Apa Itu Margin Laba Operasi?

0
900
Apa Itu Margin Laba Operasi?

DEFINISI

Margin laba operasi adalah jumlah uang yang dihasilkan perusahaan dari setiap dolar pendapatan, setelah mengurangi biaya variabel produksi, seperti bahan baku dan gaji karyawan dan beberapa biaya tetap, seperti depresiasi.

Memahami Margin Laba Operasi

Margin laba operasi adalah jumlah setiap dolar dalam penjualan yang dapat dipertahankan perusahaan setelah membayar biaya produksi barang yang dijualnya tetapi sebelum mengurangi biaya bunga dan pajak. Margin operasi biasanya dinyatakan sebagai rasio. Formula untuk margin operasi adalah:

Pendapatan / Pendapatan Operasi

Pendapatan operasional adalah jumlah uang yang dihasilkan perusahaan dari operasi standarnya, setelah mengurangi biaya operasi seperti upah, depresiasi, dan biaya barang yang dijual. Penghasilan non-operasional, seperti pendapatan dari penjualan fasilitas produksi, tidak termasuk. Penghasilan adalah semua uang yang diterima dari penjualan barang atau jasa. 

CONTOH

Kita bisa menggunakan Netflix sebagai contoh. Pada 2018, Netflix melaporkan pendapatan $ 15.794 miliar dan pendapatan operasional $ 1.605 miliar. Itu berarti bahwa margin operasi perusahaan adalah:

$ 1,605 miliar / $ 15,794 miliar = 10,16%.

Itu berarti bahwa perusahaan memiliki margin operasi $ 10,16 untuk setiap barang senilai $ 100 yang dijualnya. $ 10,16 adalah $ 10,16 persen dari $ 100. Itu dapat menggunakan uang itu untuk membayar hal-hal seperti pembayaran bunga, pajak, dan pengeluaran lain yang tidak berhubungan langsung dengan bisnis atau untuk mempertahankannya sebagai keuntungan.

Kesimpulan

Margin laba operasi adalah untuk perusahaan adalah seperti persentase dari penghasilanmu yang tersisa setelah membayar tagihanmu …

Setiap bulan kamu mendapatkan gaji dan harus menggunakan sebagian dari uang itu untuk membayar tagihan-tagihan penting. Kamu mungkin membayar untuk hal-hal seperti rumah, transportasi, makanan, dan sebagainya. Kamu bebas menggunakan uang yang tersisa untuk pengeluaran yang tidak biasa, seperti pergi berlibur – atau menyimpannya untuk masa depan. 

Ketahui Lebih Lanjut …

Apa itu margin laba operasi?

Bagaimana cara menghitung margin laba operasi?

Mengapa margin laba operasi penting?

Batasan margin laba operasi

Margin laba operasi yang baik

Perbedaan antara margin operasi, margin kotor, margin bersih, dan margin laba

Apa Itu Margin Laba Operasi?

Margin laba operasi adalah persentase dari setiap dolar pendapatan yang dapat dipertahankan perusahaan setelah mengurangi biaya operasinya dan beberapa biaya tetap, seperti depresiasi. Itu tidak mempertimbangkan biaya lain, seperti pembayaran bunga.

Biaya operasi termasuk biaya variabel yang terkait dengan memproduksi barang. Hal-hal seperti biaya bahan baku dan upah karyawan adalah bagian dari biaya variabel ini. Biaya overhead lainnya, seperti biaya sewa dan asuransi, juga termasuk.

Margin laba operasi dipengaruhi oleh strategi penetapan harga bisnis, kemampuannya menetapkan biaya dengan pemasok, dan seberapa baik negosiasi dengan karyawan. Ini adalah aspek inti dari operasi bisnis, menjadikan margin operasi sebagai ukuran yang berharga untuk digunakan.

Bagaimana Cara Menghitung Margin Laba Operasi?

Untuk menghitung margin laba operasi perusahaan, kamu perlu mengetahui pendapatannya, biaya operasi, dan biaya penyusutan dan amortisasi. Kamu dapat memperoleh semua informasi ini dari laporan laba rugi perusahaan. Formula margin operasi adalah:

(Pendapatan – Biaya Operasi – Depresiasi dan Amortisasi) / Pendapatan

Penghasilan Sebelum Penghasilan dan Pajak (EBIT) adalah singkatan untuk jumlah yang dihasilkan dari pengurangan biaya operasi, depresiasi, dan amortisasi dari pendapatan. Ini mengasumsikan bahwa perusahaan tidak memiliki pendapatan non-operasional.

Lipat gandakan hasilnya dengan 100, dan kamu akan memiliki margin operasi perusahaan sebagai persentase. 

Mengapa Margin Laba Operasi Itu Penting?

Margin laba operasi signifikan karena menunjukkan kira-kira berapa banyak perusahaan dapat menjaga dari setiap dolar penjualan. Dengan kata lain: Ini menunjukkan berapa biaya perusahaan untuk melakukan penjualan. Jika margin operasi perusahaan adalah 60%, itu berarti ia menyimpan 60 sen untuk setiap dolar yang dihasilkannya dalam penjualan.

Uang yang disimpan perusahaan dapat digunakan untuk membayar pengeluaran yang tidak termasuk dalam biaya operasi, seperti bunga pinjaman atau pajak. Ini juga dapat diinvestasikan kembali ke perusahaan untuk mendorong pertumbuhan di masa depan atau dikembalikan ke pemegang saham dalam bentuk dividen.

Perusahaan ingin menjaga margin operasi tetap tinggi karena membuatnya lebih mudah untuk membayar biaya non-operasional. Margin yang lebih tinggi menunjukkan stabilitas, karena membantu bisnis melunasi hutang dan mengembalikan nilai kepada pemegang saham.

Angka yang tinggi juga dapat menunjukkan efisiensi bisnis. Margin yang lebih tinggi menyiratkan bahwa biaya untuk menghasilkan penjualan lebih rendah. Itu berarti bahwa perusahaan tidak perlu membuat sebanyak mungkin penjualan untuk menghasilkan laba atau bahwa ia akan menghasilkan laba yang lebih besar jika mampu menghasilkan jumlah penjualan yang tinggi.

Ini juga menyiratkan risiko yang lebih rendah, karena perusahaan dapat menangani kenaikan biaya tak terduga, baik yang berasal dari pemasok bahan baku atau pekerja yang menuntut bayaran lebih tinggi.

Batasan Margin Laba Operasi

Saat kamu menggunakan margin operasi untuk mengukur kekuatan perusahaan, ada beberapa batasan yang perlu diingat.

Salah satunya adalah bahwa biaya melakukan bisnis dapat sangat bervariasi di berbagai industri. Itu membuatnya sulit untuk mendapatkan informasi yang berguna dengan membandingkan margin operasi perusahaan di berbagai sektor. Margin operasi yang rendah dalam satu industri dapat dianggap sebagai margin operasi yang tinggi untuk industri yang berbeda.

Batasan lain margin laba operasi adalah bahwa ia mempertimbangkan biaya non tunai. Misalnya, margin operasi termasuk biaya penyusutan, tetapi penyusutan tidak mengharuskan perusahaan mengeluarkan uang. Perusahaan yang berbeda juga menghitung depresiasi secara berbeda, sehingga sulit untuk menggunakan informasi itu untuk membuat perbandingan antara bisnis.

Karena dimasukkannya biaya non tunai, beberapa investor melihat langkah-langkah alternatif, seperti Penghasilan Sebelum Bunga, Pajak, Depresiasi, dan Amortisasi (EBITDA), yang tidak termasuk biaya non tunai.

Margin operasi juga tidak memberi investor informasi tentang biaya spesifik yang dikeluarkan perusahaan. Dua perusahaan serupa mungkin memiliki margin operasi yang sama, tetapi biaya yang sangat berbeda. Yang satu mungkin membayar lebih kepada pemasoknya untuk bahan baku, sementara yang lain membayar terlalu banyak untuk tenaga kerja.

Investor tidak akan dapat mempelajari ini hanya dengan melihat margin operasi, dan beberapa biaya lebih mudah diturunkan daripada yang lain. Dalam skenario ini, satu perusahaan dapat memiliki potensi yang jauh lebih besar untuk mengurangi biaya dan meningkatkan margin operasinya. 

Akhirnya, margin operasi perusahaan tidak akan berarti banyak jika perusahaan tidak membawa cukup uang untuk membayar semua pengeluarannya. Tidak peduli seberapa bagus margin operasi perusahaan, tetap harus mencakup bunga pinjaman dan pembayaran pajak. Ini bisa menjadi masalah jika manajemen meminjam terlalu banyak uang. Margin operasi yang tinggi tidak akan membantu bisnis menutupi pembayaran pinjaman bulanan jika tidak memiliki volume penjualan yang memadai.

Margin Laba Operasi yang Baik

Tidak ada jawaban sederhana untuk pertanyaan ini yang berlaku di berbagai bisnis dan industri yang berbeda. Industri yang berbeda dan model bisnis yang berbeda menghasilkan biaya yang sangat berbeda dalam melakukan bisnis, yang berarti bahwa margin operasi yang baik akan bervariasi dari satu industri ke industri lainnya.

Misalnya, perusahaan yang memiliki volume penjualan sangat besar dapat memiliki margin operasi yang rendah dan tetap baik-baik saja. Jika sebuah perusahaan memiliki $ 10 miliar dalam penjualan dan margin operasi 5%, itu masih akan menghasilkan $ 500 juta setiap tahun setelah biaya operasi.

Perusahaan dengan volume penjualan yang lebih kecil harus memiliki margin operasi yang lebih tinggi untuk mengikutinya. Misalnya, Louis Vuitton adalah merek mewah yang tidak dapat membuat jumlah penjualan yang sama dengan merek lain memiliki margin operasi 21,4%. Untuk menghasilkan $ 500 juta setelah biaya operasi, dibutuhkan hanya $ 2,34 miliar dalam penjualan. 

Secara umum, semakin tinggi margin operasi perusahaan, semakin baik. Mencari tren jangka panjang atau pendek dalam margin operasi perusahaan, atau membandingkan margin operasi dari bisnis serupa dapat memberikan wawasan tentang seberapa baik kinerja perusahaan dan potensinya untuk pertumbuhan di masa depan.

Apa margin laba operasi yang baik?

Tidak ada jawaban sederhana untuk pertanyaan ini yang berlaku di berbagai bisnis dan industri yang berbeda. Industri yang berbeda dan model bisnis yang berbeda menghasilkan biaya yang sangat berbeda dalam melakukan bisnis, yang berarti margin operasi yang baik akan berbeda dari satu industri ke industri lainnya.

Misalnya, perusahaan yang memiliki volume penjualan sangat besar dapat memiliki margin operasi yang rendah dan tetap baik-baik saja. Jika sebuah perusahaan memiliki $ 10 miliar dalam penjualan dan margin operasi 5%, itu masih akan menghasilkan $ 500 juta setiap tahun setelah biaya operasi. Perusahaan dengan volume penjualan yang lebih kecil harus memiliki margin Operasi yang lebih tinggi untuk mengikutinya.

Misalnya, Louis Vuitton adalah merek mewah yang tidak dapat menghasilkan jumlah penjualan yang sama dengan merek lain memiliki margin operasi 21,4%. Untuk menghasilkan $ 500 juta setelah biaya operasi, dibutuhkan hanya $ 2,34 miliar dalam penjualan.

Secara umum, semakin tinggi margin Operasi perusahaan, semakin baik. Mencari tren jangka panjang atau pendek dalam margin operasi perusahaan, atau membandingkan margin operasi dari perusahaan terkait memberikan informasi tentang peningkatan kinerja perusahaan dan potensi untuk pertumbuhan di masa depan.

Perbedaan antara Margin Operasi, Margin Kotor, Margin Bersih, dan Margin Laba

Margin laba operasi, margin kotor, margin bersih, dan margin laba adalah perbandingan yang berbeda dari pendapatan dan pengeluaran perusahaan.

Margin laba operasi membandingkan pendapatan perusahaan dan biaya operasinya. Ini memungkinkan investor melihat berapa banyak perusahaan mendapatkan untuk setiap dolar yang dihasilkannya dalam penjualan.

Margin kotor mengukur pendapatan perusahaan dibandingkan hanya dengan harga pokok penjualannya. Itu tidak membawa hal-hal seperti depresiasi, biaya penjualan, atau biaya administrasi dan pemasaran ke dalam perhitungan.

Margin bersih adalah apa yang biasanya dibicarakan orang ketika mereka menggunakan istilah margin keuntungan. Ini mengukur laba bersih perusahaan dibandingkan dengan pendapatannya. Setelah kamu mengeluarkan semua biaya perusahaan, kamu akan mendapatkan penghasilan bersihnya. Margin bersih adalah jumlah yang diperoleh perusahaan untuk disimpan atau dikembalikan kepada pemegang saham setelah semua dikatakan dan dilakukan.

Margin laba adalah istilah umum yang dapat digunakan untuk menggambarkan salah satu dari margin ini. Ini paling sering diterapkan pada istilah margin bersih. Namun, kamu akan mendengar istilah margin laba operasi atau margin laba kotor yang digunakan oleh beberapa investor saat membahas margin keuntungan lainnya.

Diversifikasikan Portofoliomu dengan Investasi Emas Aman di Pluang!

Download aplikasi Pluang di sini untuk membeli emas digital dengan harga paling kompetitif di pasaran! Selisih harga jual-beli terendah dan tanpa biaya tersembunyi apapun. Emas yang kamu beli aman karena disimpan di Kliring Berjangka Indonesia (BUMN), produk emas Pluang dikelola oleh PT PG Berjangka yang sudah terlisensi dan diawasi oleh BAPPEBTI. Kamu juga bisa menarik fisik emasnya dalam bentuk logam mulia Antam dengan kadar 999.9 mulai dari kepingan 1 gram hingga 100 gram!

Sumber: Robinhood

Simak juga:

Apa Itu Diversifikasi?

Mengapa Harus Investasi Emas?

Dari Melahirkan Hingga Pendidikan, Berapa Biaya Membesarkan Anak di Indonesia?

Leave A Reply

Please enter your comment!
Please enter your name here