Currently set to Index
Currently set to Follow

Apa Itu Transaksi Short Selling?

DEFINISI

Short selling saham adalah strategi perdagangan tingkat lanjut di mana kamu meminjam saham, menjualnya dengan harga saat ini, dan berharap harganya jatuh sehingga kamu dapat membayar kembali saham yang dipinjam dengan harga lebih rendah.

Memahami Short Selling Saham

Short selling saham terjadi ketika seorang investor berpikir harga saham akan jatuh. Dia menjual saham yang dipinjam dengan harga saat ini dan berharap untuk membeli kembali dengan harga yang lebih rendah jika nilainya turun. Sama seperti pembelian saham biasa memiliki risiko, demikian juga short selling. Faktanya, penjualan kosong memiliki risiko lebih besar daripada pembelian saham tradisional. Investor harus mewaspadai risiko bahwa harga saham bisa naik bukannya turun.

Akibatnya investor harus mengeluarkan lebih banyak untuk membayar kembali saham daripada nilai keseluruhan dari saham asli. Plus, mereka masih harus membayar biaya yang terkait dengan saham yang dipinjam. Potensi kerugian dalam penjualan pendek secara teoritis tidak terbatas, karena harga saham dapat naik tanpa batas.

CONTOH 

Seorang investor bernama John berpendapat harga saham perusahaan fiksi Watch World terlalu tinggi karena pesaing akan merilis jam tangan baru yang revolusioner. John menggunakan akun marginnya dan meminjam 100 saham Watch World. Dia menjual saham masing-masing $ 15, harga pasar saat ini. Sekarang John harus menunggu untuk melihat apa yang terjadi dengan harga saham.

Arloji pesaing menjadi hit besar, dan saham Watch World turun 15% menjadi $ 12,75 per saham. John membeli 100 saham dengan harga $ 12,75 untuk membayar brokernya. Sebelum biaya yang dibebankan pada saham yang dipinjam, John telah menghasilkan $ 225 oleh short-selling Watch World.

Kesimpulan

Short selling saham seperti meminjam uang dari rentenir untuk berjudi di trek …

Tidak hanya karena kamu kalah pada taruhanmu dalam kedua kasus, kamu juga kalah  karena memiliki pinjaman lebih dari yang kamu maksudkan dalam risiko. 

Ketahui Lebih Lanjut …

Bagaimana cara menjual short selling saham?

Berapa biaya short selling saham?

Apakah short selling legal? 

Bagaimana Cara Menjual Short Selling Saham?

Saham short selling terlebih dahulu mengharuskanmu untuk memiliki akun margin (akun yang berwenang untuk meminjam dana atau saham) dengan brokermu. Peraturan mengatur pendanaan minimum akun, dan broker dapat meminta dana minimum yang lebih tinggi lagi. Setelah kamu mengatur pembiayaan dan akun yang diperlukan, ada beberapa langkah untuk melakukan penjualan pendek.

Semua investasi membawa risiko. Short selling sangat berisiko – dengan kerugian yang secara teoritis tidak terbatas – dan tidak boleh dilakukan oleh pedagang atau investor yang tidak berpengalaman.

  1. Buka posisi kosong: Membuka posisi kosong adalah menginvestasikan istilah untuk meminjam saham untuk menjualnya karena kamu yakin harganya akan turun. Pada tahap ini, kamu akan memperoleh sejumlah saham tertentu dari brokermu dan menyetujui kontrak broker untuk meminjam saham.
  1. Jual saham: Selanjutnya, saham saham yang dipinjam dijual di pasar saham.
  1. Masa inkubasi: Masa inkubasi adalah waktu kamu menunggu hasil. Dalam fase menunggu ini, investor mengawasi pasar dan menunggu harga saham turun ke level yang diinginkan. Tidak ada jaminan bahwa harga saham akan turun, sehingga investor mungkin harus memutuskan untuk memotong kerugiannya jika harga naik.

Baca juga: Apa Itu IPO (Initial Public Offering)?

  1. Tutup posisi kosong: Menutup posisi kosong, juga disebut short-covering, berarti membeli saham untuk menggantikan saham yang dipinjam.
  1. Rekonsiliasi: Jika harga saham turun, investor mendapat untung; tetapi jika harga saham naik, mereka kehilangan uang. Juga, begitu semua pembelian dan penjualan selesai, untung atau rugi bisa diketahui. Biaya untuk perdagangan, biaya untuk meminjam saham, dan biaya lainnya dikurangkan dari setiap keuntungan dari penjualan kosong. Bahkan jika harga saham turun, mereka mungkin tidak turun cukup untuk mengimbangi biaya yang terkait dengan penjualan kosong.

Di Mana Broker Mendapatkan Saham untuk Dipinjamkan ke Penjual Kosong?

Pialang mendapatkan saham untuk meminjamkan penjual koosng dari beberapa sumber. Kadang-kadang broker memiliki saham yang cukup dalam persediaan mereka untuk menutupi pinjaman, kadang-kadang mereka meminjamnya dari akun margin salah satu pelanggan mereka, dan kadang-kadang mereka pergi ke luar perusahaan untuk mendapatkan saham dari pemberi pinjaman lain.

Berapa Biaya Short Selling Saham?

Seperti kebanyakan kegiatan investasi, ada biaya untuk penjualan kosong. Ada biaya meminjam saham sendiri. Jika saham dianggap sulit untuk diperoleh (karena ketersediaan, suku bunga tinggi, atau alasan lain), biaya tambahan mungkin dibebankan di atas biaya pinjaman standar. Kurs tersebut berfluktuasi dan dapat berkisar dari sepersekian persen dari nilai saham hingga lebih dari 100% dari nilai saham (secara tahunan). Persentase itu diprioritaskan dengan jumlah hari posisi kosong dibuka. 

Jika short selling dilakukan dengan margin – dengan pinjaman tunai – biaya margin seperti bunga margin dan biaya juga berlaku. Menambah semua kerumitan itu, jika dividen atau stock split diumumkan saat posisi kosong terbuka, penjual kosong mungkin harus mengembalikan pemberi pinjaman untuk nilai dividen atau stock split itu.

Apakah Short Selling Sama dengan Margin?

Meskipun short selling memang membutuhkan akun margin, itu bukan hal yang sama. Dalam membeli dengan margin, uang tunai dipinjam untuk membantu membeli sekuritas (investasi keuangan seperti saham atau obligasi). Dalam short selling, saham itu sendiri dipinjam dan dijual. Kemudian, saham baru dibeli untuk membayar kembali yang dipinjam, mudah-mudahan, jika dan ketika harga saham turun.

Short selling saham umumnya adalah posisi berdurasi pendek (siklus beli dan jual yang relatif cepat) dibandingkan dengan margin, biasanya lebih merupakan posisi berdurasi panjang (berencana menahan sekuritas untuk waktu yang lebih lama untuk memungkinkannya naik nilainya).

Apa Risiko Penjualan Kosong?

  •   Kerugian potensial tak terbatas: Selalu ada potensi untuk saham naik atau turun. Jika saham malah naik bukannya jatuh, penjual koosng mengalami kerugian. Karena potensi kenaikan harga saham tidak terbatas, tidak ada batasan jumlah yang dapat hilang.
  •   Reli short-covering: Selama reli short-covering, investor yang melakukan penjualan kosong tertentu terburu-buru untuk menutup posisi kosong  mereka (membeli saham) karena saham malah naik bukannya jatuh. Aktivitas perdagangan yang ditambahkan dapat mendorong harga saham lebih tinggi lagi, membuat lebih banyak penjual kosong bergegas untuk menutup posisi kosong mereka sebelum harga semakin tinggi. Kenaikan harga ini disebut reli short-covering karena investor yang ingin menutup posisi kosong menciptakan reli harga.

Baca juga: Apa Itu S&P 500?

  •   Tekanan kosong: Teakan kosong adalah tekanan yang dialami pedagang kosong pada potensi untung dan rugi mereka selama reli short-covering. Setelah reli short-covering dimulai, kerugian mulai meningkat bagi mereka dengan posisi penjualan kosong. Beberapa mungkin mulai melihat keuntungan sebelumnya dari penurunan harga yang dihapus tetapi masih memiliki sedikit kemungkinan untung. Siklus ini secara efektif menekan investor keluar dari penjualan kosong karena penjual kosong bergegas untuk menutup posisi.
  •   Biaya: Ada lebih banyak biaya dengan penjualan kosong daripada perdagangan saham standar. Selain biaya perdagangan, penjual kosong harus mempertimbangkan biaya pinjaman, bunga, dan mereka bahkan mungkin harus membayar broker untuk dividen atau stock split dalam beberapa kasus.
  •   Mungkin perlu menyetor dana tambahan. Jika ekuitas di akunmu jatuh di bawah persyaratan pemeliharaan minimum (yang bervariasi sesuai dengan keamanan), kamu harus menyetor uang tunai tambahan atau jaminan yang dapat diterima. Jika kamu gagal memenuhi dana minimummu, brokermu mungkin terpaksa menjual sebagian atau semua sekuritasmu, dengan atau tanpa persetujuanmu sebelumnya.

Apakah Ada Manfaat untuk Penjualan Kosong?

Potensi manfaat short selling sebagian besar berkisar pada kemungkinan (bukan jaminan) keuntungan cepat dan besar. Meskipun selalu ada peluang untuk kerugian besar, ada juga peluang untung besar jika harga saham anjlok secara signifikan. Ketika dikombinasikan dengan pembelian dengan margin (meminjam uang untuk membeli saham), potensi untuk laba atas investasi (ROI) yang tinggi dengan modal awal yang kecil tampaknya sangat menarik.

Namun, short selling dapat digunakan untuk mencoba mengimbangi risiko dalam beberapa kasus. Investor yang lebih berpengalaman kadang menggunakannya sebagai taktik lindung nilai jangka pendek (metode yang dimaksudkan untuk meminimalkan risiko investasi) untuk mengimbangi risiko investasi lain. 

Bagaimana Saya Tahu Kalau Ada yang Kehabisan Saham?

Bahkan jika kamu tidak berencana melakukan penjualan kosong, mengetahui jika orang lain melakukan penjualan kosong itu bisa menjadi wawasan tentang harapan orang lain untuk saham.

Ada dua cara utama untuk mengetahui apakah ada yang kehabisan stok. Ini adalah rasio bunga pendek dan hari untuk menutupi rasio.

  1. Rasio bunga kosong: Rasio bunga kosong (SIR), kadang-kadang disebut short float, membandingkan jumlah kekosongan saham saat ini dengan jumlah saham yang tersedia di pasar. Jika SIR tinggi, ada banyak saham korsleting dibandingkan dengan saham yang tersedia – tanda bahwa saham tersebut kemungkinan dianggap dinilai terlalu tinggi oleh investor lain.
  1. Rasio hari ke hari: Rasio hari ke hari, kadang-kadang disebut rasio bunga terhadap volume, membandingkan rata-rata volume perdagangan harian saham dengan saham-saham jangka pendek yang beredar. Itu mencoba untuk menunjukkan berapa hari yang dibutuhkan untuk menutupi semua saham korsleting yang beredar pada volume perdagangan rata-rata. Seperti SIR, hari yang tinggi untuk menutupi rasio umumnya menunjukkan pendapat pasar umum bahwa saham mungkin jatuh.

Apakah Short Selling Legal?

Secara umum, ya, penjualan kosong adalah legal. Namun, short selling untuk tujuan memanipulasi pasar tidak. Terlalu banyak kemungkinan jenis manipulasi ini ada untuk mendaftar semuanya, tetapi ada dua contoh umum. Short selling (biasanya dalam serangkaian penjualan kosong) untuk membuat aktivitas ekstra pada suatu saham atau ilusi itu jatuh ke dalam kategori terlarang. Juga dicatat oleh SEC, menggunakan penjualan pendek untuk mempengaruhi orang lain untuk membeli atau menjual saham itu juga jatuh di bawah payung terlarang.

Apa Itu Kegagalan Short Selling?

Kegagalan  short selling berarti bahwa investor yang melakukan penjualan kosong tidak mengirimkan saham pinjaman yang mereka perdagangkan dalam jangka waktu 3 hari yang diperlukan. Naked short selling tidak selalu berarti bahwa sesuatu yang ilegal atau teduh terjadi.

Kesalahan komputer, kesalahan dokumen, keliru mengeluarkan sertifikat fisik alih-alih yang elektronik, dan masalah lain semua bisa menjadi masalah yang sah yang mempengaruhi ketersediaan pengiriman saham sesuai jadwal. Ketidakterkiriman dari saham yang dipinjam yang dijanjikan disebut gagal mengirim atau “gagal.”

Diversifikasikan Portofoliomu dengan Investasi Emas Aman di Pluang!

Download aplikasi Pluang di sini untuk membeli emas digital dengan harga paling kompetitif di pasaran! Selisih harga jual-beli terendah dan tanpa biaya tersembunyi apapun. Emas yang kamu beli aman karena disimpan di Kliring Berjangka Indonesia (BUMN), produk emas Pluang dikelola oleh PT PG Berjangka yang sudah terlisensi dan diawasi oleh BAPPEBTI. Kamu juga bisa menarik fisik emasnya dalam bentuk logam mulia Antam dengan kadar 999.9 mulai dari kepingan 1 gram hingga 100 gram!

Sumber: Robinhood

Simak juga:

Hindari Prediksi Keliru atas Gerak Pasar, Coba 5 Cara Ini Agar Cuan Maksimal

Apa Itu Korelasi?

spot_img

Artikel Terbaru

spot_img