Currently set to Index
Currently set to Follow

Apa Itu Racketeering?

Pengertian Racketeering adalah pemerasan mengacu pada kejahatan yang dilakukan di tingkat negara bagian atau federal. Racketeering dapat merujuk pada tindakan memperoleh operasi bisnis melalui aktivitas ilegal.

Menjalankan bisnis dengan pendapatan yang diperoleh secara ilegal, atau menggunakan operasi bisnis untuk melakukan tindakan ilegal. Kejahatan pemerasan federal termasuk penyuapan, berbagai pelanggaran penipuan, pelanggaran perjudian, pencucian uang.

Bahkan sejumlah kejahatan keuangan dan ekonomi, menghalangi keadilan atau penyelidikan kriminal, pembunuhan untuk disewa, dan eksploitasi seksual anak.

Di tingkat negara bagian, pemerasan mencakup kejahatan seperti pembunuhan, penculikan, perjudian, pembakaran. Hingga perampokan, penyuapan, pemerasan, berurusan dengan masalah cabul, dan kejahatan narkoba.

Memahami Racketeering

Grup terorganisir dapat menjalankan bisnis ilegal, yang dikenal sebagai “raket.” Grup yang terorganisir juga dapat mengalihkan dana dari bisnis legal untuk digunakan untuk kegiatan ilegal.

Racketeering dapat terjadi dalam berbagai bentuk. Secara historis, raket terutama berfungsi di industri yang jelas-jelas ilegal, seperti prostitusi, perdagangan manusia, perdagangan narkoba, perdagangan senjata ilegal, atau pemalsuan.

Baru-baru ini, pemerasan dunia maya telah menjadi kejahatan Racketeering yang lebih umum. Dalam kasus Racketeering dunia maya, peretas dapat secara ilegal memasukkan perangkat lunak perusak ke komputer pengguna. Yang memblokir semua akses ke komputer dan data yang disimpan di dalamnya. Peretas kemudian akan meminta uang dari pengguna untuk memulihkan akses mereka.

Baca juga: Apa Itu White-Collar Crime?

Racketeering juga bisa berbentuk raket pelindung. Dalam raket perlindungan, entitas kriminal dapat mengancam untuk membahayakan bisnis atau properti pribadi seseorang jika pemiliknya tidak membayar biaya untuk perlindungan.

Penculikan dianggap sebagai pemerasan jika seseorang ditahan secara ilegal dan penculiknya setuju untuk membebaskan orang yang diculik tersebut setelah uang tebusan dibayarkan.

Contoh lain dari Racketeering disebut raket anggar, yaitu ketika individu bertindak sebagai perantara untuk membeli barang curian dari pencuri dengan harga rendah dan menjualnya kembali untuk mendapatkan keuntungan kepada pembeli yang tidak menaruh curiga.

Korporasi mungkin juga terlibat dalam Racketeering . Misalnya, produsen obat dapat menyuap dokter untuk memberikan resep obat secara berlebihan, sehingga melakukan penipuan untuk meningkatkan keuntungan mereka.

Racketeer Influenced and Corrupt Organizations Act (RICO)

Untuk menahan kolusi ilegal dan pengambilan keuntungan melalui pemerasan, pemerintah AS memperkenalkan Undang-Undang Organisasi yang Dipengaruhi dan Korup (RICO) Racketeering pada bulan Oktober 1970.

Undang-undang mengizinkan lembaga penegak hukum untuk menuntut individu atau kelompok yang terlibat dalam berbagai tindakan Racketeering.

Departemen Kehakiman AS (DOJ) memberikan pandangan luas tentang dakwaan RICO. Menurut DOJ, untuk dapat dinyatakan bersalah melanggar undang-undang RICO, pemerintah harus membuktikan tanpa keraguan bahwa:

  • Sebuah perusahaan ada
  • Perusahaan mempengaruhi perdagangan antar negara bagian
  • Terdakwa terkait dengan atau dipekerjakan oleh perusahaan
  • Terdakwa melakukan pola aktivitas pemerasan
  • Terdakwa melakukan atau ikut serta dalam menjalankan perusahaan melalui pola kegiatan pemerasan tersebut melalui pelaksanaan paling sedikit dua tindakan pemerasan sebagaimana diatur dalam surat dakwaan.

Pada saat RICO diberlakukan, jaksa penuntut umum menggunakannya untuk menargetkan kejahatan terorganisir. Sebelum undang-undang diberlakukan, jaksa penuntut memiliki sedikit metode hukum untuk menuntut seluruh organisasi kriminal.

Baca juga: Hindari Investasi Bodong, Ketahui 8 Modus Pialang Ilegal Menurut Bappebti Ini

Sebaliknya, jaksa penuntut dipaksa untuk mengadili kejahatan Racketeering terkait massa secara individu. Meskipun sejumlah besar individu mungkin telah terlibat dalam tindakan kejahatan tersebut.

RICO mengizinkan petugas penegak hukum untuk mengajukan kasus terhadap seluruh raket. Undang-undang memberikan pilihan kepada jaksa penuntut untuk menyita aset terdakwa, sehingga mencegah transfer dana dan properti melalui perusahaan cangkang.

Memberikan lebih banyak alat kepada lembaga penegak hukum untuk memerangi pemerasan, undang-undang mengizinkan jaksa untuk menuntut organisasi atau sekelompok individu hingga 20 tahun aktivitas kriminal yang sedang berlangsung untuk setiap tuduhan pemerasan.

Undang-undang juga mengizinkan jaksa untuk menuntut para pemimpin organisasi semacam itu atas aktivitas yang mereka perintahkan untuk dilakukan orang lain

Nikmati Keuntungan dengan Investasi Aman di Pluang!

Unduh aplikasi Pluang di Google Play Store atau App Store untuk investasi emas, S&P 500 index futures, serta aset kripto Bitcoin dan Ethereum! Harga kompetitif di pasaran, selisih harga jual-beli terendah, dan tanpa biaya tersembunyi!

Untuk investasi emas, kamu bisa melakukan tarik fisik dalam bentuk emas Antam dengan kadar 999,9 mulai dari 1 gram hingga 100 gram. Sementara dengan Pluang S&P 500, kamu bisa berinvestasi di kontrak berjangka saham perusahaan besar di AS seperti Apple, Facebook, Google, Netflix, Nike, dan lainnya! Segera unduh aplikasi Pluang!

Sumber: Investopedia

Baca juga:

spot_img

Artikel Terbaru

spot_img