Apa Itu Faktor Produksi?

0
29013
faktor produksi adalah

DEFINISI

Faktor produksi adalah semua hal yang digunakan untuk menghasilkan barang dan jasa – tanah, tenaga kerja, modal, dan perusahaan.

Memahami Faktor Produksi

Faktor produksi adalah semua hal yang digunakan perusahaan untuk menciptakan produk dan layanan untuk keuntungan: tanah, tenaga kerja, modal, dan perusahaan. Tanah digabungkan dengan tenaga kerja dan modal (alat dan mesin, seperti traktor) untuk menanam tanaman dan bahan tambang.

Semakin banyak tenaga kerja dan peralatan yang digunakan untuk mengangkut komoditas tersebut di seluruh dunia, di mana mereka diubah menjadi produk yang dibeli pelanggan. Pengusaha (pemilik perusahaan) memulai bisnis, menggabungkan faktor-faktor produksi lainnya, dan menyatukan pembeli dan penjual. 

CONTOH

Petani kecil sering memiliki tanah dan mengolahnya untuk mencari nafkah. Mereka menyimpan benih di tanah (tanah); menghabiskan berjam-jam menyiapkan, menanam, dan memetik hasil (tenaga kerja), dan menggunakan traktor dan alat-alat lain (modal) untuk membuat pekerjaan mereka lebih efisien. Sebagai wirausahawan, para petani adalah faktor-faktor yang menyatukan faktor-faktor produksi lainnya dan membawa produk ke pasar (perusahaan). Hadiah musim gugur tidak akan ada tanpa empat faktor produksi.

Kesimpulan

Faktor produksi adalah seperti segala sesuatu yang masuk ke memanggang kue …

Dari gula hingga tepung, semua bahan berasal dari tanaman (tanah). Bahkan telurnya berasal dari ayam yang memakan biji-bijian atau jagung yang ditanam di tanah. Kamu menghabiskan waktu dan energi untuk mencampur bahan-bahan (tenaga kerja). Kamu membutuhkan mangkuk, pengocok, loyang kue, dan oven (modal) untuk membuat kue. Seseorang menggunakan inovasi dan imajinasi untuk membuat resep, dan kamu berupaya untuk menyatukan faktor-faktor produksi lainnya (pengusaha)

Ketahui Lebih Lanjut …

Apa itu faktor produksi?

Faktor produksi mana yang paling penting?

Siapa yang memiliki faktor-faktor produksi?

Bagaimana teknologi mengubah faktor-faktor produksi?

Apa Itu Faktor Produksi?

Pada abad ke-18, ekonom klasik seperti Adam Smith mengamati bahwa harga pasar produk dapat dipecah menjadi komponen yang berbeda. Mereka menyebut ini tiga faktor produksi: tanah, tenaga kerja, dan modal. Belakangan para ekonom menambahkan faktor keempat yang disebut perusahaan (atau kewirausahaan).

Tanah

Awalnya, tanah mengacu pada tanah di mana tanaman tumbuh. Istilah ini sekarang mencakup semua sumber daya alam yang diambil manusia dari bumi dan lautan, tidak berubah dari kondisi aslinya. Emas, besi, minyak, air, dan semua bahan baku lainnya digunakan untuk menghasilkan barang. Penghasilan yang diperoleh pemilik tanah untuk penggunaannya disebut sewa. 

Tenaga kerja

Buruh mengubah tanah (termasuk sumber daya yang diambil darinya) menjadi barang dan jasa. Secara tradisional, tenaga kerja mengacu pada upaya yang diberikan untuk mengerjakan tanah. Definisi modern tentang tenaga kerja mencakup semua pekerjaan dengan imbalan upah (bukan laba, yang dicadangkan untuk pengusaha). Ketika seorang musisi menyusun uang, itu adalah kerja keras.

Ketika dia melakukannya untuk bersenang-senang, itu bukan. Definisi tenaga kerja yang lebih luas ini juga menangkap pekerjaan yang tidak secara langsung berkontribusi pada produk akhir. Itu termasuk manajemen proyek, pengawasan, sumber daya manusia, dan semua peran lain yang tidak sesuai dengan definisi tradisional.

Modal

Meskipun “modal” dalam bisnis dan ekonomi sering merujuk pada modal finansial (uang), itu tidak terjadi di sini. Sebagai faktor produksi, modal mengacu pada semua alat dan peralatan yang digunakan dalam proses pembuatan barang lain. Bangunan, peralatan kantor, mesin, dan program perangkat lunak dianggap sebagai modal. Uang digunakan untuk membeli barang-barang itu, tetapi uang itu tidak digunakan secara langsung untuk membuat produk.

Modal sendiri merupakan produk dari faktor produksi lainnya. Misalnya, bangunan terbuat dari kayu, baja, beton, dan bahan konstruksi lainnya yang dirangkai dengan tenaga dan peralatan. Secara keseluruhan, produk jadi dapat mewakili upaya ribuan pekerja mengubah bahan menjadi produk bernilai lebih tinggi. Hal-hal yang dibangun dengan pengguna akhir dalam pikiran disebut barang konsumen, sedangkan barang yang dibuat untuk menghasilkan produk lain disebut barang modal. 

Modal, sering disebut modal tetap, cenderung tahan lama dan digunakan oleh bisnis selama beberapa tahun. Dalam akuntansi, aset modal harus didepresiasi (nilai aset terkikis dari waktu ke waktu di buku perusahaan) selama masa manfaatnya. Biasanya dilacak sebagai properti, pabrik, dan peralatan (PP&E) di neraca perusahaan.

Itu kontras dengan istilah “modal kerja,” yang merupakan ukuran finansial dari aset likuid perusahaan. Secara umum, modal kerja dan modal finansial tidak termasuk dalam definisi modal sebagai faktor produksi. Bentuk modal lain yang dijelaskan dalam bidang ekonomi mikro – seperti modal sosial (manfaat dari hubungan dan jaringan) atau modal manusia (pendidikan dan keterampilan teknis) – juga berada di luar ruang lingkup. 

Perlu dicatat bahwa modal biasanya merupakan pengganti tenaga kerja. Alat dapat membuat pekerja lebih produktif, mengurangi kebutuhan akan tenaga kerja. Misalnya, mungkin diperlukan 10 orang per jam untuk menggali lubang yang bisa digali satu orang dengan backhoe dalam lima menit. Peralatan juga dapat menggantikan tenaga kerja sepenuhnya melalui otomatisasi. Pemilik pendapatan dari modal dapat disebut bunga.

Wirausaha  (alias Kewirausahaan)

Orang-orang dapat mengerjakan tanah mereka sampai sapi pulang dan masih belum menghasilkan uang. Bisnis membutuhkan lebih dari sekadar membuat produk. Ini melibatkan mencari tahu apa yang diinginkan konsumen, menciptakan cara-cara baru untuk mengubah bahan dan tenaga kerja menjadi hal-hal yang memuaskan keinginan itu, dan kemudian mendapatkan produk dan layanan kepada pelanggan tersebut.

Pemikiran ekonomi modern mencoba menangkap kegiatan-kegiatan tak berwujud ini sebagai faktor produksi keempat: kategori yang mencakup semua yang disebut perusahaan, atau kewirausahaan.

Perusahaan termasuk kesediaan seseorang untuk mengambil risiko waktu dan uang untuk membuka usaha kecil. Ini juga mengacu pada kemampuan untuk menarik pelanggan, menemukan produk baru, dan meningkatkan proses yang ada. Singkatnya, perusahaan adalah semua hal tak terlihat yang dilakukan orang di latar belakang yang mendorong perekonomian ke depan. Pengusaha menghasilkan uang disebut laba.

Faktor Produksi Mana yang Paling Penting?

Semua faktor produksi berkontribusi terhadap pertumbuhan ekonomi. Tidak ada produk yang dapat dibuat tanpa bahan baku (tanah). Bahan-bahan itu tidak dapat diekstraksi, disempurnakan, dan diubah tanpa orang yang bekerja (tenaga kerja). Orang-orang itu tidak dapat menyelesaikan pekerjaan mereka tanpa alat dan peralatan (modal). Dan seorang wirausahawan harus menggabungkan semua hal di atas dengan cara baru dan mendapatkan produk kepada pelanggan. 

Orang dapat berargumen bahwa tanah adalah yang paling penting, karena semua produk fisik berasal dari sumber daya yang disediakannya. Namun, layanan profesional dan perangkat lunak semakin penting dalam ekonomi modern.

Karena itu, kamu dapat berargumen bahwa tenaga kerja adalah faktor terpenting dalam produksi. Sebagai contoh, filsuf Jerman Karl Marx menempatkan upaya manusia tepat di pusat produksi ekonomi – dengan bahan bertindak sebagai objek tenaga kerja dan peralatan bertindak sebagai instrumennya. Namun, otomatisasi semakin menggantikan kebutuhan akan pekerja.

Baca juga: 3 Jenis Modal Usaha, Dasar-dasar Financing Bisnis untuk Pemula

Orang lain mungkin berpendapat bahwa modal adalah faktor paling kritis. Modal meningkatkan faktor-faktor lain, dan itu dapat semakin menggantikan tenaga kerja sepenuhnya. Tentu saja, orang mungkin mengatakan bahwa kamu tidak dapat memiliki mesin (modal) tanpa bahan (tanah) untuk membuatnya. Dan modal itu statis tanpa kecerdikan manusia.

Akibatnya, kewirausahaan terkadang dianggap sebagai faktor produksi yang paling vital. Lagi pula, inovasi adalah jantung dari semua bisnis, dan perintis jejak bertanggung jawab atas semua kemajuan teknologi. Tetapi, apa nilai sebuah ide tanpa ada cara untuk menghidupkannya?

Pada akhirnya, semua faktor produksi itu penting. Jika ada di antara mereka yang hilang, tidak ada yang bisa diproduksi dan ekonomi akan terhenti.

Siapa yang Memiliki Faktor-faktor Produksi?

Dalam masyarakat modern, kerja seseorang tidak dapat dimiliki oleh orang lain selain individu. Semua faktor produksi lainnya dapat dimiliki oleh orang, kelompok, perusahaan, atau pemerintah, tergantung pada sistem ekonomi. 

Di sebuah pertanian kecil di AS, petani tersebut mungkin memiliki tanah dan peralatan yang digunakan untuk bercocok tanam. Dalam ekonomi kapitalis modern, bisnis seringkali memiliki tanah dan modal yang mereka butuhkan untuk melakukan bisnis. Banyak pemilik properti perorangan di tempat-tempat seperti Dakota Utara dan Texas memiliki tanah tetapi menyewakan hak kepemilikan mereka atas minyak di bawah ini.

Dalam sistem ekonomi sosialis dan komunis, sumber daya alam dan modal biasanya dimiliki secara kolektif, sementara kewirausahaan swasta terbatas atau dilarang. Pemerintah biasanya memutuskan bagaimana menggabungkan tanah, tenaga kerja, dan modal.

Kewirausahaan lebih sulit untuk dijabarkan. Kepemilikan properti intelektual berasal dari seorang individu, tetapi dapat dibeli oleh perusahaan. Jika seseorang mendapatkan paten atau hak cipta, ia dapat menjual kekayaan intelektual itu ke perusahaan. Dalam banyak kasus, bisnis membayar properti intelektual melalui upah penemu. Jika melakukan perbaikan proses, mempelopori upaya pemasaran, atau meningkatkan efisiensi pekerja adalah pekerjaanmu, kamu dalam beberapa hal menjual kewirausahaan sebagai tenaga kerjamu.

Bagaimana Teknologi Mengubah Faktor-faktor Produksi?

Meskipun teknologi menjadi semakin penting bagi pertumbuhan bisnis dan ekonomi, pada umumnya tidak dianggap sebagai faktor produksi yang terpisah. Sebaliknya, seperti kewirausahaan, teknologi memainkan peran kunci dalam menempatkan faktor-faktor produksi lainnya untuk bekerja. Teknologi mengubah cara semua faktor lain beroperasi. Misalnya, petani sekarang dapat menggunakan alat pembelajaran mesin mutakhir untuk memprediksi tanaman mana yang akan ditanam dan kapan, sementara otomatisasi telah mengubah cara pabrik memproduksi barang. Pengusaha (perusahaan) adalah yang mengembangkan dan menggunakan teknologi baru.

Diversifikasikan Portofoliomu dengan Investasi Emas Aman di Pluang!

Download aplikasi Pluang di sini untuk membeli emas digital dengan harga paling kompetitif di pasaran! Selisih harga jual-beli terendah dan tanpa biaya tersembunyi apapun. Emas yang kamu beli aman karena disimpan di Kliring Berjangka Indonesia (BUMN), produk emas Pluang dikelola oleh PT PG Berjangka yang sudah terlisensi dan diawasi oleh BAPPEBTI. Kamu juga bisa menarik fisik emasnya dalam bentuk logam mulia Antam dengan kadar 999.9 mulai dari kepingan 1 gram hingga 100 gram!

Sumber: Robinhood

Simak juga:

Apa Itu Elastisitas Harga?

Minimalisir Risiko Investasi dengan Strategi Dollar Cost Averaging, Begini Caranya!

Apa Itu Diversifikasi?

Leave A Reply

Please enter your comment!
Please enter your name here