Currently set to Index
Currently set to Follow
#CerdasCuan Apa Itu IPO (Initial Public Offering)?

Apa Itu IPO (Initial Public Offering)?

DEFINISI

IPO ADALAH PROSES sebuah perusahaan swasta menjadi perusahaan publik dengan menawarkan saham untuk pertama kalinya di bursa saham publik kepada investor.

Memahami IPO

Penawaran Umum Perdana (IPO) adalah bagaimana sebuah perusahaan dapat berubah dari kepemilikan secara pribadi oleh sekelompok investor tertentu menjadi terbuka untuk umum sehingga masyarakat umum dapat berinvestasi.

Hal ini adalah sebuah proses panjang di mana bank investasi biasanya membantu perusahaan yang sedang melakukan IPO dengan menentukan harga yang sesuai untuk menjual sahamnya di pasar saham. Dan berpuncak dengan Hari Pendaftaran (List Day), ketika saham sudah dapat diperdagangkan. Dengan semua antisipasi terpendam yang mungkin untuk saham yang baru dan terbuka untuk umum, IPO dapat menjadi momen yang intens bagi perusahaan dan investor, sehingga penting untuk memahami risiko tertentu yang datang dengan antusiasme IPO.

CONTOH

Setelah tumbuh sejak 2012 sebagai perusahaan swasta yang dimiliki oleh para pendiri, karyawan, dan investor awal, saham Lyft sekarang terbuka untuk umum karena sudah melakukan  IPO pada Maret 2019 di bursa efek Nasdaq. IPO 2019 besar lainnya termasuk Uber, Beyond Meat, Zoom, Pinterest, dan masih banyak lagi.

Kesimpulan

Dengan kegembiraan besar mendatangkan tanggung jawab besar…

Ketika sebuah perusahaan melakukan IPO, sahamnya terdaftar pada menu investasi publik untuk pertama kalinya. Hal ini akan menggiurkan untuk membeli saham di perusahaan IPO terbaru karena sering adanya sensasi media seputar acara tersebut (pikirkan teman-teman Anda yang mendiskusikan IPO Facebook atau Uber dan masih banyak lagi). Tetapi investasi IPO bisa jadi seperti melompat ke kedalaman yang tak terduga, hal itu mungkin tidak tepat sebagai investasi untuk investor pemula yang mencari investasi yang stabil atau dapat diprediksi karena harga saham bisa menjadi tidak stabil.

Ketahui Lebih Lanjut…

Gambaran umum tentang IPO

Mengapa perusahaan mendaftarkan saham mereka?

Harga dan daftar saham dalam IPO

Daftar Langsung: Cara alternatif untuk “go public”

Apakah investasi IPO “baik”?

Apakah ada risiko untuk memperdagangkan saham yang baru saja terdaftar?

Apa yang terjadi pada hari diadakannya IPO?

Apakah perdagangan akan dimulai pada harga IPO?

Gambaran Umum tentang IPO

Penawaran Umum Perdana (IPO) adalah pertama kalinya sebuah perusahaan menawarkan sahamnya untuk dijual kepada publik, dan umumnya bertepatan dengan pendaftaran sahamnya di bursa saham publik. IPO adalah salah satu cara perusahaan dapat “go public” (transisi dari hanya dimiliki oleh investor swasta menjadi terbuka untuk masyarakat umum).

Cara lain adalah Daftar Langsung (lebih lanjut tentang itu di bawah). Untuk investor non-institusional sehari-hari seperti Anda, IPO adalah ketika perusahaan dapat diinvestasikan. Sebelum IPO, hanya sekelompok investor tertentu yang biasanya memiliki kesempatan untuk berinvestasi. Setelah IPO, masyarakat umum dapat membeli atau menjual saham perusahaan melalui perusahaan pialang, seperti Robinhood Financial LLC.

Mengapa Perusahaan Mendaftarkan Saham Mereka?

Mendanai bisnis: Perusahaan rintisan membutuhkan uang tunai untuk beroperasi dan tumbuh. Biasanya, pengusaha mengandalkan uang di kantong mereka untuk meluncurkan ide mereka. Kemudian mereka meminta keluarga dan teman-teman untuk berinvestasi, diikuti oleh investor malaikat dan pemodal ventura.

Akhirnya, banyak perusahaan menginginkan keuntungan dari saham yang diperdagangkan secara publik, yang terjadi melalui IPO.  Ini adalah kesempatan untuk mengumpulkan uang baru untuk menumbuhkan bisnis dengan menerbitkan saham baru dengan imbalan uang tunai.

Menguangkan saham: Manfaat lain adalah likuiditas bagi pemegang saham awal perusahaan – yang mencakup pendiri, karyawan awal, dan investor awal. Lebih sulit bagi mereka untuk mengubah saham perusahaan mereka menjadi uang tunai ketika perusahaan itu bersifat pribadi.

Tetapi perusahaan publik memiliki saham yang dapat dijual di pasar saham yang terbuka untuk masyarakat umum.

Pendewasaan perusahaan: Akhirnya, dengan menjadi milik publik adalah serangkaian tanggung jawab baru. Kamu akan melihat bahwa mungkin dapat menemukan lebih banyak info online terperinci dari perusahaan publik daripada perusahaan yang bersifat pribadi.

Itu karena perusahaan publik harus mematuhi persyaratan pelaporan keuangan yang ketat untuk pemegang saham mereka (seperti laporan pendapatan triwulanan). Karena perusahaan publik harus membagikan begitu banyak informasi kepada publik, hal itu dapat mendorong mereka untuk mengejar praktik manajemen dan komunikasi yang lebih kuat demi keuntungan pemegang saham.

Harga dan Daftar Saham dalam IPO

Tidaklah mudah bagi perusahaan untuk memutuskan berapa harga saham mereka. Proses IPO biasanya dimulai dengan perusahaan mempekerjakan satu atau lebih bank investasi untuk membantunya menentukan harga awal sahamnya. Kemudian perusahaan mengeluarkan pernyataan pendaftaran prospektus (atau S-1) yang merinci model bisnis dan rencana untuk penggalangan dana.

Setelah itu, perusahaan dan banknya dapat melakukan roadshow untuk mendiskusikan model bisnisnya dengan investor institusional, yang memberikan indikasi minat untuk membeli saham – hal ini membantu perusahaan dan para bankirnya menentukan harga saham. Dengan ditentukannya harga saham awal, perusahaan menciptakan saham baru untuk ditawarkan kepada publik di pasar saham dalam IPO.

Sebagai imbalan atas sahamnya, perusahaan menerima uang yang dibayarkan oleh investor. Setelah IPO, saham perusahaan dapat diperdagangkan secara bebas, dan sebagian besar investor (kecuali orang dalam perusahaan tertentu dengan batasan) dapat membeli atau menjual saham sesuka mereka.

Misalnya, beberapa IPO yang lalu termasuk Facebook pada 2012, Blue Apron pada 2016, dan Lyft pada 2019. Kamu dapat mempelajari lebih lanjut tentang risiko dan potensi sebagai hasil berinvestasi di saham yang baru saja terdaftar di bagian risiko di bawah ini.

Daftar Langsung: Cara Alternatif untuk “go public”

Baik IPO dan Daftar Langsung memberikan akses kepada investor individu untuk berinvestasi pertama kalinya di perusahaan, tetapi ada beberapa perbedaan utama.

Dengan Pendaftaran Langsung, perusahaan menawarkan sahamnya di bursa saham untuk dibeli oleh investor individu. Pada saat yang sama, Pendaftaran Langsung memungkinkan investor swasta yang sudah ada dalam perusahaan “menguangkan,” dengan menjual saham mereka (yang dulu swasta) kepada investor ritel di pasar (sekarang publik).

Daftar Langsung lewati roadshow investor yang ditampilkan dalam IPO karena perusahaan tidak mengeluarkan saham baru dan tidak menambah modal baru. Itu berarti lebih sedikit biaya yang dibayarkan kepada bank investasi yang memandu proses IPO, sehingga Daftar Langsung membuat perusahaan penerbit saham mengeluarkan biaya lebih rendah. Daftar Langsung 2018 Spotify adalah contoh utama kami.

Perusahaan dengan merek kuat yang tidak ingin menambah modal baru biasanya tertarik ke Daftar Langsung. Mereka tidak memerlukan roadshow untuk membangun minat pada saham mereka (karena mereka terkenal dan tidak mengeluarkan saham baru), sehingga mereka tidak perlu membayar biaya yang besar kepada bank investasi (yang biasanya memandu proses IPO).

Kebutuhan inti mereka biasanya adalah kemampuan untuk mencatatkan saham mereka di publik sehingga investor dan pemegang saham awal dapat menjual saham mereka – Daftar Langsung dapat memuaskan itu, mungkin lebih efisien.

Apakah Investasi IPO Itu “baik”?

IPO bisa jadi menggiurkan – tiba-tiba sebuah merek yang kamu gunakan setiap hari mungkin tersedia untuk berinvestasi untuk pertama kalinya. Tetapi berinvestasi dalam saham perusahaan selama atau segera setelah IPO mungkin tidak sesuai untuk investor pemula yang mencari investasi yang stabil atau dapat diprediksi.

Seperti halnya investasi dalam saham, nilai saham dapat naik atau turun setelah IPO. Tetapi lonjakan di kedua arah cenderung lebih dramatis di tahap awal perdagangan saham. Salah satu alasannya adalah bahwa investor masih memutuskan berapa nilai saham yang seharusnya. Alasan lain adalah meningkatnya perhatian media yang dapat menghasilkan sensasi – baik atau buruk – untuk perusahaan yang baru saja terdaftar.

Apakah Ada Risiko untuk Memperdagangkan Saham yang Baru Saja Terdaftar?

Iya. Ada risiko untuk memperdagangkan semua jenis saham, terutama saham perusahaan yang baru saja terdaftar – volatilitas harga saham cenderung lebih tinggi, sehingga harga saham dapat naik atau turun dalam jumlah yang signifikan dalam satu hari.

Terkadang, ada minat yang terpendam dan perhatian media pada kemampuan untuk membeli saham perusahaan untuk pertama kalinya. Bahkan pernyataan oleh pimpinan perusahaan atau penjamin emisi bank dapat memengaruhi perasaan investor. Mereka mungkin terlalu optimis atau pesimis pada hari-hari awal perdagangan.

IPO dapat menghasilkan sensasi: Investor tidak boleh terbawa oleh kegembiraan IPO, dan menghindari membiarkan emosi (bahkan tekanan teman lama yang baik) memengaruhi keputusan investasi mereka. Perhatian yang meningkat dan pengawasan media ini dapat berkontribusi terhadap volatilitas, sehingga investor harus siap.

Dukungan harga oleh bank investasi: Pada hari-hari pertama setelah IPO, penjamin emisi bank diizinkan untuk melindungi harga saham agar tidak jatuh terlalu banyak. Mereka bahkan dapat membeli saham perusahaan yang baru saja terdaftar.

Setelah dukungan ini berakhir, harga saham berpotensi jatuh di bawah harga penawaran. Investor harus mengetahui harga yang mendukung (hal itu disebutkan secara publik dalam dokumen pendaftaran IPO perusahaan).

Prospektus. Baca: Sudah lama, tetapi prospektus memerlukan dokumen pendaftaran yang diajukan oleh perusahaan IPO untuk memberi investor informasi tentang dirinya dan sahamnya (Kamu juga akan melihatnya disebut S-1). Dokumen itu diisi dengan perincian tentang ketentuan saham dan pengungkapan tentang bisnis, kondisi keuangan, dan manajemen perusahaan.

Dan ini tersedia untuk umum, biasanya setidaknya beberapa minggu sebelum IPO. Dan membantu investor memutuskan apakah penawaran tersebut merupakan investasi yang baik. Dokumen itu terlihat seperti dokumen hukum, tetapi biasanya dikemas dengan detail menarik tentang model bisnis dan tujuan masa depan perusahaan juga. Bukan bacaan ringan, tapi layak.

Risiko untuk investasi saham secara umum: Selalu ada potensi kehilangan uang ketika kamu berinvestasi di saham. Kamu harus memikirkan tujuan investasi dan risiko yang akan diterima sebelum berinvestasi. Harga saham bisa jatuh – itu adalah risiko yang diambil investor sebagai kebalikan atas keuntungan potensial. Dan risiko ini sangat lazim dengan saham yang baru saja terdaftar.

Informasi lebih lanjut tentang berinvestasi dalam IPO dapat ditemukan dalam buletin investor ini dari Komisi Sekuritas dan Bursa (Securities and Exchange Commission), yang mengatur pasar publik dan pengajuan IPO (Anda akan melihat SEC yang dirujuk dalam prospektus IPO).

Apa yang Terjadi Pada Hari Diadakannya IPO?

Hari yang besar. Ini dia. Ada sampanye, keringat, dan nadi. Kami menyebutnya sebagai Hari Pendaftaran. Setelah persiapan berminggu-minggu dan berbulan-bulan (dan berpotensi bertahun-tahun bagi pendiri perusahaan membangun perusahaannya). Bank investasi menentukan harga akhir saham yang akan ditawarkan kepada publik, berdasarkan uji tuntas perusahaan dan minat beli yang ditunjukkan oleh calon investor.

Pada Hari Pendaftaran, saham mulai diperdagangkan di pasar publik, awalnya dengan harga IPO akhir, kemudian secara bebas berdasarkan permintaan oleh investor untuk saham tersebut. Hari Pendaftaran dapat menjadi intens, menarik, dan penuh kejutan.

Di AS, perdagangan saham biasanya dimulai pada pukul 9:30 pagi waktu ET (ketika pasar dibuka). Tetapi perdagangan pada Hari Pendaftaran untuk pembuatan saham yang memulai debutnya mungkin tidak dimulai sampai waktu yang telah ditentukan. Dengan permintaan dan pasokan yang terpendam, mungkin perlu waktu lebih lama untuk memproses perdagangan awal dan pesanan yang tertunda, sehingga pembeli yang bersemangat diminta untuk bersabar.

Setelah perdagangan saham baru pada Hari Pendaftaran dimulai, kamu dapat mulai membeli dan menjual saham perusahaan baru melalui broker Anda.

Apakah Perdagangan akan Dimulai pada Harga IPO?

Harga saham pada Hari Pendaftaran/IPO adalah dapat berfluktuasi secara dramatis. Itulah hasil dari permintaan dan pasokan terpendam untuk saham yang sebelumnya tidak tersedia untuk publik. Kurangnya data historis, dan berita terbaru. Perlu juga waktu bagi pembeli dan penjual saham untuk menemukan harga yang stabil.

Akibatnya, saham seringkali dapat melompat di atas atau turun di bawah kisaran harga yang diperkirakan oleh bank investasi dan perusahaan saat mereka sedang mempersiapkan IPO.

Berinvestasi dalam saham apa pun disertai dengan risiko harga saham naik atau turun, dan itu terutama berlaku di Hari Pendaftaran. Info lebih lanjut tentang berinvestasi dalam IPO dapat ditemukan di buletin investor ini. Dari  Komisi Sekuritas dan Bursa (Securities and Exchange Commission).

Artikel Terbaru