Currently set to Index
Currently set to Follow

Apa Itu Balanced Investment Strategy?

Apa itu balanced investment strategy? Pengertian balanced investment strategy adalah cara menggabungkan investasi dalam portfolio yang bertujuan untuk menyeimbangkan risiko dan pengembalian. Biasanya, portfolio yang seimbang dibagi rata antara saham dan obligasi.

Pengertian balanced investment strategy adalah strategi yang mencari keseimbangan antara pelestarian modal dan pertumbuhan. Hal ini digunakan oleh investor dengan toleransi risiko sedang dan umumnya terdiri dari campuran 50/50 saham dan obligasi.

Balanced investment strategy berada di tengah risiko. Investor yang lebih konservatif dapat memilih strategi pelestarian modal, sedangkan investor yang lebih agresif dapat memilih strategi pertumbuhan.

Baca juga: Apa Itu Manajemen Aset?

Memahami pengertian balanced investment strategy

Ada banyak cara berbeda untuk menyusun portfolio, tergantung pada preferensi dan toleransi risiko investor.

Di salah satu ujung spektrum adalah strategi yang ditujukan untuk pelestarian modal dan pendapatan saat ini.

Ini umumnya terdiri dari investasi yang aman tetapi menghasilkan hasil rendah, seperti sertifikasi deposito, kelas investasi obligasi, instrumen pasar uang, dan beberapa saham blue chip yang membayar dividen.

Strategi ini cocok untuk investor yang peduli dengan pelestarian modal yang telah mereka miliki dan tidak terlalu peduli dengan pertumbuhan modal tersebut.

Di ujung lain spektrum adalah strategi yang ditujukan untuk pertumbuhan. Strategi yang lebih agresif ini umumnya melibatkan pembobotan saham yang lebih tinggi, termasuk perusahaan berkapitalisasi kecil.

Jika instrumen pendapatan tetap dimasukkan, mereka mungkin memiliki peringkat kredit yang lebih rendah atau keamanan yang lebih rendah tetapi menawarkan hasil yang lebih tinggi, seperti dalam kasus surat utang, saham preferen, atau pendapatan obligasi korporasi dengan pendapatan lebih tinggi.

Pengertian balanced investment strategy ini cocok dengan toleransi risiko tinggi, yang merasa nyaman menerima jangka pendek yang lebih besar dengan volatilitas imbalan pengembalian jangka panjang yang diharapkan lebih baik.

Investor yang berada di antara dua kubu ini dapat memilih strategi investasi yang seimbang. Ini akan terdiri dari pencampuran pendekatan konservatif dan agresif.

Misalnya, portfolio yang seimbang mungkin terdiri dari 25% saham blue-chip pembayaran dividen. Sementara, 25% saham kapitalisasi kecil, 25% obligasi pemerintah berperingkat AAA, dan 25% obligasi korporat tingkat investasi.

Meskipun parameter pastinya dapat disetel dengan baik, sebagian besar investor yang seimbang akan mencari pengembalian modal yang sederhana bersama dengan kemungkinan besar untuk menjaga modal.

Bagaimana menjadi investor yang dapat pergunakan strategi ini?

Di masa lalu, investor perlu mengumpulkan portfolionya secara manual dengan membeli investasi individu. Jika tidak, mereka perlu mengandalkan para profesional seperti penasihat investasi, atau layanan yang ditawarkan melalui lembaga keuangan mereka.

Saat ini, platform investasi otomatis memungkinkan investor untuk secara otomatis berinvestasi dalam pilihan strategi yang diatur oleh toleransi risiko. Proses alokasi portfolio lebih mudah diakses dari sebelumnya.

Ketika menentukan strategi apa yang harus dipilih, penting bagi investor untuk mempertimbangkan tidak hanya kapasitas objektif mereka untuk menanggung risiko, seperti kekayaan bersih dan pendapatan mereka, tetapi juga toleransi risiko subjektif mereka.

Pengertian balanced investment strategy adalah strategi yang menyusun portfolio ekuitas dan sekuritas pendapatan tetap dalam upaya menyeimbangkan risiko dan imbalan.

Biasanya, ini dicapai dengan membagi dana portfolio secara merata antara ekuitas, seperti saham biasa, dan sekuritas pendapatan tetap, seperti obligasi.

Jenis portfolio dengan balanced investment strategy dianggap seimbang karena nilai obligasi dan saham biasanya bergerak ke arah berlawanan.

Misalnya ketika investor meninggalkan pasar saham, mereka menempatkan dananya pada sekuritas pendapatan tetap, dengan demikian menaikkan nilai obligasi.

Dengan cara yang sama, ketika investor tidak puas dengan kinerja obligasi, mereka akan membeli ekuitas, dengan demikian menaikkan nilai saham biasa.

Pengertian balanced investment strategy tidak boleh disamakan dengan strategi yang tidak terlalu berisiko seperti pelestarian modal. Meskipun memberikan manfaat diversifikasi, dan kurang berisiko dibandingkan strategi pertumbuhan agresif, tujuan dari pendekatan ini bukanlah untuk menghilangkan risiko, tetapi menyeimbangkannya.

Baca juga: Apa Itu Investment Banker?

Contoh dunia nyata dari balanced investment strategy

Taylor adalah seorang pria berusia 20-an dan baru-baru ini lulus dari universitas. Ia baru berinvestasi dan memiliki sekitar US$10.000 untuk diinvestasikan.

Meskipun ia berniat untuk membayar uang muka dalam beberapa tahun ke depan, ia tidak memiliki kebutuhan segera atas modal investasinya dan akan dapat menunda penarikan modalnya sampai waktu yang lebih menguntungkan jika terjadi penurunan pasar tiba-tiba.

Jika kita berbicara secara objektif, keadaan keuangan Taylor menempatkannya pada posisi yang baik untuk mengadopsi strategi investasi yang relatif berisiko dan memiliki potensi pertumbuhan jangka panjang yang tinggi.

Namun, mengingat toleransi risiko subjektifnya, ia memilih pendekatan yang lebih konservatif.

Dengan menggunakan platform investasi online, Taylor memutuskan menggunakan pengertian balanced investment strategy yang menampilkan pemisahan 50/50 antara pendapatan tetap dan sekuritas ekuitas.

Sekuritas pendapatan tetap sebagian besar terdiri dari obligasi pemerintah bermutu tinggi, bersama dengan beberapa obligasi korporasi berperingkat tinggi.

Ekuitas terdiri dari saham-saham blue-chip. Semuanya dengan reputasi pendapatan yang stabil dan pembayaran dividen.

Nikmati Keuntungan dengan Investasi Aman di Pluang!

Download aplikasi Pluang di Google Play Store atau App Store untuk membeli emas digital dan S&P 500 index futures dengan harga paling kompetitif di pasaran! Selisih harga jual-beli terendah dan tanpa biaya tersembunyi apapun.

Untuk produk investasi emas, kamu bisa menarik emas fisik dalam bentuk logam mulia Antam dengan kadar 999,9 mulai dari 1 gram hingga 100 gram. Sementara dengan Pluang S&P 500, kamu bisa berinvestasi dalam kontrak berjangka saham perusahaan besar di AS seperti Apple, Facebook, Netflix, Nike, dan lainnya.

Investasi kamu aman karena disimpan dan dijamin oleh Kliring Berjangka Indonesia (BUMN). Produk investasi di Pluang dikelola oleh PT PG Berjangka yang sudah berlisensi dan diawasi oleh Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (BAPPEBTI). Segera download Pluang dan nikmati keuntungannya!

Sumber: Investopedia

Simak juga:

spot_img

Artikel Terbaru

spot_img