Currently set to Index
Currently set to Follow

Ini Penjelasan Dasar-dasar Protokol Ethereum 2.0

Dalam beberapa hari terakhir, forum cryptocurrency diramaikan seputar peluncuran Ethereum 2.0 yang tertunda. Ethereum 2.0 oleh Ethereum adalah mata uang kripto terbesar kedua berdasarkan kapitalisasi pasar.

Terdapat sejumlah perubahan pada platform saat ini, menggantikannya secara keseluruhan, dan ini menjadikan para pengguna waspada sekaligus makin bersemangat.

Nantinya, Ethereum 2.0 juga akan dikenal sebagai Eth2 atau “Serenity”. Terdapat peningkatan ke blockchain Ethereum. 

Upgrade ‘2.0’ bertujuan meningkatkan kecepatan, efisiensi, dan skalabilitas jaringan Ethereum sehingga dapat memproses lebih banyak transaksi dan mengurangi kemacetan.

Pada 4 November, pengembang inti Ethereum (ETH) mencapai tonggak sejarah yang signifikan. Ethereum Foundation diwakili pengembang Danny Ryan mengonfirmasi rilis spesifikasi v1.0 untuk peningkatan yang sangat dinantikan. Perubahannya mencakup alamat kontrak setoran mainnet.

Baca juga: Mengenal Cryptocurrency Ethereum

Segala hal yang akan diperbarui oleh Ethereum 2.0

Ethereum 2.0 akan memperkenalkan sejumlah perubahan pada platform saat ini. Perubahan terbesar adalah bahwa Ethereum tidak akan lagi berjalan di EVM (Ethereum Virtual Machine, Mesin Virtual Ethereum).

Nantinya, Eth2 akan mulai berjalan di eWASM (Ethereum Web Assembly). Sejauh ini, EVM adalah cara Ethereum dapat dijalankan di jaringan komputer daripada disimpan di drive suatu perangkat.

Jika kamu ingin mengunggah smart contracts alias kontrak pintar di blockchain Ethereum, kamu harus terlebih dahulu mengkodekan dAPP dalam Solidity (bahasa kode utama Ethereum). Barulah kemudian akan ditransfer dan dikompilasi ke dalam bytecode EVM.

Bytecode EVM ini sepenuhnya otonom dari perangkat tempat pembuatannya dan sekarang dapat dibaca oleh perangkat apa pun di sistem dan datanya disimpan di sejumlah node.

Setelah bytecode ini diunggah ke EVM, maka data itu tidak dapat dihapus, yang menjadikan Ethereum bersifat terdesentralisasi. Di EVM, blockchain Ethereum berjalan dengan akurasi 100% yang diinginkan Buterin ketika ia membuatnya.

Proses ini memastikan setiap node pada sistem berjalan dengan akurasi terandalnya, ditambah dengan konversi yang memakan waktu ke bytecode. Namun, ini memperlambat blockchain Ethereum dan membatasi skalabilitasnya. Di EVM, blockchain Ethereum hanya dapat memproses 25 permintaan per detik. Dalam skema besar, tentu ini tak begitu signifikan.

eWASM untuk Eth2

Alasan eWASM akan meningkatkan kecepatan dan skalabilitas Ethereum 2.0 karena ia tidak memerlukan kompilasi atau perubahan kode apa pun. Kode yang diunggah akan dikompresi secara otomatis ke dalam Blockchain.

Perakitan web baru ini juga menghilangkan kemungkinan hard fork di masa depan yang secara keseluruhan meningkatkan keamanan blockchain. Dan tentu saja, aplikasi tidak lagi perlu diunggah hanya dalam bahasa kode Solidity, menjadikan Ethereum jauh lebih mudah diakses oleh pembuat kode.

Pembuat kode sekarang dapat menggunakan berbagai bahasa seperti C++, JavaScript, dan Rust. Semua ini akan memungkinkan blockchain Ethereum 2.0 jauh melampaui batas sebelumnya. Namun, juga berpotensi membuat semua miner alias penambang saat ini kehilangan pekerjaan.

Baca juga: Bitcoinn vs Ethereum, Kamu Pilih yang Mana?

Penambangan ethereum

Sebelumnya, salah satu aspek utama Ethereum adalah kenyataan bahwa tidak seperti Bitcoin, seseorang tidak memerlukan peralatan khusus untuk membuat node dan mulai menambang.

Hal ini cukup sederhana bahkan bagi pemrogram terbaru untuk menyiapkan komputer dan mengunduh program yang diperlukan. Para penambang ini diperlukan untuk menjaga aspek bukti kerja untuk verifikasi bahwa pekerjaan di blockchain Ethereum telah selesai dan memungkinkan smart contracts selesai secara otomatis.

Dengan implikasi baru dari sistem eWASM, blockchain Ethereum 2.0 akan berubah dari bukti kerja menjadi bukti kepemilikan sistem. Ini berarti alih-alih membutuhkan ratusan penambang di seluruh dunia untuk mempertahankan node, sekarang siapa pun yang memiliki Ether dapat mengajukan sejumlah dana tertentu untuk menjaga sistemnya tetap berjalan.

Akun mereka kemudian akan dipilih secara acak untuk memverifikasi transaksi.

Hal ini bagus untuk penghematan energi karena memerlukan hanya sedikit tenaga listrik untuk menjalankannya. Ini juga bagus untuk blockchain Ethereum 2.0, karena akan dapat diadaptasi secara lebih luas dan lebih mudah digunakan karena tidak lagi dibatasi pemrosesan yang lambat.

Namun, ini akan jadi berita buruk bagi para penambang yang menginvestasikan sebagian besar uang ke node mereka, karena setelah Ethereum 2.0 diluncurkan pada Desember 2020, mereka tidak lagi dapat menghasilkan uang dari node tersebut.

Hanya akun dengan Ethereum dalam jumlah besar yang diizinkan untuk dipertaruhkan. Jadi, ika mereka belum menyimpan Ether mereka, mereka tidak akan dianggap menghasilkan uang pada sistem proof-of-stake yang baru.

Baca juga: Alasan Ethereum adalah Cryptocurrency yang Baik untuk Investasi

Stakers

Jika kamu tertarik menjadi staker, ada beberapa hal penting yang perlu diketahui. Pertama, untuk dipertimbangkan, kamu harus memiliki setidaknya 32 ETH. Selain itu, kamu juga harus memiliki perangkat keras dan perangkat lunak yang tepat dan terhubung ke jaringan Beacon.

Kamu juga perlu memahami cara kerja jaringan ini. Ada 7 perangkat lunak berbeda “klien” yang dapat dipilih oleh staker untuk diunduh dan dijalankan di perangkat mereka untuk mempertaruhkan koin mereka.

Terdengar menarik? Bagaimanapun, ada sejumlah risiko saat mempertaruhkan ETH ketika transaksi. Beberapa masalah terkait bug dan sistem, karena Ethereum 2.0 akan menjadi sistem yang sama sekali baru.

Masalah lainnya termasuk kehilangan saham ETH jika kamu offline atau gagal memvalidasi. Kamu juga dapat kehilangan ETH karena peretasan sistem atau aplikasimu. Karenanya, penting untuk terus memantau aktivitas portofoliomu.

Peluncuran Ethereum 2.0 di depan mata

Ethereum 2.0 akan datang secara bertahap. Peluncuran Beacon, untuk bagian pertama, dijadwalkan pada 1 Desember 2020.

Jika kamu adalah pengguna reguler blokchain Ethereum, tidak ada hal khusus yang perlu dilakukan pada tanggal ini. Namun, jika kau saat ini adalah penambang, tetap waspada, karena beberapa perubahan yang akan terjadi.

Nikmati Keuntungan dengan Investasi Aman di Pluang!

Download aplikasi Pluang di Google Play Store atau App Store untuk membeli emas digital dan S&P 500 index futures dengan harga paling kompetitif di pasaran! Selisih harga jual-beli terendah dan tanpa biaya tersembunyi apapun.

Untuk produk investasi emas, kamu bisa menarik emas fisik dalam bentuk logam mulia Antam dengan kadar 999,9 mulai dari 1 gram hingga 100 gram. Sementara dengan Pluang S&P 500, kamu bisa berinvestasi dalam kontrak berjangka saham perusahaan besar di AS seperti Apple, Facebook, Netflix, Nike, dan lainnya.

Investasi kamu aman karena disimpan dan dijamin oleh Kliring Berjangka Indonesia (BUMN). Produk investasi di Pluang dikelola oleh PT PG Berjangka yang sudah berlisensi dan diawasi oleh Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (BAPPEBTI). Segera download Pluang dan nikmati keuntungannya!

Simak juga:

spot_img

Artikel Terbaru

spot_img