Currently set to Index
Currently set to Follow

Apa Itu Derivative?

Derivative adalah sekuritas keuangan dengan nilai yang diandalkan atau diturunkan dari aset dasar atau kelompok aset.

Pada pengelolaannya, derivative adalah kontrak antara dua pihak atau lebih, dan memperoleh harganya dari fluktuasi aset yang mendasarinya.

Aset dasar yang paling umum untuk derivative adalah saham, obligasi, komoditas, mata uang, suku bunga, dan indeks pasar. Umumnya aset-aset ini dibeli melalui perantara.

Derivative dapat diperdagangkan over-the-counter (OTC) atau di bursa. Umumnya derivative OTC merupakan bagian yang lebih besar dari pasar derivatif.

Derivatif yang diperdagangkan di OTC memiliki kemungkinan risiko counterparty yang lebih besar. Risiko ini adalah bahaya salah satu pihak yang terlibat dalam transaksi bisa gagal bayar. Pihak-pihak ini bertransaksi antara dua pihak swasta dan tidak diatur.

Sebaliknya, derivatif yang diperdagangkan di bursa distandardisasi dan diatur lebih ketat.

Baca juga: Apa Itu Cryptocurrency?

Dasar-dasar Derivative

Derivative dapat digunakan untuk melindungi posisi, berspekulasi tentang pergerakan arah dari aset yang mendasarinya, atau memberi pengaruh pada kepemilikan. Nilainya berasal dari fluktuasi nilai aset yang mendasarinya.

Awalnya, derivative digunakan untuk memastikan nilai tukar seimbang untuk barang yang diperdagangkan secara internasional. Dengan nilai mata uang nasional yang berbeda, pedagang internasional membutuhkan sistem untuk memperhitungkan perbedaan.

Saat ini, derivative didasarkan pada berbagai macam transaksi dan memiliki lebih banyak kegunaan. Bahkan ada turunannya berdasarkan data cuaca, seperti jumlah hujan atau jumlah hari cerah di suatu wilayah.

Misalnya, bayangkan seorang investor Eropa yang akun investasinya semuanya dalam mata uang euro (EUR). Investor ini membeli saham perusahaan AS melalui bursa AS dengan menggunakan dolar AS (US$).

Kini investor dihadapkan pada risiko nilai tukar saat memegang saham itu. Risiko nilai tukar ini bahwa nilai euro akan meningkat dalam kaitannya dengan USD. jika nilai euro naik, keuntungan apa pun yang disadari investor setelah menjual saham menjadi kurang berharga ketika dikonversi ke euro.

Untuk melindungi nilai risiko ini, investor dapat membeli derivative mata uang demi mengunci nilai tukar tertentu. Derivative yang dapat digunakan untuk melindungi nilai dari risiko semacam ini termasuk mata uang berjangka dan pertukaran mata uang.

Seorang spekulan yang mengharapkan euro menguat dibandingkan dengan dolar dapat memperoleh keuntungan dengan menggunakan turunan yang nilainya naik dengan euro. Saat menggunakan derivative untuk berspekulasi tentang pergerakan harga aset yang mendasari, investor tak perlu miliki kepemilikan atau portofolio pada aset yang mendasarinya.

Baca juga: Apa Itu Kontrak Berjangka?

Bentuk Umum Derivative

Ada banyak jenis derivative yang dapat digunakan untuk manajemen risiko dan meningkatkan posisi portofolio. Derivatif adalah pasar yang berkembang dan menawarkan produk untuk penuhi hampir semua kebutuhan atau toleransi risiko.

Futures adalah salah satu contohnya. Ini merupakan kesepakatan antara dua pihak untuk pembelian dan penyerahan aset dengan harga yang disepakati di masa mendatang. Perdagangan berjangka di bursa dan kontraknya distandardisasi. Trader akan menggunakan kontrak ini untuk lindungi nilai risiko mereka atau berspekulasi tentang harga aset yang mendasarinya.

Kontrak berjangka mirip dengan futures. Namun, tidak diperdagangkan di bursa, hanya di over-the-counter. Ketika kontrak forward dibuat, pembeli dan penjual mungkin telah menyesuaikan persyaratan, ukuran dan proses penyelesaian untuk derivative tersebut. Sebagai produk OTF, kontrak berjangka memiliki tingkat risiko rekanan lebih besar bagi pembeli dan penjual.

Swap adalah jenis derivative umum lainnya, sering digunakan untuk menukar satu jenis arus kas dengan yang lainnya. Misalnya, seorang pedagang mungkin menggunakan swap suku bunga untuk beralih dari pinjaman suku bunga variabel ke pinjaman dengan suku bunga tetap, atau sebaliknya. Swap juga dapat dibangun untuk risiko nilai tukar mata uang atau risiko gagal bayar atas pinjaman atau arus kas dari aktivitas bisnis lainnya.

Kontrak opsi juga serupa dengan kontrak berjangka. Bentuk derivative ini merupakan perjanjian antara dua pihak untuk membeli atau menjual aset di masa mendatang yang telah ditetapkan untuk harga tertentu. Perbedaan utama antara opsi dan futures adalah bahwa, dengan opsi, pembeli tidak berkewajiban untuk melaksanakan perjanjian mereka untuk membeli atau menjual. Seperti halnya kontrak berjangka, opsi dapat digunakan untuk melindungi nilai atau berspekulasi tentang harga aset yang mendasarinya.

Keuntungan dari derivative

Seperti yang diilustrasikan di atas, derivative dapat menjadi alat yang berguna untuk bisnis dan investor. Mereka menyediakan cara untuk mengunci harga, melakukan lindung nilai terhadap pergerakan harga yang tidak menguntungkan, dan mengurangi risiko, kerap dengan biaya terbatas. Selain itu, derivative sering dapat dibeli dengan margin, yaitu dengan dana pinjaman yang menjadikannya lebih murah.

Kelemahan dari derivative

Sisi negatifnya, derivatif sulit dinilai karena didasarkan pada harga aset lain. Risiko untuk derivative OTC termasuk risiko yang sulit diprediksi atau dinilai. Sebagian besar derivative juga sensitif terhadap perubahan jumlah waktu kedaluwarsa, biaya memegang aset dasar, dan suku bunga. Variabel ini membuat sulit untuk mencocokkan nilai derivative dengan aset yang mendasarinya.

Nikmati Keuntungan dengan Investasi Aman di Pluang!

Unduh aplikasi Pluang di Google Play Store atau App Store untuk investasi emas, S&P 500 index futures, serta aset kripto Bitcoin dan Ethereum! Harga kompetitif di pasaran, selisih harga jual-beli terendah, dan tanpa biaya tersembunyi!

Untuk investasi emas, kamu bisa melakukan tarik fisik dalam bentuk emas Antam dengan kadar 999,9 mulai dari 1 gram hingga 100 gram. Sementara dengan Pluang S&P 500, kamu bisa berinvestasi di kontrak berjangka saham perusahaan besar di AS seperti Apple, Facebook, Google, Netflix, Nike, dan lainnya! Segera unduh aplikasi Pluang!

Sumber: Investopedia

Simak juga:

spot_img

Artikel Terbaru

spot_img