Currently set to Index
Currently set to Follow

Apa Itu Hard Fork (Blockchain)?

Pengertian Hard Fork (Blockchain)

Pengertian Hard Fork (Blockchain) adalah suatu keadaan dimana satuan kripto terbagi menjadi dua. Yakni dari satuan cryptocurrency atau kripto tersebut diubah sehingga menghasilkan kode lama dan kode baru yang mana kedua kode ini tidak kompatibel satu sama lain.

Contoh kripto yang sudah melakukan hard fork adalah Ethereum dimana dari hard fork ini dihasilkan Ethereum dan Ethereum Classic. Baik Ethereum maupun Ethereum Classic sudah berada di jaringan kode server yang berbeda sehingga pengguna tidak dapat mengirim Ethereum ke jaringan Ethereum Classic dan sebaliknya.

Selain itu jika pengguna memiliki sejumlah Ethereum ketika terjadi hard fork, maka pengguna akan memiliki 2 jenis koin yaitu Ethereum dan Ethereum Classic.

Jika perubahan yang terjadi pada hard fork menghasilkan dua kode yang berbeda dan tidak dapat berhubungan satu sama lain. Maka perubahan yang terjadi pada soft fork juga menghasilkan 2 kode yang sama dan dapat berhubungan satu sama lain.

Salah satu contoh dari soft fork bitcoin adalah SegWit dan non-SegWit dimana kedua perangkat lunak ini sama-sama menggunakan jaringan bitcoin.

Baca juga: Alasan Ethereum adalah Cryptocurrency yang Baik untuk Investasi

Bitcoin tumbuh dan berkembang pesat seperti sekarang karena didukung oleh komunitasnya yang setia. Komunitas Bitcoin terdiri dari pengguna, platform exchange (pasar), platform layanan dompet (wallet), bisnis, developer, dan penambang (miner).

Seiring dengan tren penggunaan Bitcoin yang semakin populer, saat ini Bitcoin hanya dapat memproses transaksi dalam jumlah tertentu karena keterbatasan ukuran blok.

Hal ini menyebabkan transaksi keluar dan masuk Bitcoin menjadi lambat dan lebih mahal dari beberapa tahun sebelumnya. Hal inilah yang diperdebatkan oleh komunitas-komunitas terkait sehingga gagasannya untuk Hard Fork.

Hard Forks vs. Soft Forks pada Kripto

Hard Forks dan Soft Forks pada pemasok sama dalam arti bahwa ketika kode yang ada pada platform kripto diubah. Versi lama tetap ada di jaringan sementara versi baru dibuat. Dengan garpu lunak, hanya satu blockchain yang akan tetap valid saat pengguna menyesatkan.

Baca juga: Bitcoin vs Ethereum, Kamu Pilih Yang Mana?

Sedangkan dengan hard fork, baik blockchain lama dan baru ada berdampingan. Yang berarti bahwa perangkat lunak harus ‘agar dapat berfungsi dengan aturan baru. Kedua Fork ini membuat perpecahan, tetapi Hard Fork membuat dua blockchain dan Soft Fork menghasilkan hanya satu.

Mempertimbangkan perbedaan antara hard fork dan soft fork, hampir semua pengguna dan pengembang membutuhkan garpu keras. Bahkan ketika soft fork bisa melakukan pekerjaan itu.

Merombak blok dalam blockchain membutuhkan daya komputasi yang sangat besar. Tetapi privasi yang diperoleh dari Hard Fork lebih masuk akal menggunakan Soft Fork.

Nikmati Keuntungan dengan Investasi Aman di Pluang!

Unduh aplikasi Pluang di Google Play Store atau App Store untuk investasi emas, S&P 500 index futures, serta aset kripto Bitcoin dan Ethereum! Harga kompetitif di pasaran, selisih harga jual-beli terendah, dan tanpa biaya tersembunyi!

Untuk investasi emas, kamu bisa melakukan tarik fisik dalam bentuk emas Antam dengan kadar 999,9 mulai dari 1 gram hingga 100 gram. Sementara dengan Pluang S&P 500, kamu bisa berinvestasi di kontrak berjangka saham perusahaan besar di AS seperti Apple, Facebook, Google, Netflix, Nike, dan lainnya! Segera unduh aplikasi Pluang!

Sumber: Investopedia

Baca juga:

spot_img

Artikel Terbaru

spot_img