Currently set to Index
Currently set to Follow

Apa Itu Modal?

DEFINISI

Pengertian modal mengacu pada aset – mulai dari bangunan, mesin, hingga uang tunai – yang digunakan perusahaan untuk menghasilkan uang.

Memahami Modal

Pengertian modal adalah sumber kehidupan penciptaan kekayaan. Dikombinasikan dengan tenaga kerja, modal dapat digunakan untuk menghasilkan keuntungan bagi investor bisnis. Modal termasuk aset yang digunakan perusahaan untuk menghasilkan pendapatan, seperti real estat, komputer, peralatan, dan kendaraan. Berbeda dari uang, yang dapat digunakan untuk membeli modal tetapi juga apa pun yang dijual.

Modal kerja perusahaan adalah perbedaan antara aset lancar. Yang mudah dikonversi menjadi uang tunai dalam setahun dan kewajiban lancar (utang terhutang dalam setahun). Perusahaan membutuhkan modal kerja yang cukup untuk bertahan dalam bisnis. Perusahaan sering meningkatkan modal melalui ekuitas (menjual saham kepada investor) atau utang (mengambil pinjaman atau menjual obligasi).

CONTOH

Waralaba McDonald menggunakan modal dan tenaga kerja untuk menghasilkan keuntungan. Staf restoran membuat porsi tenaga kerja. Modal tersebut meliputi bangunan restoran, peralatan (mulai dari penggorengan dalam hingga mesin kasir), dan modal kerja (uang tunai) yang digunakan untuk membeli bahan-bahan dan membayar karyawan. Persediaan, seperti roti hamburger beku dan kentang goreng, juga merupakan bagian dari modal kerja.

Tanpa modal, McDonald’s tidak akan dapat menghasilkan kekayaan bagi pemilik franchisee – atau perusahaan yang mengumpulkan biaya waralaba.

Kesimpulan

Pengertian modal itu seperti ragi …

Kamu membutuhkan modal untuk membuat tenaga kerja bekerja. Gabungkan bahan mentah (tenaga kerja) dan ragi (modal), dan sebuah bisnis dapat beroperasi. Ketika kamu berinvestasi di sebuah perusahaan, kamu membantunya meningkatkan modal yang dibutuhkan.

Ketahui Lebih Lanjut …

Perbedaan antara modal dan uang

Pengertian modal dalam ekonomi

Apa itu modal dalam akuntansi dan keuangan?

Memahami modal ekuitas

Pengertian modal utang

Pemahaman modal kerja

Perbedaan antara Modal dan Uang

Sangat mudah untuk mencampur modal dengan uang. Perbedaan utama adalah bahwa modal mengacu pada sumber daya yang digunakan bisnis untuk menciptakan produk dan layanan dan menumbuhkan kekayaan. Kamu menggunakan uang untuk membeli aset modal (seperti pabrik, mesin, dan kendaraan), dan nilai modal dapat diukur dalam dolar.

Tetapi uang itu sendiri bukan modal, dan kamu juga dapat menggunakan uang untuk membeli apa pun yang tersedia di pasar. Uang terutama merupakan cara untuk memperdagangkan satu barang untuk barang yang lain. 

Pengertian Modal dalam Ekonomi

Modal dapat mendorong pertumbuhan ekonomi dan penciptaan lapangan kerja, yang membuatnya tidak hanya “ragi” untuk bisnis individu tetapi juga untuk ekonomi secara keseluruhan. Ketika ekonomi sedang booming, ada banyak modal untuk berkeliling, dan bisnis merasa lebih mudah untuk mengumpulkan modal dengan menjual saham atau mengambil hutang.

Terkadang jumlah modal yang tersedia untuk investasi dapat melebihi peluang menguntungkan. Hal ini dapat mengakibatkan bisnis dengan prospek buruk mendapatkan modal yang tidak memenuhi syarat di masa yang lebih ketat.

Ketika ekonomi lemah, modal sering menjadi langka. Investor lebih konservatif, memilih peluang risiko rendah. Dalam lingkungan ini, bahkan bisnis yang kuat dapat mengalami kesulitan menemukan modal untuk tumbuh. 

Baca juga: Apa Itu Perseroan Terbatas?

Modal adalah akar dari siklus ekonomi. Ketika ekonomi berjalan dengan baik, orang-orang termotivasi untuk menginvestasikan uang mereka ke dalam modal. Tetapi ketika ekonomi muncul menuju penurunan, investor menjadi gugup, sering menimbun uang alih-alih menggunakannya. Beberapa kebijakan ekonomi dirancang untuk membalikkan dinamika ini dan mendorong investasi.

Contoh utama adalah ketika Federal Reserve, bank sentral negara itu, menurunkan suku bunga. Ketika suku bunga rendah, pinjaman lebih murah, dan permintaan modal naik. Dengan lebih banyak diinvestasikan ke dalam aset modal, harapannya adalah ini mengarah pada pertumbuhan ekonomi dan penciptaan lapangan kerja (secara tidak langsung).

Apakah Modal dalam Akuntansi dan Keuangan?

Dalam akuntansi dan keuangan, modal merupakan aset berwujud dari bisnis. Ini bisa berupa aset lancar (seperti uang tunai atau setara kas) dan aset jangka panjang (seperti properti, pabrik, dan peralatan). Aset-aset ini terdaftar di neraca perusahaan.

Tidak seperti biaya tenaga kerja atau material, biaya aset modal seperti kendaraan atau komputer tidak diperhitungkan dalam satu tahun dalam laporan keuangan perusahaan. Untuk aset jangka panjang ini, bisnis menggunakan konsep akuntansi yang disebut depresiasi untuk membagi biaya selama beberapa tahun.

Memahami Modal Ekuitas

Bisnis membutuhkan modal untuk beroperasi dan tumbuh, tetapi mereka tidak perlu memiliki semuanya di muka. Salah satu opsi bagi perusahaan untuk meningkatkan modal adalah dengan menjual saham. Ekuitas tidak jatuh tempo seperti utang. Pemegang saham tidak berharap untuk menebus saham mereka dengan uang tunai pada tanggal yang ditentukan. Ekuitas mewakili kepemilikan langsung dalam bisnis, jadi jika perusahaan menghasilkan kekayaan, pemilik dapat mengambil untung melalui dividen atau menjual saham mereka. 

Bisnis swasta meningkatkan modal melalui apa yang disebut penempatan pribadi, yang terbuka hanya untuk investor yang terakreditasi (individu dengan kekayaan atau pendapatan tinggi, bank, perusahaan asuransi, dan investor canggih lainnya).

Bisnis yang go public meningkatkan modal ekuitas melalui penjualan saham kepada masyarakat umum. Perusahaan menggunakan modal ekuitas yang mereka hasilkan, bersama dengan jenis modal lainnya, untuk beroperasi dan menghasilkan laba. 

Pengertian Modal Utang

Bisnis juga dapat memperoleh modal utang melalui pinjaman dari individu, lembaga keuangan, dan pemberi pinjaman lainnya, atau dengan menjual obligasi kepada investor. Tidak seperti ekuitas, utang harus dibayar kembali kepada investor dalam periode waktu yang tetap.

Hutang juga biasanya disertai bunga, atau biaya tambahan yang harus dibayar secara teratur untuk hak istimewa meminjam. Tingkat bunga yang dibayarkan bisnis bergantung pada kekuatan keuangan dan peringkat kreditnya. Bisnis kecil, berisiko biasanya membayar suku bunga lebih tinggi daripada perusahaan besar dan lebih mapan. 

Modal utang berasal dari banyak sumber. Untuk pinjaman, ini termasuk bank, serikat kredit, dan lembaga pemberi pinjaman lainnya. Perusahaan publik juga dapat menjual obligasi kepada investor institusi, seperti bank dan dana investasi. Bisnis milik pribadi juga dapat meningkatkan modal utang melalui penempatan swasta (penjualan surat berharga yang tidak diperdagangkan di pasar utama). 

Apa Itu Modal Kerja?

Modal kerja mewakili modal operasional sehari-hari bisnis. Rumus untuk modal kerja adalah:

Modal Kerja = Aktiva Lancar – Kewajiban Lancar 

Aset lancar meliputi hal-hal seperti uang tunai, sekuritas pendapatan tetap jangka pendek, inventaris, dan piutang. Persediaan terdiri dari barang yang dijual bisnis, atau dalam hal restoran atau bisnis manufaktur, bahan baku yang digunakan untuk membuat produk akhir. Piutang usaha adalah utang pelanggan kepada perusahaan atas penjualan atau layanan yang telah disampaikannya (diberikan oleh perusahaan kepada pelanggan).

Liabilitas lancar termasuk hutang usaha, biaya yang masih harus dibayar, dan hutang jangka pendek. Hutang akun adalah pengeluaran perusahaan saat ini kepada pemasok atau vendornya. Biaya masih harus dibayar merupakan hal-hal seperti gaji karyawan yang belum dibayarkan. 

Baca juga: Apa Itu Venture Capital?

Modal kerja adalah ukuran yang paling umum digunakan dari kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban jangka pendek (anggap ini sebagai tagihan bulanan bisnis). Jika suatu perusahaan tidak memiliki modal kerja yang cukup, itu mungkin tidak dapat bertahan dalam bisnis. 

Aset lancar tertentu lebih likuid daripada yang lain. Likuiditas mengacu pada seberapa cepat suatu aset dapat dikonversi menjadi uang tunai tanpa mempengaruhi harganya. Jelas, uang tunai adalah aset paling likuid. Setelah itu, setara kas jangka pendek (seperti rekening pasar uang dan obligasi jangka pendek) adalah yang paling likuid berikutnya. Aset lancar seperti inventaris dan piutang dagang kurang likuid.

Meskipun mungkin lebih mudah daripada menjual sepotong mesin atau properti, masih membutuhkan waktu untuk mengubah inventaris menjadi penjualan atau menagih faktur. Tidak memiliki likuiditas yang cukup bisa menjadi masalah jika perusahaan kekurangan uang tunai untuk membayar gaji atau membayar vendor.

Diversifikasikan Portofoliomu dengan Investasi Emas Aman di Pluang!

Download aplikasi Pluang di sini untuk membeli emas digital dengan harga paling kompetitif di pasaran! Selisih harga jual-beli terendah dan tanpa biaya tersembunyi apapun. Emas yang kamu beli aman karena disimpan di Kliring Berjangka Indonesia (BUMN), produk emas Pluang dikelola oleh PT PG Berjangka yang sudah terlisensi dan diawasi oleh BAPPEBTI. Kamu juga bisa menarik fisik emasnya dalam bentuk logam mulia Antam dengan kadar 999.9 mulai dari kepingan 1 gram hingga 100 gram!

Sumber: Robinhood

Simak juga: 

Apa Itu Modal Kerja?

Mau Buka Usaha Kecil, Berapa Sih Modalnya?

Pilih Menabung atau Investasi?

spot_img

Artikel Terbaru

spot_img