Currently set to Index
Currently set to Follow

Apa Itu Debt-Service Coverage Ratio (DSCR)?

Pengertian Debt-Service Coverage Ratio (DSCR) adalah pengukuran arus kas perusahaan yang tersedia untuk membayar kewajiban hutang saat ini. DSCR menunjukkan kepada investor apakah perusahaan memiliki pendapatan yang cukup untuk membayar hutangnya.

Dalam konteks keuangan pemerintah, DSCR adalah jumlah pendapatan ekspor yang dibutuhkan suatu negara untuk memenuhi pembayaran bunga dan pokok tahunan utang luar negerinya. Dalam konteks keuangan pribadi, ini adalah rasio yang digunakan oleh petugas kredit bank untuk menentukan pendapatan pinjaman properti.

  • Pengertian DSCR adalah ukuran arus kas yang tersedia untuk membayar kewajiban hutang saat ini.
  • Lalu DSCR digunakan untuk menganalisis perusahaan, proyek, atau peminjam individu.
  • DSCR minimum yang diminta pemberi pinjaman bergantung pada kondisi makroekonomi. Jika ekonomi tumbuh, pemberi pinjaman mungkin lebih mudah memaafkan rasio yang lebih rendah.

Memahami Debt-Service Coverage Ratio (DSCR)

Apakah konteksnya adalah keuangan perusahaan, keuangan pemerintah, atau keuangan pribadi, rasio cakupan pembayaran hutang mencerminkan kemampuan untuk membayar hutang dengan tingkat pendapatan tertentu.

Rasio tersebut menyatakan pendapatan operasional bersih sebagai kelipatan dari kewajiban hutang yang jatuh tempo dalam satu tahun, termasuk bunga, pokok, dana pelunasan, dan pembayaran sewa.

Baca juga: Pentingnya Financial Ratio Bagi Investor

Rumus dan Perhitungan DSCR

Rumus rasio cakupan layanan utang membutuhkan pendapatan operasional bersih dan total pembayaran utang untuk entitas. Pendapatan operasional bersih adalah pendapatan perusahaan dikurangi biaya operasionalnya, tidak termasuk pembayaran pajak dan bunga. Ini sering dianggap setara dengan laba sebelum bunga dan pajak (EBIT).

Apa yang Dijelaskan oleh DSCR?

Pemberi pinjaman secara rutin akan menilai DSCR peminjam sebelum memberikan pinjaman. DSCR kurang dari 1 berarti arus kas negatif, yang berarti bahwa peminjam tidak akan dapat menutupi atau membayar kewajiban utang saat ini tanpa menarik sumber luar — intinya, meminjam lebih banyak.

Misalnya, DSCR sebesar 0,95 berarti hanya terdapat pendapatan operasional bersih yang cukup untuk menutupi 95% pembayaran utang tahunan. Dalam konteks keuangan pribadi, ini berarti bahwa peminjam harus menyelidiki dana pribadi mereka setiap bulan untuk menjaga agar proyek tetap berjalan.

Secara umum, pemberi pinjaman tidak menyukai arus kas negatif, tetapi beberapa mengizinkannya jika peminjam memiliki sumber daya yang kuat selain pendapatan mereka.

Baca juga: Apa Itu Leverage Ratio?

Jika rasio cakupan layanan utang terlalu dekat dengan 1, misalnya, 1,1, entitas rentan, dan sedikit penurunan arus kas dapat membuatnya tidak dapat melunasi utangnya. Pemberi pinjaman mungkin, dalam beberapa kasus, mengharuskan peminjam untuk mempertahankan DSCR minimum tertentu selama pinjaman masih berjalan.

Beberapa perjanjian akan mempertimbangkan peminjam yang berada di bawah jumlah minimum tersebut sebagai default.

Biasanya, DSCR yang lebih besar dari 1 berarti entitas — baik individu, perusahaan, atau pemerintah — memiliki pendapatan yang cukup untuk membayar kewajiban hutangnya saat ini.

DSCR minimum yang akan diminta pemberi pinjaman dapat bergantung pada kondisi makroekonomi. Jika ekonomi tumbuh kredit lebih siap tersedia. Dan pemberi pinjaman mungkin lebih mudah mengampuni rasio yang lebih rendah.

Kecenderungan untuk meminjamkan kepada peminjam yang kurang memenuhi syarat dapat pada gilirannya mempengaruhi stabilitas ekonomi. Seperti yang terjadi menjelang krisis keuangan 2008.

Peminjam subprima bisa memperoleh kredit, terutama hipotek, dengan sedikit pengawasan. Ketika para peminjam ini mulai gagal bayar secara massal, lembaga keuangan yang mendanai mereka bangkrut.

Baca juga: Apa Itu Current Ratio atau Rasio Lancar?

Nikmati Keuntungan dengan Investasi Aman di Pluang!

Download aplikasi Pluang di sini untuk investasi emas, S&P 500 index futures, serta aset kripto Bitcoin dan Ethereum! Harga kompetitif di pasaran, selisih harga jual-beli terendah, dan tanpa biaya tersembunyi!

Untuk investasi emas, kamu bisa melakukan tarik fisik dalam bentuk emas Antam mulai dari 1 gram hingga 100 gram. Sementara dengan Pluang S&P 500, kamu bisa berinvestasi di kontrak berjangka saham perusahaan besar di AS! Mulai dari Apple, Facebook, Google, Netflix, Nike, dan lainnya! Segera download aplikasi Pluang!

Sumber: Investopedia

Baca juga:

spot_img

Artikel Terbaru

spot_img