Apa Itu Gold Standard?

0
2863
harga emas hari ini

DEFINISI

Standar emas atau gold standard adalah kondisi ekonomi di mana uang kertas dan koin sama dengan jumlah emas yang ditetapkan dan dapat ditukar dengan jumlah tersebut kapan saja.

Memahami Gold Standard

Standar emas atau gold standard adalah sistem moneter di mana nilai uang terkait langsung dengan emas. Artinya, satu dolar – atau unit mata uang lainnya – dapat ditebus dengan jumlah emas yang telah ditentukan. Saat ini tidak ada negara yang menggunakan standar emas.

Di sisi lain, mata uang kertas (fiat), adalah surat promes (surat sanggup bayar) yang dikeluarkan oleh pemerintah, didukung oleh keyakinan penuh dan kredit, Amerika Serikat serta banyak negara lainnya menggunakan standar emas di awal abad ke-20, tetapi sebagian besar sejak saat itu pindah ke sebuah sistem fiat di mana nilai uang tidak didasarkan pada emas atau benda fisik lainnya.

CONTOH

Mari kita berpura-pura Amerika Serikat kembali ke standar emas. Pemerintah A.S. harus memutuskan berapa harga setiap dolar dalam jumlah emas. Sebagai contoh, Pemerintah menetapkan bahwa $ 1 dapat ditukarkan dengan 1/500 ons emas. Individu, dan negara yang memegang toko mata uang A.S., kemudian akan memiliki hak untuk mengubah mata uang kertas mereka menjadi emas setiap saat.

Kesimpulan …

Standar emas atau gold standard adalah untuk negara-negara adalah seperti seseorang yang menyimpan emas batangan di bank alih-alih menyimpan uang…

Emas mungkin membuat kamu merasa lebih aman – Bagaimana jika pemerintah AS bangkrut besok? Tentu hal itu akan membuat bisnis sehari-hari menjadi jauh lebih sulit. Dan nilai rekening bank kamu, seperti kekayaan ekonomi suatu negara, dengan sendirinya akan terikat dengan nilai komoditas yang berubah-ubah. 

Ketahui Lebih Lanjut …

Apa itu sistem moneter fiat?

Bagaimana sistem fiat berbeda dari standar emas?

Ssejarah standar emas atau gold standard

Mengapa AS berhenti menggunakan standar emas?

Apa yang terjadi jika AS kembali ke standar emas?

Negara apa saja yang menggunakan standar emas?

Apa Itu Sistem Moneter Fiat?

Sistem moneter fiat berarti bahwa uang suatu negara memiliki nilai karena pemerintah mengatakan demikian. Tidak ada nilai nyata di balik uang, dan tidak ada nilai intrinsik. Kamu tidak dapat menukar uang fiat dengan sejumlah komoditas (seperti emas atau perak). Persepsi kekuatan pemerintah yang mengeluarkan uang mendorong pandangan global tentang karakteristik uang fiat tersebut — Kepercayaan adalah pendukung nilai bukan komoditas.

Sistem moneter fiat memungkinkan pemerintah mencetak lebih banyak uang tanpa membeli komoditas untuk mendukung uang baru. Namun, jika pemerintah mencetak terlalu banyak uang kertas, inflasi biasanya akan naik, dan nilai uang tunai biasanya akan turun.

Uang fiat juga dapat mempengaruhi kredit, karena negara-negara lain harus mengambil jumlah berdasarkan kepercayaan daripada komoditas. Sebagai contoh, pada tahun 1990-an, uang Rusia – Rubel – menjadi sangat diremehkan karena pemerintah mencetak terlalu banyak uang terlalu cepat sehingga orang-orang meninggalkan Rubel demi dolar AS, rokok, dan minuman dalam transaksi sehari-hari.

Bagaimana Sistem Fiat Berbeda dari Standar Emas?

Uang adalah segala sesuatu yang dapat digunakan untuk jual beli barang atau jasa – sebagai alat tukar. Kerang pernah digunakan sebagai uang. Penggunaan uang kertas dan koin timbul memungkinkan mata uang memiliki nilai seragam dan menjadi lebih nyaman untuk digunakan.

Sistem moneter komoditas, seperti standar emas, menggunakan uang sebagai pengganti barang fisik yang dianggap berharga. Koin emas tidak diperlukan, hanya koin yang telah menetapkan kurs konversi menjadi emas.

Sistem keuangan Fiat menggunakan uang sebagai standar perdagangan tanpa perwakilan fisik untuk mengendalikan nilai uang. Dengan kata lain, uang kertas adalah item standar kenyamanan.

Sejarah Standar Emas atau Gold Standard

Logam dan perhiasan berharga telah memiliki nilai selama berabad-abad. Namun, standar emas modern mulai menjadi normal ketika negara-negara pertama kali pindah ke standar bimetal (emas dan perak) untuk kemudahan perdagangan internasional. Kemudian, persaingan harga antar logam dan kesalahan dalam penilaian mulai menyebabkan negara- negara beralih ke emas saja.

Inggris mengadopsi standar emas pada tahun 1819. Diikuti oleh AS pada tahun 1900 dengan diberlakukannya Undang-Undang Standar Emas setelah masalah rasio emas / perak pada akhir tahun 1700-an / awal tahun 1800-an. Negara-negara besar lainnya juga pindah ke standar emas formal pada akhir tahun 1800-an. Tahun-tahun 1880 hingga 1914 sering disebut sebagai standar emas klasik karena banyaknya negara yang pindah ke standar emas tersebut.

Perang Dunia I mengganggu cara kerja gold standard adalah dalam praktiknya, seperti memerangi negara-negara yang terlibat dalam perang finansial dan juga perang fisik. Setelah itu, dari tahun 1925 hingga 1931, dunia melihat standar emas kembali sebagai Standar Pertukaran Emas (Standar Emas Rekonstruksi).

Perjanjian itu terjadi karena sebagian besar negara sepakat untuk memegang cadangan emas, Dolar AS, atau British Pound sebagai cadangan moneter mereka. AS dan Inggris bertindak sebagai semacam gerbang, hanya memegang cadangan emas dalam upaya untuk menstabilkan kembali ekonomi dunia. Namun, upaya Prancis untuk membangun kembali Franc akhirnya merusak pengaturan tersebut.

Mengapa AS Berhenti Menggunakan Standar Emas?

Amerika Serikat berhenti menggunakan standar emas karena krisis keuangan global pada awal tahun 1930-an dan Depresi Hebat. Ketika Depresi Hebat dimulai, ada pergerakan internasional terhadap Dolar AS pada tahun 1931 dan 1932 yang menambah tekanan finansial yang telah merusak ekonomi AS. Presiden Roosevelt menutup bank-bank mulai dari tanggal 6 Maret hingga 13 Maret 1933, dan menyebutnya sebagai hari libur bank karena ada lagi cadangan emas pada Cadangan Federal New York.

Selama itu, langkah-langkah darurat diberlakukan untuk memulihkan cadangan emas, termasuk mengharuskan bank untuk menukar emas mereka dengan uang kertas AS dan warga negara untuk melakukan hal yang sama. Peristiwa ini adalah akhir tidak resmi dari standar emas di Amerika Serikat.

Proses pindah ke standar fiat yang dimodifikasi berlanjut sampai tahun 1970-an. Namun, kurangnya sistem komoditas masih menjadi masalah bagi banyak orang, dan tagihan baru kadang-kadang diperkenalkan dalam upaya untuk mengembalikan AS ke standar emas.

Apa yang Terjadi Jika AS Kembali ke Standar Emas?

Jika AS kembali ke standar emas, akan ada periode transisi. Pertama, A.S. harus menentukan berapa banyak emas dari setiap unit uang yang akan dibandingkan. A.S. kemudian harus membeli (atau menambang) cukup emas untuk mendukung semua uang yang saat ini beredar. Ketika AS meninggalkan standar emas, nota lama ditarik kembali dan ditukar dengan uang kertas fiat yang baru. Proses ini harus terjadi lagi jika AS kembali ke standar emas.

Dukungan dan pertukaran komoditas fisik adalah masalah kecil dibandingkan dengan masalah ekonomi dan kebijakan moneter.

Nilai tukar dengan negara lain kemungkinan akan berubah berdasarkan harga emas dan berapa banyak setiap unit uang dalam bobot emas. Federal Reserve (bank sentral AS) tidak dapat menggunakan kebijakan moneter secara langsung untuk menyuntikkan uang tunai baru guna merangsang pertumbuhan ekonomi atau mengendalikan suku bunga tanpa mendapatkan emas untuk mendukung dana baru.

Demikian juga, respons terhadap keadaan darurat nasional atau perang tidak dapat didanai hanya dengan mencetak lebih banyak uang; emas harus diperoleh untuk mendukungnya. Karena AS akan menambang emas, pasokan meningkat, dan nilainya mungkin menurun, sehingga menciptakan inflasi karena kenaikan pasokan. Orang mungkin menghasilkan uang untuk emas ketika harga emas naik dan mengurangi jumlah uang yang beredar.

 Negara Apa yang Menggunakan Standar Emas?

Tidak ada negara besar yang saat ini menggunakan standar emas adalah. Namun, banyak negara yang menyimpan cadangan emas. Beberapa negara menyimpan cadangan yang signifikan, meskipun tidak cukup untuk sepenuhnya mendukung perekonomian mereka. Amerika Serikat masih memiliki cadangan emas yang cukup besar, seperti halnya Swiss, Jerman, dan Australia. Cina juga secara aktif menambang lebih banyak emas untuk meningkatkan cadangan emasnya.

Diversifikasikan Portofoliomu dengan Investasi Emas Aman di Pluang!

Download aplikasi Pluang di sini untuk membeli emas digital dengan harga paling kompetitif di pasaran! Selisih harga jual-beli terendah dan tanpa biaya tersembunyi apapun. Emas yang kamu beli aman karena disimpan di Kliring Berjangka Indonesia (BUMN), produk emas Pluang dikelola oleh PT PG Berjangka yang sudah terlisensi dan diawasi oleh BAPPEBTI. Kamu juga bisa menarik fisik emasnya dalam bentuk logam mulia Antam dengan kadar 999.9 mulai dari kepingan 1 gram hingga 100 gram!

Simak juga:

Apa Itu Apresiasi?

Leave A Reply

Please enter your comment!
Please enter your name here