Currently set to Index
Currently set to Follow

Apa Itu Capex?

DEFINISI

Capital expenditure atau capex adalah pengeluaran yang dikeluarkan oleh bisnis untuk memperoleh, memelihara, atau meningkatkan aset jangka panjang, seperti bangunan atau peralatan.

Memahami Capex

Terkadang perusahaan membelanjakan uang sendiri. Pengeluaran modal adalah ketika perusahaan membelanjakan uang dalam jumlah besar, seringkali untuk membeli properti dan barang baru yang diharapkan akan memberikan manfaat masa depan untuk bisnis, seperti bangunan baru atau peralatan. Konsep ini juga berlaku untuk setiap peningkatan yang dilakukan pada aset, seperti memperbaiki kenop pada mesin pembuat widget. Capex berbeda dari jenis pengeluaran lain perusahaan : Pengeluaran operasional (“Opex”).

Sementara Capex adalah untuk barang-barang dengan kisaran harga tinggi seperti peralatan yang akan menguntungkan perusahaan selama bertahun-tahun yang akan datang, Opex termasuk biaya menjalankan mesin-mesin itu, seperti listrik bulanan untuk menyalakannya.

CONTOH

Mari kita lihat Amazon. Amazon membuat keputusan yang sangat umum untuk memperluas dan menciptakan kantor pusat baru, yang mereka sukai dan mempromosikannya sebagai “HQ2.” Keputusan mereka membeli tanah baru, bangunan dan peralatan, untuk sebuah tempat yang nyaman di Virginia utara akan dianggap sebagai pengeluaran modal.

Cara lain untuk menjelaskannya adalah : Pengeluaran akan menghasilkan aset tetap yang dapat menguntungkan perusahaan di tahun-tahun mendatang.

Kesimpulan

Bayangkan kamu baru saja membeli kendaraan baru …

Kendaraan itu sendiri adalah pengeluaran modal karena merupakan aset fisik yang akan kamu nikmati di masa depan. Tetapi bensin yang kamu masukkan ke dalam kendaraan setiap bulan adalah pengeluaran operasional atau Opex. Karena kamu tidak melihat manfaat bensin itu dari bulan ke bulan.

Ketahui Lebih Lanjut …

Apa sajakah contoh capex yang umum?

Capex vs Opex: Apa bedanya?

Mana yang lebih baik: Capex atau Opex?

Formula untuk Capex

Bagaimana kamu menjelaskan Capex?

Cara investor menggunakan Capex

Apa Sajakah Contoh Capex yang Umum?

Capex adalah uang yang dihabiskan untuk aset tetap, yang diharapkan bermanfaat bagi perusahaan lebih lama dari tahun berjalan.

Berikut adalah beberapa contoh capex umum yang mungkin pernah kamu lihat: 

  • Tanah
  • Bangunan (baik membeli dan membuat peningkatan signifikan)
  • Perabotan kantor
  • Komputer
  • Peralatan Kantor
  • Mesin (membeli dan melakukan peningkatan besar-besaran)
  • Kendaraan
  • Perangkat Lunak: Perangkat lunak biasanya dianggap sebagai Capex, tetapi semakin sering dialihkan ke Opex. Bisnis secara tradisional akan berinvestasi dalam perangkat lunak dan TI di muka. Perangkat lunak terus dianggap sebagai Capex hanya ketika perusahaan membelinya di muka sebagai aset yang akan menguntungkan perusahaan selama setidaknya satu tahun.
  • Paten, hak cipta, merek dagang, kekayaan intelektual, dll.

Capex vs Opex: Apa bedanya?

Capex terdiri dari investasi ke dalam aset tetap yang diharapkan akan menghasilkan nilai jangka panjang bagi perusahaan. Tetapi tidak setiap aset memiliki biaya awal yang sederhana  beberapa biaya sedang berlangsung. Di situlah Biaya Operasional (“Opex”) masuk.

Opex adalah pengeluaran sehari-hari yang dikeluarkan oleh bisnis untuk menjaga semuanya tetap berjalan lancar. Capex adalah investasi dimuka yang dapat dimanfaatkan perusahaan selama bertahun-tahun. Pengeluaran operasional adalah pengeluaran yang kamu manfaatkan saat itu tetapi tidak menambahkan nilai jangka panjang. Seringkali merupakan pengeluaran berulang.

Pengeluaran modal terdepresiasi selama periode waktu tertentu. Tetapi pengeluaran operasional sepenuhnya dikurangkan pada tahun yang sama. Sebagian besar biaya yang dikeluarkan oleh suatu perusahaan adalah pengeluaran operasional, jadi anggaplah itu sebagai biaya melakukan bisnis.

Baca juga: Apa Itu Pasar Saham?

Kami berbicara sebelumnya tentang contoh kendaraan baru. Mobil itu sendiri adalah investasi tetap atau pengeluaran modal, tetapi bensin yang dibeli untuk mobil itu akan menjadi biaya operasional. Mobil itu juga akan datang dengan biaya operasional lainnya, seperti asuransi.

Mari kita bicara tentang beberapa contoh Opex umum lainnya.

  • Sewa : Banyak bisnis memilih untuk menyewa tempat daripada membeli gedung. Biaya sewa akan menjadi pengeluaran operasional, karena tidak membawa aset tetap kepada perusahaan.
  • Utilitas bangunan
  • Pajak properti : Membeli bangunan dianggap sebagai pengeluaran modal. Namun bangunan itu masih membutuhkan pengeluaran operasional. Misalnya, pajak properti adalah pengeluaran operasional.
  • Gaji dan tunjangan
  • Bisnis perjalanan
  • Biaya administrasi
  • Biaya asuransi dan hukum
  • Beban penjualan dan pemasaran
  • Perangkat Lunak : Kami sebutkan sebelumnya bahwa perangkat lunak secara tradisional dianggap sebagai pengeluaran modal. Sekarang lebih sering dianggap sebagai pengeluaran operasional, oleh karena itu dapat dikategorikan sebagai Capex atau Opex.
  • Pengeluaran lain : Termasuk biaya tambahan untuk melakukan bisnis yang muncul di laporan laba rugi.

Secara umum, semakin rendah biaya operasional perusahaan, semakin baik. Angka ini sangat penting karena kamu dapat menghitung laba operasional menggunakan Opex. Dengan menggunakan laba operasional, kamu dapat menghitung laba bersih. Dan laba bersih adalah angka yang diawasi dengan ketat karena memberi kamu gambaran tentang bagaimana kinerja perusahaan bagi para pemegang sahamnya

Baca juga: Apa Itu Audit?

Berikut ringkasan singkat perbedaan antara Capex dan Opex:

Belanja Modal (Capex)                                                   Belanja Operasional (Opex) Manfaat jangka panjang bagi perusahaan.                                                            Manfaat langsung bagi perusahaan Pengeluaran satu kali                                                                                   Pengeluaran berkelanjutan Dikurangi selama bertahun-tahun setelah biaya awal                                Dikurangi pada tahun berjalan

Contoh : tanah, bangunan, peralatan, mesin.              Contoh : sewa, utilitas, gaji, biaya administrasi

Mana yang Lebih Baik: Capex atau Opex?

Ada kelebihan dan kekurangan untuk keduanya, baik Capex dan Opex.

Sebuah perusahaan dapat mengurangi jumlah keseluruhan yang dibayarkan untuk Opex pada tahun kalendernya, yang berarti ada manfaat pajak langsung. Belanja modal bekerja dengan cara yang sedikit berbeda. Perusahaan hanya dapat mengurangi jumlah tertentu per tahun untuk biaya, dan kemudian terus melakukannya selama bertahun-tahun.

Mari kita lihat contoh di dunia nyata. Beberapa bisnis memilih untuk membeli real estate, yang akan menjadi pengeluaran modal. Yang lain memilih untuk menyewa properti, yang akan dianggap sebagai pengeluaran operasional berulang. Hal ini mungkin merupakan pilihan yang disengaja – perusahaan dapat mengurangi seluruh jumlah sewa setiap tahun, sementara alternatifnya adalah mengurangi biaya bangunan selama bertahun-tahun. 

Jika jumlah sewa tahunan lebih tinggi dari biaya penyusutan, maka Opex diharapkan memiliki manfaat pajak langsung yang lebih baik. Dan jika itu satu-satunya pertimbangan kamu saat memilih di antara keduanya, maka Opex mungkin lebih disukai. 

Tetapi, tentu saja ada manfaat untuk belanja modal juga. Capex adalah aset pada neraca – Dan meningkatkan aset perusahaan dapat menarik investor. Capex tidak mengizinkan perusahaan untuk menerima seluruh manfaat pajak dalam satu tahun seperti yang biasanya dilakukan Opex. Tetapi masih ada beberapa manfaat pajak bagi perusahaan setiap tahun karena barang tersebut terdepresiasi.

Formula untuk Capex

Capex selalu terletak di bawah “Aktivitas Investasi” pada laporan arus kas, yang digunakan untuk menunjukkan jumlah uang tunai yang dihasilkan dan digunakan dalam periode waktu tertentu. Tetapi jika kamu tidak memiliki akses ke laporan arus kas, maka kamu dapat menghitung Capex. Kamu dapat melakukan ini dengan menggunakan informasi pada laporan laba rugi dan neraca.

Inilah rumus untuk menghitung Capex:

Capex = PP&E Saat Ini – PP&E Lama + Biaya Depresiasi Saat Ini

Sekarang mari kita mundur selangkah. Mungkin ada beberapa kata dan singkatan dalam rumus yang tidak kamu kenal.

PP&E adalah singkatan dari Property, Plant, and Equipment. PP&E merupakan aset tetap dan berwujud yang dimiliki oleh perusahaan. Mereka adalah aset fisik yang tidak dapat dilikuidasi dengan mudah oleh perusahaan. Formula Capex memperhitungkan PP&E untuk periode saat ini yang ditunjukkan pada neraca. Ini juga memperhitungkan PP&E untuk periode sebelumnya. Kedua angka ini secara bersamaan menunjukkan perubahan bersih dalam PP&E.

Saat menghitung Capex, kamu juga harus memperhitungkan penyusutan Properti, Pabrik, dan Peralatan dari periode saat ini. Kamu dapat menemukan penyusutan dan amortisasi periode berjalan pada neraca atau laporan laba rugi. 

Sekarang setelah kamu memahami apa yang diwakili oleh masing-masing istilah dalam rumus, kamu dapat menggunakan laporan keuangan perusahaan untuk menentukan pengeluaran modalnya.

Bagaimana Kamu Menjelaskan Capex?

Capex adalah investasi yang akan memberikan manfaat masa depan bagi perusahaan. Karena itu, perusahaan memperhitungkannya secara berbeda dari Opex.

Perusahaan mengurangi biaya operasional pada tahun yang sama ketika membuatnya. Tetapi perusahaan mengkapitalisasi pengeluaran modal dan menyebar selama beberapa tahun. Jumlah tahun di mana perusahaan mengkapitalkan suatu barang tergantung pada umur aset yang diharapkan. Setiap tahun aset mengalami depresiasi, dan perusahaan mengurangi jumlah depresiasi pada pajak perusahaan untuk tahun tersebut.

Katakanlah, misalnya, bahwa perusahaan membeli peralatan baru seharga $ 25.000. Bayangkan umur barang yang diharapkan adalah lima tahun. Jika tidak ada nilai sisa untuk kendaraan dan jika perusahaan menggunakan penyusutan garis lurus, maka dalam setiap lima tahun ke depan, perusahaan akan mencatat penyusutan $ 5.000. Perusahaan mencatat penyusutan ini sebagai beban.

Perusahaan mencatat pengeluaran modal di beberapa tempat yang berbeda. Pertama-tama, perusahaan mencatatnya sebagai aset di neraca, seperti yang telah kita bahas sebelumnya. Selain itu, mereka mencatat jumlah penyusutan sebagai beban.

Cara Investor Menggunakan Capex

Kita sekarang tahu apa itu Capex, bagaimana perbedaannya dengan Opex, dan bagaimana perusahaan menghitung dan memperhitungkannya. Tapi apa artinya ini bagi investor? Mengapa Capex penting? Apakah perlu memahami bisnis?

Capex seringkali dapat menjadi indikator kesehatan keuangan yang baik untuk sebuah perusahaan. Aset jangka panjang yang diperbaiki sulit untuk dijual (alias dilikuidasi menjadi uang tunai). Jadi pengeluaran modal biasanya bukan keputusan yang dibuat perusahaan dengan enteng. Jika bisnis merasa percaya diri dengan masa depan keuangannya, seringkali investor juga bisa melakukannya.

Demikian juga, perusahaan melikuidasi aset mungkin merupakan tanda masalah keuangan. Misalnya, Otoritas Pengatur Industri Keuangan (FINRA) mengatakan dalam laporan Investor Alert tertanggal November 2015 bahwa selama resesi 2008-2009, “satu survei menemukan bahwa 60% perusahaan memangkas Capex. Tetapi begitu ekonomi pulih, begitu pula Capex”.

Tapi ini bukan aturan yang keras dan cepat. Penelitian yang diterbitkan dalam posting FINRA yang sama mencatat bahwa “perusahaan yang menghabiskan lebih banyak pada Capex tahun lalu melihat saham mereka berkinerja lebih buruk daripada perusahaan yang menghabiskan lebih banyak pada pembelian kembali saham dan dividen.”

Capex dapat berfungsi sebagai indikator bagi investor tentang kesejahteraan keuangan suatu perusahaan, tetapi hanya satu sinyal diantara berbagai sinyal lainnya yang dapat membantu investor atau analis mempelajari lebih lanjut tentang bisnis.

Diversifikasikan Portofoliomu dengan Investasi Emas Aman di Pluang!

Download aplikasi Pluang di sini untuk membeli emas digital dengan harga paling kompetitif di pasaran! Selisih harga jual-beli terendah dan tanpa biaya tersembunyi apapun. Emas yang kamu beli aman karena disimpan di Kliring Berjangka Indonesia (BUMN), produk emas Pluang dikelola oleh PT PG Berjangka yang sudah terlisensi dan diawasi oleh BAPPEBTI. Kamu juga bisa menarik fisik emasnya dalam bentuk logam mulia Antam dengan kadar 999.9 mulai dari kepingan 1 gram hingga 100 gram!

Sumber: Robinhood

Simak juga:

Apa Itu Laporan Laba Rugi (Income Statement)?

Dengan Aset Rp350,29 T, Astra International Miliki Aset Tertinggi Perusahaan Manufaktur

Apa Itu Kontrak Berjangka?

spot_img

Artikel Terbaru

spot_img