Apa Itu Free Cash Flow?

0
680
free cash flow adalah

DEFINISI

Arus kas bebas atau free cash flow adalah metrik kesehatan keuangan penting yang melacak kas yang mengalir masuk atau keluar dari perusahaan.

Memahami Arus Kas Bebas

Kamu pernah mendengar “uang tunai adalah raja” – jika itu masalahnya, maka kamu ingin tahu di mana itu, ke mana ia pergi, dan dari mana asalnya. Di situlah “arus kas bebas” masuk. Konsep ini membantu memberikan wawasan tentang keberlanjutan dan pertumbuhan perusahaan, atau kekhawatiran tentang ke mana arah uang itu menuju.

CONTOH

Apple memegang gelar ‘Cash King’ selama hampir satu dekade – Pada tahun 2018, perusahaan melaporkan kenaikan 25,37% dalam uang tunai menjadi $ 64,12 miliar. Dengan begitu banyak uang di kantongnya, ikon iPhone sekarang bergerak bersama perusahaan itu: Berinvestasi dalam penelitian dan pengembangan.

Kesimpulan

Free cash flow adalah seperti bisa membeli gas di Route 66 …

Ada perjalanan darat dan kemudian ada perjalanan darat. Bayangkan kamu memutuskan untuk berkendara dari Cali ke Chicago dan pergi keluar dan membeli mobil sport baru. Saat kamu menuju Rute 66, lampu bahan bakar menyala dan kamu berhenti di pompa bensin terdekat.

Kamu membuka dompet untuk membayar dan tidak ada uang tunai. Semua tabunganmu dan gaji terakhir kamu telah digunakan untuk membeli mobil. Kamu tidak memiliki arus kas bebas. Dua pilihan itu adalah kamu membayar menggunakan kartu kreditmu dan berutang (arus kas negatif) atau kamu berkemah di pompa bensin sampai gajimu berikutnya (arus kas positif) hilang dan kamu mengisi mobil.

Ketahui Lebih Lanjut …

Bagaimana kamu menghitung free cash flow?

Apa itu free cash flow dalam keuangan pribadi

Apa itu free cash flow ‘ideal’?

Bagaimana Kamu Menghitung Free Cash Flow?

Beberapa rumus dapat digunakan untuk menghitung arus kas bebas. Setiap metode memiliki solusi dan tingkat kompleksitas yang sedikit berbeda.                                          

  1.     Metode kegiatan operasi

Arus Kas dari Aktivitas Operasi – Pengeluaran Modal = arus kas bebas 

Menggunakan laporan arus kas, metode aktivitas operasi sederhana dan tidak memerlukan perhitungan tambahan. Ini pada dasarnya menghapus pengeluaran yang terkait dengan pembelian, peningkatan, atau pemeliharaan aset jangka panjang, yang mencakup biaya tanah, bangunan, dan peralatan dari uang tunai yang tersedia. 

  1.     Metode laba bersih

Laba Bersih + Bunga – Perubahan Modal Kerja – Pengeluaran Modal Neto – Perisai Pajak

Saat menghitung FCF dari laporan laba rugi, penting untuk menambahkan biaya bunga ke dalam laba bersih sebelum mengurangi perubahan dalam modal kerja (aktiva lancar – kewajiban lancar), pengeluaran modal bersih (CAPEX – depresiasi), dan pelindung pajak (tarif pajak marginal x bunga). 

  1.     Metode pendapatan bersih

Penghasilan Bersih + Depresiasi dan Amortisasi – Perubahan Modal Kerja – Pengeluaran Modal 

Metode laba bersih digunakan ketika neraca dan laporan laba rugi tersedia. Untuk memastikan bahwa kami tidak memasukkan penurunan nilai, seperti X, Y, atau Z, dalam perhitungan, kami perlu memperhitungkan depresiasi dan amortisasi, masing-masing X dan Y. Sekali lagi perubahan modal kerja dan CAPEX dikurangi dari laba bersih. 

Ketentuan Penting

Ada beberapa istilah yang harus kamu selesaikan untuk memahami arus kas bebas. Seperti yang disorot dalam contoh di atas, arus kas bebas negatif atau ‘Nilai Pembakaran’ seperti diketahui, adalah ketika perusahaan memiliki biaya lebih tinggi daripada uang tunai yang tersedia. ‘Surplus’, di sisi lain, berarti perusahaan berada dalam posisi kas yang kuat dan dapat membayar dividen, mengurangi utang dan pembelian kembali, atau menerapkan program pembelian kembali saham. 

Arus kas bebas dapat diungkit atau diungkit. Memanfaatkan arus kas bebas memperhitungkan beban bunga perusahaan. Sebaliknya, arus kas bebas tanpa memanfaatkan mengasumsikan perusahaan tidak memiliki beban bunga (alias perusahaan tidak memiliki utang). Untuk menghitung arus kas bebas tanpa leverage, analis perlu menghapus biaya bunga dan memperkirakan pajak apa yang tidak termasuk biaya bunga.

Arus Kas Bebas vs. EBITDA

Tidak ada jawaban benar atau salah ketika memutuskan apakah akan menggunakan arus kas bebas atau penghasilan sebelum bunga, pajak, dan depresiasi (EBITDA). Masing-masing memiliki tempat di dunia akuntansi, dan masing-masing menawarkan dinamika pelaporan yang sedikit berbeda. 

Pikirkan FCF sebagai uang tunai yang dapat diekstraksi dari sebuah bisnis. Tidak ada penurunan pada belanja modal, dan semuanya dicatat pada saat pembelian. Ini cenderung memberi gambaran langsung tentang kesehatan keuangan perusahaan. 

Penghasilan, di sisi lain, memungkinkan perusahaan untuk menuliskan biaya aset tetapnya selama periode tertentu, sehingga tidak memiliki efek langsung dan penuh pada pendapatan. Katakanlah, misalnya, sebuah perusahaan membeli gudang baru seharga $ 700.000 – kepala keuangan memutuskan untuk menghapus biaya properti selama 7 tahun. Biaya dalam satu tahun sekarang adalah $ 100.000, bukan $ 700.000. 

Apa Hasilnya?

Cara cepat untuk membantu menilai daya tarik perusahaan dari sudut pandang solvabilitas adalah melalui penggunaan hasil arus kas bebas. Dihitung dengan membagi arus kas bebas per saham dengan harga pasar saham, rasio yang lebih rendah menunjukkan bahwa investor mungkin membayar terlalu banyak untuk setiap unit arus kas bebas. Hasil sekali lagi tunduk pada interpretasi dan tergantung pada keakuratan CAPEX dan arus kas bebas.

Apa Saja Kelemahan Menggunakan Arus Kas Bebas?

Dari perspektif pelaporan, arus kas bebas bisa bergelombang di waktu dan terbuka untuk interpretasi. Jika sebuah perusahaan baru-baru ini berinvestasi dalam peralatan baru untuk mendukung pertumbuhan dan pada akhirnya mendorong FCF ke posisi merah – ini akan muncul sebagai sinyal peringatan bagi seorang investor. Ini mungkin atau mungkin tidak menjadi perhatian manajemen bisnis yang bijaksana. Untuk mengatasi masalah ini, analis cenderung melihat tren FCF keseluruhan, dan diskon anomali satu kali.

Mensimulasikan pola pertumbuhan masa depan bisa hampir mustahil ketika menggunakan arus kas bebas. Peramalan umumnya melihat posisi perusahaan saat ini, dan tunduk pada asumsi pasar saat ini. Kondisi hari ini hampir pasti tidak akan sama dalam 6 bulan atau satu tahun.

Keterbatasan belanja modal lainnya adalah kurangnya konsistensi. CAPEX, dalam bentuknya yang murni, harus dibagi menjadi pemeliharaan dan pertumbuhan aset. Prinsip akuntansi yang diterima secara umum (GAAP) saat ini tidak mengharuskan keduanya untuk dipisahkan, yang dapat menyebabkan angka arus kas bebas salah dan menyesatkan.

Kelemahan terakhir dari arus kas bebas adalah kemampuan untuk memanipulasi berdasarkan kebutuhan pelaporan. Namun, ini dapat terjadi dengan metrik keuangan apa pun dan benar-benar sesuai dengan kebijakan internal dan standar akuntansi perusahaan. Dalam kasus Enron, kemampuan untuk meramalkan kebangkrutan perusahaan hampir mustahil bagi investor karena akun kreatif dan manipulasi laporan keuangan mereka. 

Apa Itu Free Cash Flow dalam Keuangan Pribadi

Arus kas bebas semakin banyak diterapkan di dunia keuangan pribadi. Pinjaman rumah dan pinjaman mobil tunduk pada persyaratan ‘kemudahan servis’, dengan bank dan pemberi pinjaman menggunakan arus kas, pendapatan, dan kewajiban untuk memahami posisi peminjam dengan lebih baik. Arus kas bebas memberikan gambaran keuangan terkini tentang dana yang tersedia setelah aset / investasi. Ini dapat mencakup mobil, properti investasi, peralatan komputer, dan banyak lagi

Apa Itu Free Cash Flow ‘ideal’?

Sulit untuk mendefinisikan arus kas bebas “ideal”, karena banyak faktor yang harus dipertimbangkan ketika mengevaluasi FCF suatu perusahaan. Perusahaan beroperasi secara berbeda, dan beberapa sektor lebih padat modal daripada yang lain. Industri minyak dan gas, misalnya, akan memiliki biaya CAPEX yang lebih tinggi daripada sektor teknologi informasi. Profitabilitas dan pertumbuhan masih konsisten, walaupun banyak dari perusahaan-perusahaan ini akan mengalami ‘pembakaran’ jangka pendek. ‘Ini tidak berarti mereka tidak menguntungkan dalam jangka panjang.

Di sisi lain, organisasi yang duduk dengan banyak uang parkir dan menabung untuk hari hujan dapat dilihat dengan hati-hati. Dividen, pembelian kembali saham, atau investasi kembali telah menjadi hampir setara untuk kursus.

Arus kas bebas ‘ideal’ juga dapat diabaikan oleh kredit. Jika perusahaan memiliki piutang yang belum tertagih, maka arus kas keseluruhannya akan turun. CAPEX, dalam banyak kasus, tidak akan menyesuaikan karena ini merupakan biaya tetap, dan ini akan mempengaruhi FCF.

Investasi Nilai dan FCF

Metodologi berbasis fundamental, investasi nilai dalam bentuknya yang paling sederhana bertujuan untuk mengidentifikasi peluang yang diperdagangkan dengan diskon pada buku yang dirasakan atau nilai intrinsik. Ini dapat digambarkan sebagai menemukan kartu basket rookie Michael Jordan edisi terbatas di obralan. 

Investor terkenal Warren Buffett telah berhasil menggunakan investasi nilai untuk membangun bisnis Berkshire Hathaway menjadi salah satu perusahaan terbesar di dunia dengan kapitalisasi pasar $ 515 miliar pada 17 September 2019. (Sumber: Yahoo Finance, 2019). Arus kas bebas adalah komponen kunci dari investasi nilai, dan dapat digunakan untuk membuat model penilaian untuk mengidentifikasi bisnis yang berpotensi undervalued. FCF berupaya memberi investor kemampuan menilai distribusi (apa yang akhirnya diterima oleh pemegang saham) dan menerangi nilai perusahaan lebih baik.

Diversifikasikan Portofoliomu dengan Investasi Emas Aman di Pluang!

Download aplikasi Pluang di sini untuk membeli emas digital dengan harga paling kompetitif di pasaran! Selisih harga jual-beli terendah dan tanpa biaya tersembunyi apapun. Emas yang kamu beli aman karena disimpan di Kliring Berjangka Indonesia (BUMN), produk emas Pluang dikelola oleh PT PG Berjangka yang sudah terlisensi dan diawasi oleh BAPPEBTI. Kamu juga bisa menarik fisik emasnya dalam bentuk logam mulia Antam dengan kadar 999.9 mulai dari kepingan 1 gram hingga 100 gram!

Sumber: Robinhood

Leave A Reply

Please enter your comment!
Please enter your name here