Apa Itu Diversifikasi?

DEFINISI

Diversifikasi adalah strategi manajemen risiko yang melibatkan pemisahan portofolio investasimu menjadi berbagai jenis aset yang berperilaku berbeda, jika satu aset atau kelompok menurun.

Memahami Diversifikasi

Diversifikasi dalam keuangan adalah metode mencoba melindungi portofolio investasi dengan mengurangi paparan risiko yang terkait dengan aset tunggal atau kelompok aset apa pun. Portofolio yang terdiversifikasi mencakup berbagai jenis investasi yang biasanya merespons secara berbeda terhadap pasar. Kinerja positif beberapa aset harus mengimbangi kinerja negatif yang lain. Portofolio yang terdiversifikasi dapat berisi saham di perusahaan di berbagai industri dan geografi. Itu juga dapat memegang berbagai kelas aset, seperti saham, obligasi, uang tunai, dan real estat. Bagaimana kamu memilih untuk mendiversifikasi asetmu tergantung pada tingkat risiko yang kamu rasa nyaman, tujuan keuanganmu, dan jangka waktu investasimu.

CONTOH

Portofolio yang seimbang dan terdiversifikasi dapat memiliki 35% saham AS, 40% obligasi, 10% investasi jangka pendek, dan 15% saham asing. Saham tersebut dapat mencakup saham berkapitalisasi besar (perusahaan yang sahamnya beredar melebihi nilai $ 10 miliar) dan saham berkapitalisasi kecil (perusahaan yang sahamnya beredar dinilai antara $ 300M – $ 2B). Portofolio juga dapat tersebar di berbagai sektor pasar, seperti energi, teknologi, dan layanan kesehatan.

Kesimpulan

Diversifikasi adalah seperti meletakkan telur kamu di keranjang yang berbeda …

Diversifikasi melibatkan memiliki aset yang tidak terhubung atau dipengaruhi oleh pasar dengan cara yang sama. Dengan memecah investasimu, kamu membatasi risiko. Jadi jika satu keranjang jatuh, memecahkan semua telur di dalamnya, telur-telur di keranjang lain mudah-mudahan akan tetap tidak terluka.

Ketahui Lebih Lanjut …

Apa Itu diversifikasi dalam keuangan vs ekonomi vs bisnis?

Keuntungan dari diversifikasi portofolio

Kerugian dari diversifikasi portofolio

Jenis strategi diversifikasi portofolio

Bagaimana cara tahu jika aset kamu terdiversifikasi?

Cara menghitung varian dan standar deviasi

Apa itu Teori Portofolio Modern? 

Apa Itu Diversifikasi dalam Keuangan vs Ekonomi vs Bisnis?

Di bidang keuangan, diversifikasi adalah tentang melindungi portofolio investasimu. Ini melibatkan memegang berbagai jenis investasi di berbagai sektor, geografi, dan kelas aset untuk menurunkan risikomu secara keseluruhan. Alasannya adalah bahwa, bahkan jika satu investasi gagal, asetmu yang lain tidak akan, memberi kamu pengembalian yang diharapkan lebih tinggi daripada jika semua investasimu secara bersamaan runtuh.

Diversifikasi dalam ekonomi menunjukkan bahwa ekonomi suatu negara tidak boleh bergantung pada sejumlah kecil produk atau industri tunggal. Sebagai contoh, suatu negara tidak seharusnya hanya bergantung pada produksi minyak. Sebaliknya, ia harus melakukan diversifikasi ke sektor lain, seperti pertanian dan manufaktur.

Tujuan diversifikasi ekonomi adalah untuk menurunkan risiko dan volatilitas dalam perekonomian. Misalnya, ketika gempa bumi melanda Turki pada tahun 1999, lapangan kerja di sektor pertanian dan konstruksinya turun, sementara lapangan kerja jasa meningkat. Dengan memiliki beragam sektor ini, perekonomian menderita lebih sedikit daripada yang seharusnya jika hanya mengandalkan konstruksi.

Dalam bisnis, diversifikasi adalah ketika perusahaan membangun produk baru dan membuka cabang ke pasar baru. Harapannya adalah bahwa jika satu perusahaan mendapat pukulan di pasar – karena penurunan ekonomi atau perubahan dalam preferensi konsumen, misalnya – produk atau layanan lain harus mengimbangi kerugian.

Misalnya, Disney dimulai sebagai perusahaan animasi tetapi melakukan diversifikasi ke taman hiburan, jalur pelayaran, resor, dan streaming video sesuai permintaan. Jika pariwisata turun, kemungkinan akan mengurangi pendapatan taman hiburan, tetapi permintaan untuk layanan streaming dapat meningkat.

Keuntungan dari Diversifikasi Portofolio

Setiap investasi disertai dengan beberapa tingkat risiko. Misalnya, pesaing baru dapat memengaruhi pendapatan dan pangsa pasar perusahaan tempat kamu berinvestasi. Atau perubahan peraturan, seperti hukum federal yang baru, dapat mengubah penjualan di seluruh industri.

Meskipun risiko tidak dapat dihindari dalam berinvestasi, kamu mungkin dapat mengurangi paparan kamu melalui diversifikasi. Ketika danamu terkonsentrasi di hanya beberapa perusahaan, sektor, atau tempat, kamu lebih rentan terhadap investasimu yang mengalami kerugian pada saat yang sama. Jika Kamu menyebarkan kepemilikanmu, ketika satu perusahaan atau industri mengalami peristiwa yang memengaruhi pertumbuhan atau laba investasi, sisa portofoliomu kemungkinan besar akan tetap tidak terluka.

Manfaat lain dari diversifikasi adalah lebih banyak peluang untuk mendapat untung. Dimungkinkan untuk berinvestasi dalam saham atau aset yang cenderung bergerak berlawanan arah. Jadi, sementara satu saham mungkin jatuh nilainya, yang lain mungkin meningkat, berpotensi lebih dari mengimbangi kerugian Kamu.

Kerugian dari Diversifikasi Portofolio

Diversifikasi adalah juga dapat membatasi potensi keuntunganmu. Jika satu perusahaan atau industri berkinerja sangat baik, kamu akan mendapatkan tingkat pengembalian yang lebih tinggi dengan memilihnya sebagai investasi satu-satunya daripada memiliki portofolio yang terdiversifikasi. Risiko lebih rendah berarti hadiah potensial yang lebih rendah – Tentu saja, ini merupakan trade-off untuk potensi kerugian yang lebih rendah.

Memiliki portofolio yang terdiversifikasi biasanya membutuhkan waktu dan upaya untuk mempertahankan dan menyeimbangkan kembali asetmu. Ini juga dapat berarti biaya transaksi lebih tinggi dan portofolio yang lebih rumit.

Jenis Strategi Diversifikasi Portofolio

Ada enam cara utama untuk mendiversifikasi portofolio kamu. Kamu tidak perlu menerapkan semua strategi sekaligus. Ingatlah bahwa diversifikasi sejati berarti kamu akan memiliki keseimbangan dalam memenangkan dan kehilangan investasi pada waktu tertentu. Jadi kamu mungkin akhirnya membenci beberapa investasi mu, tetapi kamu tidak akan membenci portofolio mu.

Diversifikasi Perusahaan Individu (Individual Company Diversification)

Banyak investor bermimpi tentang berinvestasi di satu perusahaan yang kemudian meledak. Sayangnya, itu bisa mengakibatkan kerugian besar jika perusahaan itu gagal. Sebaliknya, itu adalah ide yang lebih baik bagi kebanyakan orang untuk berinvestasi di beberapa perusahaan yang berbeda.

Salah satu cara untuk berinvestasi di banyak perusahaan sekaligus adalah melalui dana yang diperdagangkan di bursa (ETF). ETF memungkinkan kamu memiliki sekeranjang saham, alih-alih saham dalam satu perusahaan. Sebagai contoh, SPDR S&P 500 ETF mencoba melacak kinerja Indeks S&P 500, yang mencakup 500 saham besar AS di 67 industri.

Diversifikasi Industri (Industry Diversification)

Selain berinvestasi dalam berbagai saham, pertimbangkan diversifikasi lintas sektor dan industri. Banyak investor cenderung condong ke satu sektor, tergantung di mana mereka tinggal. Sebagai contoh, orang-orang di bagian barat AS cenderung banyak berinvestasi dalam teknologi, sedangkan orang-orang di Timur Laut umumnya lebih suka perusahaan keuangan.

Alokasi industri (juga dikenal sebagai alokasi sektor) melindungi portofolio mu jika satu industri gagal. Jadi, jika perusahaan energi menderita, keuntungan dari saham keuanganmu dapat membantumu menghindari kerugian total.

Standar Klasifikasi Industri Global (GICS) – sistem standar untuk mengklasifikasikan ekuitas – mencakup 11 sektor: energi, bahan, industri, kebijakan konsumen (barang dan jasa yang diinginkan tetapi tidak dibutuhkan), staples konsumen (barang dan jasa yang dibeli konsumen kebutuhan), perawatan kesehatan, keuangan, teknologi informasi, layanan komunikasi, utilitas, dan real estat. Diversifikasi akan melibatkan memegang aset di lebih dari satu sektor ini.

Diversifikasi Kelas Aset (Asset Class Diversification)

Kelas aset adalah kategori produk keuangan, seperti saham, real estat, dan obligasi. Setiap kelas aset umumnya berkinerja berbeda dalam siklus ekonomi. Sebagai contoh, saham mungkin menawarkan keuntungan jangka panjang dalam ekonomi yang sedang booming, sementara obligasi biasanya lebih baik dalam resesi.

Beberapa kendaraan investasi hadir dengan ukuran diversifikasi. Misalnya, reksadana adalah portofolio yang dikelola secara profesional yang biasanya terdiri dari saham, obligasi, dan sekuritas lainnya.

Ada lima kelas aset utama:

  • Saham atau ekuitas. Ini adalah saham perusahaan publik.
  • Investasi obligasi atau pendapatan tetap. Ini adalah efek hutang dengan tingkat pengembalian tetap.
  • Uang tunai atau setara kas. Ini termasuk dana pasar uang, sertifikat deposito (CD), dan tagihan US Treasury.
  • Aset real estat atau fisik. Kamu dapat berinvestasi dalam aset berwujud, seperti properti atau karya seni.
  • Berjangka atau derivatif keuangan. Kamu dapat membeli investasi berdasarkan aset dasar, seperti membeli dan menjual barang yang baik  menggunakan kontrak berjangka.

Beberapa aset dapat jatuh ke dalam beberapa kelas. Sebagai contoh, emas adalah aset fisik yang berwujud. Tapi itu juga komoditas yang sering diperdagangkan menggunakan kontrak atau opsi berjangka.

Kelas aset alternatif lainnya termasuk cryptocurrency dan modal ventura. Portofolio sampel untuk investor konservatif mungkin memiliki alokasi aset 50% obligasi, 30% investasi jangka pendek (seperti CD atau surat utang negara), 6% saham asing, dan 14% saham AS. Di sisi lain, seorang investor yang ingin tumbuh (dan juga mengambil lebih banyak risiko) dapat mengalokasikan 49% untuk saham AS, 21% untuk saham asing, 5% untuk investasi jangka pendek, dan 25% untuk obligasi.

Alokasi kelas aset mu akan bervariasi tergantung pada tujuan keuanganmu, seberapa cepat kamu ingin mencapai targetmu, dan toleransi risikomu.

Diversifikasi Strategi (Strategy Diversification)

Dalam kelas aset, kamu dapat lebih mendiversifikasi portofolio Kamu. Misalnya, kamu dapat memvariasikan investasimu berdasarkan paparan risiko, kebutuhan keuanganmu sendiri, atau kenyamananmu dengan volatilitas.

Obligasi memiliki peringkat kredit yang berbeda yang mewakili kelayakan kredit penerbit obligasi. Sebagai contoh, obligasi pemerintah seringkali kurang berisiko dan memiliki peringkat kredit yang lebih tinggi daripada obligasi korporasi.

Demikian pula, saham juga memiliki karakteristik yang berbeda, seperti ukuran perusahaan dan kapitalisasi pasar (nilai dolar dari saham beredar perusahaan) yang dapat memengaruhi tingkat risiko.

Diversifikasi geografis (Geographic Diversification)

Sebagian besar investor lebih suka memperdagangkan saham di bursa saham domestik, seperti New York Stock Exchange untuk investor AS. Diversifikasi geografis mendorong investor untuk melepaskan diri dari “bias negara asal” ini dengan memasuki pasar global dan membeli sekuritas asing.

Dengan mendiversifikasi investasi mu di berbagai pasar internasional, jika ekonomi satu negara gagal, portofolio mu akan memiliki penyangga. Salah satu cara untuk berinvestasi secara internasional adalah dengan berdagang dalam valuta asing, atau mata uang global. Secara historis, kinerja pasar valas tidak berkorelasi dengan pasar aset tradisional. Kamu juga dapat berinvestasi dalam dana yang diperdagangkan di bursa dengan fokus internasional atau membeli saham di perusahaan yang berbasis di AS yang melakukan sebagian besar bisnis mereka di luar negeri.

Diversifikasi Waktu (Time Diversification)

Strategi diversifikasi ini melibatkan investasi secara bertahap selama periode waktu yang lama, daripada menginvestasikan banyak sekaligus atau untuk waktu yang singkat. Idenya adalah bahwa memegang investasi untuk jangka waktu yang lebih lama dapat mengurangi volatilitasnya, memungkinkan investor untuk menghadapi naik turunnya jangka pendek. Pasar saham, misalnya, secara historis cenderung naik selama beberapa dekade, meskipun mengalami penurunan. Efektivitas strategi investasi ini masih banyak diperdebatkan. Paling tidak, diversifikasi waktu dapat membantu menghindari masalah pengaturan waktu yang buruk ketika berinvestasi secara sekaligus. 

Bagaimana Cara Tahu Jika Aset Kamu Terdiversifikasi?

Prinsip dasar diversifikasi adalah bahwa investasi mu tidak mungkin bergerak bersamaan ke arah yang sama. Jika kamu melihat portofoliomu dan melihat bahwa beberapa investasimu naik sementara yang lain turun, kamu mungkin memiliki beberapa diversifikasi.

Penasihat keuangan dan manajer dana portofolio sering menggunakan pengukuran statistik yang dikenal sebagai “varian portofolio” untuk mengukur diversifikasi. Angka ini melihat seberapa banyak investasimu bergerak bersama. Portofolio yang terdiversifikasi memiliki aset dengan korelasi rendah, terbalik, atau tidak ada satu sama lain. Jadi ketika seseorang naik, yang lain tidak akan terpengaruh atau bahkan jatuh. 

Kamu juga dapat mengukur tingkat risiko portofolio mu dengan menghitung standar deviasi (bagaimana angka yang tersebar dari rata-rata). Deviasi standar suatu portofolio dihitung dengan mengambil akar kuadrat dari varians. Semakin tinggi variasi standar, semakin fluktuatif dan portofolio. Secara berkala memeriksa varians portofolio mu dan standar deviasi dapat membantu melacak tingkat risiko dalam portofolio mu.

Cara Menghitung Varian dan Standar Deviasi

Varian dari portofolio mu adalah kombinasi tertimbang dari masing-masing varian aset individu, yang disesuaikan dengan kovariances mereka (seberapa dekat dua variabel bergerak atau berubah bersama-sama).

Untuk portofolio dua aset, kamu memerlukan lima variabel:

w1 = bobot portofolio aset pertama (persentase yang diambil satu aset dari seluruh nilai portofolio) w2 = bobot portofolio aset kedua σ1 = standar deviasi aset pertama σ2 = standar deviasi aset kedua Cov (1,2) = kovarians dari dua aset 

Formula untuk varians dalam portofolio dengan dua aset adalah:

Varians Portofolio = w12σ12 + w2σ22 + 2w1w2Cov (1,2)

Koefisien korelasi (angka yang menunjukkan kekuatan hubungan antara dua aset), p (1,2), dapat dinyatakan sebagai Cov (1,2) / σ1σ2. Jadi, kita dapat menulis ulang kovarians dua aset, Cov (1,2), sebagai p (1,2) σ1σ2.

Baca juga: Apa Itu Angel Investor?

Kami dapat menulis ulang rumus varian portofolio sebagai:

Varians Portofolio = w12σ12 + w2σ22 + 2w1w2p (1,2) σ1σ2

Misalnya, katakanlah portofolio fiktif memiliki dua saham. Stok A bernilai $ 10.000 dan memiliki standar deviasi 20% dengan bobot portofolio 40%. Stok B bernilai $ 30.000 dan memiliki standar deviasi 10% dengan bobot portofolio 60%. Koefisien korelasi antara Saham A dan B adalah 0,70.

Jadi untuk rumus kami, kami memiliki: w1 = 40% w2 = 60% σ1 = 20% σ2 = 10% Cov (1,2) = p (1,2) σ1σ2 = 0,70 x 20% x 10%

Varians = (40% 2 x 20% 2) + (60% 2 x 10% 2) + (2 x 40% x 60% x 0,70 x 20% x 10%) = 0,01672 = 1,672%

Semakin banyak aset yang dimiliki portofolio, semakin banyak istilah yang harus kamu hitung untuk menemukan varian portofolio mu. 

Simpangan baku adalah akar kuadrat dari varians. Akar kuadrat dari 1,672% adalah sekitar 1,29%. Ini memberitahu kita berapa banyak pengembalian dalam portofolio fiktif ini berfluktuasi dari rata-rata. Investor hipotetis kami sekarang dapat memilih untuk mengubah portofolionya agar lebih sesuai dengan toleransi dan sasaran risikonya.

Apa Itu Teori Portofolio Modern?

Harry Markowitz, seorang ekonom pemenang Hadiah Nobel, memelopori Teori Portofolio Modern (MPT). Teori ini menyatakan bahwa, untuk setiap tingkat risiko, ada portofolio optimal yang memberimu keseimbangan risiko dan pengembalian terbaik. Portofolio ini tidak akan menghasilkan pengembalian tertinggi atau risiko kerugian terendah; sebaliknya, itu akan memberikan keseimbangan terbaik di antara keduanya. Dengan kata lain, itu akan memberikan investor pengembalian tertinggi yang mungkin untuk tingkat risiko tertentu (diukur sebagai standar deviasi).

Tempat pertemuan risiko dan imbalan ini, tempat portofolio optimal dapat ditemukan, disebut “perbatasan efisien”. Kamu dapat merencanakan batas efisien pada grafik. Investor yang menghindari risiko suka menggunakan MPT untuk melihat seberapa efisien portofolio mereka didasarkan pada di mana ia jatuh pada spektrum risiko-pengembalian. Diversifikasi asetmu adalah salah satu cara untuk mencapai keseimbangan risiko dan pengembalian yang optimal ini.

Saran: Strategi diversifikasi tidak menjamin laba dan tidak dapat melindungi dari kerugian di pasar yang menurun.

Diversifikasikan Portofoliomu dengan Investasi Emas Aman di Pluang!

Download aplikasi Pluang di sini untuk membeli emas digital dengan harga paling kompetitif di pasaran! Selisih harga jual-beli terendah dan tanpa biaya tersembunyi apapun. Emas yang kamu beli aman karena disimpan di Kliring Berjangka Indonesia (BUMN), produk emas Pluang dikelola oleh PT PG Berjangka yang sudah terlisensi dan diawasi oleh BAPPEBTI. Kamu juga bisa menarik fisik emasnya dalam bentuk logam mulia Antam dengan kadar 999.9 mulai dari kepingan 1 gram hingga 100 gram!

Sumber: Robinhood

Simak juga:

Apa Itu Gross Domestic Product?

Serba-serbi Indeks S&P 500, Bursa Saham dengan Pengukuran Terbaik di AS

Apa Hubungan Antara Risiko dan Tingkat Pengembalian Investasi?

Recent Articles

apa itu market share

Apa Itu Market Share?

faang stocks adalah

Apa Itu FAANG Stocks?

definisi regresi

Apa Itu Regresi?

wall street adalah

Apa Itu Wall Street?

volatilitas adalah

Apa Itu Volatilitas?

Related Stories