Currently set to Index
Currently set to Follow

Apa Itu Elastisitas Harga?

DEFINISI

Elastisitas harga adalah ukuran seberapa sensitif pembeli atau penjual terhadap perubahan harga — Semakin elastis, semakin sensitif mereka.

Memahami Elastisitas Harga

Elastisitas harga adalah istilah ekonomi mikro yang memberi tahu kamu seberapa sensitif permintaan suatu barang terhadap perubahan harga. Sementara hukum penawaran dan hukum permintaan menetapkan arah hubungan suatu produk antara harga dan kuantitas, elastisitas harga memberi tahu kamu seberapa kuat hubungan itu. Dengan kata lain, ini menggambarkan kemiringan kurva penawaran dan permintaan.

Jika elastisitas harga tinggi, perubahan kecil dalam harga akan berdampak besar pada jumlah yang dibeli atau dijual. Jika rendah, bahkan perubahan harga yang signifikan mungkin tidak mengubah banyak volume penjualan. Secara matematis, elastisitas harga dari permintaan dinyatakan seperti ini:

% Perubahan Kuantitas /% Perubahan Harga = Elastisitas Harga Permintaan

CONTOH

Pernahkah kamu memperhatikan bahwa harga sebotol air di bandara jauh lebih tinggi daripada di toko bahan makanan? Itu adalah elastisitas harga di tempat kerja. Karena kamu tidak diperbolehkan membawa air sendiri melalui keamanan, dan karena ada persaingan terbatas di bandara, pilihan kamu terbatas.

Jika kamu ingin sebotol air itu, kamu jauh lebih sensitif terhadap harga daripada saat berada di kota. Dengan kata lain, permintaan kamu untuk sebotol air relatif tidak elastis – Dengan demikian pengecer dapat mendongkrak harga di bandara dan masih menjual banyak air.

Kesimpulan

Elastisitas harga seperti betapa sulitnya meregangkan karet gelang …

Biasanya ada beberapa ruang gerak di harga yang bersedia dibayar orang. Kamu mungkin dapat meregangkan harga itu sedikit tanpa kehilangan pelanggan kamu. Tetapi, jika kamu menariknya terlalu keras, mereka akan putus. Elastisitas harga adalah cara untuk mengukur seberapa banyak ruang yang tersedia untuk meregang dan seberapa dekat dengan titik puncak konsumen. Ini berlaku untuk bisnis juga. Hanya ada begitu banyak biaya tambahan bisnis yang dapat diserap sebelum semuanya berantakan.

Ketahui lebih lanjut…

Bagaimana cara menghitung elastisitas harga?

Jenis elastisitas harga

Faktor-faktor apa yang mempengaruhi elastisitas harga?

Bagaimana Cara Menghitung Elastisitas Harga?

Elastisitas harga adalah rasio perubahan persentase harga dan persentase perubahan kuantitas. Kamu menghitungnya dengan membagi keduanya.

% Perubahan jumlah / %Perubahan harga = Elastisitas harga 

Karena rumus menggunakan perubahan persentase, rumus yang diperluas adalah:

((Jumlah Baru / Jumlah lama) -1) / ((Harga Baru / Harga Lama) -1) = Elastisitas Harga

Hukum permintaan memberi tahu kita bahwa kita harus mengharapkan kenaikan harga untuk menyebabkan penurunan penjualan. Oleh karena itu, salah satu nilai harus positif dan yang lainnya harus negatif ⁠— Berarti elastisitas harga permintaan hampir selalu merupakan nilai negatif. Nilai yang mendekati nol menunjukkan item yang tidak terlalu responsif terhadap perubahan harga, dan nilai negatif yang lebih besar menunjukkan sensitivitas yang lebih besar.                     

Di sisi penawaran, hubungan harga-kuantitas adalah positif (harga yang lebih tinggi menghasilkan lebih banyak volume yang disediakan). Jadi, elastisitas harga penawaran akan menjadi angka positif. Nilai yang mendekati nol tidak terlalu responsif terhadap perubahan harga, dan nilai yang lebih besar menunjukkan sensitivitas yang lebih besar. 

Mari kita lihat sebuah contoh. Katakanlah kamu memiliki toko pizza, dan kamu sedang mempertimbangkan untuk mengubah harga kue pai mu. Saat ini, kamu menjual topping tunggal 12 inci seharga $ 10. Kamu berencana menaikkan harga menjadi $ 12 untuk menghasilkan lebih banyak pendapatan. Itu adalah kenaikan harga 20% ($ 12 / $ 10 – 1 = 0,2).

Baca juga: Pahami Kinerja Sekuritas, Ini 3 Alasan Volatilitas Pasar Pengaruhi Peluang Profit

Pekan lalu, kamu menjual 1.000 pizza. Untuk mengetahui apakah menaikkan harga akan benar-benar meningkatkan pendapatan kotormu, kamu perlu memahami bagaimana pelanggan kamu akan bereaksi. Kamu bisa yakin bahwa menaikkan harga tidak akan menarik lebih banyak orang. Tetapi berapa banyak bisnis yang akan kamu rugi?

Setelah mengubah harga, kamu hanya menjual 685 pizza selama minggu berikutnya. Sekarang kita dapat menghitung elastisitas harga permintaan untuk produkmu. 

Perubahan kuantitas = 685/1000 – 1 = -0.315

  • Perubahan harga = $ 12 / $ 10 – 1 = 0,2
  • Elastisitas Harga = -0,315 / 0,2 = -1,575

Karena nilainya kurang dari -1, itu berarti orang relatif sensitif terhadap harga yang kamu kenakan. Mungkin kamu memiliki beberapa persaingan yang membuat bisnis kamu rugi. Pada akhirnya, nilai yang lebih rendah dari nilai negatif berarti kamu akhirnya kehilangan penghasilan saat bepergian ($ 10 x 1.000 = $ 10.000 vs $ 12 x 685 = $ 8.220). Dan tergantung pada margin laba kotormu, keuntunganmu mungkin sudah turun juga.

Jenis Elastisitas Harga

Saat membahas elastisitas harga, ada lima istilah umum yang mungkin muncul:

  1. Elastisitas sempurna
  2. Elastisitas tidak sempurna
  3. Unit Elastisitas
  4. Elastisitas harga sendiri (Own-price Elasticity)
  5. Elastisitas harga silang (Cross-price Elasticity)

Secara teori, kenaikan harga yang sangat kecil dapat mengakibatkan hilangnya 100% penjualan – yang akan menjadi nilai elastisitas harga yang mendekati tak terhingga. Situasi seperti itu akan disebut “elastisitas sempurna.” Sebaliknya, kenaikan harga yang sangat besar bisa mengakibatkan tidak ada penjualan yang hilang sama sekali. Itu akan menghasilkan nilai elastisitas harga nol dan akan disebut “elastis tidak sempurna.”

Jika suatu produk memiliki respons proporsional antara perubahan harga dan perubahan kuantitas (misalnya, Kenaikan harga 20% menghasilkan penurunan penjualan 20%), itu akan disebut “unit elastis.”

Ketika menghitung respons volume terhadap perubahan harga dari produk yang sama, secara teknis disebut “elastisitas harga sendiri (own-price elasticity)“. Terkadang, perbedaan harga satu barang dapat mengubah penjualan barang lainnya. Kamu dapat mengekspresikan hubungan itu dengan menghitung elastisitas harga silang (cross-price elasticity). Perhitungannya identik dengan elastisitas harga sendiri, kecuali kamu menggunakan perubahan harga pada objek lain dan perubahan volume pada produk yang diinginkan.

% Perubahan dalam Jumlah Barang / % Perubahan Harga Barang Lainnya = Elastisitas Harga Silang 

Faktor-faktor Apa yang Mempengaruhi Elastisitas Harga?

Elastisitas suatu produk tergantung pada beberapa faktor. Di sisi penawaran, bisnis biasanya sensitif terhadap biaya produksi. Jika ada jumlah bahan yang tersedia terbatas untuk membuat suatu produk, biaya pasokan kemungkinan akan meningkat dengan cepat jika perusahaan mencoba meningkatkan produksi. Situasi seperti itu akan membuat produk sangat tidak elastis, yang berarti bahwa itu akan memerlukan kenaikan harga yang signifikan untuk meningkatkan produksi.

Mewah vs. Kebutuhan

Jika sesuatu yang seseorang pertimbangkan untuk dibeli adalah sesuatu yang mereka dapat hidup tanpanya, mereka cenderung lebih sensitif terhadap harga. Meskipun ada faktor-faktor yang menyulitkan, aturan ini umumnya benar.

Sesuatu yang dibutuhkan seseorang jauh lebih sulit untuk dipotong dari anggaran mereka. Misalnya, jika harga susu naik, kemungkinan besar konsumen akan mengurangi pengeluaran untuk permen sehingga mereka dapat membayar untuk susu itu. Dalam hal ini, susu akan memiliki permintaan yang tidak elastis. Di sisi lain, jika harga permen naik, orang ini mungkin memilih untuk tidak membelinya karena tidak lagi sesuai dengan anggaran mereka. Dalam hal ini, elastisitas harga permen itu sendiri tinggi. Dalam skenario ini, susu akan menjadi kebutuhan pokok, dan permen akan dianggap sebagai barang mewah.

Baca juga: Mengapa Harus Investasi Emas?

Beberapa barang sangat tidak elastis meskipun bukan kebutuhan dasar. Produk dengan kualitas adiktif termasuk dalam kategori ini. Misalnya, rokok dan alkohol memiliki elastisitas harga yang sangat rendah.

Dalam keadaan lain, mungkin ada banyak faktor produksi yang tersedia untuk produk, yang memungkinkan perusahaan untuk meningkatkan output tanpa menderita banyak biaya tambahan. Dalam hal ini, pasokannya akan cukup elastis.

Tapi, di sisi lain ceritanya lebih sering diceritakan – Elastisitas harga permintaan (alias PED). Dan, umumnya ada tiga bab untuk diceritakan.

Substitusi (Pengganti)

Faktor lain yang mempengaruhi elastisitas harga adalah kemampuan untuk mengganti barang dengan produk lain. Jika satu toko pizza menaikkan harganya, kamu biasanya dapat pergi ke toko di ujung jalan atau membeli sesuatu yang lain untuk makan malam. Produk yang mudah diganti memiliki elastisitas harga sendiri yang tinggi. Karena alasan inilah persaingan cenderung menurunkan harga. Dan, produk yang lebih kompetitif kurang memiliki kendali atas jumlah yang dapat mereka bebankan. Secara ekstrim, produk yang sepadan seperti komoditas tidak memiliki kekuatan harga sama sekali. Bisnis apa pun yang mencoba mengenakan harga yang lebih tinggi untuk produk yang sama persis akan kehilangan semua pelanggannya.

Kejenuhan (Satiation)

Akhirnya, suatu produk cenderung menjadi lebih elastis ketika konsumen kenyang. Seseorang yang meninggalkan padang pasir mungkin memperdagangkan segala yang mereka miliki untuk satu galon air. Tapi, mereka akan jauh lebih putus asa untuk satu galon kedua, dan bahkan kurang untuk sepertiga. Secara umum, elastisitas harga turun ketika kamu bergerak ke bawah kurva permintaan. Bagian atas kurva cenderung agak tidak elastis – Yang menyiratkan bahwa menaikkan harga kamu dapat meningkatkan keuntunganmu. Atau, produk volume tinggi cenderung memiliki harga rendah dan dapat ditemukan di bagian bawah kurva permintaan. Dalam hal itu, menaikkan tingkat biasanya akan menghasilkan penjualan yang hilang secara signifikan – Yang dapat menghasilkan laba bisnis yang lebih rendah atau bahkan menimbulkan kerugian.

Diversifikasikan Portofoliomu dengan Investasi Emas Aman di Pluang!

Download aplikasi Pluang di sini untuk membeli emas digital dengan harga paling kompetitif di pasaran! Selisih harga jual-beli terendah dan tanpa biaya tersembunyi apapun. Emas yang kamu beli aman karena disimpan di Kliring Berjangka Indonesia (BUMN), produk emas Pluang dikelola oleh PT PG Berjangka yang sudah terlisensi dan diawasi oleh BAPPEBTI. Kamu juga bisa menarik fisik emasnya dalam bentuk logam mulia Antam dengan kadar 999.9 mulai dari kepingan 1 gram hingga 100 gram!

Sumber: Robinhood

Simak juga:

Apa Itu Dividen?

Siapkan Dana Cadangan untuk Keadaan Darurat, Ini 6 Langkahnya

Apa Itu Hipotek?

spot_img

Artikel Terbaru

Business Development Manager

0

Chief Marketing Officer

0

Relationship Manager

0

Human Resources Business Partner

0

Copywriter

0
spot_img