Currently set to Index
Currently set to Follow

Apa Itu Liabilitas?

DEFINISI

Liabilitas adalah utang keuangan atau kewajiban yang harus dibayar perusahaan dan perusahaan yang ditimbulkan dalam menjalankan bisnis. 

Memahami Liabilitas

Kewajiban atau liabilitas adalah (alias uang terutang atau utang) mewakili semua utang perusahaan pada waktu tertentu. Kewajiban dapat mencakup utang pinjaman, upah karyawan, utang dagang, utang bunga, dll. Uang yang terhutang termasuk hutang lancar, yang harus dilunasi dalam waktu kurang dari satu tahun, dan kewajiban jangka panjang, yang akan bertahan lebih dari satu tahun.

Liabilitas ditemukan pada neraca perusahaan bersama dengan aset perusahaan dan ekuitas pemangku kepentingan. Kewajiban keuangan merupakan bagian penting dari gambaran keuangan perusahaan. 

CONTOH

Katakanlah bahwa Perusahaan Konstruksi ABC sedang mencari untuk memperluas bisnisnya, sehingga mengambil pinjaman sebesar $ 50.000 untuk membeli peralatan baru. Tentu, mesin itu sendiri adalah aset perusahaan, tetapi uang yang dipinjamkan kepada pemberi pinjaman merupakan kewajiban. Ketika Perusahaan Konstruksi ABC pergi untuk membuat neraca triwulanan, itu akan mencakup $ 50.000 yang terutang kepada pemberi pinjaman untuk pinjaman yang diambil untuk membeli peralatan. 

Kesimpulan

Kewajiban atau liabilitas adalah seperti IOU…

Ini adalah uang yang menjadi utang perusahaan dan telah berjanji untuk membayar di masa depan, apakah itu kepada bank yang meminjamkan uang kepada mereka atau kepada karyawan yang telah bekerja untuk mereka. Perusahaan menggunakan IOU ini selama operasi bisnis normal mereka. 

Ketahui Lebih Lanjut …

Bagaimana liabilitas bekerja?

Apa perbedaan antara kewajiban lancar dan jangka panjang?

Liabilitas vs Biaya vs Pendapatan vs Aset

Bagaimana kamu menganalisis liabilitas perusahaan?

Apa yang ditanggung asuransi?                        

Bagaimana Liabilitas Bekerja?

Saat bisnis mengeluarkan uang, mereka membelanjakan uang yang sudah mereka miliki – atau mereka meminjam. Meminjam mungkin berarti mengambil pinjaman atau bekerja dengan vendor secara kredit, di mana vendor menyediakan barang atau jasa, dan bisnis membayarnya nanti. Liabilitas adalah kewajiban keuangan yang belum dibayarkan.                   

Liabilitas adalah bagian penting dari gambaran keuangan perusahaan. Seperti kebanyakan konsumen, bisnis tidak perlu membayar semuanya dengan uang tunai. Katakanlah seorang konsumen ingin membeli rumah baru. Konsumen cenderung mengambil hipotek untuk membeli rumah.

Demikian juga, perusahaan mengambil pinjaman untuk memperluas perusahaan mereka dengan bangunan baru atau peralatan. Selain itu, banyak konsumen menempatkan pembelian mereka sepanjang bulan pada kartu kredit dan kemudian membayar saldo pada akhir setiap bulan. Demikian pula, bisnis mempekerjakan vendor dan karyawan yang menyediakan barang atau jasa kepada mereka, dan kemudian perusahaan membayar mereka sesudahnya. 

Apa Perbedaan antara Kewajiban Lancar dan Jangka Panjang?

Liabilitas adalah dapat dipecah menjadi dua kategori utama:

1. Kewajiban jangka pendek atau jangka pendek

2. Liabilitas jangka panjang 

Kewajiban jangka pendek atau jangka pendek adalah liabilitas yang akan diselesaikan dalam waktu 12 bulan sejak perusahaan menerima manfaat ekonomi. Dengan kata lain, mereka adalah kewajiban yang dimiliki tahun berjalan.

Contoh dari kewajiban jangka pendek adalah hutang yang harus dibayarkan kepada vendor tertentu, atau pembayaran kepada karyawan. Utang yang ada juga termasuk pembayaran bunga dan bulanan untuk kewajiban jangka panjang. Misalnya, hipotek 30 tahun tidak akan menjadi kewajiban lancar, tetapi pembayaran bulanan untuk tahun mendatang adalah.

Liabilitas jangka panjang adalah liabilitas yang tidak akan diselesaikan dalam waktu satu tahun. Seringkali kewajiban jangka panjang ini adalah pinjaman yang diambil perusahaan untuk mengembangkan bisnis mereka. Liabilitas ini mungkin termasuk hal-hal seperti utang untuk membeli bangunan dan peralatan.

Liabilitas vs Biaya vs Pendapatan vs Aset

Mungkin kamu bertanya-tanya tentang hubungan liabilitas dengan persyaratan keuangan lainnya seperti aset, pengeluaran, dan pendapatan. Tentu, mereka semua berhubungan dengan uang yang dimiliki perusahaan, tidak punya, menghabiskan, tidak membelanjakan, dll. Tapi bagaimana mereka semua bekerja bersama?

Apa Perbedaan antara Liabilitas dan Aset?

Liabilitas dan aset muncul bersama di neraca perusahaan. Utang memberikan ringkasan tentang hutang perusahaan. Aset menawarkan gambaran umum tentang apa yang dimiliki perusahaan. Aset-aset ini mungkin termasuk uang, serta barang-barang fisik seperti bangunan dan peralatan.

Seperti yang kami katakan sebelumnya, satu transaksi berpotensi mewakili aset dan liabilitas pada neraca. Jika sebuah perusahaan mengambil pinjaman untuk membeli peralatan, uang yang terutang untuk pinjaman adalah kewajiban, tetapi mesin adalah aset.

Neraca di mana perusahaan melaporkan aset dan liabilitasnya adalah memberikan pandangan keseluruhan tentang situasi keuangan perusahaan. Perusahaan publik diharuskan untuk mengajukan pembaruan ini setiap kuartal. Selain aset dan liabilitas, neraca juga mencakup ekuitas pemegang saham di perusahaan. Analis keuangan dan calon investor dapat menggunakan neraca untuk mempelajari lebih lanjut tentang keuangan perusahaan.

Rumus yang menggambarkan hubungan antara aset, kewajiban, dan ekuitas pemegang saham terlihat seperti ini:

Aset – Kewajiban = Ekuitas Pemegang Saham 

Apa Perbedaan antara Liabilitas dan Biaya?

Meskipun kedengarannya serupa, kewajiban bisnis dan pengeluaran bisnis bukan hal yang sama. Kewajiban adalah apa yang menjadi kewajiban perusahaan, sedangkan pengeluaran adalah apa yang dikeluarkan perusahaan. Pembayaran mencakup uang yang dibayarkan perusahaan untuk melakukan bisnis. Uang yang terhutang ditemukan di neraca perusahaan. Pembayaran, di sisi lain, dapat ditemukan di laporan laba rugi perusahaan. 

Sementara aset dan liabilitas muncul di neraca untuk melihat situasi keuangan perusahaan secara keseluruhan, pendapatan dan pengeluaran muncul di laporan laba rugi untuk menentukan laba perusahaan.

Rumus sederhana yang menggambarkan hubungan antara pendapatan, pengeluaran, dan laba perusahaan terlihat seperti ini:

Penghasilan – Biaya = Keuntungan

 

Bagaimana Kamu Menganalisis Liabilitasa Perusahaan?

Analis keuangan dan calon investor memandang liabilitas sebagai salah satu faktor yang perlu dipertimbangkan ketika menentukan bagaimana kinerja perusahaan secara finansial. Ada beberapa cara berbeda yang mereka lakukan ini.                     

Pertama, analis mungkin melihat rasio hutang terhadap modal perusahaan. Rasio ini membandingkan kewajiban pada neraca perusahaan dengan ekuitasnya (juga ditemukan di neraca). Rasio ini ditentukan dengan membagi utang perusahaan dengan total modalnya. Misalnya, jika perusahaan memiliki $ 50.000 dalam kewajiban (atau defisit) dan $ 100.000 dalam ekuitas, rasio utang terhadap ekuitas perusahaan adalah 50%.

Perusahaan dalam industri yang membutuhkan banyak peralatan fisik mungkin memiliki rasio utang terhadap pendapatan yang lebih tinggi, tetapi secara umum, rasio utang terhadap pendapatan yang rendah adalah tujuan yang baik untuk dimiliki.

Hal lain yang dapat dilihat oleh analis dalam gambaran keuangan perusahaan adalah rasio utang terhadap aset. Rasio ini mengukur kewajiban perusahaan terkait dengan asetnya. Angka ini dapat ditemukan dengan membagi total kewajiban dengan total aset.

Misalnya, jika perusahaan memiliki kewajiban (atau utang) $ 50.000 dan aset $ 200.000, uang perusahaan yang terutang ke rasio aset adalah 25%. Secara umum, semakin rendah rasio utang terhadap aset, semakin baik. Katakanlah sebuah perusahaan gulung tikar. Mereka harus dapat menggunakan aset mereka untuk menutupi kewajiban mereka, dan mudah-mudahan, memiliki sisa uang sesudahnya.

Analis keuangan melihat kewajiban ini untuk melihat bagaimana kinerja perusahaan. Sebagai contoh, analis bisnis akan berharap untuk melihat bahwa perusahaan memiliki kas untuk menutupi semua kewajiban jangka pendek mereka dan bahwa kewajiban jangka panjang mereka tidak lebih tinggi dari aset yang akan mereka peroleh di masa depan.

Apa yang Ditanggung Asuransi?

Liabilitas adalah istilah luas yang hanya merujuk pada bertanggung jawab (alias bertanggung jawab) untuk sesuatu. Jadi, sementara itu berlaku untuk uang perusahaan yang berutang yang muncul di neraca mereka, itu digunakan di bidang bisnis lainnya juga.

Misalnya, jika pelanggan menuntut bisnis karena kelalaian, perusahaan mungkin bertanggung jawab atas kerusakan yang diderita pelanggan. Bayangkan sebuah bisnis baru saja mengepel lantainya, dan tanahnya basah. Seorang pelanggan tergelincir di lantai yang lembab dan menderita cedera yang membutuhkan perhatian medis. Pelanggan menuntut bisnis, dan perusahaan dinyatakan bertanggung jawab atas biaya medis pelanggan.

Untuk melindungi diri mereka dari situasi seperti ini, bisnis seringkali membeli asuransi pertanggungan untuk melindungi mereka dari kerugian jika terjadi tuntutan hukum.

Asuransi kewajiban bisnis biasanya menanggung kerugian yang harus ditanggung perusahaan, serta biaya hukum yang ditanggung perusahaan dalam gugatan.

Diversifikasikan Portofoliomu dengan Investasi Emas Aman di Pluang!

Download aplikasi Pluang di sini untuk membeli emas digital dengan harga paling kompetitif di pasaran! Selisih harga jual-beli terendah dan tanpa biaya tersembunyi apapun. Emas yang kamu beli aman karena disimpan di Kliring Berjangka Indonesia (BUMN), produk emas Pluang dikelola oleh PT PG Berjangka yang sudah terlisensi dan diawasi oleh BAPPEBTI. Kamu juga bisa menarik fisik emasnya dalam bentuk logam mulia Antam dengan kadar 999.9 mulai dari kepingan 1 gram hingga 100 gram!

Sumber: Robinhood

Simak juga:

Apa Itu Pendapatan Bersih?

Perusahaan Incaranmu Melantai di Bursa Saham? Ini Tips & Trik Membeli Saham IPO

4 Pilihan Investasi Jangka Panjang, Mana yang Terbaik?

spot_img

Artikel Terbaru

Creative Lead

0

Pluang Pagi – Jumat 17 September 2021

0

Head Of Human Resources

0
spot_img