Currently set to Index
Currently set to Follow

Apa Itu Ekuitas Merek?

Pengertian Ekuitas Merek atau Brand Equity

Pengertian Ekuitas Merek adalah sesuatu yang mengacu pada nilai premium yang dihasilkan perusahaan dari produk dengan nama yang dapat dikenali jika dibandingkan dengan padanan generik.

Perusahaan dapat menciptakan ekuitas merek untuk produk mereka dengan membuatnya mudah diingat, mudah dikenali, dan unggul dalam kualitas dan keandalan. Kampanye pemasaran massal juga membantu menciptakan ekuitas merek.

Ketika sebuah perusahaan memiliki ekuitas merek yang positif, pelanggan rela membayar harga tinggi untuk produknya, meskipun mereka bisa mendapatkan hal yang sama dari pesaing dengan harga lebih murah.

Pelanggan, pada dasarnya, membayar harga premium untuk berbisnis dengan perusahaan yang mereka kenal dan kagumi. Karena perusahaan dengan ekuitas merek tidak mengeluarkan biaya yang lebih tinggi daripada pesaingnya untuk memproduksi produk dan membawanya ke pasar, selisih harga menjadi margin.

Ekuitas merek perusahaan memungkinkannya menghasilkan laba yang lebih besar pada setiap penjualan.

[Penting: Ekuitas merek adalah perpanjangan dari pengenalan merek, tetapi lebih dari sekadar pengakuan, ekuitas merek adalah nilai tambah dalam nama tertentu.]

Baca juga: Investasi Pada Pendapatan Tetap vs. Ekuitas, Bedanya Apa?

Memahami Ekuitas Merek

Ekuitas merek memiliki tiga komponen dasar: persepsi konsumen, efek negatif atau positif, dan nilai yang dihasilkan. Yang terpenting, persepsi konsumen, yang mencakup pengetahuan dan pengalaman dengan merek dan produknya, membangun ekuitas merek.

Persepsi yang dianut segmen konsumen tentang suatu merek secara langsung menghasilkan efek positif atau negatif. Jika ekuitas merek positif, organisasi, produknya, dan keuangannya dapat memperoleh keuntungan. Jika ekuitas merek negatif, yang benar adalah sebaliknya. Akhirnya, efek ini dapat berubah menjadi nilai yang berwujud atau tidak berwujud.

Jika efeknya positif, nilai nyata diwujudkan sebagai peningkatan pendapatan atau keuntungan dan nilai tidak berwujud diwujudkan sebagai pemasaran sebagai kesadaran atau niat baik.

Jika pengaruhnya negatif, nilai tangible atau intangible juga negatif. Misalnya, jika konsumen bersedia membayar lebih untuk produk generik daripada produk bermerek, merek tersebut dikatakan memiliki ekuitas merek negatif.

Ini mungkin terjadi jika sebuah perusahaan memiliki penarikan produk yang besar atau menyebabkan bencana lingkungan yang dipublikasikan secara luas.

Baca juga: Faktor Ekonomi yang Dapat Mempengaruhi S&P500, Apa Saja?

Efek Ekuitas Merek pada Margin Laba

Ketika pelanggan melampirkan tingkat kualitas atau prestise pada suatu merek, mereka menganggap bahwa produk merek lebih bernilai daripada produk yang dibuat oleh pesaing, sehingga mereka bersedia membayar lebih. Akibatnya, pasar menanggung harga yang lebih tinggi untuk merek yang memiliki tingkat ekuitas merek yang tinggi.

Biaya pembuatan kemeja golf dan membawanya ke pasar tidak lebih tinggi, setidaknya pada tingkat yang signifikan, bagi Lacoste daripada untuk merek yang kurang bereputasi. Namun, karena pelanggannya bersedia membayar lebih, ia dapat mengenakan harga yang lebih tinggi untuk kemeja itu, dengan selisihnya akan menguntungkan.

Baca juga: Milenial Lebih Suka Baju Pengantin yang Ramah Lingkungan, Kenapa Ya?

Jadi pengertian ekuitas merek yang positif meningkatkan margin keuntungan per pelanggan karena memungkinkan perusahaan mengenakan biaya lebih tinggi untuk suatu produk daripada pesaing, meskipun diperoleh dengan harga yang sama.

Ekuitas merek berpengaruh langsung pada volume penjualan karena konsumen tertarik pada produk dengan reputasi baik.

Misalnya, ketika Apple merilis produk baru, pelanggan berbaris di sekitar blok untuk membelinya meskipun biasanya harganya lebih tinggi daripada produk serupa dari pesaing. Salah satu alasan utama mengapa produk Apple terjual dalam jumlah besar adalah karena perusahaan telah mengumpulkan ekuitas merek positif dalam jumlah yang mengejutkan. Karena persentase tertentu dari biaya perusahaan untuk menjual produk adalah tetap, volume penjualan yang lebih tinggi berarti margin keuntungan yang lebih besar.

Baca juga: Apa Itu Rasio Utang Terhadap Ekuitas?

Retensi pelanggan adalah area ketiga di mana ekuitas merek memengaruhi margin keuntungan. Kembali ke contoh Apple, sebagian besar pelanggan perusahaan tidak hanya memiliki satu produk Apple; mereka memiliki beberapa, dan mereka sangat menantikan rilis berikutnya.

Basis pelanggan Apple sangat setia, terkadang berbatasan dengan evangelis. Apple menikmati retensi pelanggan yang tinggi, akibat lain dari ekuitas mereknya. Mempertahankan pelanggan yang sudah ada meningkatkan margin keuntungan dengan menurunkan jumlah yang harus dikeluarkan bisnis untuk pemasaran guna mencapai volume penjualan yang sama. Mempertahankan pelanggan yang sudah ada lebih murah daripada mendapatkan pelanggan baru.

Poin Penting

  • Ekuitas merek mengacu pada nilai premium yang dihasilkan perusahaan dari produk dengan nama yang dapat dikenali jika dibandingkan dengan padanan generik.
  • Ekuitas merek memiliki tiga komponen dasar: persepsi konsumen, efek negatif atau positif, dan nilai yang dihasilkan.
  • Seringkali, perusahaan dalam industri atau sektor yang sama bersaing dalam ekuitas merek.

Melacak Kesuksesan Perusahaan dengan Ekuitas Merek

Pengertian ekuitas merek merupakan indikator utama kekuatan dan kinerja perusahaan, khususnya di pasar publik. Seringkali, perusahaan dalam industri atau sektor yang sama bersaing dalam ekuitas merek.

Misalnya, survei EquiTrend yang dilakukan pada 14 Juli 2016, menemukan bahwa Home Depot adalah perusahaan perangkat keras No. 1 dalam hal ekuitas merek. Lowe’s Companies, Inc. berada di urutan kedua, dengan skor Ace Hardware di bawah rata-rata.

Baca juga: Dibanderol Rp193 M, Majesty 140 Berhasil Jadi Yacht Termahal di Dunia

Komponen besar ekuitas merek di lingkungan perangkat keras adalah persepsi konsumen tentang kekuatan bisnis e-niaga perusahaan. Home Depot adalah pemimpin industri dalam kategori ini.

Juga ditemukan bahwa, selain e-commerce, Home Depot memiliki tingkat keakraban tertinggi di antara konsumen, memungkinkannya untuk lebih jauh menembus industri dan meningkatkan ekuitas mereknya.

Diversifikasikan Portofoliomu dengan Investasi Emas Aman di Pluang!

Download aplikasi Pluang di sini untuk membeli emas digital dan Indeks S&P 500 Futures dengan harga paling kompetitif di pasaran! Selisih harga jual-beli terendah dan tanpa biaya tersembunyi apapun.

Untuk produk investasi emas, kamu bisa menarik emas fisik dalam bentuk logam mulia Antam dengan kadar 999,9 mulai dari 1 gram hingga 100 gram. Sementara dengan Pluang S&P 500, kamu bisa berinvestasi dalam kontrak berjangka saham perusahaan besar di AS seperti Apple, Facebook, Netflix, Nike, dan lainnya.

Investasi kamu aman karena disimpan dan dijamin oleh Kliring Berjangka Indonesia (BUMN). Produk investasi di Pluang dikelola oleh PT PG Berjangka yang sudah berlisensi dan diawasi oleh Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (BAPPEBTI). Segera download Pluang dan nikmati keuntungannya!

Sumber: Investopedia

Baca juga:

Investasi Pada Pendapatan Tetap vs. Ekuitas, Bedanya Apa?

Faktor Ekonomi yang Dapat Mempengaruhi S&P500, Apa Saja?

Apa Itu Rasio Utang Terhadap Ekuitas?

spot_img

Artikel Terbaru

spot_img