Currently set to Index
Currently set to Follow
#CerdasCuan Apa Itu Margin?

Apa Itu Margin?

DEFINISI

Membeli dengan margin adalah berarti meminjam uang dari broker kamu untuk membeli sekuritas. Margin adalah selisih antara nilai investasi dan jumlah yang kamu pinjam. 

Memahami Margin

Margin dapat merujuk pada banyak hal di dunia keuangan. Ketika tiba waktunya untuk berinvestasi, membeli dengan margin adalah melibatkan meminjam uang dari broker kamu untuk membeli sekuritas, seperti saham atau obligasi. Margin adalah selisih antara nilai total investasi dan jumlah yang kamu pinjam dari broker. Pada dasarnya, kamu menggunakan uang tunai atau sekuritas yang kamu miliki sebagai jaminan untuk membeli lebih banyak dengan harapan mendapat untung.

Seperti pinjaman lainnya, kamu harus membayar kembali uang yang kamu pinjam beserta bunganya, meskipun biasanya tidak ada jadwal yang ditentukan untuk membayar pokok pinjaman. Tetapi perdagangan margin disertai dengan risiko. Jika jumlah yang kamu pinjam terlalu tinggi dibandingkan dengan nilai sekuritas kamu, kamu harus menyetor lebih banyak dana, atau broker kamu dapat menjual sebagian aset yang kamu miliki. Bahkan jika kehilangan seluruh investasi, kamu masih harus membayar kembali apa yang kamu pinjam beserta bunganya.

CONTOH

Katakanlah kamu ingin membeli saham senilai $ 10.000, dan broker kamu memiliki persyaratan margin awal 75% (bagian dari pembelian yang harus kamu biayai). Hal itu berarti kamu harus membayar $ 7.500 dan dapat meminjam $ 2.500 untuk membeli saham. Selama kamu menyimpan stok tanpa membayar kembali uang itu, kamu akan berhutang bunga atas jumlah pinjaman.

Jika kamu telah membayar $ 10.000 penuh alih-alih membeli dengan margin, kamu akan mengikat jumlah keseluruhan menunggu harga saham yang diharapkan dapat meningkat. Dengan membeli margin, kamu membebaskan $ 2.500 untuk investasi lain. Namun, kamu masih harus membayar bunga dan mungkin biaya lainnya, karena selalu ada risiko harga saham akan turun.

Kesimpulan

Margin adalah ibarat uluran tangan dari orang tuamu …

Terkadang kamu membutuhkan sedikit uang ekstra. Mungkin kamu mampu membayar sewa, tetapi bukan uang jaminan, di apartemen baru. Orang tua kamu mungkin meminjamkan uang kepadamu untuk setoran dan meminta kamu mengembalikannya saat kamu pindah, asalkan kamu tidak merusak tempat tersebut.

Margin hampir mirip dengan: Broker kamu meminjamkan kamu sebagian dana yang diperlukan untuk membeli saham, dan kamu tidak harus segera membayarnya kembali. Sebagai gantinya, dia hanya membebankan bunga saat kamu memiliki stok, dan kamu membayarnya kembali setelah menjualnya. Tetapi semuanya akan menjadi sedikit lebih rumit jika harga saham turun secara signifikan.

Ketahui Lebih Lanjut …

Apa yang dibeli dengan margin?

Bagaimana kamu membeli saham dengan margin?

Mengapa kamu membeli dengan margin?

Apakah membeli dengan margin adalah ide yang bagus?

Perbedaan antara short selling di pasar saham dan margin trading?

Apa arti margin lainnya?

Apa yang Dibeli dengan Margin?

Membeli dengan margin menggunakan kombinasi uang tunai kamu atau aset lainnya dengan meminjam dana dari broker kamu untuk membeli sekuritas seperti saham dan obligasi. Misalnya, kamu dapat membayar 60% dari biaya, dan broker kamu dapat meminjamkan 40% lainnya untuk melakukan pembelian.

Kamu membayar bunga atas jumlah yang kamu pinjam. Ketika kamu menjual sekuritas, kamu harus membayar kembali pinjaman. Jika nilai aset sudah naik, kamu akan mendapat untung. Jika tidak, kamu mungkin akan kehilangan uang untuk investasi, dan kamu masih harus membayar kembali atas apa yang kamu pinjam.

Bagaimana Kamu Membeli Saham dengan Margin?

Transaksi margin dalam membeli saham memungkinkanmu membeli saham dengan fasilitas utang yang diberikan perusahaan sekuritas di mana kamu terdaftar sebagai nasabah.

Fasilitas ini memungkinkanmu untuk berinvestasi melebihi dari kemampuan dana yang sudah disetorkan ke perusahaan efek.

Misalnya, seorang investor membeli 1,000 lembar saham perusahaan A di harga Rp3,500 per lembar. Idealnya, investor harus menyiapkan dana sebesar Rp3,500,000. Lalu saat harga saham perusahaan A naik menjadi Rp5,500 maka keuntungan yang akan didapat adalah sebesar Rp2,500,000

Apabila investor menggunakan fasilitas margin, keuntungan yang didapat investor tersebut juga berbeda. Jika dana investasinya hanya Rp3,500,000 namun ia bisa membeli saham pada harga Rp3,500 sebanyak 1,500 lembar. Di mana 500 lembarnya dapat memanfaatkan fasilitas margin tadi. 

Mengapa Kamu Membeli dengan Margin?

Orang-orang memilih membeli dengan margin untuk mendapatkan lebih banyak keamanan daripada yang bisa mereka lakukan. Salah satu alasan kamu membeli dengan margin, kamu yakin membeli saham merupakan investasi jangka panjang yang sangat baik tetapi biasanya jual beli saham dilakukan dengan harga lebih tinggi dari yang kamu mampu.

Kamu dapat meminjam untuk menutup biaya sampai kamu dapat membayar kembali uang tersebut, dengan anggapan kamu yakin akan mendapat keuntungan lebih besar daripada bunga dan biaya lain untuk membeli dengan margin.

Alasan lain adalah kamu mungkin percaya harga sekuritas akan melonjak dalam waktu dekat, dan kamu ingin membeli lebih banyak untuk menjualnya dengan cepat agar mendapat untung. Namun, membeli dengan margin, seperti berinvestasi secara umum, tidak ada jaminan keuntungan dan membawa risiko yang signifikan.

Apakah Membeli dengan Margin adalah Ide yang Bagus?

Membeli dengan margin bisa menjadi ide bagus untuk beberapa investor, tetapi tidak untuk yang lainnya. Toleransi pribadi kamu terhadap risiko, kemampuan kamu untuk menahan kerugian, dan tingkat pemahaman kamu tentang bagaimana cara margin bekerja semua berperan dalam menentukan apakah strategi ini tepat untuk kamu. 

Ketika membeli dengan margin berjalan baik, kamu mungkin mendapat untung sambil menginvestasikan lebih sedikit uang. Tetapi risiko bisa menjadi signifikan. Jika sekuritas kamu kehilangan nilainya, kamu tidak hanya kehilangan uang pada investasi tetapi kamu masih harus membayar kembali uang yang dipinjam dengan bunga.

Kamu juga menghadapi risiko margin call yang mengharuskan kamu membayarkan dana dengan cepat atau menjual sekuritas kamu untuk menutupi hutang. Bahkan jika investasi kamu tidak jatuh nilainya, kamu masih harus membayar bunga untuk meminjam dana, yang tidak harus kamu lakukan jika kamu hanya menginvestasikan uang yang kamu miliki.

Perbedaan antara Short Selling di Pasar Saham dan Margin Trading

Saham short selling dan perdagangan margin adalah strategi investasi yang melibatkan beberapa pinjaman, tetapi keduanya tidak sama. Sementara perdagangan margin melibatkan penggunaan uang pinjaman untuk membeli sekuritas seperti saham. Short selling melibatkan penjualan saham atau komoditas yang dipinjam (bahan baku atau tanaman, seperti perak atau jagung).

Inilah cara kerja short selling : kamu meminjam saham dari broker, menjualnya di pasar, dan kemudian mengembalikan jumlah saham yang sama ke broker pada waktu tertentu di masa mendatang. Investor sering melakukan short selling ketika mereka mengharapkan saham jatuh dengan cepat dalam waktu singkat. Harapannya adalah untuk menjual saham yang dipinjam dengan harga tinggi, kemudian membeli jumlah saham yang sama dengan biaya yang jauh lebih rendah untuk dikembalikan ke broker.

Bagaimana Marjin Dikaitkan dengan Depresi Hebat (Great Depression)?

Tanggal 24 Oktober 1929, sering disebut sebagai Black Thursday (kamis hitam), pasar saham mulai jatuh setelah periode pertumbuhan yang cepat. Lebih banyak kerugian mengikuti Senin berikutnya (Black Monday) dan Selasa (Black Tuesday) berlanjut hingga tahun 1932, ketika Dow Jones Industrial Average jatuh ke posisi terendah 41,2 poin (turun dari puncaknya 381,17 pada September 1929).

Banyak faktor yang menyebabkan kebangkrutan itu, tetapi apa yang membuat banyak orang Amerika mengalami masalah ketika dimulainya Depresi Hebat adalah marjin. Pasar saham sangat menguntungkan sehingga banyak orang dengan dana terbatas ingin terlibat dan membeli dengan margin. Pada saat itu, aturan federal memungkinkan mereka meminjam hingga 90% dari nilai saham.

Ketika pasar jatuh, banyak investor tidak mampu membayar perdagangan margin dan kehilangan segalanya, membuat mereka tidak memiliki jaring pengaman untuk mengatasi dampak kehancuran. Banyak investor besar juga terjebak dalam margin dan akhirnya terlalu banyak dana yang dibutuhkan untuk menutupi perdagangan margin mereka.

Apa Arti Margin Lainnya?

Dalam percakapan reguler, margin biasanya berarti perbedaan antara dua item. Istilah ini banyak muncul di bidang keuangan. Berikut adalah dua kegunaan yang paling umum: 

Akuntansi Perusahaan. Dalam akuntansi perusahaan, margin biasanya mengacu pada margin laba kotor. Yang merupakan perbedaan antara penjualan dan harga pokok penjualan (biaya langsung pembuatan produk-produk perusahaan, termasuk bahan dan tenaga kerja). Kadang-kadang disebut rasio margin kotor, ini sering ditampilkan sebagai persentase penjualan. Margin juga dapat merujuk pada margin laba operasi, yang memberi tahu kamu laba atas penjualan perusahaan.

Pinjaman Hipotek. Dalam pinjaman hipotek, margin adalah bagian dari perhitungan tingkat hipotek yang dapat disesuaikan. Pemberi pinjaman dimulai dengan suku bunga dasar yang dikaitkan dengan indeks, seperti Indeks Perbendaharaan. Kemudian menambahkan margin untuk menghasilkan tingkat bunga aktual yang akan ditagihkan. Untuk hipotek tingkat bunga dapat disesuaikan, di mana tingkat bunga bervariasi dari waktu ke waktu, margin biasanya tetap sama, tetapi tingkat bunga berfluktuasi berdasarkan perubahan indeks.

Pengungkapan Tambahan: Pinjaman margin meningkatkan tingkat risiko pasar kamu, sebagai akibatnya berpotensi dalam memperbesar keuntungan dan kerugian kamu. 

Terlepas nilai dasar dari sekuritas yang kamu beli, kamu harus membayar pinjaman margin kamu. 

Diversifikasikan Portofoliomu dengan Investasi Emas Aman di Pluang!

Download aplikasi Pluang di sini untuk membeli emas digital dengan harga paling kompetitif di pasaran! Selisih harga jual-beli terendah dan tanpa biaya tersembunyi apapun. Emas yang kamu beli aman karena disimpan di Kliring Berjangka Indonesia (BUMN), produk emas Pluang dikelola oleh PT PG Berjangka yang sudah terlisensi dan diawasi oleh BAPPEBTI. Kamu juga bisa menarik fisik emasnya dalam bentuk logam mulia Antam dengan kadar 999.9 mulai dari kepingan 1 gram hingga 100 gram!

Sumber: Robinhood

Simak juga:

Merencanakan Liburan Keluarga dengan Deposito, Bagaimana Caranya?

Apa itu Pendapatan?

Tetap Tenang di Tengah Fluktuasi Pasar Akibat Covid-19, Ini 3 Triknya!

Artikel Terbaru