Currently set to Index
Currently set to Follow

Apa Itu Junk Bond?

Apa itu junk bond? Junk bond adalah obligasi yang memiliki risiko gagal bayar lebih tinggi daripada kebanyakan obligasi yang diterbitkan oleh perusahaan dan pemerintah.

Obligasi adalah utang atau janji untuk membayar pembayaran bunga investor dan pengembalian pokok yang diinvestasikan sebagai imbalan untuk membeli obligasi.

Junk bond adalah obligasi yang diterbitkan oleh perusahaan yang sedang berjuang secara finansial dan memiliki risiko gagal bayar yang tinggi. Perusahaan menerbitkan JB ketika tidak membayar pembayaran bunga atau membayar kembali pokok pinjaman kepada investor.

Junk bond disebut juga sebagai obligasi bunga tinggi. Ini karena hasil yang lebih tinggi diperlukan untuk membantu mengimbangi risiko gagal bayar.

Baca juga: Apa Itu Bond Valuation?

Penjelasan apa itu junk bond: JB adalah obligasi berisiko tinggi

JB adalah utang yang telah diberi peringkat kredit rendah di bawah tingkat investasi oleh lembaga pemeringkat.

Akibatnya, JB adalah obligasi yang lebih berisiko karena kemungkinan penerbitnya akan default atau mengalami peristiwa kredit lebih tinggi.

Karena risiko yang lebih tinggi, investor diberi kompensasi dengan suku bunga yang lebih tinggi, itulah sebabnya junk bond disebut sebagai obligasi dengan imbal hasil tinggi.

Dari sudut pandang teknis, obligasi dengan imbal hasil tinggi atau JB hampir sama dengan obligasi korporasi biasa karena keduanya mewakili utang yang diterbitkan oleh perusahaan dengan janji untuk membayar bunga dan mengembalikan pokok pinjaman saat jatuh tempo.

Namun, junk bond berbeda karena kualitas kredit penerbitnya yang lebih buruk.

Obligasi adalah instrumen utang pendapatan tetap yang dikeluarkan oleh perusahaan atau pemerintah kepada investor untuk meningkatkan modal.

Ketika investor membeli obligasi, mereka secara efektif meminjamkan uang kepada penerbit yang berjanji untuk membayar kembali uang tersebut pada tanggal tertentu yang disebut tanggal jatuh tempo.

Pada saat jatuh tempo, investor dibayar kembali sejumlah pokok yang diinvestasikan. Sebagian besar obligasi memberikan tingkat bunga tahunan kepada investor selama masa berlaku obligasi, yang disebut tingkat kupon.

Misalnya, obligasi yang memiliki tingkat kupon tahunan 5% berarti investor yang membeli obligasi memperoleh 5% per tahun.

Jadi, obligasi dengan nilai nominal $1.000 akan menerima 5% x $1.000 yang menjadi $50 setiap tahun sampai obligasi tersebut jatuh tempo.

Baca juga: Apa Itu Pendapatan Tetap?

Risiko lebih tinggi setara dengan hasil lebih tinggi

Obligasi yang memiliki risiko gagal bayar yang tinggi disebut sebagai junk bond. Biasanya, perusahaan yang menerbitkan junk bond adalah perusahaan baru atau perusahaan yang sedang berjuang secara finansial.

JB membawa risiko karena investor tidak yakin apakah mereka akan melunasi pokoknya dan mendapatkan pembayaran bunga reguler.

Akibatnya, JB membayar hasil yang lebih tinggi daripada rekan-rekan mereka yang lebih aman untuk membantu memberi kompensasi kepada investor atas tingkat risiko tambahan.

Perusahaan bersedia membayar hasil yang tinggi karena mereka perlu menarik investor untuk mendanai operasi mereka.

JB adalah jenis obligasi yang memiliki pro dan kontra sebagai berikut:

Pro:

  • Junk bond memberikan hasil yang lebih tinggi daripada kebanyakan sekuritas utang pendapatan tetap lainnya.
  • Selain itu, junk bond memiliki potensi kenaikan harga yang signifikan jika situasi keuangan perusahaan membaik.
  • JB berfungsi sebagai indikator risiko ketika investor bersedia mengambil risiko atau menghindari risiko di pasar.

Kontra:

  • JB memiliki risiko gagal bayar yang lebih tinggi daripada kebanyakan obligasi dengan peringkat kredit yang lebih baik.
  • Harga Junk bond dapat menunjukkan volatilitas karena ketidakpastian seputar kinerja keuangan emiten.
  • Pasar JB yang aktif dapat menunjukkan pasar yang overbought yang berarti investor terlalu berpuas diri dengan risiko dan dapat menyebabkan penurunan pasar.

Junk bond adalah indikator pasar

Beberapa investor membeli junk bond untuk mendapatkan keuntungan dari potensi kenaikan harga karena keamanan finansial perusahaan yang mendasarinya membaik, dan tidak selalu untuk pengembalian pendapatan bunga.

Selain itu, investor yang memperkirakan kenaikan harga obligasi bertaruh akan ada peningkatan minat beli untuk obligasi dengan imbal hasil tinggi—bahkan yang berperingkat rendah ini—karena perubahan sentimen risiko pasar.

Misalnya, jika investor yakin kondisi ekonomi di Amerika Serikat atau di luar negeri membaik, mereka mungkin membeli junk bond perusahaan yang akan menunjukkan peningkatan seiring ekonomi.

Akibatnya, minat beli junk bond yang meningkat berfungsi sebagai indikator risiko pasar bagi beberapa investor.

Jika investor membeli JB, pelaku pasar bersedia mengambil lebih banyak risiko karena perekonomian dianggap membaik.

Sebaliknya, jika junk bond dijual dengan harga rendah, biasanya itu berarti investor lebih menghindari risiko dan memilih investasi yang lebih aman dan stabil.

Penting untuk dicatat bahwa JB adalah obligasi yang memiliki perubahan harga yang jauh lebih besar daripada obligasi dengan kualitas lebih tinggi.

Investor yang ingin membeli junk bond dapat membeli obligasi secara individual melalui broker atau berinvestasi dalam dana junk bond yang dikelola oleh manajer portfolio profesional.

Jika suatu obligasi kehilangan pembayaran pokok dan bunga, obligasi tersebut dianggap gagal bayar. Wanprestasi atau default adalah kegagalan untuk membayar kembali utang termasuk bunga atau pokok pinjaman atau jaminan.

Junk bond memiliki risiko gagal bayar yang lebih tinggi karena aliran pendapatan yang tidak pasti atau kurangnya jaminan. Risiko gagal bayar obligasi meningkat selama penurunan ekonomi yang membuat utang tingkat bawah ini semakin berisiko.

Nikmati Keuntungan dengan Investasi Aman di Pluang!

Download aplikasi Pluang di Google Play Store atau App Store untuk membeli emas digital dan S&P 500 index futures dengan harga paling kompetitif di pasaran! Selisih harga jual-beli terendah dan tanpa biaya tersembunyi apapun.

Untuk produk investasi emas, kamu bisa menarik emas fisik dalam bentuk logam mulia Antam dengan kadar 999,9 mulai dari 1 gram hingga 100 gram. Sementara dengan Pluang S&P 500, kamu bisa berinvestasi dalam kontrak berjangka saham perusahaan besar di AS seperti Apple, Facebook, Netflix, Nike, dan lainnya.

Investasi kamu aman karena disimpan dan dijamin oleh Kliring Berjangka Indonesia (BUMN). Produk investasi di Pluang dikelola oleh PT PG Berjangka yang sudah berlisensi dan diawasi oleh Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (BAPPEBTI). Segera download Pluang dan nikmati keuntungannya!

Sumber: Investopedia

Simak juga:

spot_img

Artikel Terbaru

Performance Marketing Manager

0

Product Manager

0

Product & UX Researcher

0
spot_img