Currently set to Index
Currently set to Follow

Apa Itu Hiring Freeze?

Hiring freeze secara harfiah adalah pembekuan perekrutan. Ini terjadi ketika pemberi kerja menghentikan perekrutan personel untuk sementara waktu demi mengurangi biaya.

Biasanya, hal ini terjadi ketika sebuah organisasi atau perusahaan berada di bawah tekanan finansial. Upaya pemotongan biaya seperti itu juga dapat dilakukan oleh manajemen karena resesi atau dislokasi. Krisis ekonomi atau krisis pasar juga dapat menjadi penyebabnya.

Intinya, Hiring freeze adalah hal yang penting dan harus dilakukan perusahaan jika terjadi kelebihan kapasitas produksi.

Meski demikian, pembekuan perekrutan mungkin bersifat jangka pendek atau jangka panjang dan sering digunakan untuk menghindari merumahkan karyawan.

Hiring freeze dapat dilakukan dengan tidak mengisi posisi terbuka yang disebabkan oleh pemutusan hubungan kerja atau pengurangan karyawan secara alami.

Baca juga: Apa Itu Close Position?

Hiring freeze adalah proses yang terjadi di semua perusahaan

Pembekuan perekrutan biasanya dilakukan dengan tidak mengisi posisi terbuka ketika individu diberhentikan atau ketika mereka keluar secara sukarela.

Karyawan yang ada sering kali mendapat tekanan tambahan saat terjadi hiring freeze. Ini karena mereka harus mengambil tanggung jawab pekerjaan dari posisi yang kosong.

Posisi tertentu dapat diisi oleh pekerja lepas, paruh waktu, atau independen untuk menghindari pembekuan perekrutan.

Pada umumnya, hiring freeze dapat terjadi di perusahaan yang sedang berjuang, tetapi juga perusahaan sukses yang memiliki tantangan tak terduga pada neraca keuangan mereka.

Penurunan ekonomi secara tiba-tiba akibat bencana, kegagalan produk, biaya tak terduga, atau kenaikan biaya adalah faktor yang membuat manajemen menetapkan kebijakan tersebut. Hal ini ditempuh demi pemotongan biaya sebagai solusi jangka pendek terbaik.

Pembekuan perekrutan memungkinkan perusahaan untuk mengurangi atau menghilangkan posisi yang tidak penting. Pada dasarnya, mereka menekan tombol reset pada pertumbuhan biaya penggajian. Dengan hiring freeze, manajemen mungkin dapat merestrukturisasi kelompok kerja dan mengkonsolidasikan karyawan demi menciptakan efisiensi yang lebih besar dalam produksi barang dan jasa.

Bagaimanapun, pada situasi tersebut, perusahaan masih harus melakukan apa saja untuk memaksimalkan pendapatan, bahkan saat perekrutan berhenti.

Hiring Freeze adalah bukan penghentian perekrutan permanen

Pembekuan perekrutan tidak berarti bahwa semua perekrutan dihentikan. Perusahaan mungkin masih mengisi posisi yang penting untuk memenuhi permintaan pelanggan atau untuk peran pekerjaan khusus yang merupakan kunci operasi organisasi.

Posisi seperti itu lebih mudah diisi dengan pekerja lepas, paruh waktu, per jam (non-gaji), atau kontrak, yang memungkinkan manajer untuk menghindari aturan hiring freeze penuh waktu. Bahkan, selama perekrutan berhenti, organisasi perlu mempertahankan aktivitas inti mereka, seperti pengembangan produk, produksi, dan penjualan.

Baca juga: Selain Saham Apple, Ini 10 Saham Terbesar Milik Warren Buffett!

Banner Blog Pluang

Mempekerjakan freeze impact

Pembekuan perekrutan dapat membebani karyawan yang ada. Sebab, mungkin tidak ada pengganti untuk individu yang meninggalkan perusahaan tersebut untuk sementara waktu. Misalnya, pensiun, cuti melahirkan, atau keluar masuk rutin.

Pada masa kekosongan pekerja ini, perusahaan membutuhkan karyawan yang ada untuk memenuhi tanggung jawab pekerjaan dari posisi yang kosong. Jika situasinya menjadi terlalu ekstrem, kinerja secara keseluruhan dapat terganggu.

Hal itu akan berdampak kepada kepuasan kerja karyawan. Akan ada banyak karyawan yang keluar dari perusahaan jika beban kerja terlalu berat dan mereka tidak diberi kompensasi yang adil.

Hiring freeze juga dapat memaksa manajer untuk mempertahankan karyawan berkinerja rendah daripada berurusan dengan kinerja mereka yang buruk. Ini dilakukan melalui tindakan perbaikan atau pemutusan hubungan kerja (PHK).

Selain itu, perekrutan karyawan sementara, freelance, atau karyawan lepas lainnya dapat mengakibatkan penghematan biaya dari pembekuan perekrutan. Ini juga dapat menciptakan kurangnya kontinuitas atau erosi keterampilan pekerjaan spesifik yang dapat dialihkan ketika perekrutan dilanjutkan.

Sumber: Investopedia

spot_img

Artikel Terbaru

spot_img