Currently set to Index
Currently set to Follow

Apa Itu Profit?

DEFINISI

Laba atau profit adalah cara untuk membantu mengukur seberapa baik (atau buruk) perusahaan dalam menghasilkan uang – total pendapatan, dikurangi total biaya.

Memahami Laba

Kamu dapat memeriksa kesehatan keuangan perusahaan dengan membaca laporan pendapatannya, yang diterbitkan secara teratur. Salah satu laporan terpenting adalah laporan laba rugi, yang menghitung laba – perbandingan pendapatan dengan biaya.

Secara umum, “pendapatan” (berapa banyak uang yang dihasilkan perusahaan) – “pengeluaran” (biaya yang muncul dengan menjual barang atau jasa, kompensasi karyawan, sewa kantor, dll.) = Laba. Namun perhatikan, ada beberapa jenis laba (laba kotor, laba sebelum pajak, laba bersih, dll.) Yang masing-masing mencerminkan tingkat kelengkapan yang berbeda dalam perhitungan. 

CONTOH

Mari cari laba sarang lebah kita. Kami mengambil total pendapatan dari sarang (nilai total madu yang dijual) dikurangi biayanya (membayar lebah yang bekerja dan membayar perumahan untuk sarang), meninggalkan jumlah sarang yang didapat atau hilang dalam periode itu.

Berikut ini sketsa kasar tentang cara menghitung berbagai jenis laba pada laporan laba rugi (untuk contoh dunia nyata berdasarkan pendapatan kuartal pertama Walmart 2019, terus baca sampai ke bawah):

Total Pendapatan – Biaya barang terjual = Laba kotor

  • Penjualan biaya-upah -Interest pada hutang = Laba sebelum pajak
  • Tax = Penghasilan bersih

Kesimpulan

Laba atau profit adalah seperti madu yang dihasilkan dari sarang lebah perusahaan …

Ini sama dengan berapa banyak laba atau rugi perusahaan, berdasarkan perbedaan antara uang yang dihasilkannya (pendapatan) dan apa yang keluar (biaya). Ada berbagai jenis perhitungan laba, dan beberapa lebih teliti daripada yang lain. Tetapi mereka semua membantu kamu mengukur seberapa baik perusahaan menghasilkan uang.

Ketahui Lebih Lanjut…

Contoh Riil Laba

Mengapa laba penting bagi investor?

Apa perbedaan antara laba, laba kotor, laba sebelum pajak, dan laba bersih?

Beda antara laba, pendapatan, dan penjualan?

Apa perbedaan antara laba dan margin keuntungan?

Apa perbedaan antara laba bersih dan laba kotor?

Bisakah laba negatif?

Keterbatasan laba

Contoh Riil Laba

Mari kita gunakan penghasilan per tiga bulan pertama Walmart pada tahun 2019 sebagai studi kasus untuk mengetahui cara menghitung laba kotor, laba sebelum pajak, dan laba bersih.

Kita mulai dengan “baris paling atas” dari laporan laba rugi – pendapatan. Ini adalah angka total, paling komprehensif yang menggambarkan apa yang sedang dilakukan perusahaan. Pendapatan dihasilkan dari penjualan produk dan layanan perusahaan, serta operasi atau aset apa pun yang menghasilkan pendapatan.

Sekarang, mari kita hitung lapisan pertama laba kami, laba kotor: 

Laba kotor

Untuk menghitung laba kotor, kami mengambil pendapatan Walmart pada kuartal pertama, $ 123,9 miliar, dan mengurangi biaya penjualannya pada kuartal itu ($ 93 miliar). ($ 123,9 miliar – $ 93 miliar) = laba kotor sekitar $ 30,9 miliar, untuk kuartal tersebut.

Laba sebelum pajak

Untuk menghitung laba atau profit adalah sebelum pajak Walmart untuk kuartal yang sama, kami juga mengurangi biaya penjualan dan biaya umum dan administrasi ($ 25,9 miliar), dan bunga hutang ($ 625 juta) ditambah keuntungan bunga, $ 837 juta. FYI, kamu akan mendengar pengeluaran “penjualan, umum, dan administratif” yang disebut “SG&A”, dan itu termasuk pengeluaran seperti pemasaran atau iklan.

Persamaan penuh: $ 123,9 miliar (total pendapatan) – $ 93 miliar (biaya penjualan) – $ 25,9 miliar (biaya administrasi) – $ 625 juta (pembayaran bunga atas utang) + $ 837 juta (keuntungan dengan bunga) = sekitar $ 5,2 miliar (laba)

Pendapatan bersih

Ini adalah perhitungan laba “garis bawah” paling komprehensif – sejumlah angka yang dikeluarkan oleh teman kamu untuk mewarnai lemari mereka. Tentunya, hal tersebut tidak menjadi lebih spesifik dari ini. Pendapatan bersih mencakup semua yang telah kita bahas sebelumnya tetapi juga tetap memperhitungkan pajak akun. 

Hasil perhitungannya adalah, angka kuartal pertama Walmart: $ 5,2 miliar (laba sebelum pajak) – $ 1,3 miliar (pajak) = $ 3,9 miliar (laba bersih)

Mengapa Laba Penting bagi Investor?

Laba adalah cara yang tidak masuk akal untuk menilai bagaimana kinerja perusahaan yang sebenarnya. Ini adalah metrik yang kuat untuk mengukur seberapa baik perusahaan menghasilkan uang dan menilai apakah perusahaan menghasilkan lebih banyak uang daripada yang dikonsumsi.

Catatan penting: meskipun biasanya merupakan tanda positif jika perusahaan menguntungkan, namun tidak selalu buruk jika profitabilitas perusahaan negatif. Dalam beberapa kasus, perusahaan masih dapat memiliki penjualan yang signifikan, tetapi mungkin menggunakan penjualannya untuk menghabiskan uang untuk inisiatif atau biaya yang diyakini akan memicu pertumbuhan di masa depan. 

Apa Perbedaan antara Laba, Laba kotor, Laba Sebelum Pajak, dan Laba Bersih?

Laba atau profit adalah dapat dihitung dengan berbagai cara, tergantung pada berapa banyak sumber pendapatan dan biaya yang ingin dipertimbangkan seseorang. Laba kotor, laba sebelum pajak, dan pendapatan bersih (juga disebut laba bersih atau penghasilan bersih) adalah contoh variasi laba yang berbeda. Berikut ini rinciannya:

Laba kotor: Laba kotor adalah laba yang dihasilkan perusahaan setelah biaya produksi dan penjualan produk-produknya (dikenal sebagai harga pokok penjualan, atau “COGS”) dikurangkan dari pendapatan perusahaan, tetapi di depan, masih banyak biaya lain

Laba sebelum pajak: Ukuran laba ini memperhitungkan lebih banyak biaya daripada laba kotor, seperti gaji pekerja, bunga utang, dan kewajiban keuangan lainnya.

Pendapatan bersih, laba bersih, penghasilan bersih: Tiga nama untuk hal yang sama. Penghasilan bersih adalah ukuran laba paling komprehensif di luar sana. Ini mencakup semua biaya yang dipertimbangkan dalam laba kotor dan laba sebelum pajak (harga pokok penjualan, biaya penjualan, biaya umum dan administrasi, bunga utang, dan kewajiban keuangan), serta pajak. Penghasilan bersih juga mencerminkan pengurangan apa pun yang mungkin diklaim dalam sebuah bisnis.

Apa Perbedaan antara Laba, Pendapatan, dan Penjualan?

Sementara laba adalah perbedaan antara jumlah total uang yang dihasilkan perusahaan (pendapatan) dan pengeluaran, pendapatan dan penjualan adalah ukuran yang berbeda dari berapa banyak perusahaan menghasilkan, tanpa memperhitungkan biaya apa pun.

Pendapatan adalah perhitungan paling komprehensif dari berapa banyak yang masuk ke dalam perusahaan. Pendapatan termasuk penjualan (jumlah total uang yang dihasilkan dari penjualan layanan atau produk perusahaan) serta sumber pendapatan lainnya. Contoh pendapatan non-penjualan termasuk pendapatan dari real estate yang dimiliki, atau sumber penghasil pendapatan lainnya yang bukan merupakan akibat langsung dari penjualan produknya.

Apa Perbedaan antara Laba dan Margin Keuntungan? 

Laba adalah perbedaan antara pendapatan dan pengeluaran perusahaan, sedangkan margin keuntungan adalah persentase laba yang disimpan perusahaan setelah mengeluarkan biaya. Margin laba yang tinggi berarti perusahaan hanya membebani jumlah yang relatif kecil untuk memproduksi dan menjual produk dan layanannya dibandingkan dengan jumlah pendapatan yang dibutuhkan.

Margin laba yang rendah berarti biaya penjualan produk dan layanan tersebut mendekati harga perusahaan, yang sebenarnya dapat menempatkan pada biaya dan layanan tersebut. Dengan kata lain, margin laba adalah seberapa banyak perusahaan menghasilkan per dolar dari total penjualan. Dan ini dihitung sebagai (pendapatan – harga pokok penjualan) dibagi dengan pendapatan. 

Beberapa industri, seperti restoran, dikenal memiliki margin rendah, yang berarti persentase lebih tinggi dari uang yang dihasilkan di restoran digunakan untuk menutupi biaya menjalankan bisnis. Perangkat lunak cenderung memiliki margin laba yang lebih tinggi, karena biaya yang terkait dengan penjualan lisensi perangkat lunak relatif rendah dibandingkan dengan pendapatan yang dihasilkan. 

Konsep margin juga dapat diterapkan pada variasi laba lainnya, seperti laba kotor dan margin laba kotor. Laba kotor dihitung dengan mengurangi biaya produk atau jasa yang dijual, dari total pendapatan. Sementara itu, margin laba kotor adalah persentase yang mengukur seberapa efisien suatu perusahaan menghasilkan pendapatan untuk setiap dolar biaya. Semakin tinggi margin laba kotor, semakin efisien bahwa perusahaan dapat menjual produk dan / atau layanannya.

Apa Perbedaan antara Laba Bersih dan Laba Kotor? 

Laba bersih, yang juga disebut penghasilan bersih atau pendapatan bersih, adalah perhitungan laba yang lebih komprehensif daripada laba kotor – itu adalah perhitungan laba paling komprehensif di luar sana. Laba bersih adalah angka laba paling lengkap karena memperhitungkan lebih banyak sumber dan biaya pendapatan.

Sedangkan laba kotor adalah perhitungan yang kurang tepat – ini mengurangi biaya penjualan produk atau layanan dari total pendapatan produk-produk tersebut. “Kotor” cenderung berarti “tanpa memperhitungkan semua biaya.” “Net” cenderung berarti “setelah semua biaya diperhitungkan”.

Profit adalah – Bisakah Laba Negatif? 

Ya, tentu saja. Beberapa perusahaan kehilangan uang, yang terjadi jika total pendapatan kekurangan biaya sebenarnya untuk menjalankan bisnis. Dalam hal ini, laba negatif, yang berarti bahwa perusahaan tidak menguntungkan. Namun, laba negatif tidak selalu menandakan sesuatu yang buruk.

Beberapa perusahaan mengalami kerugian (laba negatif), tetapi menginvestasikan pendapatan yang mereka miliki untuk mendorong pertumbuhan. Idenya adalah bahwa beberapa perusahaan yang berkembang mengorbankan laba hari ini dengan imbalan keuntungan yang lebih besar besok. Di lain waktu, laba negatif dapat berarti perusahaan benar-benar berjuang, dan mungkin tidak berkelanjutan dalam jangka panjang.

Profit adalah – Keterbatasan Laba

Laba adalah bagian penting dari kesehatan keuangan perusahaan, tetapi tidak menggambarkan secara keseluruhan. Jika kamu ingin pergi ke pantai, jangan hanya memeriksa untuk melihat apakah cuacanya itu cerah. Periksa juga suhu – air dan udara.

Demikian pula, jika kamu ingin tahu bagaimana kinerja perusahaan, jangan hanya memeriksa keuntungannya. Keuntungan (yang ditemukan pada laporan laba rugi) mengatakan sangat sedikit tentang jumlah hutang (yang ditemukan di neraca). Selain itu, laba tidak selalu berarti perusahaan menghasilkan uang tunai – untuk itu, kamu harus memeriksa laporan arus kas.

spot_img

Artikel Terbaru

spot_img