Currently set to Index
Currently set to Follow

Apa Itu Opsi Saham?

DEFINISI

Opsi saham adalah perjanjian yang memungkinkan investor untuk membeli (dalam hal ini disebut ‘call’) atau menjual (dalam hal ini disebut ‘put’) saham dengan harga yang telah ditentukan pada atau sebelum tanggal tertentu.

Memahami Opsi Saham

Opsi saham dapat digunakan untuk membantu mengelola risiko dan bertaruh apakah harga saham akan naik atau turun. Jika kamu pemegang opsi, ‘put’ adalah taruhan bahwa saham akan jatuh; a ‘call’ adalah taruhan bahwa saham akan naik.

Beberapa perusahaan menggunakan opsi saham sebagai cara memberi insentif atau memberi penghargaan kepada staf mereka – biasanya disebut sebagai Option Saham Karyawan (Employee Stock OptionESO). Sedangkan Exchange-Traded Options (ETO) adalah kontrak standar untuk membeli atau menjual sejumlah produk keuangan tertentu dengan harga yang ditentukan pada atau sebelum tanggal yang ditentukan. ETO diperdagangkan di bursa dan dijamin oleh lembaga kliring. Ingatlah bahwa lembaga kliring memastikan bahwa kewajiban kontrak yang mereka selesaikan terpenuhi dan tidak menjamin bahwa investor akan mendapat untung.

CONTOH

Bayangkan John baru-baru ini bergabung dengan perusahaan asuransi. Sebagian dari paket kompensasinya adalah opsi saham, yang berbasis kinerja. Pada bulan Februari, dia mengetahui bahwa dia telah memenuhi semua targetnya dan akan menerima bonus opsi sahamnya. Opsi saham memiliki strike price $ 20 dan tanggal kedaluwarsa 31 Desember.

Ini berarti, dia dapat membeli saham di perusahaan dengan $ 20, yang sama dengan membeli di pasar saham. John tidak harus menggunakan haknya untuk membeli saham dan bisa membiarkan opsi berakhir dan menjadi tidak berharga setelah Desember. Ini berarti dia tidak lebih baik atau lebih buruk.

Pada bulan November, John melihat bahwa harga saham perusahaannya naik menjadi $ 40. Karena ia hanya memiliki satu bulan sampai batas opsi berakhir, ia memutuskan untuk menggunakan opsinya dan membeli saham pada $ 20 – menghasilkan keuntungan $ 20 per saham (dikurangi biaya dan komisi).

Contoh ini hanya untuk tujuan ilustrasi dan tidak mencerminkan kinerja investasi apa pun. Investasi selalu melibatkan sejumlah risiko tertentu.

Kesimpulan

Opsi saham seperti menanam buah …

Kamu berharap bijinya berubah menjadi sesuatu yang bisa dipetik saat panen. Jika buahnya hancur dan tidak bisa dimakan, maka kamu kehilangan biaya benih. Di sisi lain, jika buahnya sempurna dan matang, kamu memiliki pilihan tetapi tidak berkewajiban untuk menarik buah dari pohon.

Ketahui Lebih Lanjut …

Sejarah opsi saham

Jenis-jenis opsi saham

Saham vs Opsi Saham

Beberapa istilah penting dalam opsi saham

Potensi risiko dari opsi saham

Sejarah Opsi Saham

Perdagangan opsi pertama diketahui terjadi ribuan tahun yang lalu di Yunani Kuno, ketika pemilik pers zaitun akan menggunakan bentuk instrumen yang belum sempurna untuk mengelola pergerakan harga dan risiko. 

Idenya diadaptasi pada abad ke-19 ke pasar ekuitas. Russell Sage, seorang investor pasar saham dan inovator pada saat itu, memainkan peran penting dalam penciptaan pasar option yang kita lihat hari ini, menawarkan Over the Caounter putt and call option kepada investor.

Jenis-jenis Opsi Saham

Ada beberapa jenis opsi saham, termasuk: 

  • Saham karyawan atau insentif
  • Exchange-traded
  • Over the counter (OTC).

Mekanismenya masing-masing sedikit berbeda, tetapi pada dasarnya sama.

Opsi saham karyawan atau insentif

Dikeluarkan oleh perusahaan, opsi ini digunakan untuk memberi insentif dan penghargaan kepada karyawan. Opsi ini tidak dapat dijual atau ditransfer, dan pekerja memiliki hak (tetapi bukan kewajiban) untuk menggunakannya dan membeli saham di perusahaan. Kompensasi eksekutif kadang-kadang akan mencakup program opsi saham karyawan. 

Exchange Traded Option (ETO)

Diperdagangkan seperti saham, investor dapat membeli atau menjual ETO di bursa seperti Chicago Board Options Exchange. ETO juga dijamin oleh clearing house, seperti Options Clearing Corporation. Option clearing house bertindak sebagai perantara antara pembeli dan penjual, untuk memastikan bahwa transaksi diselesaikan dengan benar.

Over the Counter Option

Biasanya hanya tersedia untuk klien institusional atau grosir, option saham over-the-counter (OTC) disiapkan untuk memenuhi kebutuhan investor yang menginginkan ketentuan kontrak non-standar. Option saham OTC tidak bisa dikliring melalui clearing house; Oleh karena itu, satu risiko option OTC adalah kebangkrutan dan standar dari penerbit, yang bisa berarti kontrak akan batal.

Saham vs. Opsi Saham

Saham adalah salah satu instrumen keuangan yang paling dikenal di dunia – yang memungkinkan investor untuk memiliki saham di perusahaan yang diperdagangkan secara publik. Di sisi lain, option adalah kontrak antara pembeli dan penjual – tanpa hak kepemilikan terlampir.

Saham memungkinkan investor memiliki kemampuan untuk masuk atau keluar dari posisi sesuka hati (atau dikenal sebagai likuiditas). Opsi terkait dengan tanggal kedaluwarsanya. Ketika opsi semakin mendekati tanggal tersebut, nilai option dapat menurun (sesuatu yang disebut “peluruhan waktu”) dan berpotensi menyebabkan hilangnya total investasi. Sebuah saham harus bernilai nol untuk total kerugian investasi.

Opsi saham adalah dapat memberikan eksposur yang sama seperti saham, dengan pengeluaran awal yang lebih sedikit. Namun, pergerakan dapat diperbesar (tergantung pada posisi) dan dapat menyebabkan kerugian yang signifikan. Inilah sebabnya mengapa option tidak cocok untuk semua investor dan penting untuk selalu melihat risiko penurunan kamu sebelum memasuki perdagangan apa pun. 

Salah satu manfaat utama dari opsi saham adalah kemampuan untuk berspekulasi pada penurunan harga saham. Jika seorang investor percaya bahwa suatu harga saham akan jatuh, mereka dapat memperpendek saham (meminjam saham yang tidak mereka miliki dan menjualnya di pasar dengan harapan untuk membeli dan membayar kembali saham ketika harga saham jatuh) atau membeli put option (kontrak yang memungkinkan pembeli untuk menjual saham dengan harga yang telah ditentukan pada atau sebelum tanggal tertentu).

Dalam contoh ini, jika investor memperpendek saham, maka kerugian maksimum mereka tidak terbatas, dan mereka perlu meminjam saham (biaya tambahan). Di sisi lain, sebagian besar investor dapat kehilangan put option, yaitu premi awal yang dibayarkan oleh investor (ditambah biaya apa pun) – juga tidak ada biaya pinjaman terkait.

Beberapa Istilah Penting dalam Opsi Saham

  • Call Option: Call Option adalah kontrak antara dua pihak yang memungkinkan pembeli untuk membeli saham pada harga yang disepakati dan pada atau sebelum tanggal yang disepakati. Investor memiliki hak – tetapi tidak berkewajiban – untuk menjalankannya
  • Put Option: Put Option adalah kontrak antara dua pihak yang memungkinkan pembeli untuk menjual saham pada harga yang disepakati pada atau sebelum tanggal yang disepakati. Seperti Call Option, pembeli memiliki hak tetapi tidak wajib.
  • Strike Price: Harga masa depan di mana kontrak option dapat dilaksanakan. Atau dikenal sebagai harga pelaksanaan.
  • Tanggal Kedaluwarsa: Tanggal di mana kontrak option akan berakhir.
  • Peluruhan Waktu: Ketika suatu option semakin mendekati kedaluwarsa, nilainya akan membusuk. Ini akan menjadi nol pada saat kedaluwarsa.
  • Assignment: Penjual option (penulis) akan menerima pemberitahuan assignment ketika pembeli menjalankan posisi mereka.
  • Exercise: Ketika pembeli menggunakan posisi option mereka, mereka akan menerima Call Option atau Put Option (tergantung apakah itu option beli atau jual).
  • Cost of Carry: Ini adalah biaya terkait dengan memegang suatu posisi (misalnya, Biaya suku bunga, biaya pinjaman, dan dividen).
  • Vesting: Atau dikenal sebagai periode holding, vesting menentukan berapa lama seorang karyawan harus memegang option sebelum mereka dapat menggunakannya
  • Receiving stok: Saham yang akan dikirim ke karyawan.
  • Option Reload: Seperti namanya, option reload terjadi ketika perusahaan memberikan karyawan option baru saat menggunakannya

Potensi Risiko dari Opsi Saham

Ingat, perdagangan option memiliki risiko yang signifikan dan tidak sesuai untuk semua investor – dan strategi option tertentu menjadi rumit, bahkan membawa risiko tambahan.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang risiko yang terkait dengan perdagangan option, silakan tinjau dokumen pengungkapan option Characteristics and Risks of Standardized Options, tersedia di sini atau melalui https://www.theocc.com. Investor harus benar-benar mempertimbangkan tujuan dan risiko investasi mereka dengan cermat sebelum option perdagangan. Dokumentasi pendukung untuk setiap klaim, jika berlaku, akan diberikan berdasarkan permintaan.

Diversifikasikan Portofoliomu dengan Investasi Emas Aman di Pluang!

Download aplikasi Pluang di sini untuk membeli emas digital dengan harga paling kompetitif di pasaran! Selisih harga jual-beli terendah dan tanpa biaya tersembunyi apapun. Emas yang kamu beli aman karena disimpan di Kliring Berjangka Indonesia (BUMN), produk emas Pluang dikelola oleh PT PG Berjangka yang sudah terlisensi dan diawasi oleh BAPPEBTI. Kamu juga bisa menarik fisik emasnya dalam bentuk logam mulia Antam dengan kadar 999.9 mulai dari kepingan 1 gram hingga 100 gram!

Simak juga:

Investasi Emas Non-Fisik dalam Bentuk Emas ETF dan Emas Berjangka, Apa Bedanya?

spot_img

Artikel Terbaru

spot_img