Currently set to Index
Currently set to Follow

Apa Itu Volatilitas?

Volatilitas adalah ukuran statistik penyebaran pengembalian untuk sekuritas atau indeks pasar tertentu. Dalam kebanyakan kasus, semakin tinggi volatilitas, semakin berisiko keamanannya. Volatilitas sering diukur sebagai deviasi standar atau varians antara pengembalian dari sekuritas atau indeks pasar yang sama.

Di pasar sekuritas, volatilitas sering dikaitkan dengan perubahan besar di kedua arah. Misalnya, ketika pasar saham naik dan turun lebih dari satu persen selama periode waktu yang berkelanjutan, itu disebut pasar yang “tidak stabil”. Ketidakstabilan aset adalah faktor kunci saat kontrak opsi harga.

Penjelasan Volatilitas

Volatilitas adalah hal yang sering mengacu pada jumlah ketidakpastian atau risiko yang terkait dengan ukuran perubahan nilai sekuritas. Volatilitas yang lebih tinggi berarti bahwa nilai sekuritas berpotensi tersebar di rentang nilai yang lebih besar. Ini berarti bahwa harga sekuritas dapat berubah secara dramatis dalam periode waktu yang singkat di kedua arah.

Baca: Memahami Analisa Saham 52 Weeks High Low dalam Investasi

Volatilitas yang lebih rendah berarti nilai sekuritas tidak berfluktuasi secara dramatis, dan cenderung lebih stabil. Salah satu cara untuk mengukur variasi aset adalah dengan mengukur pengembalian harian (persen pergerakan setiap hari) dari aset tersebut.

Volatilitas historis didasarkan pada harga historis dan mewakili tingkat variabilitas pengembalian aset. Angka ini tanpa satuan dan dinyatakan sebagai persentase. Sementara varians menangkap penyebaran pengembalian di sekitar rata-rata aset secara umum, volatilitas adalah ukuran varians yang dibatasi oleh periode waktu tertentu.

Dengan demikian, kami dapat melaporkan volatilitas harian, volatilitas mingguan, bulanan, atau tahunan. Oleh karena itu, berguna untuk menganggap volatilitas sebagai deviasi standar tahunan: Volatilitas = √ (varians disetahunkan)

Bagaimana Menghitung Volatilitas

Volatilitas sering dihitung menggunakan varians dan deviasi standar. Simpangan baku adalah akar kuadrat dari varian.

Sederhananya, anggaplah kita memiliki harga penutupan saham bulanan $ 1 hingga $ 10. Misalnya, bulan pertama $ 1, bulan kedua $ 2, dan seterusnya. Untuk menghitung varian, ikuti lima langkah di bawah ini:

1. Temukan rata-rata kumpulan data. Ini berarti menambahkan setiap nilai, lalu membaginya dengan jumlah nilai. Jika kita menambahkan, $ 1, ditambah $ 2, ditambah $ 3, sampai $ 10, kita mendapatkan $ 55.

Ini dibagi 10, karena kita memiliki 10 angka dalam kumpulan data . Ini memberikan harga rata-rata, atau rata-rata, $ 5,50.

2. Hitung selisih antara setiap nilai data. Ini sering disebut deviasi. Misalnya, kita ambil $ 10 – $ 5,50 = $ 4,50, lalu $ 9 – $ 5,50 = $ 3,50. Ini berlanjut hingga nilai data pertama kami sebesar $ 1. Angka negatif diperbolehkan. Karena kita membutuhkan setiap nilai, perhitungan ini sering dilakukan dalam spreadsheet.

3. Kuadratkan penyimpangannya. Ini akan menghilangkan nilai negatif.

4. Tambahkan deviasi kuadrat bersama. Dalam contoh kita, ini sama dengan 82,5.

5. Bagilah jumlah penyimpangan kuadrat (82,5) dengan banyaknya nilai data.

Baca: Investor Institusional dan Investor Ritel, Apa Bedanya?

Bagaimana hasilnya?

Dalam kasus ini, varian yang dihasilkan adalah $ 8,25. Akar kuadrat diambil untuk mendapatkan simpangan baku. Ini sama dengan $ 2,87. Yang kemudian memunculkan ukuran risiko, dan menunjukkan bagaimana nilai-nilai tersebar di sekitar harga rata-rata. Akhirnta memberi para trader gambaran tentang seberapa jauh harga dapat menyimpang dari rata-rata.

Jika harga diambil sampelnya secara acak dari distribusi normal, maka sekitar 68% dari semua nilai data akan berada dalam satu deviasi standar. Sembilan puluh lima persen dari nilai data akan termasuk dalam dua standar deviasi (2 x 2,87 dalam contoh kami), dan 99,7% dari semua nilai akan termasuk dalam tiga standar deviasi (3 x 2,87). Dalam kasus ini, nilai $ 1 hingga $ 10 tidak didistribusikan secara acak pada kurva lonceng.

Mereka didistribusikan secara seragam. Oleh karena itu, persentase 68% –95% º – 99,7% yang diharapkan tidak berlaku. Terlepas dari batasan ini, deviasi standar masih sering digunakan oleh trader, karena kumpulan data pengembalian harga sering kali lebih menyerupai distribusi normal (kurva lonceng) daripada dalam contoh yang diberikan.

Ukuran Volatilitas Lainnya

Salah satu ukuran volatilitas relatif dari saham tertentu ke pasar adalah beta (β). Beta mendekati volatilitas keseluruhan dari pengembalian keamanan terhadap pengembalian patokan yang relevan (biasanya S&P 500 digunakan).

Misalnya, saham dengan nilai beta 1,1 secara historis berpindah 110% untuk setiap 100% pergerakan dalam benchmark, berdasarkan tingkat harga. Sebaliknya, saham dengan beta 0,9 secara historis bergerak 90% untuk setiap 100% pergerakan dalam indeks yang mendasarinya.

Baca: Baru Belajar Investasi? Ketahui 5 Contoh Kelas Aset dan Cara Mengelolanya

Gejolak pasar juga dapat dilihat melalui VIX atau Indeks Volatilitas. VIX dibuat oleh Chicago Board Options Exchange sebagai ukuran untuk mengukur volatilitas yang diharapkan selama 30 hari dari pasar saham AS yang berasal dari harga kuotasi waktu nyata dari opsi beli dan jual S&P 500.

Ini secara efektif merupakan ukuran taruhan masa depan yang dibuat oleh investor dan trader terhadap arah pasar atau sekuritas individu. Pembacaan tinggi pada VIX menyiratkan pasar yang berisiko.

Variabel dalam formula harga opsi yang menunjukkan sejauh mana pengembalian aset yang mendasarinya akan berfluktuasi antara sekarang dan kedaluwarsa.

Volatilitas, yang dinyatakan sebagai koefisien persentase dalam rumus penetapan harga opsi, muncul dari aktivitas perdagangan harian. Bagaimana volatilitas diukur akan mempengaruhi nilai koefisien yang digunakan.

Kegunaan Lain Volatilitas

Volatilitas juga digunakan untuk menentukan harga kontrak opsi menggunakan model seperti Black-Scholes atau model pohon binomial. Aset dasar yang lebih tidak stabil akan menghasilkan premi opsi yang lebih tinggi, karena dengan volatilitas ada kemungkinan yang lebih besar bahwa opsi akan berakhir dalam uang pada saat kedaluwarsa.

Trader mencoba memprediksi volatilitas aset di masa depan sehingga harga opsi di pasar mencerminkan volatilitas yang tersirat.

Diversifikasikan Portofoliomu dengan Investasi Emas Aman di Pluang!

Download aplikasi Pluang di sini untuk membeli emas digital dengan harga paling kompetitif di pasaran! Selisih harga jual-beli terendah dan tanpa biaya tersembunyi apapun. Emas yang kamu beli aman karena disimpan di Kliring Berjangka Indonesia (BUMN), produk emas Pluang dikelola oleh PT PG Berjangka yang sudah terlisensi dan diawasi oleh BAPPEBTI. Kamu juga bisa menarik fisik emasnya dalam bentuk logam mulia Antam dengan kadar 999.9 mulai dari kepingan 1 gram hingga 100 gram!

Sumber: Investopedia

Baca juga:

Mulai Investasimu, Cari Tahu Apa Itu Koreksi sebagai Dasar bagi Pemula

Investasi Aman, Konsep Investasi ala Benjamin Graham

Apa Itu Kapitalisasi Pasar?

Recent Articles

fixed exchange rate adalah

Apa Itu Fixed Exchange Rate?

Retained Earnings adalah

Apa Itu Retained Earnings?

Personal Finance adalah

Apa Itu Personal Finance?

contoh gantt chart

Apa Itu Gantt Chart?

Leave A Reply

Please enter your comment!
Please enter your name here

Artikel lainnya