Apa Itu Deflasi?

DEFINISI

Deflasi adalah penurunan harga barang dan jasa dari waktu ke waktu, yang menghasilkan peningkatan daya beli mata uang.

Memahami Deflasi

Deflasi adalah ketika tingkat inflasi menjadi negatif. Ini terjadi ketika harga konsumen turun secara menyeluruh. Penurunan harga dan deflasi yang terjadi biasanya merupakan akibat dari penurunan belanja konsumen dan penurunan permintaan akan produk dan jasa.

Deflasi menyebabkan peningkatan daya beli uang. Sementara banyak konsumen mungkin melihat ini sebagai hal yang baik, deflasi dapat menjadi indikasi resesi atau ketidakstabilan ekonomi. Resesi biasanya berarti upah yang lebih rendah, lebih sedikit pekerjaan, dan penurunan pasar saham. Indeks Harga Konsumen (CPI) bertanggung jawab untuk mengukur tingkat inflasi dan deflasi.

CONTOH

Contoh deflasi yang paling signifikan dalam sejarah baru-baru ini yaitu selama Resesi Hebat yang dimulai pada tahun 2007. Pada tahun 2009, tingkat inflasi telah turun di bawah nol, yang berarti negara tersebut mengalami deflasi. Deflasi ini menyertai tingkat pengangguran lebih dari 10 persen, yang merupakan angka tertinggi yang pernah dilihat negara ini dalam lebih dari 20 tahun.

Kesimpulan

Deflasi adalah seperti batuk yang parah …

Batuk adalah gejala suatu penyakit, tetapi itu bukan penyakit itu sendiri. Demikian juga, deflasi adalah tanda masalah yang lebih signifikan dalam perekonomian. Deflasi adalah gejala suatu penyakit, tetapi bukan penyakit itu sendiri. 

Ketahui Lebih Lanjut …                                                        

Bagaimana cara mengukur deflasi?

Apa penyebab deflasi?

Dampak deflasi

Perbedaan antara inflasi dan deflasi

Mengapa deflasi buruk bagi perekonomian?

Apakah ada efek positif deflasi?

Cara pemerintah mengatasi deflasi

Contoh historis deflasi

Bagaimana Cara Mengukur Deflasi?

Biro Statistik Tenaga Kerja (BLS) mengukur inflasi dan deflasi (alias inflasi negatif) menggunakan Indeks Harga Konsumen (CPI), yang merupakan indeks yang mengukur harga sekitar 80.000 barang dan jasa. CPI melacak apakah harga naik (yang mengindikasikan inflasi) atau turun (yang berarti deflasi) seiring waktu.

Perlu dicatat bahwa ada dua indikator ekonomi penting yang tidak dimasukkan BLS ke dalam CPI: pasar saham dan harga perumahan. Daripada menggunakan harga rumah, CPI mengukur biaya ekuivalen bulanan untuk memiliki rumah. Untuk ini, ia menggunakan biaya sewa. Metode ini bisa menyesatkan karena harga rumah dan harga sewa tidak selalu mengikuti lintasan yang sama.

Pemerintah federal melacak laju inflasi untuk memastikan bahwa ekonomi tumbuh pada tingkat yang sehat. Jika inflasi naik terlalu cepat, atau jika kita mengalami deflasi, maka pemerintah biasanya mengambil langkah dengan kebijakan fiskal atau moneter untuk memperbaiki situasi.

Apa Penyebab Deflasi?

Beberapa faktor yang berbeda dapat menyebabkan deflasi, tetapi pada intinya, deflasi terjadi ketika harga barang dan jasa konsumen menurun – Dan harga menurun ketika permintaan untuk produk dan jasa turun sehubungan dengan penawaran.

Penurunan permintaan ini mungkin merupakan akibat dari penurunan ketersediaan uang. Federal Reserve, bank sentral Amerika Serikat, dapat menambah atau mengurangi pasokan uang dan membuat uang lebih sulit didapat dengan menaikkan suku bunga pinjaman. Ketika lebih sulit mendapatkan uang, orang membeli lebih sedikit.

Deflasi juga bisa merupakan hasil dari peningkatan produktivitas. Ketika barang menjadi lebih mudah dan lebih murah untuk dibuat, perusahaan dapat menjualnya dengan harga lebih rendah.

Akhirnya, penurunan permintaan bisa menjadi hasil dari pengurangan pengeluaran pemerintah. Misalnya, katakanlah pemerintah memangkas pengeluaran untuk infrastruktur. Tiba-tiba beberapa keluarga dalam industri yang terkena dampak ini, seperti konstruksi, memiliki lebih sedikit uang untuk dibelanjakan. Permintaan turun, dan harga biasanya turun juga.

Dampak Deflasi

Deflasi adalah dapat merusak ekonomi suatu negara. Deflasi mengarah pada penurunan pendapatan, dan karenanya bisa memberikan profit untuk bisnis. Orang tidak menghabiskan banyak uang, baik karena mereka tidak punya banyak uang atau karena harganya lebih rendah.

Ketika bisnis melihat keuntungan mereka turun, mereka mungkin harus memotong biaya untuk tetap bertahan. Dalam banyak kasus, mereka melakukan ini dengan merumahkan pekerja dan memotong upah pekerja. Para pekerja yang menganggur atau bergaji rendah harus mengurangi pengeluaran mereka.

Deflasi juga dapat membahayakan tabungan dan rekening pensiun orang. Deflasi sering menyertai penurunan di pasar saham. Dan ketika harga saham turun, tidak jarang orang panik dan menjual saham mereka. Dan jika orang melakukan ini setelah harga anjlok, mereka mungkin melihat penurunan yang cukup besar dalam kekayaan bersih mereka.

Selain itu juga bisa membuat lebih sulit untuk mendapatkan pinjaman. Selama resesi, pemberi pinjaman mengerti bahwa orang sedang berjuang dan mungkin mengalami kesulitan melakukan pembayaran pinjaman. Oleh karena itu, pemberi pinjaman dapat meningkatkan standar kelayakan mereka.

Perbedaan antara Inflasi dan Deflasi

Sementara deflasi adalah penurunan harga dan peningkatan daya beli uang, inflasi adalah kebalikannya: kenaikan harga dan penurunan daya beli uang.

Inflasi mungkin terdengar lebih buruk bagi konsumen karena itu berarti segalanya menjadi lebih mahal. Tetapi pada akhirnya, inflasi sederhana lebih baik bagi perekonomian. Bank sentral suka melihat sedikit inflasi setiap tahun, karena ini mengindikasikan bahwa ekonomi tumbuh pada tingkat yang sehat.

Bukannya tidak ada kerugian pada inflasi. Memang, ada saat-saat ketika inflasi mencapai tingkat yang tidak sehat, dan harga-harga naik terlalu cepat. Dalam kasus-kasus ini, Federal Reserve mungkin mencoba sedikit memperlambat inflasi dengan mengurangi jumlah uang beredar (walaupun semoga tidak cukup untuk menyebabkan deflasi) dan menaikkan suku bunga.

Inflasi juga merupakan berita buruk untuk penghematan jangka panjang. Pada akhirnya, uang yang kamu masukkan ke dalam rekening pensiun kamu – dalam bentuk dolar – akan bernilai kurang lebih 30 tahun dari sekarang, yaitu saat ini. Itulah sebabnya dengan 401 (k) rencana dan rekening pensiun individu, orang biasanya menginvestasikannya dalam sekuritas daripada tabungan berbunga rendah – meningkatkan kemungkinan uang mereka akan mengikuti atau melampaui inflasi.

Mengapa Deflasi Buruk bagi Perekonomian?

Pada pandangan pertama, deflasi mungkin tampak seperti hal yang baik. Lagipula, konsumen apa yang tidak suka ketika harga turun? Sayangnya, proses jarang berakhir dengan harga turun. Deflasi pada akhirnya adalah spiral ke bawah yang dibangun dengan sendirinya. 

Katakanlah permintaan turun karena orang memiliki lebih sedikit uang di saku mereka. Karena permintaan sudah turun, perusahaan harus menurunkan harga. Ketika perusahaan menurunkan harga mereka, keuntungan mereka turun. Ketika laba perusahaan turun, mereka tidak dapat membayar karyawan mereka sebanyak-banyaknya. Dan ketika karyawan tidak menghasilkan banyak uang, mereka memiliki lebih sedikit uang di kantong mereka untuk dibelanjakan. Itu bisa menciptakan lingkaran setan.

Apakah Ada Efek Positif Deflasi?

Satu-satunya efek positif dari deflasi adalah efek jangka pendek. Deflasi meningkatkan daya beli uang, yang berarti konsumen dapat memperoleh lebih banyak barang dan jasa untuk uang mereka. Dalam jangka pendek, konsumen mungkin dapat melunasi hutang atau menyimpan lebih banyak uang mereka. Namun, akhirnya, kecuali deflasi dikoreksi, dampak positif akan diikuti oleh spiral deflasi dan kontraksi ekonomi yang menurun. 

Cara Pemerintah Mengatasi Deflasi

Indeks Harga Konsumen (The Customer Price Index – CPI) membantu Kongres dan Federal Reserve mengawasi pertumbuhan ekonomi dan memastikan semuanya tumbuh pada tingkat yang sehat. Ketika itu tidak terjadi, artinya ketika ekonomi tumbuh terlalu lambat atau terlalu cepat, pemerintah dapat menggunakan kebijakan fiskal dan kebijakan moneter untuk membawa inflasi ke tingkat yang sesuai.

Kebijakan fiskal adalah bagaimana Kongres dan presiden mengendalikan perekonomian. Mereka melakukan ini dalam dua cara: pajak dan pengeluaran. Jadi dalam kasus deflasi, ketika ekonomi tumbuh terlalu lambat atau tidak sama sekali, pemerintah dapat meningkatkan pengeluaran dan / atau memotong pajak untuk membantu meningkatkan permintaan dan pengeluaran konsumen. Tujuan dari kebijakan ini adalah untuk menempatkan lebih banyak uang di kantong orang sehingga mereka akan menghabiskan lebih banyak, sehingga meningkatkan permintaan.

Kebijakan moneter dilakukan oleh bank sentral suatu negara. Di A.S., Federal Reserve menggunakan kebijakan moneter untuk mengontrol jumlah uang beredar negara. Ini dapat mempercepat atau memperlambat inflasi dengan meningkatkan atau mengurangi ketersediaan uang. Jadi ketika negara tersebut mengalami deflasi, Federal Reserve mungkin menambah pasokan uang.

Mereka juga menurunkan suku bunga, sehingga memudahkan orang untuk mendapatkan pinjaman. Tidak hanya individu dapat memperoleh pinjaman dengan lebih mudah untuk menghabiskan uang, tetapi bisnis juga dapat memperoleh pinjaman untuk mempekerjakan lebih banyak orang dan menumbuhkan operasi mereka.

Contoh Historis Deflasi

Mungkin contoh deflasi yang paling terkenal adalah Depresi Hebat, yang dimulai dengan jatuhnya pasar saham pada 4 September 1929. Tingkat inflasi selama tahun-tahun itu turun ke angka negatif, terkadang turun di bawah -10%.

Banyak orang yang di-PHK atau tidak mendapatkan bayaran yang cukup, artinya mereka tidak punya uang untuk dibelanjakan. Tingkat pengangguran selama Depresi Hebat mencapai hampir 25%. Pertumbuhan Produk Domestik Bruto (PDB), yang merupakan nilai semua barang dan jasa yang diproduksi, turun di bawah nol pada tahun 1930-1933, yang berarti nilai produksi negara itu menurun.

Depresi Hebat adalah contoh yang jelas tentang bagaimana spiral deflasi bekerja. Dan itu tidak sampai kebijakan fiskal Presiden Franklin D. Roosevelt yang memacu agar inflasi mulai tumbuh lagi, menyertai penurunan pengangguran dan peningkatan PDB.

Diversifikasikan Portofoliomu dengan Investasi Emas Aman di Pluang!

Download aplikasi Pluang di sini untuk membeli emas digital dengan harga paling kompetitif di pasaran! Selisih harga jual-beli terendah dan tanpa biaya tersembunyi apapun. Emas yang kamu beli aman karena disimpan di Kliring Berjangka Indonesia (BUMN), produk emas Pluang dikelola oleh PT PG Berjangka yang sudah terlisensi dan diawasi oleh BAPPEBTI. Kamu juga bisa menarik fisik emasnya dalam bentuk logam mulia Antam dengan kadar 999.9 mulai dari kepingan 1 gram hingga 100 gram!

Sumber: Robinhood

Simak juga:

Apa Itu Angel Investor?

Inflasi Terendah dalam 3 Tahun, Ramadan Lalu Daya Beli Masyarakaat Indonesia Turun

Tren Borong Saham Anak Muda, Incar Saham Undervalued Saat Ekonomi Rebound

Recent Articles

apa itu market share

Apa Itu Market Share?

faang stocks adalah

Apa Itu FAANG Stocks?

definisi regresi

Apa Itu Regresi?

wall street adalah

Apa Itu Wall Street?

volatilitas adalah

Apa Itu Volatilitas?

Related Stories