Currently set to Index
Currently set to Follow

Apa Itu Indeks?

DEFINISI

Indeks adalah seperti pita pengukur untuk kelas aset atau segmen kelas aset itu – Dengan melacak berbagai kelas aset, indeks memberi investor gagasan tentang kinerja pasar yang berbeda. 

Memahami Indeks

Pasar keuangan menggunakan indeks (indicies) (jamak dari indeks) untuk melacak kinerja pasar. Indeks digunakan untuk memonitor stok, kelas aset obligasi. Di pasar AS, S&P 500® adalah salah satu indeks yang paling banyak dirujuk. Dengan demikian, kinerja S&P biasanya merupakan tolok ukur yang digunakan oleh investor profesional untuk membandingkan total atau bagian dari kinerja mereka.

Karena dana yang dikelola secara aktif (seperti reksa dana) umumnya membebankan biaya lebih tinggi daripada dana indeks, investor mengharapkan pengembalian yang melebihi indeks pasar terkait mereka.

Mengungguli indeks pasar selama beberapa dekade bukanlah prestasi kecil. Sebagian besar manajer uang profesional gagal mengungguli S&P 500 (Sumber: CNBC.com, 15 Maret 2019).

CONTOH

Katakanlah ada reksa dana fiktif yang disebut Dana ABC. Dana ABC berinvestasi di saham berbasis di AS dan menghasilkan pengembalian 15% selama tahun tersebut. Di alam semesta ini, Indeks 9000 adalah indeks ekuitas utama. Selama tahun ini, Indeks 9000 naik nilainya sebesar 20%. Sementara ABC Fund naik nilainya, itu berkinerja buruk di bawah indeks pasar utama.

Meskipun menghasilkan uang, investor mungkin masih mengeluh, karena produk investasi tidak berkinerja sebaik patokannya.

Kesimpulan

Indeks adalah seperti termometer pasar saham

Mereka menawarkan pemeriksaan suhu yang membantu investor mengetahui apakah kita berada di pasar yang naik turun. Ketika indeks naik ke tertinggi baru, itu menandakan pasar bullish, sementara ketika indeks jatuh nilainya dan menyentuh posisi terendah jangka pendek baru, itu menandakan pasar bearish. Indeks juga dapat membantu investor menilai kinerja relatif penasihat keuangan profesional dan manajer uang.

Ketahui Lebih Lanjut …

Apa itu indeks?

Indeks utama

Bagaimana cara membaca indeks?

Hubungan antara indeks perdagangan, reksadana, dan dana yang diperdagangkan di bursa?

Anuitas yang diindeks

Apa itu indeks hipotek?

Memahami dana indeks

Apa yang harus dicari dalam dana indeks?

Apa Itu Indeks?

Ketika datang ke Wall Street, indeks adalah ukuran kinerja (perubahan harga) di pasar keuangan tertentu. Indeks ada untuk semua aspek pasar keuangan. Untuk saham AS, indeks utama adalah S&P 500 dan Dow Jones Industrial Average (DJIA) ®. Sedangkan untuk pasar obligasi AS, indeks utama adalah Barclays Capital US Aggregate Bond Index®. Di luar AS, indeks saham dan obligasi utama mencakup Eropa, Asia, dan Amerika Latin.

Indeks Utama

Indeks yang paling umum digunakan sebagai proksi untuk pasar saham keseluruhan adalah S&P 500. Nilai pasar dari semua saham beredar dari saham S&P 500 sama dengan lebih dari 75% dari total nilai semua saham AS. Indeks pasar saham utama lainnya adalah Dow Jones Industrial Average (DJIA). DJIA memiliki lebih sedikit saham (hanya 30 perusahaan), tetapi mencakup sejumlah besar saham blue chip yang berbasis di AS. Saham blue chip adalah perusahaan besar dan mapan.

Mereka dianggap memiliki stabilitas keuangan dan profitabilitas yang konsisten. Blue-chip biasanya tidak tumbuh secepat stok teknologi yang muncul. Tetapi mereka umumnya dikaitkan dengan dividen yang terus tumbuh.

Indeks utama lainnya untuk saham AS termasuk Nasdaq 100® dan Russell 2000®. NASDAQ 100 melacak 100 saham non-finansial terbesar yang terdaftar di bursa NASDAQ. Russell 2000 seperti S&P 500, tetapi untuk saham dengan nilai pasar di bawah $ 10 miliar.

Melihat investasi global, indeks MSCI EAFE® (Eropa, Australasia, Far East) adalah salah satu indeks utama untuk saham internasional. Tetapi ada sejumlah indeks lain yang melacak saham di seluruh dunia. Ini termasuk S&P Global 100®, S&P Global 1200®, Global Dow®, dan FTSE All-World Index Series®.

Untuk obligasi, Bloomberg Barclays Aggregate Bond Index adalah indeks utama. Indeks obligasi lainnya termasuk Merrill Lynch Global Bond Index®, The Capital Markets Bond Index®, dan Citi US Broad Investment-Grade Bond Index® (USBIG). Jika kamu memiliki portofolio ekuitas dan investasi pendapatan tetap yang seimbang, memperhatikan indeks obligasi dapat membantu dalam menganalisis kinerja portofolio mu.

Bagaimana Cara Membaca Indeks?

Nilai indeks saat ini jarang menjadi titik data utama. Sebaliknya, itu adalah perubahan nilai selama periode waktu tertentu (harian, mingguan, bulanan, triwulanan, tahunan) yang biasanya paling membantu investor.

Sebagai contoh, mari kita gunakan Indeks fiksi 9000 yang disebutkan di atas. Katakanlah dalam tiga tahun terakhir, Indeks 9000 telah naik rata-rata 12% per tahun. Pengembalian rata-rata Indeks 9000 selama periode 50 tahun adalah 9%. Ini berarti pasar berkinerja lebih baik daripada yang disarankan oleh sejarahnya. Hal ini dapat menunjukkan kepada investor bahwa kita berada dalam pasar bullish untuk ekuitas.

Tetapi bagaimana kinerja indeks mempengaruhi hidupmu?

Dalam jangka pendek, kinerja indeks bukan merupakan faktor penting untuk portofolio mu. Tetapi sebagai investor jangka panjang, kinerja indeks penting. Jika kamu berinvestasi dalam reksa dana atau portofolio yang dikelola secara aktif lainnya, penting untuk melihat seberapa baik investasi mu dibandingkan dengan indeks benchmark mereka. 

Kamu dapat diinvestasikan dalam dana / saham yang mengungguli S&P 500 dan indeks lainnya. Atau kamu bisa memiliki portofolio yang tertinggal dari kinerja pasar. Ini bisa berarti dana indeks (dibahas lebih lanjut di bawah) dapat menjadi sarana investasi yang lebih baik untuk telur sarangmu.

Hubungan antara Indeks Perdagangan, Reksadana, dan Dana yang Diperdagangkan di Bursa

Indeks saham memainkan peran penting dalam ekosistem manajemen investasi. Sebagian besar reksa dana dikelola secara aktif. Tetapi banyak manajer reksa dana mencoba membangun portofolio yang mencerminkan pengembalian indeks utama. Sementara reksa dana aktif biasanya memilih saham individu di atas indeks yang luas, banyak reksa dana dituduh sebagai “pengindeks lemari.”

Ini berarti mereka membangun portofolio komponen yang mirip dengan indeks seperti S&P 500. Ini untuk memastikan pengembalian dana tidak jatuh terlalu jauh di bawah indeks benchmark.

Di sisi lain, Exchange Traded Funds (ETFs) biasanya tidak memiliki keraguan menyalin indeks kata demi kata. ETF utama adalah portofolio cermin dari indeks seperti S&P 500 dan DJIA. Ini memberi investor kemampuan untuk “membeli indeks,” dan melihat pengembalian setara dengan kinerja indeks. 

Kamu dapat melihatnya seperti ini: Kinerja indeks memengaruhi investasi aktif dan pasif. Manajer aktif menggunakan indeks untuk melacak kinerja mereka. Untuk menghindari goyang kapal, mereka kadang-kadang menjadi “pengindeks lemari.” Untuk investor pasif (dana indeks, ETF), pengembalian indeks pada dasarnya adalah pengembalian mereka. Mereka tidak khawatir tentang analisis fundamental atau memilih saham yang tepat – Mereka puas dengan kinerja jangka panjang historis pasar saham. Mereka mengaturnya, dan melupakannya.

Anuitas yang Diindeks

Anuitas berindeks adalah anuitas yang terkait dengan pengembalian pasar. Hal pertama yang pertama, apa anuitas itu? 

Istilah “anuitas” dapat digunakan untuk menentukan segala situasi di mana kamu menerima pembayaran berkala. (Pensiun adalah contoh utama.) Tetapi di dunia asuransi, anuitas adalah produk yang dibeli orang sebagai bentuk asuransi umur panjang. Karena anuitas menjamin pembayaran bulanan yang tetap seumur hidup, mereka dapat membantu orang menghindari tabungan mereka yang lebih lama. 

Dengan beberapa anuitas, kamu membayar premi sekaligus, dan pada titik tertentu, menerima pembayaran bulanan. Kamu juga dapat melakukan pembayaran dari waktu ke waktu untuk membiayai anuitas. Tetapi tunjangan hidup standar kamu biasanya tetap. Itu berarti pembayaran bulanan yang kamu terima tidak berbeda. Jadi bagi investor yang mencari pengembalian yang dapat diprediksi, anuitas yang diindeks adalah opsi. 

Baca juga: Apa Itu Bull dan Bear Market?

Anuitas terindeks memberikan tingkat pengembalian terikat indeks bagi investor. Ketika indeks yang dikaitkan dengan anuitas mu naik nilainya, kamu menerima pembayaran anuitas yang lebih tinggi. Tetapi sebaliknya, jika pasar melihat penurunan nilainya, pembayaranmu tidak akan berkurang. 

Namun, biasanya ada batasan yang membatasi pengembalian tahunan selama pasar bullish. Misalnya, katakanlah kamu memiliki anuitas terindeks yang terkait dengan kinerja S&P 500. Namun, anuitas yang diindeks memiliki batas 12%. Ini berarti bahkan jika S&P 500 mengungguli batas ini, kamu tidak akan melihat manfaat penuh. Anuitas biasanya memiliki biaya lebih tinggi daripada jenis kendaraan investasi lainnya. Walaupun mereka menawarkan tingkat pengembalian yang lebih tinggi daripada investasi pendapatan tetap yang lebih konservatif, transparansi biaya tidak ada.

Seiring dengan biaya, anuitas membebankan komisi penjualan saat pembelian. Biaya tambahan ini harus diperhitungkan. Ada banyak materi pemasaran di luar sana yang menggembar-gemborkan manfaat anuitas. Tetapi lakukan risetmu sendiri sebelum memilih anuitas terindeks daripada jenis kendaraan investasi lainnya.

Apa Itu Indeks Hipotek?

Indeks hipotek digunakan untuk menentukan harga hipotek dengan tingkat bunga yang dapat disesuaikan. Hipotek tetap kamu selama 30 tahun tidak akan menggunakan indeks untuk menetapkan suku bunga karena hal ini ditentukan oleh faktor lain. Tapi hipotek tingkat-disesuaikan, atau ARM, menggunakannya untuk menetapkan tingkat bunga pada hipotek.

Dengan ARM, suku bunga berfluktuasi berdasarkan pergerakan suku bunga dari indeks hipotek. Indeks hipotek yang paling umum digunakan adalah Tingkat Penawaran Antar Bank London atau LIBOR. Biasanya, tingkat ARM adalah LIBOR ditambah persentase tambahan tertentu. Misalnya, katakanlah kamu memiliki ARM yang LIBOR + 2%. Jika LIBOR adalah 2,5%, itu berarti tingkat hipotek kamu adalah 4,5%. 

Memahami Dana Indeks

Indeks adalah bukan kendaraan investasi. Karena itu, industri jasa keuangan menawarkan dana indeks. Dana indeks adalah jenis reksa dana. Kecuali, bukannya kumpulan modal yang dikelola secara aktif (menjadi manajer memilih saham tertentu berdasarkan fundamental atau kriteria non-indeks lainnya), dana indeks secara pasif membeli, menjual, dan memegang sekuritas yang membentuk indeks.

Dana indeks terbesar / paling terkenal adalah Vanguard S&P 500 Exchange-Traded Fund (ETF). Diciptakan oleh perusahaan pendiri industri (Vanguard), Vanguard 500 mereplikasi S&P 500 dalam hal apa yang membentuk dana tersebut. Oleh karena itu, kinerja ETF biasanya bergerak berhadapan dengan S&P 500.

Dalam dekade terakhir, “investasi pasif” telah menjadi lebih populer. Sejak Resesi Hebat, investor ritel telah menghindari reksa dana yang dikelola secara aktif.

Baca juga: Apa Itu EBITDA?

Manfaat lain dari dana indeks adalah biaya mereka. Biaya kendaraan investasi biasanya dinyatakan menggunakan “rasio biaya.” Rasio pengeluaran adalah biaya manajemen tahunan relatif terhadap nilai investasi mu. Misalnya, katakanlah kamu membeli reksa dana dengan rasio pengeluaran 1,5%. Ini berarti untuk setiap $ 10.000 yang kamu investasikan, manajer dana menerima $ 150 per / tahun sebagai kompensasi.

Sementara reksa dana aktif cenderung memiliki biaya manajemen rata-rata 0,73% (Sumber: Studi Biaya Dana Morningstar, 11 Mei 2018), dana indeks sering memiliki biaya manajemen sesedikit beberapa basis poin (basis poin adalah 1% dari 1% ). Berinvestasi dalam kendaraan investasi berbiaya rendah cenderung membantu meningkatkan peracikan modal jangka panjang.

Dana indeks bukan kendaraan investasi yang sangat mudah. Kinerja dana indeks bervariasi berdasarkan kinerja pasar secara umum. Namun demikian, untuk investor kecil yang ingin “mengatur dan melupakannya,” dana indeks dapat menjadi salah satu sarana investasi terbaik di luar sana. 

Apa yang harus Dicari dalam Dana Indeks?

Ada banyak dana indeks di luar sana. Beberapa melacak S&P 500. Indeks trek lain seperti DJIA dan NASDAQ 100. Tidak peduli indeks utama mana yang ingin kamu lacak, kemungkinan ada ETF atau dana indeks yang memungkinkan kamu melakukannya. 

Tetapi apa yang harus kamu pertimbangkan sebelum memilih dana indeks? Yang pertama adalah rasio pengeluaran. Rasio pengeluaran dana indeks umumnya jauh lebih rendah daripada reksa dana yang dikelola secara aktif. Reksadana memiliki rasio biaya sekitar 1%. Tetapi kamu dapat menemukan indeks ETF dengan rasio pengeluaran hanya beberapa basis poin (1/100 persen).

Reksa dana indeks terendah? dana membebankan biaya manajemen 0,02-0,04%. Itu berarti untuk setiap $ 10.000 yang kamu investasikan, kamu hanya membayar biaya $ 2 hingga $ 4.

Baca juga: Apa Itu Demografi?

Mengapa biaya rendah menjadi masalah besar? Biaya dapat menjadi hambatan yang signifikan dalam pengembalian investasi jangka panjang. Dalam jangka waktu yang lama, tabunganmu bisa menjadi telur sarang yang rapi. Tetapi biaya dapat memakan porsi nyata dari saldo akhir potensial. 

Faktor lain yang harus dicari adalah likuiditas. Sebagian besar dana indeks utama likuid. Ini berarti mudah untuk membeli dan menjualnya di bursa. ETF lain mungkin lebih jarang diperdagangkan. Ini membuatnya sulit untuk masuk atau keluar dari posisi pada harga yang kamu inginkan.

Investor pasif harus tetap aktif dalam mengelola portofolio mereka. Tinjau keuanganmu setidaknya setiap tahun untuk memastikan portofolio mu sesuai dengan toleransi dan tujuan risikomu.

Diversifikasikan Portofoliomu dengan Investasi Emas Aman di Pluang!

Download aplikasi Pluang di sini untuk membeli emas digital dengan harga paling kompetitif di pasaran! Selisih harga jual-beli terendah dan tanpa biaya tersembunyi apapun. Emas yang kamu beli aman karena disimpan di Kliring Berjangka Indonesia (BUMN), produk emas Pluang dikelola oleh PT PG Berjangka yang sudah terlisensi dan diawasi oleh BAPPEBTI. Kamu juga bisa menarik fisik emasnya dalam bentuk logam mulia Antam dengan kadar 999.9 mulai dari kepingan 1 gram hingga 100 gram!

Sumber: Robinhood

Simak juga:

Apa Itu Pasar Saham?

Kenali Tujuan Investasimu, Lihat 4 Investasi Potensial untuk Pemula Ini

Selain Dana Pensiun, Ini 5 Pertanda Kamu Siap untuk Pensiun Lebih Awal

spot_img

Artikel Terbaru

spot_img