Apa Itu Common Stock?

0
2639
common stock adalah

Saham biasa atau common stock adalah sertifikat yang memberikan pemegangnya bukti kepemilikan di suatu perusahaan, biasanya berisi atas hak dan kewajiban investor, termasuk di antaranya mengenai pembagian dividen dan hak pengambilan suara.

Memahami Saham Biasa (common stock)

Saham biasa atau common stock adalah jenis keamanan utama yang memungkinkan investor membeli sebagian perusahaan dengan masing-masing saham. Saham biasa sering memiliki fasilitas seperti memberi investor hak untuk memilih dewan direksi perusahaan atau bahkan memberikan suara dalam keputusan untuk mengubah kebijakan perusahaan.

Tetapi, saham biasa memiliki peringatan, seperti bagaimana memiliki saham kadang-kadang bisa lebih berisiko daripada memiliki obligasi. Saham biasa juga berbeda dari saham preferen, yang menempatkan investor di urutan pertama untuk menerima pendapatan (alias dividen), berdasarkan pada berapa banyak saham preferen yang mereka miliki. Pemegang saham biasa kadang-kadang juga bisa mendapatkan penghasilan dividen ini, tetapi hanya setelah pemegang saham preferen dibayarkan.

CONTOH

Saham yang paling umum diperdagangkan dikeluarkan oleh perusahaan publik. Di Robinhood, beberapa saham paling populer adalah GE, Aurora Cannabis, Apple, dan GoPro. Perusahaan swasta, termasuk perusahaan rintisan, juga memiliki saham biasa, tetapi mereka cenderung dimiliki oleh sejumlah kecil pendiri dan investor.

Kesimpulan 

Saham biasa atau common stock adalah seperti tiket bebas duduk atau berdiri di konser, sedangkan saham pilihan adalah tiket VIP …

Kedua jenis saham tersebut adalah potongan kepemilikan dalam suatu perusahaan, dan biasanya datang dengan hak suara. Atau bahkan tunjangan seperti pendapatan yang dibayarkan kembali kepada pemegang saham (alias dividen). Tetapi, kategori saham utama kedua – saham preferen – memiliki prioritas tempat untuk menerima dividen sebelum pemegang saham biasa melakukannya.

Ketahui Lebih Lanjut …

 Apa saja karakteristik dari saham biasa?

Apa perbedaan antara saham biasa dan saham preferen?

Bagaimana kamu dapat menghasilkan uang dari konversi?

Seperti apa nilai saham biasa dihitung?

Bagaimana sejarah saham biasa?

Mengapa perusahaan menerbitkan saham biasa?

Bagaimana cara investor membeli saham biasa?

Apa Saja Karakteristik dari Saham Biasa?

Saham biasa memiliki beberapa fitur utama:

  1. Ketersediaan: Ini adalah cara paling umum bagi investor untuk memiliki bagian dari perusahaan.
  2. Hak Pilih: Saham-saham ini biasanya datang dengan hak suara yang memberi investor suara dalam keputusan seperti memilih anggota untuk dewan direksi, serta acara perusahaan tertentu, seperti merger, akuisisi, atau pemecahan saham.
  3. Dividen … mungkin: Tidak semua perusahaan membagikan dividen. Tetapi, ketika perusahaan melakukannya, ada kemungkinan pemegang saham biasa atau common stock adalah bisa mendapatkannya – setelah pemegang saham yang disukai telah dibayar terlebih dahulu.

Apa Perbedaan antara Saham Biasa dan Saham Preferen?

Saham biasa dan saham preferen memberi investor kesempatan untuk memiliki bagian dari perusahaan. Tapi seperti namanya, stok pilihan datang dengan beberapa tunjangan seperti VIP:

  1. Dibs pada dividen: Jika perusahaan membayar dividen, pemegang saham preferen dibayar terlebih dahulu, sebelum pemegang saham biasa melihat uang dividen yang mungkin tersisa. Jika perusahaan akhirnya menangguhkan dividennya, dividen yang diperuntukkan bagi pemegang saham preferen terakumulasi. Jika perusahaan mengembalikan dividennya, pemegang saham yang disukai dibayar terlebih dahulu, sebelum pemegang saham biasa mendapat satu sen. Pemegang saham biasa tidak mengumpulkan dividen yang terlewat.
  2. Jumlah dividen: Dividen yang dibayarkan kepada pemegang saham preferen yang telah ditetapkan (mirip dengan cara pembayaran bunga obligasi), sedangkan dividen yang dibayarkan kepada pemegang saham biasa adalah variabel, berubah berdasarkan keputusan manajer perusahaan.
  3. Lebih sedikit risiko: Jika sebuah perusahaan jatuh, pemegang saham preferen memiliki klaim yang lebih tinggi atas aset perusahaan yang tersisa dibandingkan dengan pemegang saham biasa (dengan asumsi masih ada uang yang tersisa sama sekali dan setelah kreditor dibayar).
  4. Konversi kelas saham: Pemegang saham preferen kadang-kadang memiliki kesempatan untuk mengubah saham preferen mereka menjadi saham biasa atau common stock adalah, yang dikenal sebagai saham preferen konversi. Ini adalah saham yang berarti bahwa di masa depan, baik pemilik saham, dewan direksi perusahaan, atau perusahaan pada tanggal yang direncanakan dapat mengubah saham yang disukai menjadi saham biasa. Konversi ini dapat menyebabkan keuntungan atau kerugian bagi investor, tergantung pada perbedaan antara nilai dividen yang dapat diterima pemegang saham dari saham-saham pilihan dan nilai pasar saham.

Bagaimana Kamu dapat Menghasilkan Uang dari Konversi? 

Mari kita lihat melalui sebuah contoh hipotetis: Jika kamu membeli 10 saham dari saham preferen konversi di perusahaan makanan anjing (sebut saja Hungry Harry) dengan harga $ 100 per saham. Nilai total investasi kamu adalah $ 1.000. Jika saham pilihan kamu membayar $ 5 kepada kamu per saham dari investasi kamu setiap tahun dalam dividen. Hasil dividen kamu (jumlah dividen per saham dibagi dengan biaya masing-masing saham) adalah 5%.

Kemudian, jika perusahaan memberi kamu opsi untuk memperdagangkan masing-masing saham preferen kamu menjadi 50 saham biasa. Biaya kamu untuk menyelesaikan konversi adalah biaya saham preferen, $ 100, dibagi dengan 50 saham biasa, yaitu $ 2 per tingkat konversi berbagi. Jika saham biasa di perusahaan bernilai kurang dari $ 2, maka kamu mungkin lebih baik menyimpan saham pilihan kamu. Namun, jika saham biasa bernilai lebih dari $ 2, maka kamu dapat menghasilkan uang dalam contoh ilustratif ini. 

Seperti Apa Nilai Saham Biasa Dihitung?

Di neraca, saham biasa umumnya dilaporkan di bagian ekuitas pemegang saham. Itu muncul di neraca bersama dengan jenis saham lain seperti saham preferen dan saham treasury. Saham treasury biasanya merupakan saham biasa yang dikeluarkan oleh perusahaan yang telah dibeli dari para pemegang saham. Tetapi perusahaan tersebut belum menarik sahamnya. Nilai saham biasa dihitung dengan membagi total ekuitas pemegang saham biasa dikurangi ekuitas pemegang saham preferen dengan jumlah rata-rata saham biasa yang beredar. Akuntan dan analis keuangan menyebut ini “nilai buku.” Nilai buku saham biasa jarang cocok dengan nilai pasar saham biasa. Nilai pasar didorong oleh investor pasar saham; nilai buku didorong oleh aset perusahaan dan akuntansi.

Baca juga: Apa Itu Broker?

Bagaimana Sejarah Saham Biasa?

Beberapa “saham biasa” atau common stock adalah pertama diketahui dibuat sekitar 400 tahun yang lalu oleh East India Company pada 1602. Yang memulai debutnya di Amsterdam Stock Exchange. Di AS saat ini, saham biasa paling sering diperdagangkan di AS di New York Stock Exchange dan Nasdaq, dua bursa saham terbesar di dunia.

Mengapa Perusahaan Menerbitkan Saham Biasa?

Baik perusahaan swasta maupun publik biasanya memiliki saham biasa. Namun, dalam perusahaan swasta, saham biasa perusahaan swasta biasanya dicadangkan untuk pendiri, investor, dan bahkan beberapa karyawan. Ketika perusahaan swasta menjadi perusahaan publik, mereka dapat melakukan penawaran umum perdana (Initial Public Offering – IPO). Di mana mereka juga menjual saham dengan imbalan mengumpulkan uang tunai. Tetapi kemudian saham mereka tersedia untuk diperdagangkan. 

Bagi perusahaan, menerbitkan lebih banyak saham biasa (alias menyediakan lebih banyak saham biasa) atau melalui proses IPO dapat menjadi cara untuk mengumpulkan uang, dan alternatif untuk mengambil utang.

Perusahaan dapat menggunakan uang dari menjual saham biasa untuk berinvestasi dalam pertumbuhan mereka, melunasi hutang mereka, membeli perusahaan lain, atau hanya menyimpan lebih banyak uang tunai. Mengeluarkan saham biasa bisa menjadi alternatif yang menarik untuk mengambil utang. Karena alih-alih macet membayar bunga atas utang, perusahaan dapat membayar dividen kepada pemegang saham biasa sebagai gantinya ketika mereka memiliki uang tunai.

Harapannya adalah dengan menjual sahamnya, sebuah perusahaan menjual bagian dari kepemilikannya (bahkan berpotensi memberikan hak suara) dari dirinya sendiri. Dan menjual saham melemahkan kepemilikan semua saham lainnya, seperti memotong 1 pizza menjadi 8 iris, bukannya 6.

Common stock adalah – Bagaimana Cara Investor Membeli Saham Biasa?

Saham biasa atau common stock adalah dapat dibeli di pasar umum, serta melalui pasar swasta. (FYI, pasar swasta kurang fleksibel, kurang mudah diakses, dan kurang mudah dibeli atau dijual dibandingkan dengan pasar publik). Di pasar publik, saham dapat dibeli dan dijual sepanjang hari di bursa efek.

Paling sering, investor membeli saham melalui broker (orang atau perusahaan yang menghubungkan pembeli dan penjual) yang biasanya mengenakan biaya yang disebut komisi untuk layanan ini. (Catatan: Robinhood adalah perusahaan broker, tetapi tidak mengenakan biaya komisi untuk menyelesaikan perdagangan).

Diversifikasikan Portofoliomu dengan Investasi Emas Aman di Pluang!

Download aplikasi Pluang di sini untuk membeli emas digital dengan harga paling kompetitif di pasaran! Selisih harga jual-beli terendah dan tanpa biaya tersembunyi apapun. Emas yang kamu beli aman karena disimpan di Kliring Berjangka Indonesia (BUMN), produk emas Pluang dikelola oleh PT PG Berjangka yang sudah terlisensi dan diawasi oleh BAPPEBTI. Kamu juga bisa menarik fisik emasnya dalam bentuk logam mulia Antam dengan kadar 999.9 mulai dari kepingan 1 gram hingga 100 gram!

Simak juga:

Borong “Saham Diskon” Saat Pandemi COVID-19, Strategi Cuan Jangka Panjang

Dari A ke Z, Ini 33 Istilah Saham yang Paling Penting untuk Kamu Ketahui

Investasi Emas atau Saham, Produk Investasi Mana yang Lebih Baik?

Leave A Reply

Please enter your comment!
Please enter your name here