Apa Itu Resesi?

0
4148
pengertian resesi

DEFINISI

Pengertian Resesi berarti kondisi perekonomian menurun dan dipahami secara luas sebagai periode ketika ekonomi nasional mengalami setidaknya enam bulan perlambatan pertumbuhan ekonomi.

Pengertian Resesi

Pengertian resesi memiliki banyak arti berbeda. Menurut sebagian besar ekonom, saat itulah perekonomian nasional mengalami setidaknya enam bulan pertumbuhan negatif. Suatu ekonomi dapat dianggap sebagai semua kegiatan yang melibatkan uang di wilayah tertentu.

Ekonomi yang menurun dalam hal resesi berarti bisnis memiliki lebih sedikit pelanggan, produksi industri dan pendapatan riil turun, pekerjaan lebih sulit ditemukan, perusahaan mungkin melihat harga sahamnya jatuh, dan lebih sedikit aliran uang. Pertumbuhan harus menjadi kondisi standar suatu ekonomi. Bisnis menciptakan dan menjual barang, orang bekerja dan menghabiskan uang, meminjamkan bank dan berinvestasi.

Tetapi ketika metrik ekonomi tertentu trennya mulai turun, itu mungkin menandakan resesi.

CONTOH

Resesi terbaru di Amerika terjadi belum lama ini: Dari Desember 2007 hingga Juni 2009. Itu sangat parah sehingga dikenal sebagai “the Great Recession”. Di masa itu, Amerika dan dunia melihat penurunan tajam dalam kegiatan ekonomi. Ini paling terlihat di pasar tenaga kerja, yang melihat tingkat pengangguran tertinggi dalam 25 tahun.

Kesimpulan

Pengertian Resesi sama seperti ketika kamu sedang mengemudi pada posisi menanjak dan mobilmu tiba-tiba berhenti, menyebabkan kamu mundur ke belakang untuk sementara waktu …

Ekonomi umumnya berada dalam kondisi pertumbuhan konstan (menanjak), tetapi ada saat-saat ketika pertumbuhan ini berbalik untuk sementara waktu. Pembalikan ini relatif sehat karena, seperti kita semua tahu, tidak ada mobil yang dapat terus mengemudi menanjak selamanya tanpa berhenti untuk mengisi bahan bakar.

Tetapi jika penyimpangan berlangsung terlalu lama, itu menciptakan efek buruk bagi semua orang yang terlibat.

Ketahui lebih Lanjut…

Apa sih pengertian resesi?

Apakah yang terjadi selama resesi di tahun 2008?

Apa saja hal-hal yang mengindikasikan resesi?

Apakah resesi membawa manfaat?

Kapan resesi berikutnya akan terjadi?

Akankah ada resesi di tahun 2020?

Apa sih Pengertian Resesi?

Definisi textbook tentang resesi adalah ketika ekonomi nasional mengalami setidaknya enam bulan pertumbuhan PDB negatif. Jangka waktu enam bulan meliputi panjang dua kuartal fiskal, masing-masing panjangnya tiga bulan. Dunia keuangan cenderung melihat data dalam hal kenaikan tiga bulan, dengan tiga bulan pertama tahun ini adalah kuartal pertama.

Di A.S., Biro Riset Ekonomi Nasional (the National Bureau of Economic Research – NBER) membuat deklarasi resesi resmi. Sementara pengertian resesi adalah dua perempat dari pertumbuhan PDB negatif, NBER juga menggunakan data bulanan dalam keputusannya, sehingga mungkin tidak selalu bertepatan dengan angka-angka PDB.

Apa Itu Produk Domestik Bruto (PDB)?

Produk domestik bruto (PDB) adalah nilai total dari semua produk dan layanan yang dibuat di dalam batas negara selama periode tertentu. PDB dinyatakan sebagai persentase dan digunakan sebagai papan skor umum kesehatan ekonomi suatu negara.

Definisi Resesi vs. Depresi

Resesi dianggap tidak separah depresi, karena tidak berlangsung lama.

Sebagai contoh, Depresi Hebat tahun 1930-an didefinisikan oleh seluruh dekade itu, sedangkan Resesi Hebat 2007 hingga 2009 diperkirakan hanya berlangsung beberapa tahun.

Berapa Lama Resesi Cenderung Berlangsung?

Sebuah penurunan umumnya perlu setidaknya berlangsung selama enam bulan untuk dianggap sebagai resesi. Tetapi resesi ekonomi cenderung berlangsung sekitar satu hingga dua tahun. Terlebih, bisa ada efek samping yang tersisa selama bertahun-tahun setelah itu.

Suku bunga yang lebih rendah, misalnya, telah menjadi efek samping dari resesi 2008 selama 12 tahun terakhir. Suku bunga 0% terjadi dari akhir 2008 hingga Desember 2015, yang berarti penabung dan pemegang obligasi tidak dapat menghasilkan banyak bunga selama periode itu. Dalam sejarah pertama, suku bunga bahkan menjadi negatif di beberapa tempat seperti Jepang dan beberapa negara Eropa.

Apa yang Terjadi Selama Resesi di Tahun 2008?

Pada tahun 2008, pasar perumahan AS menjadi domino yang jatuh dan hampir meruntuhkan seluruh sistem keuangan.

Pemberi pinjaman hipotek meminjamkan uang kepada orang-orang yang biasanya tidak memenuhi syarat di bawah standar konvensional. Beberapa lembaga keuangan kemudian mengemas pinjaman subprime ini ke dalam instrumen utang yang disebut “sekuritas yang didukung hipotek,” yang mereka jual ke bank lain.

Banyak peminjam mulai lalai pada hipotek mereka, membuat aset beracun yang didukung hipotek efek dan tidak ada yang ingin mempertahankan. Bank sekarang berada di tempat yang sempit dan terancam bangkrut, artinya mereka berada di ambang kebangkrutan.

Saat itulah pemerintah dan bank sentral turun tangan. “Dana talangan” dibuat untuk bank-bank yang dianggap “terlalu besar untuk gagal.” Kekhawatirannya adalah bahwa kegagalan mereka akan memiliki konsekuensi bencana bagi seluruh sistem ekonomi dan keuangan global.

Jadi, alih-alih membiarkan bank-bank naik, pemerintah mengeluarkan undang-undang yang disebut Troubled Asset Relief Program, yang juga dikenal sebagai TARP. Program ini meminjamkan sekitar $ 700 miliar kepada bank untuk mencegah mereka bangkrut.

Pemerintah juga memberlakukan beberapa program stimulus fiskal untuk membantu meringankan masa-masa sulit yang dialami banyak orang Amerika. Program stimulus ini mencakup hal-hal seperti perluasan program kesejahteraan sosial, bantuan kepada pemerintah negara bagian, dan peningkatan belanja infrastruktur.

Federal Reserve (bank sentral Amerika) juga menurunkan suku bunga menjadi 0% dan menciptakan triliunan dolar baru untuk membeli aset seperti obligasi pemerintah A.S.

Baca juga: Apa Itu Korelasi?

Apa Saja Hal-hal yang Mengindikasikan Resesi?

Banyak hal dapat mengindikasikan resesi. Sebagai contoh, kamu mungkin ingat melihat banyak bangunan ritel komersial kosong dengan tanda “sewa” di dalamnya sepanjang tahun 2008 dan 2009. Atau mungkin kamu kenal seseorang yang kehilangan pekerjaan atau bahkan rumah mereka.

Ini adalah beberapa efek resesi yang paling terlihat saat terjadi, tetapi para ekonom juga memeriksa data untuk menunjukkan dengan tepat permulaan resesi.

Definisi resmi dari resesi ekonomi adalah setidaknya enam bulan pertumbuhan PDB negatif, sehingga kebanyakan orang menggunakan perubahan dalam PDB riil (PDB disesuaikan dengan inflasi) untuk mengidentifikasi resesi. Namun, Biro Riset Ekonomi Nasional (NBER) melacak indikator resesi berikut:

  • Penurunan pendapatan riil keseluruhan (pendapatan disesuaikan dengan inflasi)
  • Peningkatan pengangguran
  • Penurunan produksi industri
  • Penurunan penjualan / pembelian konsumen

Definisi Resesi: Apakah Resesi Membawa Manfaat?

Sebagian besar ekonom memandang resesi sebagai bagian normal dan sehat dari siklus bisnis. Jika ekonomi terus berkembang selamanya, itu dapat menciptakan inflasi berlebih, yang berarti harga terus melayang ke atas. Pengertian resesi membuka sebagian dari udara panas dalam sistem keuangan, pada dasarnya untuk menyeimbangkan semuanya.

Kapan Resesi Berikutnya Akan Terjadi?

Tidak ada yang bisa mengatakan dengan pasti kapan resesi berikutnya akan terjadi. Ada terlalu banyak variabel kompleks untuk dipertimbangkan. Terlebih, sebagian besar indikator dilaporkan setelah terjadi dan penurunan harus terjadi setidaknya enam bulan sebelum dianggap sebagai resesi. Itu berarti resesi sering tidak diumumkan sampai setelah kita sudah mengalami resesi untuk sementara waktu.

Namun, beberapa indikasi mengisyaratkan bahwa resesi berikutnya bisa datang lebih cepat daripada sebelumnya. Sebagai contoh, pada tahun 2019, satu indikator ekonomi yang memiliki rekam jejak yang sangat andal dalam memprediksi resesi, muncul dan menyebabkan masalah. Inilah yang dikenal sebagai “inversi kurva hasil”.

Kurva hasil mengacu pada perbedaan antara suku bunga yang dihasilkan oleh dua jenis obligasi pemerintah: Surat utang jangka pendek dan surat utang jangka panjang. Kebanyakan waktu itu, investor menuntut pengembalian yang lebih tinggi untuk obligasi yang memiliki jangka waktu jatuh tempo yang lebih lama. Jadi, obligasi 10 tahun harus menghasilkan lebih dari obligasi 2 tahun.

Tetapi ketika investor merasa bahwa risiko meningkat dalam jangka pendek, mereka menumpuk ke dalam treasury jangka panjang, yang dianggap sebagai salah satu investasi teraman. Tren ini menyebabkan harga treasury jangka panjang naik. Dan karena harga obligasi adalah kebalikan dari suku bunganya, itu berarti suku bunga obligasi jangka panjang turun.

Ketika suku bunga obligasi jangka panjang jatuh jauh di bawah biaya obligasi jangka pendek, kamu mendapatkan apa yang disebut sebagai inversi dari kurva imbal hasil. Indikator ini terlihat pada 2019, yang mungkin mengindikasikan resesi ekonomi berikutnya akan segera terjadi. Sebuah inversi dari kurva imbal hasil telah secara akurat memprediksi setiap resesi tunggal sejak 1960-an, meskipun beberapa sumber mengatakan itu tidak sempurna.

Baca juga: #CerdasCuan Mingguan: Dampak Covid-19 Terhadap Perekonomian Indonesia

Definisi Resesi: Akankah Ada Resesi di Tahun 2020?

Apakah resesi akan datang? Ya – selalu ada satu yang datang.

Sejak para ekonom dapat mengingat, telah ada siklus “boom-bust” yang ditandai oleh periode panjang pertumbuhan bertahap yang diselingi oleh periode pendek penurunan yang cepat.

Maka satu-satunya pertanyaan adalah kapan resesi berikutnya akan terjadi.

Adapun Amerika pada tahun 2020, masuk akal kita mungkin melihat resesi selama ini. Beberapa ekonom percaya tanda-tanda awal resesi telah muncul. Tetapi belum memungkinkan untuk mengatakan secara definitif.

Hindari mempercayai siapa pun yang mengatakan dugaan resesi pasti pada waktu tertentu, atau dalam hal ini, tren ekonomi lainnya. Orang yang membuat klaim ini kemungkinan mencoba mempengaruhi perilaku investasi kamu karena tidak ada yang memiliki pengetahuan yang tepat.

Namun, jika sejarah berulang, mungkin akan ada resesi dalam 24 bulan setelah inversi terbaru dari kurva imbal hasil, yang berarti kemungkinan resesi pada tahun 2020 atau 2021. Tetapi kinerja masa lalu tidak selalu memprediksi hasil di masa depan – Itu adalah konsep yang berlaku untuk dunia keuangan secara keseluruhan.

Diversifikasikan Portofoliomu dengan Investasi Emas Aman di Pluang!

Download aplikasi Pluang di sini untuk membeli emas digital dengan harga paling kompetitif di pasaran! Selisih harga jual-beli terendah dan tanpa biaya tersembunyi apapun. Emas yang kamu beli aman karena disimpan di Kliring Berjangka Indonesia (BUMN), produk emas Pluang dikelola oleh PT PG Berjangka yang sudah terlisensi dan diawasi oleh BAPPEBTI. Kamu juga bisa menarik fisik emasnya dalam bentuk logam mulia Antam dengan kadar 999.9 mulai dari kepingan 1 gram hingga 100 gram!

Leave A Reply

Please enter your comment!
Please enter your name here