Apa Itu Literasi Finansial?

DEFINISI

Literasi keuangan atau literasi finansial adalah pemahaman konsep-konsep keuangan penting yang memungkinkan seseorang untuk mempraktikkan manajemen uang yang cerdas.

Memahami Literasi Finansial

Mereka yang cerdas secara finansial, memiliki keterampilan dan pemahaman yang diperlukan untuk menerapkan konsep keuangan dasar dalam kehidupan mereka. Literasi finansial mencakup pengetahuan keterampilan yang diperlukan seperti penganggaran dan pelunasan utang. Ini juga mencakup konsep keuangan yang lebih maju seperti investasi, memanfaatkan bunga majemuk, dan menerapkan strategi perencanaan keuangan jangka panjang.

Individu yang cerdas secara finansial, memiliki sumber daya untuk membuat keputusan yang bertanggung jawab, berpendidikan tentang keuangan mereka, dan mengatur diri mereka untuk masa depan yang lebih aman. Dengan mayoritas keluarga Indonesia yang hidup dari gaji yang terbatas karena sebagian besar digunakan untuk pengeluaran, memiliki pendidikan dan literasi finansial adalah sangat penting sekarang lebih dari sebelumnya.

Dasar pengetahuan ini membutuhkan pemahaman bagaimana cara mendapatkan, menyimpan, berinvestasi, melindungi, membelanjakan, dan meminjam uang secara efektif. 

CONTOH

Ketika Jenna memasuki tahun terakhir sekolah menengahnya, dia mendaftar untuk workshop Literasi Finansial untuk bekalnya seumur hidup setelah sekolah. Di workshop ini, Jenna belajar banyak konsep dan keterampilan keuangan dasar yang perlu ia gunakan di perguruan tinggi dan setelah ia lulus.

Dia belajar tentang utang, terutama melalui lensa kartu kredit dan pinjaman mahasiswa. Jenna juga belajar cara membuat anggaran, cara menyeimbangkan rekening banknya, dan cara menabung untuk masa pensiun. Berbekal informasi berharga ini, Jenna cukup cerdas secara finansial untuk membuat keputusan yang tepat untuk masa depannya.

Kesimpulan

Memiliki literasi finansial adalah seperti memiliki SIM …

Setiap orang membutuhkan SIM untuk mengemudi di jalan demi keselamatan diri sendiri dan orang lain. Tentu, kamu dapat berkendara secara fisik tanpanya. Tetapi jika kamu masuk ke dalam situasi yang sulit, kemungkinan besar ada konsekuensinya.

Demikian pula, setiap orang harus memiliki pengetahuan keuangan dasar sebelum menjadi dewasa dan bertanggung jawab atas keuangan mereka sendiri. Jika tidak, kemungkinan besar mereka akan menghadapi konsekuensi mahal.

Ketahui Lebih Lanjut…

Mengapa literasi finansial penting?

Bagaimana cara menjadi cerdas secara finansial?

Bagaimana cara meningkatkan literasi finansial?

Mengapa Literasi Finansial Penting?

Keuangan berperan dalam hampir setiap bidang kehidupan kita. Pikirkan rumah tempat tinggal, mobil yang kamu kendarai, makanan yang kamu berikan kepada keluarga, dan pendidikan yang diperoleh anak-anakmu. Ini adalah beberapa aspek paling penting dalam hidupmu, dan semuanya membutuhkan uang.

Memiliki pemahaman konsep keuangan bermanfaat dalam banyak bidang kehidupan. Saat kamu cerdas secara finansial, kamu dapat membuat keputusan yang lebih tepat. Riwayat kreditmu menentukan apakah kamu memenuhi syarat untuk jenis pinjaman dan kredit tertentu. Nilai kredit yang lebih tinggi dapat membantu menurunkan suku bunga ketika kamu meminjam uang, yang dapat menghemat jutaan rupiah selama masa pinjaman.

Ada juga faktor-faktor tertentu yang membuat literasi finansial lebih penting saat ini daripada sebelumnya. Generasi lain memiliki lanscape keuangan yang sangat berbeda. Orang menggunakan uang tunai atau cek untuk pembelian alih-alih kartu kredit, dan sebagian besar masalah keuangan tidak terjadi secara online seperti sekarang. Kemajuan teknologi telah menghasilkan lebih banyak metode pembayaran untuk dilacak.

Bukan hanya kemajuan teknologi ini yang membuat literasi finansial semakin kritis saat ini. Orang Indonesia mengambil semakin banyak tanggung jawab untuk masa depan finansial mereka.  

Literasi finansial adalah tidak hanya penting bagi mereka yang memiliki banyak uang untuk dikelola. Sebaliknya, ini mungkin bahkan lebih penting bagi mereka yang memiliki sedikit uang untuk dikelola, karena individu-individu tersebut juga memiliki sedikit uang untuk disisihkan. Dan, di negara di mana kebanyakan orang hidup dari gaji yang terbatas, kehidupan rumah tangga mereka dapat memperoleh manfaat terbesar dari pendidikan finansial.

Sebagai orang yang cerdas secara finansial, kamu lebih mampu membuat rencana untuk keuangan, mengurangi jumlah utang yang dimiliki, menabung untuk keadaan darurat, dan menyimpan dana untuk masa pensiun yang nyaman.

Bagaimana Cara Menjadi Cerdas Secara Finansial?

Komite Pendidikan dan Kecerdasan Finansial (The Financial Literacy and Education Commission – FLEC) mengidentifikasi lima prinsip dasar keuangan yang menjadi landasan untuk pengelolaan uang dan kesuksesan finansial. Jika kamu dapat menguasai lima konsep ini, kamu akan lolos dalam ujian literasi keuangan.

Penghasilan

Apakah kamu tahu berapa banyak yang sudah kamu hasilkan dari pekerjaanmu? Apa yang kamu peroleh bukan hanya jumlah yang kamu bawa pulang di setiap gaji. Memahami penghasilan berarti mengetahui penghasilan kotor (atau disebut juga, jumlah yang kamu hasilkan sebelum pajak dan potongan), serta mengetahui apa yang terjadi pada uang yang tidak masuk ke rekening bank. 

Untuk bagian literasi finansial ini, cari tahu berapa banyak uang yang dipotong oleh pemberi kerja untuk pajak penghasilan, Jaminan Sosial, dan Pajak Kesehatan. Pastikan juga, kamu tahu keuntungan dari segi karyawan. Apa kontribusi pemberi kerja pada asuransi kesehatan dan sejumlah potongan lainnya? Selain itu, cari tahu berapa banyak gaji yang digunakan untuk manfaat-manfaat tersebut. 

Mengetahui informasi ini memastikan kamu tidak meninggalkan sedikitpun potensi manfaat sebagai karyawan. Ini juga membantu mempersenjataimu dengan informasi berharga di masa depan ketika melamar pekerjaan baru.

Memahami detail gaji bersihmu juga merupakan informasi penting dalam hal penganggaran. Bagaimana kamu tahu berapa banyak yang dapat belanjakan jika Anda tidak tahu berapa banyak yang Anda hasilkan setiap bulan?

Tabung dan Investasikan

Menyimpan uang adalah salah satu prinsip finansial paling mendasar yang dipelajari orang, namun kebanyakan orang tidak memiliki cukup tabungan untuk membayar keadaan darurat keuangan. Untuk benar-benar menganggap dirimu cerdas secara finansial, strategi ini harus menjadi prioritas.

FLEC merekomendasikan beberapa trik untuk membantu menguasai tabunganmu. Salah satu yang terpenting adalah membayar keperluan diri-sendiri dulu. Dengan begini, mereka bermaksud memasukkan uang ke dalam tabungan sebelum kamu membelanjakannya untuk keperluan lain. Mereka juga merekomendasikan cara memantau tabungan, sehingga kamu tahu berapa banyak yang telah disisihkan untuk keadaan darurat.

Menabung untuk masa depan juga bukan hanya tentang rekening tabungan bank. Ini juga tentang berinvestasi untuk membantu uangmu tumbuh melalui kekuatan bunga majemuk. Investasi mungkin tampak menakutkan pada awalnya, tetapi ini merupakan langkah keuangan yang penting (meskipun FLEC merekomendasikan untuk tidak berinvestasi sampai kamu memiliki setidaknya tiga bulan pengeluaran dalam dana daruratmu).

Jika kamu tidak yakin harus mulai dari mana, pertimbangkan untuk mendiskusikannya dengan penasihat keuangan untuk memandu melalui langkah pertama dan selanjutnya dalam berinvestasi.

Perlindungan

Kamu sudah bekerja keras demi mendapatkan penghasilan, dan hal terakhir yang kamu inginkan adalah kehilangan semuanya. Itulah mengapa FLEC mendidik konsumen tentang pentingnya melindungi kekayaanmu. Salah satu komponen penting untuk melindungi uangmu adalah dengan memiliki asuransi.

Tergantung pada situasi hidup, ada banyak jenis asuransi yang mungkin diperlukan. Berikut adalah beberapa jenis asuransi yang paling umum:

  •       Kesehatan
  •       Mobil
  •       Jiwa
  •       Kepemilikan rumah
  •       Penyewa

FLEC juga menekankan pentingnya mempersenjatai dirimu terhadap penipuan dan mereka yang mencoba menipu dari uang hasil jerih payahmu. Aturan praktis yang paling baik adalah bahwa apa pun yang terdengar terlalu bagus, mungkin ada hal yang salah yang perlu dicurigai. 

Komponen terakhir untuk melindungi uangmu adalah mengawasi kredit. Jika seseorang mencuri identitasmu, itu bisa merugikan riwayat kreditmu. Mengawasi laporan kredit dan rekening bank akan membantu memastikan menangkap pencurian sesegera mungkin.

Anggaran Belanja

Hanya sedikit orang yang sudah menerapkan anggaran belanja. Namun FLEC menemukan penganggaran menjadi salah satu prinsip paling penting untuk sukses dan cerdas secara finansial. Komponen ini adalah salah satu kunci untuk mencapai tujuan jangka pendek dan jangka panjang.

Pertama, menjaga anggaran rumah tangga memastikan kamu hidup sesuai kemampuan. Sangat mudah untuk melihat bagaimana konsumen dapat dengan cepat tertinggal secara finansial jika mereka tidak tahu berapa banyak yang mereka hasilkan atau belanjakan setiap bulan.

Melacak pengeluaran juga membantu memastikan kamu mendapatkan penawaran terbaik dan tidak membiarkan marketing yang cerdik membujukmu untuk berbelanja. Misalnya, katakanlah kamu secara teratur dan secara spontan membeli pakaian dari toko di ujung jalan. Kamu tidak pernah meneliti pembelian sebelumnya atau berbelanja. Sedikit yang kamu tahu bahwa toko lain di kota ini menjual pakaian yang sama dengan setengah harga. Melacak pengeluaran membuatmu menjadi pembelanja yang lebih pintar.

Pinjaman

Tidak mengherankan jika FLEC menyebut pinjaman sebagai salah satu prinsip inti untuk dipahami agar mereka dapat cerdas secara finansial.

Menjadi peminjam yang berpendidikan membutuhkan sedikit usaha, tetapi itu sepadan. Pertama, ketahui riwayat kredit terlebih dahulu dan pastikan kamu memiliki laporan bersih. Sebagian besar dari ini dipenuhi dengan membayar semua tagihan tepat waktu.

Penting juga untuk memahami dasar-dasar bunga. Hampir setiap pinjaman melibatkan pembayaran semacam bunga. Semakin tinggi tingkat bunga, semakin banyak kamu akan membayar di atas pokok pinjaman selama masa pinjaman. Untuk meminimalkan biaya, cari opsi pinjaman atau kredit dengan tingkat persentase tahunan (Annual Percentage Rate – APR) terendah yang ada.

Beberapa bentuk utang memiliki tingkat bunga yang lebih tinggi daripada yang lain. Misalnya, kartu kredit biasanya memiliki tingkat lebih tinggi daripada pinjaman. Namun, kamu dapat menghindari biaya bunga pada kartu kredit dengan melunasi pembelian setiap bulan alih-alih membawa saldo. 

Memahami dasar-dasar pinjaman akan membantumu menjadi konsumen yang lebih tahu dan mengurangi biaya dalam jangka panjang. Pengetahuan ini memungkinkanmu untuk benar-benar memahami biaya meminjam uang di atas jumlah pinjaman yang sebenarnya diambil.

Bagaimana Cara Meningkatkan Literasi Finansial?

Berita baiknya adalah ada banyak sumber daya yang tersedia untuk membantu konsumen mencapai literasi finansial.

Banyak sekali informasi luas di situs web untuk membantumu mendidik diri sendiri tentang konsep keuangan penting. Mereka juga memiliki sumber daya guru untuk membantu anak-anak belajar tentang uang. Terakhir, situs ini menyertakan kalkulator, lembar kerja penganggaran, dan checklist yang dapat kamu gunakan untuk mengatur keuangan.

Bank juga telah mengambil peran dalam mendidik pelanggan mereka dalam hal keuangan pribadi. Dalam banyak kasus, bank lokal dan serikat kredit memiliki hubungan pribadi dengan pelanggan mereka dan dapat menjangkau mereka dengan cara yang mungkin tidak dapat dilakukan oleh lembaga lain.

Tidak ada kekurangan informasi bagi mereka yang mau mencarinya. Internet memiliki banyak sumber untuk pendidikan keuangan dan alat-alat yang dapat membantumu mengelola uang agar lebih efektif. Mengikuti berita keuangan juga merupakan cara yang bagus untuk memahami peran yang dimainkan keuangan pada skala lokal, negara bagian, nasional, dan global.

Simak juga:

New Normal, Siapkah Indoensia Jalani Kelaziman Baru Pasca Covid-19?

Apa Itu Credit Union (Koperasi)?

Recent Articles

apa itu market share

Apa Itu Market Share?

faang stocks adalah

Apa Itu FAANG Stocks?

definisi regresi

Apa Itu Regresi?

wall street adalah

Apa Itu Wall Street?

volatilitas adalah

Apa Itu Volatilitas?

Related Stories