Currently set to Index
Currently set to Follow

Apa Itu Multilateral Netting?

Pernahkah kamu mendengar tentang multilateral netting? Artikel ini akan menjelaskan definisi multilateral netting. Multilateral netting adalah pengaturan pembayaran di antara banyak pihak yang transaksinya dijumlahkan, bukan diselesaikan secara individu.

Sesuai dengan definisi multilateral netting yang dilansir Investopedia, multilateral netting dapat terjadi dalam satu organisasi atau di antara dua pihak atau lebih.

Jaring aktivitas terpusat di satu daerah, menghindarkan kebutuhan untuk beberapa faktur dan pembayaran pemukiman di antara berbagai pihak. Ketika hal ini digunakan untuk menyelesaikan faktur, semua pihak dalam perjanjian mengirimkan pembayaran ke satu pusat jaring.

Dan pusat jaring itu mengirimkan pembayaran dari kumpulan tersebut ke pihak-pihak yang menjadi hak mereka. Istilah ini adalah cara mengumpulkan dana untuk menyederhanakan pembayaran faktur antar-pihak dalam pengaturan.

Baca juga: Apa Itu Net Asset Value?

Memahami definisi multilateral netting dan cara kerja multilateral netting

Hal ini adalah mekanisme pembayaran di mana utang dapat diimbangi dengan piutang antara tiga atau lebih counterparty, yang menyebabkan lebih sedikit transaksi dan faktur. Hub sistem netting adalah pusat netting yang menentukan jumlah bersih yang harus dibayar antara beberapa pihak dan memfasilitasi transfer dana.

Sentralisasi sistem pembayaran dengan cara ini mengarah pada proses penyelesaian yang lebih mudah dan biaya transaksi yang lebih rendah. Multilateral netting dapat digunakan untuk menyelesaikan saldo antar-perusahaan untuk anak perusahaan yang bertransaksi satu sama lain dalam mata uang yang berbeda.

Alih-alih anak perusahaan A di satu negara pengatur pembayaran ke anak perusahaan B di negara lain untuk transaksi antar-perusahaan, dan anak perusahaan B mengatur pembayaran ke anak perusahaan C di negara lain untuk transaksi lain.

Sub ini dapat melapor ke kantor pusat atau mengirimkan ke sistem terpusat untuk jaring. Manfaatnya jelas: menghemat waktu dan biaya bank (untuk konversi valas) berkurang.

Selain itu, perusahaan menggabungkan log transaksi tunggal dengan tanggal, nilai tukar mata uang, dan detail transaksi bisnis. Ini membantu memfasilitasi pekerjaan auditor saat mereka memeriksa aktivitas lintas batas.

Manfaat lain dari multilateral netting meliputi:

  • Mengurangi arus kas antar-perusahaan menjadi satu setiap bulan untuk setiap anak perusahaan
  • Menyederhanakan jadwal pembayaran
  • Memperlancar rekonsiliasi faktur antar-perusahaan
  • Memperlancar rekonsiliasi buku besar akuntansi triwulanan
  • Penyelesaian kesalahan akuntansi yang lebih mudah
  • Standarisasi prosedur keuangan antar-perusahaan
  • Mengurangi biaya transfer uang lintas batas
  • Konsolidasi utang dan dapatkan suku bunga yang lebih baik
  • Meningkatkan transparansi transaksi keuangan intra-perusahaan
  • Menggabungkan kumpulan uang tunai lokal dan non-lokal menjadi satu kumpulan
  • Risiko sentralisasi
  • Mengoptimalkan penggunaan dana
  • Membuat proses pembayaran untuk perusahaan grup lebih efisien

Fungsi tersebut dapat dilakukan di rumah atau dialihdayakan ke pihak ketiga.

Baca juga: Growth Investing vs Value Investing, Dahulukan yang Mana?

Penggunaan lain untuk multilateral netting

Multilateral netting juga dapat digunakan oleh dua atau lebih entitas yang secara teratur bertransaksi satu sama lain. Manfaatnya sama dengan manfaat bagi perusahaan dengan unit yang beroperasi secara internasional.

Pengaturan ini tidak hanya merampingkan proses penyelesaian antar-pihak ketiga, tetapi juga mengurangi risiko dengan menetapkan, bahwa, jika terjadi gagal bayar atau peristiwa penghentian lainnya, semua kontrak yang ada juga akan dihentikan.

Multilateral netting diaktifkan melalui organisasi keanggotaan seperti pertukaran. Selain penyelesaian perselisihan, bisnis yang mengadopsi praktik multilateral netting akan mendapatkan banyak keuntungan. Di antaranya adalah:

  • Metode yang lebih cepat dan mudah untuk memperbaiki kesalahan akuntansi.
  • Risiko menjadi tersentralisasi.
  • Lebih mudah untuk mengikuti dan menerapkan jadwal pembayaran yang telah ditetapkan.
  • Rekonsiliasi buku besar akuntansi lebih mudah.
  • Pengurangan arus kas harian.
  • Prosedur pembiayaan distandarisasi.

Meskipun multilateral netting menawarkan sejumlah keuntungan bagi pihak-pihak anggota, multilateral netting juga memiliki beberapa kelemahan.

Pertama, risiko dibagi; oleh karena itu, insentif untuk mengevaluasi akan berkurang kelayakan kredit dari setiap transaksi secara cermat.

Kedua, terkadang ada masalah hukum yang perlu dipertimbangkan. Tidak semua kesepakatan multilateral netting diakui hukum.

Bahkan beberapa pihak berpendapat bahwa pengaturan seperti itu merusak kepentingan kreditor pihak ketiga. Selain itu, masalah arus kas dapat muncul ketika beberapa perusahaan anggota gagal membayar pada tanggal jatuh tempo yang disepakati.

Beberapa kelemahan lain multilateral netting adalah:

  • Netting tidak mengubah nilai mata uang asing. Itu hanya membantu dalam manajemen mereka.
  • Netting tidak mengurangi kewajiban pajak yang mungkin dihadapi bisnis untuk berbagai transaksi mereka.
  • Karena risiko didistribusikan ke seluruh transaksi netting, risiko satu faktur dapat diabaikan.
  • Beberapa sistem pembayaran netting bilateral mungkin bertentangan dengan hukum setempat.
  • Netting bisa membutuhkan arus kas keluar yang besar di akhir bulan.

Setelah memahami definisi multilateral netting, beserta kelebihan dan kelemahannya, tentu kamu sekarang bisa mempraktikkan instrumen ini saat mengelola keuangan kamu.

Nikmati Keuntungan dengan Investasi Aman di Pluang!

Download aplikasi Pluang di Google Play Store atau App Store untuk membeli emas digital dan S&P 500 index futures dengan harga paling kompetitif di pasaran! Selisih harga jual-beli terendah dan tanpa biaya tersembunyi apapun.

Untuk produk investasi emas, kamu bisa menarik emas fisik dalam bentuk logam mulia Antam dengan kadar 999,9 mulai dari 1 gram hingga 100 gram. Sementara dengan Pluang S&P 500, kamu bisa berinvestasi dalam kontrak berjangka saham perusahaan besar di AS seperti Apple, Facebook, Netflix, Nike, dan lainnya.

Investasi kamu aman karena disimpan dan dijamin oleh Kliring Berjangka Indonesia (BUMN). Produk investasi di Pluang dikelola oleh PT PG Berjangka yang sudah berlisensi dan diawasi oleh Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (BAPPEBTI). Segera download Pluang dan nikmati keuntungannya!

Sumber: Investopedia

Simak juga:

spot_img

Artikel Terbaru

Creative Lead

0

Pluang Pagi – Jumat 17 September 2021

0

Head Of Human Resources

0
spot_img