimpan hingga 1 MB data. Bergantung pada ukuran transaksinya, itu berarti satu blok dapat menampung beberapa ribu transaksi di bawah satu wadah.

Baca juga: Apa Itu Cryptocurrency?

Bagaimana Blockchain Bekerja

Ketika sebuah blok menyimpan data baru, itu ditambahkan ke blockchain. Blockchain, seperti namanya, terdiri dari beberapa blok yang dirangkai. Namun, agar satu blok dapat ditambahkan ke blockchain, empat hal ini harus terjadi:

1. Transaksi kemudian terjadi. Mari lanjutkan dengan contoh pembelian Amazon-mu. Setelah dengan tergesa-gesa mengklik melalui beberapa permintaan pembayaran, penilaian kamu tidak tepat dan melakukan pembelian. Seperti yang telah kita bahas di atas, dalam banyak kasus, sebuah blok akan mengelompokkan ribuan transaksi, sehingga pembelian data pembelian Amazon akan dikemas dalam blok tersebut bersama dengan informasi transaksi pengguna lain juga.

2. Transaksi itu harus diverifikasi. Setelah melakukan pembelian itu, transaksi harus diverifikasi. Dengan blockchain, bagaimanapun melalui jaringan komputer. Saat kamu melakukan pembelian dari Amazon, jaringan komputer tersebut bergegas untuk memeriksa bahwa transaksimu terjadi seperti yang kamu katakan. Artinya, mereka mengkonfirmasi detail pembelian, termasuk waktu transaksi, jumlah uang, dan kelengkapan informasi pengguna.

3. Transaksi itu harus disimpan dalam satu blok. Setelah transaksi kamu diverifikasi secara akurat, maka transaksi mendapat lampu hijau. Jumlah uang dalam transaksi, tanda tangan digitalmu, dan tanda tangan digital Amazon, kesemuanya disimpan dalam satu blok. Di sana, transaksi kemungkinan akan bergabung dengan ratusan, atau ribuan pengguna lain yang serupa.

4. Blok itu harus diberi kode pengidentifikasi unik yang disebut hash. Blok tersebut juga diberi hash terbaru yang ditambahkan ke blockchain. Setelah di-hash,  kemudian dapat ditambahkan ke blockchain.

Faktanya, teknologi blockchain juga dapat digunakan untuk menyimpan data tentang pertukaran properti, pemberhentian dalam rantai pasokan, dan bahkan memberikan suara untuk kandidat sebuah pemilihan yang massive.

Diversifikasikan Portofoliomu dengan Investasi Emas Aman di Pluang!

Download aplikasi Pluang di sini untuk membeli emas digital dengan harga paling kompetitif di pasaran! Selisih harga jual-beli terendah dan tanpa biaya tersembunyi apapun. Emas yang kamu beli aman karena disimpan di Kliring Berjangka Indonesia (BUMN), produk emas Pluang dikelola oleh PT PG Berjangka yang sudah terlisensi dan diawasi oleh BAPPEBTI. Kamu juga bisa menarik fisik emasnya dalam bentuk logam mulia Antam dengan kadar 999.9 mulai dari kepingan 1 gram hingga 100 gram!

Sumber: Investopedia

Baca juga:

Apa Itu Cryptocurrency?

spot_img

Artikel Terbaru

spot_img