Currently set to Index
Currently set to Follow

Apa Itu Skala Ekonomis?

DEFINISI

Skala ekonomis terjadi ketika perusahaan mengeluarkan biaya lebih sedikit untuk membuat satu produk ketika output meningkat. 

Memahami Skala Ekonomis

Skala ekonomis adalah ketika biaya rata-rata untuk membuat satu produk berkurang ketika perusahaan meningkatkan produksi. Ini dapat dihasilkan dari perubahan di dalam atau di luar perusahaan. Skala ekonomi internal dapat terjadi ketika bisnis meningkatkan teknologi atau menemukan tenaga kerja yang lebih murah.

Sementara skala ekonomi eksternal dapat terjadi ketika bahan menjadi lebih murah atau ketika biaya transportasi perusahaan turun karena jalan membaik. Yang sebaliknya bisa terjadi juga. Biaya rata-rata perusahaan per produk dapat meningkat karena perubahan internal atau eksternal – Ini disebut skala disekonomis. Jika biaya untuk memproduksi setiap produk tetap sama dengan peningkatan output, itu dikenal sebagai skala pengembalian konstan.

CONTOH

Henry Ford adalah salah satu contoh paling terkenal dari seseorang yang menciptakan skala ekonomi melalui spesialisasi dan produksi massal. Model T Ford aslinya terlalu mahal untuk orang kebanyakan. Ford menciptakan mesin untuk membuat komponen dalam jumlah besar, tetapi ia juga perlu menyatukan mobil lebih cepat.

Dengan mengadaptasi jalur perakitan yang bergerak, yang digunakan dalam produksi makanan pada saat itu, ia meningkatkan output relatif terhadap biaya tenaga kerja. Dengan membuat lebih banyak mobil dalam waktu yang lebih singkat, ia menciptakan skala ekonomi. Dia kemudian bisa menjual Model Ts dengan harga lebih murah, dan jalur perakitannya yang berubah mengubah manufaktur selamanya.

Kesimpulan

Skala ekonomis adalah seperti berbelanja di Costco …

Kamu mungkin akhirnya membeli lebih banyak sekaligus, tetapi kamu mendapatkan setiap item lebih sedikit. Kamu juga meningkatkan efisiensi kamu dengan menghemat bensin dan waktu dalam perjalanan yang sering ke toko. Perusahaan besar yang mampu membeli bahan dalam jumlah besar atau berinvestasi dalam mesin yang lebih baik dapat menghasilkan lebih banyak produk dengan harga lebih murah dalam jangka panjang.

Jika kamu mampu membeli bahan makanan dalam jumlah besar, kamu dapat menciptakan skala ekonomis sendiri. Ini adalah bagaimana memiliki uang dapat menghemat uangmu. 

Ketahui Lebih Lanjut

Apa itu skala ekonomis?

Bagaimana skala ekonomis mempengaruhi biaya produksi?

Perbedaan antara skala ekonomis internal dan eksternal

Batas skala ekonomis

Apa itu ruang lingkup ekonomis?                 

Apa Itu Skala Ekonomis?

Skala ekonomis terjadi ketika perusahaan dapat menghasilkan lebih banyak produk dengan biaya rata-rata yang lebih rendah per produk dalam jangka panjang. Seiring dengan peningkatan output perusahaan, biaya untuk membuat setiap produk berkurang.

Perusahaan besar sering kali memiliki keunggulan kompetitif (kondisi yang memungkinkan perusahaan melakukan lebih baik daripada para pesaingnya). Mereka dapat menghemat uang dengan mendapatkan diskon untuk membeli bahan dalam jumlah besar atau dengan berinvestasi dalam robotika untuk jalur perakitan. Sementara investasi awal dapat meningkatkan biaya di muka, dalam jangka panjang, perusahaan menciptakan skala ekonomi dan menghasilkan lebih banyak produk dengan harga lebih murah.

Bagaimana Skala Ekonomis Mempengaruhi Biaya Produksi?

Semua perusahaan memiliki biaya tetap (biaya yang tidak tergantung pada jumlah barang yang diproduksi), seperti pembayaran sewa dan peralatan. Biaya tetap tetap sama, tidak peduli berapa banyak produk yang dihasilkan perusahaan. Jika sebuah perusahaan dapat meningkatkan jumlah produk yang dihasilkannya, biaya tetap itu tersebar di lebih banyak barang, menghasilkan harga rata-rata yang lebih rendah untuk membuat setiap produk.

Contoh sederhana dari ini adalah toko roti yang menggantikan pekerja yang malas, yang hanya bisa membuat lima kue sehari, dengan pekerja yang energetik, yang bisa menghasilkan 10. Biaya tetap tukang roti – upah satu pekerja penuh waktu dan sewa untuk toko roti – belum berubah, tetapi jumlah kue telah meningkat. Karena biaya tetap tersebar di lebih banyak kue, biaya untuk membuat setiap kue turun.

Perusahaan juga memiliki biaya variabel, yang naik dan turun seiring dengan produksi. Jika sebuah perusahaan ingin mendorong lebih banyak produk, mereka harus membeli lebih banyak bahan baku dan komponen untuk membuatnya, yang meningkatkan biaya variabel.

Jika roti sekarang membuat 10 kue sehari, bukan lima, itu harus membeli dua kali jumlah tepung, telur, dan bahan-bahan lain yang dibutuhkan – Ini adalah biaya variabel. Tapi karena toko roti sekarang membeli lebih banyak barang sekaligus, itu mungkin bisa mendapatkan diskon pesanan massal.

Ketika produksi meningkat, biaya tetap per kue menurun segera, karena biaya-biaya itu tetap sama. Biaya variabel untuk bahan-bahan mungkin meningkat pada awalnya tetapi dapat menyusut seiring waktu, karena toko roti dapat menghasilkan lebih banyak dan lebih banyak kue dengan lebih sedikit, lebih lanjut menurunkan biaya per kue.

Perbedaan antara Skala Ekonomis Internal dan Eksternal

Perusahaan dapat mencapai skala ekonomis karena faktor internal (perubahan dalam perusahaan itu sendiri), atau karena pergeseran di luar perusahaan.

Skala Ekonomis Internal

Ketika perubahan dalam perusahaan menurunkan biaya produksi, itu disebut skala ekonomis internal. Beberapa cara perusahaan besar dapat menciptakan skala ekonomi internal adalah:

  • Berinvestasilah dalam spesialisasi: Mesin, teknologi, atau tenaga kerja yang lebih baik memungkinkan perusahaan memproduksi lebih cepat.
  • Beli sumber daya atau bahan dengan harga diskon: Membeli dalam jumlah besar seringkali lebih murah, yang berarti harga per item lebih rendah.
  • Dapatkan pembiayaan yang lebih murah: Perusahaan yang lebih besar cenderung memiliki catatan kredit yang lebih baik, yang memungkinkan mereka untuk meminjam uang dengan suku bunga yang lebih rendah daripada perusahaan kecil.
  • Perluas fasilitas atau pindahkan lokasi: Fasilitas yang lebih besar memungkinkan pabrik memproduksi lebih banyak. Relokasi yang lebih dekat ke sumber material dan komponen dapat memangkas biaya transportasi. 

Skala Ekonomi Eksternal

Skala ekonomis eksternal terjadi karena perubahan yang terjadi di luar perusahaan. Ini dapat mencakup:

  • Subsidi: Jika pemerintah ingin mendukung pertumbuhan industri, seperti energi terbarukan, ia dapat menawarkan dukungan kepada perusahaan di bidang itu.
  • Pengurangan pajak: Pemotongan pajak mengurangi biaya keseluruhan untuk perusahaan.
  • Peningkatan transportasi: Jika jaringan transportasi meluas atau berkembang, perusahaan dapat menghemat biaya-biaya tersebut.
  • Ketersediaan tenaga kerja berketerampilan lebih tinggi: Jika ada lebih banyak pekerja terampil yang tersedia secara lokal, perusahaan dapat memperoleh pekerja yang lebih baik dengan upah yang lebih rendah.
  • Banyaknya bahan baku: Ketika sumber daya lebih mudah didapat, mereka menjadi lebih murah.
  • Inovasi yang lebih cepat dalam suatu industri: Kemajuan teknologi dapat menguntungkan perusahaan yang memanfaatkannya untuk meningkatkan produksi.

Perusahaan kecil di industri dan lokasi yang sama dengan perusahaan besar juga dapat mewujudkan skala ekonomi eksternal dengan berada di tempat yang tepat pada waktu yang tepat.

Misalnya, mereka mungkin memiliki akses ke kumpulan tenaga kerja yang lebih terspesialisasi atau pedagang besar yang memasok bahan atau komponen yang mereka butuhkan. Atau mereka dapat mengambil manfaat dari jaringan transportasi yang lebih baik yang ada berkat kehadiran perusahaan besar. 

Batas Skala Ekonomis

Skala ekonomi tidak selalu bertahan selamanya. Peningkatan produksi juga dapat menyebabkan biaya rata-rata per produk meningkat. Ketika ini terjadi, itu disebut skala disekonomis. Sama seperti skala ekonomi, skala disekonomis dapat terjadi karena keadaan di dalam atau di luar perusahaan.

Skala disekonomis internal dapat dihasilkan dari hal-hal seperti: 

  • Masalah koordinasi: Seiring pertumbuhan perusahaan, perusahaan memiliki lebih banyak staf dan prosedur untuk dikoordinasikan. Kompleksitas dapat membuat perusahaan kurang efisien.
  • Motivasi karyawan: Pekerja dapat merasa tidak penting dalam perusahaan raksasa dan kehilangan motivasi, yang memengaruhi efisiensi mereka.
  • Komunikasi: Semakin besar perusahaan memperoleh, semakin besar risiko miskomunikasi antara departemen, karyawan, atau komponen dalam manajemen rantai pasokan (perjalanan ujung ke ujung suatu produk dari asalnya ke konsumen).

Ketika peristiwa di luar perusahaan menyebabkan biaya meningkat, itu disebut skala disekonomis eksternal. Beberapa yang paling umum adalah:

  • Bahan yang lebih mahal: Kelangkaan sumber daya atau bahan baku dapat menyebabkan harga lebih tinggi.
  • Pajak atau tarif yang lebih tinggi: Pajak atau bea yang lebih tinggi atas barang impor dapat meningkatkan biaya produksi.
  • Biaya transportasi yang meningkat: Jika lebih mahal untuk mengirimkan produk, biaya per unit untuk membuat produk tersebut naik.
  • Meningkatnya biaya rantai pasokan: Jika perusahaan lain melakukan bisnis dengan meningkatkan biaya, total biaya produksi melonjak.

Sebagian besar perusahaan terus menerus berusaha menghindari skala disekonomis dengan mencari cara untuk memotong biaya tanpa menurunkan produksi. Ini dapat mencakup hal-hal seperti outsourcing pekerjaan ke daerah-daerah upah rendah, menemukan bahan yang lebih murah, dan mengurangi biaya produksi.

Di antara skala ekonomis dan skala disekonomis, biasanya ada periode di mana biaya untuk memproduksi setiap produk tetap sama. Ini disebut skala pengembalian konstan atau skala ekonomi konstan. 

Apa Itu Ruang Lingkup ekonomis (Economies of Scope)?

Ekonomis ruang lingkup dan skala ekonomis adalah cara kedua perusahaan dapat menurunkan biaya produksi rata-rata, tetapi keduanya bekerja secara berbeda.

Ketika sebuah perusahaan memproduksi barang-barang tambahan yang memiliki sumber daya tetap dan variabel yang sama dengan yang digunakan perusahaan untuk produk aslinya, itu menurunkan biaya keseluruhan pembuatan berbagai produk. Ini menciptakan ruang lingkup ekonomi.

Misalnya, jika toko roti yang mengkhususkan diri dalam kue memperluas lini produknya untuk memasukkan kue dan scone, biaya tetapnya akan tetap sama, karena sudah memiliki oven, pekerja, dan toko. Tetapi sekarang biaya-biaya itu tersebar pada satu set produk yang lebih beragam. Toko roti bahkan mungkin dapat menggunakan sebagian besar bahan yang sama (biaya variabel) untuk cookie dan scone.

Sementara skala ekonomi mengurangi biaya pembuatan satu produk, skala ekonomi mengurangi biaya produksi beberapa produk. Skala ekonomis memungkinkan perusahaan untuk menghasilkan lebih banyak produk yang sama melalui operasi yang lebih efisien, sementara ekonomi ruang lingkup melibatkan pembuatan banyak item melalui proses yang serupa.

Diversifikasikan Portofoliomu dengan Investasi Emas Aman di Pluang!

Download aplikasi Pluang di sini untuk membeli emas digital dengan harga paling kompetitif di pasaran! Selisih harga jual-beli terendah dan tanpa biaya tersembunyi apapun. Emas yang kamu beli aman karena disimpan di Kliring Berjangka Indonesia (BUMN), produk emas Pluang dikelola oleh PT PG Berjangka yang sudah terlisensi dan diawasi oleh BAPPEBTI. Kamu juga bisa menarik fisik emasnya dalam bentuk logam mulia Antam dengan kadar 999.9 mulai dari kepingan 1 gram hingga 100 gram!

Sumber: Robinhood

Simak juga:

Pahami Kinerja Sekuritas, Ini 3 Alasan Volatilitas Pasar Pengaruhi Peluang Profit

Apa Itu Hedge Fund (Lindung Nilai)?

Jajal Peruntungan Bisnis Kuliner Online, Ini 7 Cara yang Bisa Kamu Coba

spot_img

Artikel Terbaru

spot_img